TUHAN NDAK SAMA DENGAN KELAMIN….

2009 April 24
by mbelGedez™

.
warning

Inih tulisan serius !!!

.
Saat sayah baru kelas tiga  SMP  dan baru bisa masturbasi, sayah punya guru “ngaji” yang ndak sengaja sayah temukan di dalem mobil omprengan. Sayah katakan nemu soalnya berawal dari obrolan ringan dan membuat kami cocok  keasyikan. Saking asyiknya ngobrol, sayah sampe ndak keberatan kalo dia maen kerumah sayah.

Sejak SMP sayah udah hidup terpisah dengan My Mommy. Beliau di rumah laennya. Sedangkan sayah menempati rumah yang lumayan besar, dengan halaman yang sangat luas. Semacem Mansion. Sayah hidup sendiri. Meskipun untuk kebutuhan perut sayah masih menadahkan tangan sama My Mommy.

Teman baru sayah inih cukup mempengaruhi hasrat sayah dalam belajar lingkungan, alam, dan Sang Pencipta. Dia seorang ( ngakunya ) mahasiswa filsafat yang sekaligus juga tertarik pada sufisme. Itulah sebabnya sayah menyebutnya sebagai guru ngaji sayah.

Namanya juga baru bisa masturbasi. Tentu pengetahuan sayah pun masih sangatlah cetek. Namun pergaulan dengan sang guru ngaji inih membuat otak sayah berkembang jauh labih cepat dibanding kawan seusia sayah yang cuman pinter baris berbaris dan Pramuka.

Guru ngaji sayah ituh namanya Slamet, dan menurut sayah, jenius. Slamet inih sanggup duduk di depan sekuntum mawar  depan jendela kamar sayah dari pukul 07.00 pagi saat sayah berangkat sekolah, sampe dengan siang pukul 13.00 saat sayah pulang sekolah.

Yang dilakukannya terhadap mawar itu adalah membelainya, dan mengajaknya berbicara sambil sesekali tersenyum atau bahkan menangis.

Gila ???

Sayah kira ndak.

Dia sedang berada dalam dunianya dimana sayah ndak isa masuk ke dalem dunianya.

Suatu hari Slamet membawakan sayah selembar utuh gambar wanita bule yang telanjang bulat. Seinget sayah, dari majalah Penthouse. Wanita ituh berpose anggun, rambut pirang kemerahan sebahu, dengan tatapan mata menusuk hati.  Buah dadanya sangat besar karena mungkin wanita Texas, dengan duduk mengangkang memperlihatkan Vagina, seolah mempersilakan semua penis untuk menusuknya.

Tentu, sayah ereksi berat. Maklum, abegeh lanang.

“Mbel, apa yang ada dalem pikiranmu melihat gambar ini ???”

Sayah ndak langsung menjawab. Sayah sangat menikmati gambar ajaib ituh. Mencoba membayangkan empuknya buah dadanya, ato menerawang paha yang ngangkang sangat lebar, dan memperhatikan Vaginanya yang mulus tanpa bulu.

“Lonte apa bukan ya Met ? Kok di Amerika cewek bisa tenang-tenang saja dipotret telanjang gini ? Kok ndak malu ya ? Mungkin memang dia lonte yang butuh duid, Met….”

“Menurutmu, lonte apa bukan ?”

“Weh, Lha ya ndak tau sayah Met”

“Kalo gituh, prawan apa bukan ?”

“Ndak tau juga Met….”

“Itulah ajaibnya Mbel. Kamu ndak tau dia lonte apa bukan. Prawan apa bukan. Soale kamu ndak isa merasakan salah satu dari itu. Ya ndak ???”

Sayah diem. Sayah diem karena sayah bener-bener sedang mencoba mencerna apa maksud perkataan Slamet. Karena memang sayah hanyalah laki-laki kecil yang baru pinter  masturbasi. Slamet mencoba menjelaskan,

“Gini lho Mbel. Kita inih sering menghakimi bahwa cewek, kalo udah berfoto begini pastilah cewek ndak baek. Cewek nakal. Jelek. Lonte. Padahal tau ndak Mbel, dia artis yang cukup terkenal di sana.”

Weh, ho oh tho ???  Edyian Ik ?!! Lha kok bisa yah ???”.

Sayah masih takjub dengan sedikit penjelasan Slamet. Berjuta tanya berkelebat dalam hati. Jutaan lompatan listrik di otak sayah mencoba menganalisis arah pembicaraan Slamet. Belomlah selesai sayah memikirkannya, Slamet udah memberi pelajaran lebih lanjut.

“Demikian pula sebaliknya Mbel. Ada orang yang sedemikian menggilai dan menyanjung-nyanjung keperawanan. Seolah keperawanan adalah segalanya. Perawan adalah suci, murni, yang terbaik. Padahal tau ndak Mbel,…”

Ora….”

Asyuu….sik tho ndak usah nyela. Yang namanya perawan ato ndak perawan, cuman beda di selaput tipis yang namanya Hymen. Selaput tipis Mbel !!! Hanya dengan beda selembar hymen seorang cewek menjadi dianggep elek, ndak suci. Harus dijauhin…”

“Terus….?”

“Padahal tau ndak Mbel. Dua-duanya adalah sama. Yaitu vagina. Yang punya vagina pun, sama. Yaitu cewek. Tapi, peradaban manusia inih mendidik otak kita sedemikian rupa, mendistorsinya menjadi dikotomi baek dan jelek, suci dan ndak suci, prawan dan lonte”

“Ooo, Iya yaah….”

“Padahal Mbel, semua yang selama ini kita yakini seperti itu keadaannya, adanya di dalem Ndasmu ituh. Dalem kepalamu, dalem otakmu”

.

***melongo***

.

“Saat otakmu bilang cewek itu lonte, maka serta merta kamu akan menghakimi dia sebagai cewek elek. Karena yang hidup dalam otakmu adalah kalo cewe udah macem-macem kayak gituh, ya pasti lonte.  Inget Mbel, pemikiran ituh semua adanya di otak, dan aku ndak isa mengganggu gugat apa yang hidup dalam otakmu.   Masing-masing bisa jadi benar, tapi ndak tertutup kemungkinan keduanya juga salah. Gimana ndak, coba. Yang lonte akan memberi argumen, bahwa mengkaryakan vaginanya adalah bentuk laen bekerja untuk  menghasilkan  duid. Sementara yang satunya mati-matian njagain vaginanya biar tetep perawan. Dengan sejuta alesan juga. Bahkan kalo perlu dia akan cawetan seng dan digembok agar ndak ada penis yang bisa merobek hymennya. Lonte yang menjual vaginanya akan menertawakan kelakuan aneh pemuja keperawanan, mungkin dengan mengatakan : wong cuman keperawanan kok dibelain sampe mati. Diagung-agungkan keasliannya, padahal penis yang bakal merobeknya adalah langgananku. Biasa membuang lendir di vaginaku. Sementara yang penggila keperawanan akan menghujat si lonte dengan kata-kata yang nggak kalah pedas : Dasar perempuan pemalas, vagina cuman satu di ecerin. Gitu Mbel. Ngerti maksudku, Mbel ?  Ngerti kan ???  Hal ini terjadi karena masing pihak memiliki pemikiran dimana masing-masing pemikiran itu dua-duanya juga meyakini yang paling bener, Mbel. Meskipun bisa juga masing-masing pemikiran yang diyakininya salah.”

Panjang lebar Slamet mencoba menjelaskan, dan sayah cuman isa manggut-manggut antara paham dan bingung. Maklum, sayah hanyalah remaja yang baru pinter masturbasi.

“Demikian juga soal agama Mbel”

Weh, agama Met ???”

Ho oh

Lha opo hubungane vagina sama agama, Met ?”

Oalah Mbel,… Kamu ituh pinter tapi gayane kayak orang goblog. Pikirin dulu yah. Ituh PR buat kamu. Aku mau pergi dulu”

Slamet pun pergi. Perginya Slamet bener-bener pergi dari sayah setelah hampir seminggu menumpang tidur dirumah sayah.  Slamet yang jenius ituh ndak tau kenapa tiba-tiba menghilang dari kehidupan sayah. Entah kemana sayah ndak tau dimana keberadaannya.

*****

Sayah udah gede dan kuliah di sebuah universitas di kawasan Bulak Sumur, Jogja. Karena udah gede maka sayah udah ndak perlu masturbasi lagi. Segalanya berjalan wajar-wajar sajah sampe dengan sayah harus membaca tumpukan buku hampir setinggi 1 meter yang harus sayah telen abis dalem satu semester untuk satu mata kuliah.

Salah satu buku ituh mengingatkan sayah pada Slamet, guru ngaji sayah yang datang tak diundang pulang tak diantar. Buku ituh ndobos, kalo otak manusia adalah susunan dari sistim kognitif. Ada sistim kepercayaan. Ada sistim nilai, dan sistim laennya.

Saat sistim kepercayaan sedang kita gunakan, maka sistim ituh akan memerintahkan kita untuk meyakini bahwa kitalah yang benar. Orang laen ( mungkin ) salah. Di satu sisi laennya yang kita anggap salah, akan memiliki sistim kepercayaan yang berbeda lagi dari kita, dan sisi laennya itu pun sangat meyakini merekalah yang paling bener, dan kita adalah ( mungkin ),  salah.

Sistim kepercayaan yang sedemikian lekat di otak inilah yang membuat orang Islam menjustifikasi Kristen sebagai penyembah palang pantheng. Sementara Kristen juga ndak mau kalah, ngatain Islam senengnya jungkat-jungkit kayak orang aerobik sambil membaca mantra gurun pasir.

Padahal dua-duanya mengakui cuman punya satu tuhan. Apa tuhan yang cuman satu buat rebutan ?

Aha…!!!

Sayah jadi inget kata-kata Slamet.

Barangnya cuman satu, yaitu vagina.

.

.

.

Dedicated to :  Memeth, Siwi, Nana, Verlita, Guh, Dewo

119 Responses leave one →
  1. 2009 April 24

    mampir dulu om… bentar di buukmark :D

  2. 2009 April 24

    Ya.. Tuhan sendiri ga mempermasalahkan gimana Doi mau disembah..

    Sama aja kayak si selaput dara yang ga ngurus mau dirobek sama penisnya siapa..

    :lol:

    Mbel:
    ………
    ;)

  3. 2009 April 24

    tp, kayaknya slamet ituh ngigo pas bilang :

    Kamu ituh pinter tapi gayane kayak orang goblog. Pikirin dulu yah. Ituh PR buat kamu

    :lol:

    Saya jdi inget pas jaman kuliah dulu pas AMT di ajak debat sama mahasiswa filsafat :D

    yg saya tahu anak-anak filsafat itu anak2 yg aneh dan nyeleneh… :mrgreen: makanya kayak slamet ituh persis jelangkung “Datang tak di jemput pulang tak diantar :lol: .

    hmm.. lalu saya berfikir, ternyata bekal pedopil ituh dari pengalaman jaman SMP :lol:

    Mbel:
    Mbahmu cawetan seng !!!
    :shock:

  4. 2009 April 24

    manggut-manggut, tumben kotbahnya dengan cara yang agak special ni mbel….
    matur sengsu eh matur tengkiu mbel, saya suka caranya bertutur menyampaikan bahasan ini.

    Mbel:
    Lhadalah…???
    Inih ndak sesat tho ???

  5. 2009 April 24
    adipati kademanganNo Gravatar permalink

    rodok serius khotbah jumat e. Perawan itu ya selembar hymen, meski cewek itu mesumnya ndak karuan dipencet sana-sini, dihujani lendir setiap hari, kalo dia tetep bisa njaga lembaran itu ya tetep namanya perawan (apalagi kalo dah jebol trus disolder ulang).

    Cewek itu kalo sudah membuka – buka dan ditunjukkan orang lain, maka hilanglah keindahannya. Orang sudah menganggap anumu itu biasa, ndak ada yang aneh, ndak ada yang perlu dieksplorasi lebih lanjut. ndak ada gregetnya.

    Lhah kalo Tuhan, saya setuju dengan judulnya diatas. Tuhan harus dicari, berguru dengan guru yang bener, yang arif, agar tidak membatalkan Tuhannya orang.

    Mbel:
    Dimana sayah mesti berguru ???
    Gunung Kawi kah ???

  6. 2009 April 24

    akhirnya dobosannya ada yang bener jugak. iki baru sing namane khutbah jumat

    *membayangkan khutbah jumat entar

    Mbel:
    Wooogh….???
    Jadi selama inih, khotbah sayah ndak bener yah ???

  7. 2009 April 24

    weh,, mas mbel mau ngisi khutbah jumat dengan tema seperti ituh mas? wah dijamin keren dan jumlah perempuan yang ikutan jumatan semakin banyak.

    Mbel:
    Mosok seh ???
    Soale gimana ???

  8. 2009 April 24

    Ahahahahahha…. katanya Keprawanan itu gak perlu di proteksi sedemikaian rupa om.. jadi gak mungkin mbahku cawetan seng :lol:

    Mbel:
    Ha…ha…ha….
    :lol:

    Klo laki-laki pemuja keprawanan brarti impotent ya om :D

    Mbel:
    Ho oh…
    :lol:

  9. 2009 April 24

    *manggut-manggut*

    kultur dimana dan bagaimana kita dibesarkan dan orang2 yang kita temui juga sangat berpengaruh terhadap perkembangan pola pikir ituh. om mbel beruntung punya guru ngaji semacem kang Slamet yang membukakan pikiran untuk lebih menerima perbedaan.

    *nyruput kopi*

    Mbel:
    Hmmmm….
    Begituh yah ???

    ***makan cheese cake***

  10. 2009 April 24
    Emanuel Setio DewoNo Gravatar permalink

    Eh, jgn adu domba loh. Orang Kristen tdk pernah ngatain jungkat-jangkit sambil baca mantra padang gurun. Istilah ini malah aku dengar dari Bos Mbel (yg bukan Kristen).

    Mbel:
    Ho..ho…
    Istilah ituh sayah dapatkan waktu sayah SMA di Bali.

    Orang Kristen ndak cuman boss Dewo, kan ??? ;)

  11. 2009 April 24
    Emanuel Setio DewoNo Gravatar permalink

    Eh, jgn adu domba loh. Orang Kristen tdk pernah ngatain jungkat-jangkit sambil baca mantra padang gurun. Istilah ini malah aku dengar dari Bos Mbel (yg bukan Kristen).

  12. 2009 April 24
    WijayaNo Gravatar permalink

    Ketika dijelaskan slamet malah melongo, sebenarnya Mbel bukannya gak paham, Dia ini lagi sibuk dengan ereksinya :)
    Pertanyaannya : Katanya ketika sudah kuliah terus gak masturbasi lagi. Lah, terus itu tai macan diapain/dikasih sopo? (halah!!!)

    Mbel:
    …………
    :shock:

  13. 2009 April 24

    Sayah kelas 3 SMP masih jamannya Annie Arrow, kenal Penthouse baru kelas 2 SMA :lol: Kenal pondokputridotkom baru semester satu masuk kuliyah :evil:

    *lha kok malah jadi pengakuan dosa* :roll:

    Mbel:
    Weeeh,…
    Sesat juga situh…
    :lol:

  14. 2009 April 24

    analogi yang keren….
    *serius*

    Mbel:
    Woooogh ???

    :roll:

  15. 2009 April 24

    Tuhan itu cuma ada 1…
    cuma dia punya banyak nama…

    seperti mbah mesum, cuma ada 1 dengan banyak nama :P (mbelgedez, pak indra, pa’e) heheheehe

    Mbel:
    Woooo….
    Ngawur Ik !!!

  16. 2009 April 24

    Walah, ngono to om…
    Budayanyakan emang beda, disana banyak yang ngga percaya sama tuhan. makanya mereka bebas ngelakuin apa aj….

    btw, aku sukaknya sama yang masi perawan….

    Mbel:
    Selamatkan anak perawan dari dwiprayogo…

  17. 2009 April 24

    @bonita

    klo mbah mesum sengaja banyakin alias biar bisa lebih banyak menggaet ABEGEH dan jadi pedopil sejati :lol:

    jadi inget tersangka teloris seng akeh aliasse :mrgreen:

    Mbel:
    Denden nggilani….

  18. 2009 April 24

    tobat! kok abot tenan yo dobosane…

    soal pagina dulu ya pak, saya setuju sama sampeyan bahwa yang di dalam kepala memang ndak ada yang bisa menghakimi, dalam hati ndak ada yang tau, intinya hakikat tiap perbuatan adalah urusan yang melakukan sama Tuhannya. tapi kalo menurut saya dunia bakal anarki kalo semua diukur make hakikat, makanya masih perlu syariat, menghakimi yang nampak.

    kalo masalah yang kedua saya ngikut prinsip bagiku agamaku bagimu agamamu saja pak, ndak ada paksaan dalam beragama karena memang keyakinan ndak bisa dipaksakan. walaupun asline saya masih rada nggak dhong postingan sampeyan ini sebenernya arahnya kemana… :lol:

    Mbel:
    Wekekekeke…..
    Sekedar menggedor isi tengkorak sajah….
    ;)

    Btw, sample nya memang nyebrang pagar. Hanya saja sayah mau nanya, situh udah pernah apa belom di cap kafir sama sesama Islam ??? ;)

  19. 2009 April 24

    ooow..

    **manggut manggut**

    Mbel:
    Maksude manggut-manggut tuh apa, dik ???
    ;)

  20. 2009 April 24

    mampir… cari seteguk air penghapus dahaga di sini
    salam hangat

  21. 2009 April 24

    dicap kafir sama sesama Islam? woh! jadi rada jelas kalo gini. hehe

    ini mungkin kalo dulu menurut ajaran guru saya orang yang memandang lewat tunnel vision, ndak mau menerima kenyataan kalo kadang garis itu harus dihubungkan melampaui kotaknya.
    ndak usah terlalu dipikirkan pak, kalo dalam bahasa saya mereka ini tipe ketela mogol,
    tau mogol pak?
    mereka ini ndak mateng tapi juga ndak mentah, dan repotnya lagi kalo direbus terus-terusan ketela yang mogol ini juga ndak bisa mateng, dari keras ndak enak dimakan tau-tau jadi lumer, ancur… :mrgreen:

    Mbel:
    Wooogh….
    Perumpamaan yang keren banget.

    Btw, kalo ndak ada yang mikirin ginih, ndak asik dong… ;)

  22. 2009 April 24

    Bos, jangan hanya karena 1 orang bilang begitu, lantas dianggap mewakili seluruh umat Kristiani. Sibos ini saya anggap pintar, seharusnya tidak membuat statement seperti itu.

    Mbel:
    Apa harus disebut nama semuanya ???
    Ndak kan ???

    Pada kenyataannya saat sayah SMA di Bali dan menjadi minoritas, begitulah temen-temen kristen dan hindu ngeledekin sayah.

    Posting ini kan bukan sebuah survey dimana 68% dari 100 bersuara, dianggap valid. Kenyataan yang sayah paparkan adalah nyata adanya.

    Sama satu lagi, boss. Trima kasih bila menganggap sayah inih pinter. Tapi sebenernya sayah ndak sebegitunya kok. Banyak lah, yang lebih pinter dari sayah…

  23. 2009 April 24

    Sinting

  24. 2009 April 24

    *sambil nungguin mbah mbel bales sms*

    *weleh mbel, lama amir bales smsnyah!*

    *halah, kelamaan, ya dah deh, hantem ajaaaah*

    nah, jadi saya sangat tertarik sekali dengan khutbah kali ini, karna berkaitan dengan postingan seorang teman tentang perawan.

    begini isinya: *nih, soalnyah lama banged mbel bales sms dah, tak copas ajah*

    Dipermasalahkan

    Maaf, ini mungkin terlihat sangat ga bermoral dan seolah-olah mengindahkan sex bebas. Tapi sungguh, bukan begitu maksud gw.

    Gw gak begitu ngerti sama egoisme lelaki, karna gw pribadi adalah perempuan yang juga cukup egois. Sehigga sering bentrok sama perasaan super yang di tuntut sama banyak pria.
    Well, gw tau, menurut agama moral serta norma, memang seyogyanya seorang wanita harus dapat menjaga kemaluannya. Tapi, maaf… bagi gw letak kehormatan tidak berada di selaput dara dari seorang wanita. Mengapa gw bisa berkata begitu, simple… karna gw manusia, yang seharusnya seorang laki-laki pun bisa paham akan hal itu.

    Kita tuh memang fisik banget dalam menilai orang lain. Albino bisa dikira idiot, autis dianggap gak punya masa depan, penyanyi club dikira bispak, berjilbab dianggap selalu alim, ga virgin dipandang ga pantes di nikahi bahkan ada yang memandang ga boleh hidup. Dan gw muak akan stereotype seperti ini…

    …………………………………………………………………………………………………………………………………………………..
    Gw jadi teringat akan salah satu kisah teman gw, dia seorang perempuan yang di mata gw adalah wanita tegar dan sangat menghormati dia layaknya seorang sahabat maupun seorang perempuan…
    Dulu… dia menjalin kisah cinta dengan seorang laki-laki di luar pulau. Tanpa sepengetahuan orang tuanya, dan tentu saja tanpa persetujuan.
    Someday, dia dijodohkan dengan seorang pria, dia terkenal alim sekali, pinter, dan terpelajar. Namun sayangnya cinta gak berpihak, temen gw tersebut pun lebih memilih untuk lari dengan si pria di luar pulau, padahal undangan sudah disebar dan pernikahan akan dilangsungkan keesokan harinya.

    Pencarianpun digencarkan, semua jelas panik dan gw paling ga tega melihat sang Ibunda, shock dan menjerit sejadi-jadinya. Setelah seminggu kemudian, teman gw pun ditemukan bersama sang pria di rumah kediamannya. Anda tau, habis-habisan pria tersebut di hajar dan dibuatlah sebuah perjanjian tertulis agar ia tidak mendekati teman gw lagi, bahkan ada parameter jarak tertentu. Kisah itu sempat heboh di kota kami, bahkan masuk koran lokal segala.

    Day by day…
    Gw pun akhirnya ngobrol lagi dengan teman gw tersebut. Setelah lama dijaga ketat dengan orang tuanya.
    Entah berapa air mata yang ada, gw malah bersimpati padanya. Tentu saja dalam waktu seminggu ga sedikit yang sudah terjadi. “semua mit… semua sudah terjadi…” itu yang dia katakan…

    Beberapa bulan kemudian, inilah yang paling menyentuh hati gw…
    Anda masih ingat tokoh pria alim, pinter dan terpelajar yang ingin menikahi teman gw tersebut?? yang sempat ditinggal lari padahal undangan, penghulu dan pesta sudah tersedia. Anda masih ingat kan??

    Ya…., suatu hari sang pria tersebut datang dan melamar “lagi”…

    Dengan itikad baik dari dia dan keluarganya, meminta teman gw untuk dinikahi.
    Yang membuat gw bergetar adalah “Bayangin mit, dia sama sekali gak menanyakan dan gak menyinggung sedikitpun akan peristiwa larinya aku, aku cuman bisa nangis saat itu. Aku ga nyangka, ada pria yang sebaik dia”…

    Kini genap empat tahun pernikahan mereka…
    Sempat curhatan-curhatan kecil gw dengar dari teman gw tersebut. Dan terkejutnya, bahwa ternyata sang pria sudah menyukai teman gw tersebut dari kecil, karna kebetulan mereka juga tetangga. Yang dia lihat, teman gw adalah pribadi yang hangat, baik, open mind dan smart. Hmm.. sampai saat ini alhamdulillah pernikahan mereka baik-baik saja, dan semoga akan selalu begitu…

    …………………………………………………………………………………………………………………………………………………..

    Well, gw sempat menitikkan air mata mendengar kisah tersebut. Dalam situasi seperti itu, ternyata masih ada laki-laki yang bisa melihat wanita dengan hatinya. Bisa menilai dengan jernih, bisa melihat bagaimana wanita itu patut dihargai. Bisa tau bagaimana cinta semestinya.
    Ya Allah… nemu dimanaaa ya laki-laki kayak gitu…

    Tapi… gw gak menilai adanya ketidakseimbangan disana. Mungkin ada yg bilang, wah beruntung banget tuh cewek, bs dapet cowok kayak gitu.
    Hmm, tapi gw pribadi lebih melihat mereka sama-sama beruntungnya. Apa yang tak dimiliki oleh teman gw tersebut, ga ada apa-apanya dibandingkan apa yang ia miliki. Apalagi secara pribadi gw sangat mengenalnya… dan gw tau, sang suami pun bisa melihatnya…

    Seseorang yang pernah salah, bukan berarti gak akan bermetamorphosis menjadi sempurna. Gampang bagi kita melihat keburukan, tp butuh hati yang jernih untuk melihat kebaikan dibaliknya. Karna sekali lagi, sombong adalah pakaian yang paling ga pantas dikenakan…

    Dan satu yang gw ingat dari pembicaraan terakhir dengan temen gw tersebut
    “Aku cinta suamiku mit… sangat…”

    ^_^

    ———-selesai————–

    Betapa bahagianyah jadi tu cewek… dan betapa bahagia tu cowok di anugerahi istri yang bisa membuatnya jadi suami beruntung, karena dapet media untuk belajar menerima kenyataan hidup…

    Mbel:
    Kaitannya dengan post inih, apah ???

    :roll:

  25. 2009 April 24
    kerupukNo Gravatar permalink

    barangnya memang satu….
    tapi gak cuman ada satu…. hehehe

    Mbel:
    Walah…

  26. 2009 April 24

    mengenai pencarian tuhan kalau aku berpendapatan (ada beberapa temen juga) bahwasannya pencarian tuhan itu perlu soalnya mungkin apa yang kita dengar dan pelajari sudah terjadi distorsi. Mengenai metodenya yah itu balik keyakinan masing – masing.

    @om dewo
    saya rasa ini ada lah pengalaman dari mbah mbel dan kalau dilihat tidak menjustifikasikan bahwa seluruh kristen seperti itu. Aku punya banyak temen yang gak seagama dengan aku fine – fine aja.

  27. 2009 April 24

    itulah enaknya manusia (yang katanya punya pikiran), makanya jadi orang itu harus rasional gak ikut-ikutan dan juga jangan lupa ndelok jitok’e dewe.

    *wes tak tulis nang kene*

    Mbel:
    He he he..

  28. 2009 April 24

    samasama ada nyinggung perawanperawannyah heheh :p

    Mbel:
    Halah….

    Mangkanya laen kali dibaca yang bener….

  29. 2009 April 24

    Setdah.. ada yg kopas isi blog taro di komen.. bukan main.. Aku kasih tau ya Om, ini blog pasti bakal jadi sarangnya umat2 yang nyari kata2 ngeseks di mesin pencarian. Wong semuanya ada di mari..Vagina.. Dada.. Perawan.. Huahaha..
    Om2 cabul nan gemblung..

    Noh, dari kecil aja mommy situ gak mau tinggal bareng situ.. takut tuh sama anaknya sendiri.. hahaha.. No offense OM!
    Jadi rada penasaran, orang2 kayak slamet ituh kok nyasarnya ke situ ya..? Kenapa milih om sebagai muridnya..? Hayo kenapa..??!

    Mbel:
    Hwaduh,…
    Meneketehe, Tiw…

    Dari sononya sayah emang orangnya eksplor. Dalem masa remaja hingga menjelang kuliah ada 2 ato 3 orang lagi temen yang antik kayak gitu. Cuman ndak sayah tuliskan deh. Yang sekarang sayah tulis ajah masih banyak yang ndak ngeh….

  30. 2009 April 24

    gyehehe… eniweh, konfrens malam ini menambah pencerahan, mbel… menguatkan saya pada kalimat:

    bukan hak kita untuk memberikan hukuman atas kesalahan yg mungkin diperbuat orang lain… toh “salah” di sini adalah penilaian kita… bukan dari Allah…

    sayank, tibatiba koneksi internet di rumah malah dc… swebeeeel…

    Mbel:
    Well…
    Penyampean sayah rumit dan ekstrim. Mau ijadikan bahan siaran
    ??? ;)

  31. 2009 April 25

    eheheheh… bole dah boleh… kayaknya saya perlu ajukan proposal program khusus: “Ngembel, ngebacain blognyah si mbel” di Volare kikikik…

    Mbel:
    Ha..ha…ha…
    Bisa geger tuh, se Ponti ngebahas soal beginian.
    Ngomongin anti MLM ajah udah kayak kapal pecah….
    :lol:

  32. 2009 April 25

    @ Bos Mbel & Mas Bayuhebat,

    Daku sebenarnya menyayangkan jika Imam kita ini menuliskan apa yg dialaminya itu sebagai mewakili seluruh umat Kristen. Dia kan nulis: “Sementara Kristen juga ndak mau kalah, ngatain… bla… bla…” Seolah-olah memang umat Kristen mengatakan demikian. Padahal dari pengakuan Simbel, ternyata itu hanya kata-kata dari teman SMA-nya, yang daku yakin, di Bali pun orang Kristen minoritas seperti halnya Mbel.

    Namun dari kata-kata temannya itu (yang mungkin hanya beberapa orang saja dan daku yakin tidak semuanya Kristen) dikutip Simbel dan diklaim Simbel sebagai ucapan orang Kristen. Seolah kata-kata tersebut perwakilan dari umat Kristen.

    Sungguh, apa yang diklaim Simbel ini sangat menggeneralisir. Dan itu pun tendesius nampaknya. Entah apa motif Simbel sebenarnya di balik itu. Mungkin hanya demi “lucu-lucuan sex-nya”. Tapi sungguh ini sangat tidak bijaksana. Jika kasusnya dibalik, daku rasa banyak yg kebakaran jenggot mendengarnya.

    Seperti yg sudah daku tulis di atas, sebaiknya generalisir ini tidak perlu. Atau memang Simbel bermaksud mengadu domba?

    Kalau daku nulis ini, tidak lebih karena aku menasehati saja. Kalau pun itu tidak dianggap pun tidak masalah. Yang pasti daku sudah menasehati. Tapi kalau Simbel merasa bahwa itu semua sesuai dengan keyakinannya, apa boleh buat kan?

    Oke, rupanya sudah panjang daku menulis. Mohon dimaafkan jika ada kata2ku yang menyinggung hati Simbel dan para pembaca lain. Semoga ada hikmah yang dapat dipetik di sini.

    Salam.

    Mbel:
    Sebelom sayah jawab, ada yang mau komen lagi ???

  33. 2009 April 25

    Hmmmm… Disclimer dulu: Comment Panjang alert!. So be prepare for this.

    Soal artikel ini:

    Yang nulisnya pinter,… tahu betul bagaimana menarik kaumnya untuk membaca tulisan ini. You really know how to use a good bet for fishing here :)

    Soal hubungan antara sex dan Tuhan…

    Errr… a little bit maksa sebetulnya, karena menurut saya, ada yang lebih manis untuk menggambarkan tentang konsep Tuhan ini… But I didn’t say that this is wrong loh ya…

    Tiap kita punya cara berfikir yang berbeda… dan benar… bahwa tidak ada yang salah dengan perbedaan pola pikir itu.

    Gue sendiri memahami konsep Tuhan itu sebagai Arsitek yang Agung. Dia bisa bikin begitu banyak manusia tanpa ada yang bener2 sama… satupun tidak. Even monyet yang terlihat sungguh sangat mirip sekalipun… kalo diperhatiin bener2, pasti selalu punya perbedaan.

    Demikian juga ketika dia menciptakan otak kita… semua dengan pola pikir yang berbeda… dan sebegitu hebatnya Dia merancang otak itu supaya bisa berkembang seturut keinginan kita. Kita diberi kuasa untuk berkuasa penuh atas otak kita.

    Kitalah yang memegang kendali atas otak kita.

    Kitalah yang memilih, apakah kita akan menganggap perempuan yang telanjang dengan buah dada meranum dan ngangkang2 itu sebagai perempuan kotor atau tidak. atau hanya menganggapnya sebagai bagian dari pekerjaannya sebagai seniman (roolling eyes)

    Kita juga yang dikasih hak untuk memilih, mau percaya atau tidak sama si Arsitek yang agung ini atau tidak… Dia tidak mendakwah kita melalui ayat2 apapun sebetulnya Tapi dari bukti nyata yang sudah dia hadirkan dalam hidup kita masing-masing.

    Tugas kita cuma, buka mata, buka hati dan lihat sekeliling. Siapa yang memberikan udara pagi yang segar dengan gratis?… Siapa yang membuat burung2 berkicau dengan indah dipagi hari…? Siapa yang membuat Malam menjadi indah dengan bintang-bintang dan bulan?….

    Jawabannya ada dipikiran kita masing-masing. And as I always said… “IT’S ALL JUST THE STATE OF YOUR MIND”

    Saya tidak religious, karena saya tidak memandang hanya agama tertentu yang layak dihadapan Tuhan…. But I do very spiritual, karena saya percaya… ada kekuatan si Arsitek yang Agung ini, yang selalu mengontrol hidup saya… dan selalu melakukan inovasi2 baru dalam hidup saya… untuk membuat saya menjadi karya yang jauh lebih baik dari sebelumnya.

    Walaupun terkadang… inovasi2 ini… sering menimbulkan “sakit” yang tidak tertahankan… dihancurkan, dirombak, lalu dibentuk lagi, menjadi sesuatu yang lebih baik… Prosess itu, lebih sakit dari selaput vagina yang robek…. tapi saya belajar menikmatinya… karena saya tahu…. saya berada ditangan yang TEPAT.

    Si Arsitek yang agung… dari agama manapun saya berasal :)

    Hope you got my point :)


    Mbel:
    Yiiiipe..!!! :D

    **kipas-kipas**

  34. 2009 April 25

    wah dah makin seru nih… hehehe…. bahasan yg sensitif soal agama dipadukan dengan hal “sensitif” lain, yg bikin sakit kata silly..

    *gelar tikar*

  35. 2009 April 25
    WijayaNo Gravatar permalink

    (demen dengan komen silly)

    Agama….
    Menurut akal sehat saya, semua agama itu diadakan untuk membuat manusia menjadi baik.
    Baik terhadap sesama manusia (universal), lingkungan, dll. Nah, kalo orangyang mengaku punya agama tapi kemudian menjadi tidak baik hubungannya dengan orang lain atau alam, berarti ada yang salah. apa yang salah?
    Yaaa meneketehe….(ntar nulisnya kepanjangan).

    Ada satu hal yang menarik dari tulisan mbel, bahwa ternyata 1 stimulus yang sama bisa dimaknai berbeda oleh tiap orang…..demikian juga dengan agama….
    1 agama yang sama bisa dimaknai berbeda oleh tiap orang (bahkan oleh umatnya sendiri).

    *dah ah mbel, saya kalo serius malah jadi wagu, hehehe….*

    Mbel:
    sayah suka dengan kata-kata situh, 1 stimulus dimaknai berbeda-beda…
    :D

  36. 2009 April 25

    wah pas bgt nih dibawah bro emanuel
    wdh sempat ada situasi yang panas nih antara mbah dan bro emanuel
    tpi intinya disini mbah mbel hanya mau membahas bahwa pemikiran kita itu bisa membuat kita akan berpikir salah atau benar terhadap suatu hal

    hal ini jga yang timbul pada pikiran bro emanuel “mungkin bro sangat tidak mau kalau hanya omongan sebagian orang untuk mewakili umat kristiani” tpi toh disini hanya perumpamaan dan pemikiran bro emanuel juga benar karena semua pemikiran itu akan menjadi benar sesuai dengan apa yang telah iya yakini
    tpi mbah mbel jga gak salah toh. ia menulis tulisan ini sesuai dengan ap yang telah ia alami

    balik lagi ke topik ya jadi semua itu balik lagi ke pemikiran masing2 kalau yang sudah anda yakini ini benar “jalankanlah sesuai dengan pemikiran anda dan jangan terpengaruh dengan pemikiran orang”

    disini diibaratkan dengan perbandingan yang menjaga keperawanan dan yang emang sudah tidak perawan sama2 menganggap ap yang dilakukannya sudah benar dan mereka pun terus melakukan kegiatannya seuai dengan ap yg diyakininya

    Tuhan memang cuma ada satu tapi hanya cara kita untuk bisa lebih dekat dengannya yang berbeda sesuai dengan keyakinannya masing2 dengan karakteristik cara beribadah masing2 yang berbeda toh di dunia ini kita hanya ingin mencapai satu tujuan yanitu mencapai kebahagiaan dan kedamaian agar kita siap untuk menjalani kehidupan selanjutnya

    Mbel:
    Nice comment…
    :D

  37. 2009 April 25
    WijayaNo Gravatar permalink

    Mbel, enakan yg gak perawan…malah lebih pengalaman….ha ahaha…

    Mbel:
    Halah…

  38. 2009 April 25

    wah si oom mbel emang yahud deh….anday sajah mereka bisa berfikir seperti ituh…….

    ndaze beda uteke yo beda tho, oom?

    Mbel:
    Iya, ho oh.
    Tapi, inih universal kok…
    :D

  39. 2009 April 25
    j4pNo Gravatar permalink

    Jan, bacaane abot tenan….
    Bingung mau komen tentang cewek ngangkang ;)


    Mbel:
    Coba baca pelan-pelan deh….
    ;)

  40. 2009 April 25

    Hmmm… beneran rame deh, hehehehe

    Ijin sharing pendapat lagi yah… Dari awal saya bilang, tulisan kayak begini, karena ditulis dengan cara yang sedikit “nyeleneh” dan rada nyerempet-nyerempet,… pasti akan melahirkan beragam pendapat… apalagi masalah agama emang sensitif. Terutama ketika kita sudah komparing dua agama terbesar di Indonesia.

    Saya pribadi lebih melihat ini sebagai trik penulisan aja kok.. tanpa bermaksud mengadu domba antar umat beragama. wong pandangan org islam juga ditulis disana… dan itu tidak bermaksud menjeneralisir… sama tidak bermaksudnya ketika yang nulis bilang orang kristen menilai blablabla… Biasa aja sih…

    Saya sebagai umat kristen juga tidak merasa tersinggung… Padahal kalo mo dipikir2 yah, seberapa kurang “tidak sopannya” sih tulisan ini… ngebahas vagina perempuan, which means termasuk saya…. nyebut2 agama kristen… which means termasuk saya juga…. harusnya saya mencak-mencak banget baca tulisan ini.

    Tapi dari tadi saya mencoba memahami apa sih pesan yang sebetulnya mo disampein dibalik tulisan konyol dan dodol ini…

    Intinya cuma satu… HILANGKAN PERBEDAAN… karena Tuhan itu cuma SATU. Tidak peduli dia datang dari agama manapun… dimata Tuhan semuanya sama berharganya…. sama mulianya.

    Saya sendiri orang kristen… dan saya percaya pada Yesus Kristus 20000%, kalau ada iman yang lebih besar dari itu… maka saya kepengen punya iman yang segitu buat sang Arsitek hidup saya itu. Ditangan dia, saya merasa sudah ditangan yg tepat…

    Saya tidak mungkin memaksakan agama dan kepercayaan saya yang saya anut itu kepada orang lain… meskipun saya yakin 2000% kalau ini adalah jalan yang paling baik untuk saya… karena tiap orang punya kebebasan untuk memilih

    Dan sebagai pribadi yang bebas, saya pun juga sama tidak maunya kalau saya dipaksa untuk percaya pada Sunnah Rhosul, dan pada Nabi Muhammad, karena sekali lagi… it’s all on our mind.

    It’s the state of mind and heart. Ikuti kata hati untuk urusan yang begini, karena si Arsitek yang agung itu tinggal disana.

    Saya selalu percaya, ketika dia “membangun tiap kita” sebagai “rumah”… dia selalu menyediakan ruang kosong ditiap hati kita untuk Dia datang bertamu kapan2…. tapi Dia ini tamu yang baik…. hanya akan DATANG ketika kita undang untuk beristirahat di guess room yang sudah dia ciptakan dulu ketika membentuk kita.

    Dan ketika itu terjadi, ini hanya akan menjadi interaksi VERTIKAL, antara kita dan Tuhan kita saja… tidak boleh ada orang lain yang mengutak-atik wilayah pribadi kita itu dengan Tuhan.

    Jadi dalam hal ini… sejatinya, kita sama2 menahan diri aja deh… mari melihat ini sebagai perbedaan cara pengungkapan saja…. bukan sebagai ajakan untuk mengadu domba.

    Kalau mau tesinggung, saya yang seharusnya tersinggung sangat disini… tapi buktinya tidak bukan?… apakah saya tidak beragama?… tidak… as I said before, kalo ada kepercayaan yang lebih dari 2000% terhadap Tuhan Yesus, maka akan saya berikan semuanya untuk DIA.

    Semoga kali ini polemik soal mengeneralisir ini tidak lagi diperpanjang. Gandengan tangan khan lebih nikmat, sambil mencoba menggali pesan yang mo disampein walaupun secara slengeean ini… *pentung mbelgedez*

    *abis ini dikasih award komen terpanjang sedunia, hahahahha*

    Mbel:
    Wooooogh…???

    Keren banget komen situh. Sayah ndak perlu komen lagi dah….

  41. 2009 April 25

    pak mbel, sampeyan kuwalat sama saya, liyat saja komen pada lebih panjang dari postingan sampeyan. wakakaka :mrgreen:

    Mbel:
    Wekekek….

    Ho oh Ik…. :D

  42. 2009 April 25

    @ Dear Silly & Mbel,

    Yang saya tuliskan bukan didasarkan karena ketersinggungan saya. Saya justru tidak tersinggung ketika Simbel menuliskan tentang pendapat teman Kristennya. Bukan, bukan itu.

    Cuma saya menganggap bahwa apa yang kita tulis atau katakan, hendaknya dipertimbangkan, terutama kebenarannya. Seperti kita tahu, generalisir seperti itu mengundang perdebatan & memicu perpecahan. Seharusnya itu tidak perlu. Dan saya khawatir bahwa tulisan/kata2 tidak penting seperti ini menjadi batu sandungan.

    Jika Silly menganggap enteng tulisan Simbel, ya mungkin Silly kurang memiliki kepedulian terhadap sesama yang tingkat pemahamannya tidak sebaik Silly. Pun demikian tidak semua orang tahu trik-trik yg dimainkan Simbel demi menaikkan trafiknya.

    Namun saya adalah salah satu yang peduli. Saya merasa bahwa pendapat Simbel salah, terutama saat mengeneralisir Kristen. Saya mencoba mengajak Simbel & Silly untuk berpikir lebih baik lagi: bagaimana jika kalimat salah tersebut itu ditujukan kepada agama lain? Seperti yg sudah saya tulis sebelumnya, bisa jadi ada banyak orang yg kebakaran jenggot. Tidak perlu saya beri contoh karena itu hanya mengundang kebakaran.

    Saya cuma berharap pernyataan konyol seperti itu tidak dituliskan di blog yg memiliki banyak jemaah ini. Kalau orang lain tidak peduli, demikian juga dengan Silly yg meremehkan masalah2 seperti ini, berbeda dengan saya. Karena saya cukup peduli. Satu, karena pernyataan seperti itu salah. Dua, karena perilaku generalisir seperti itu pun sudah salah karena pengambilan logika Simbel yg sudah salah dulu. Tiga, saya khawatir dampaknya buruk. Bisa jadi semua umat Islam yg membaca tulisan ini percaya bahwa Kristen “ngata-ngatain Islam …”

    Sekarang saya bertanya kepada Silly secara personal:

    1. Pedulikah kamu ketika Kristen (ya, seluruh umat Kristen) dituliskan bahwa telah berkata demikian?

    2. Berpikirkah kamu atas dampak yg mungkin timbul dari pernyataan ini?

    3. Menurut pendapat kamu, apakah mungkin umat non-Kristen percaya bahwa mereka dikata-katain demikian oleh umat Kristen?

    4. Apakah kamu cukup bertanggung jawab terhadap iman kamu kepada Yesus Kristus ketika iman (kepercayaan) kamu dipermainkan oleh tulisan ini?

    Sebenarnya masih banyak pertanyaan yg bisa saya tuliskan khusus untuk Silly berkenaan dengan keimanannya. Tetapi mungkin tidak perlu di blog ini.

    Mungkin Simbel tidak merasa perlu membalas komentar saya ini. Tapi ketika Simbel & Silly membaca komentar saya ini, saya harap mata hati kalian lebih terbuka lagi. Dan lebih peduli & bertanggung jawab lagi atas apa yg kita lakukan, tulis dan katakan.

    Tuhan memberkati.

  43. 2009 April 25

    (Oaaahhmmmm..*ngulet*) enak lho, baru bangun tidur gini.. trus dibikinin kopi sama simbak, trus menjalankan perintah 2 orang untuk membaca dan memberi komeng pada tulisan inih. Padahal mata masih burem nih.

    Daku mbaca 3-5 kali tulisan ini (mastiin aja, mata udah normal lagi.. hihihi..). Pertama baca, ndak ngerti blaasss. Kedua, ngupil dikit, pertanda ada yang ditangkep. Ketiga, mulai mengeryit apalagi tulisan soal kristen dan islam. Keempat, baca komeng orang2.. kok ya, jadi rame dan agak tersulut juga daku. Kelima,..

    Kelima?.. Mbel dan Dewo jadi saling sulut sumbu kompor. Udah lama sih, nggak liat kalian berdua rame lagi. Malah daku seneng kalian berantem. Hahaha :evil: ..

    Jujur aja, kalau mengenai “palang pantheng” dan “jungkat jungkit” itu, udah dari kecil aku tahu. Bikin panas emang. Aku belum nanya mbel sih, kenapa ada ‘ejekan’ ini di tulisannya, dan Dewo pun memberi komeng sekedar ngingetin. Saling sulut, lempar korek…. trus jadi rame gini deh..

    Kalau aku, aku mengimani kekristenanku, walau tidak sebaik orang lain. Tapi bukan berarti aku harus balas ‘manasin’ oranglain yang imannya beda denganku, ketika ada yang melakukannya padaku. Aku rasa imanku sudah cukup dewasa untuk tidak menanggapi hal2 seperti itu. Aku aja menghendaki hidup damai dan bukan berpanas hati ketika pertama kali tahu kata2 itu dulu.

    So…, menurutku, pointnya sih, jangan saling sulut sumbu kompor aza. Entar malah kobongan .

    Udah, pada maen ke blog ku aja..!

    *klik The Sims 2*

    Mbel:
    ………
    ;)

  44. 2009 April 25

    *menonton sambil bikin notes kecil buat dijadiin bahan siaran*

    Mbel:
    Woooogh ???

    :roll:

  45. 2009 April 25

    kebenaran manusia itu relatif

    itu point paling penting yang ada di postingan ini.
    selebihnya, termasuk selangkang yang siap ditusuk siapa aja, termasuk yang rebutan selembar keperawanan yang dimaknai hanya sebatas fisik, termasuk mantra gurun pasir, itu hanyalah dobosan belaka..

    Mbel:
    Terus, yang absolut yang mana, Det ???
    ;)

  46. 2009 April 25

    bentar..
    aq tak main bilyard dulu…
    kalah terus kie.. gara2 mbagi konsen nyicil mbaca tulisanmu sama mbaca komen2nya..

    ntar malem deh tak tamatken membacanya…
    aq tau kmu kangen komenku kok….. :”>

    Mbel:
    Woooogh ???

    :roll:

  47. 2009 April 25

    masih mending perawan ga perawan jelas perbedaannya di selaput..

    tapi kenapa klo perawan, gag peduli di agama apapun, gag boleh bangun siang, gag boleh bsuara klo makan, gag boleh berantakan kamarnya??

    wkwkwkw

    Mbel:
    Dik Risda masih perawan ???

    Sinih-sinih, deket mas Mbel, sinih….
    ;)

  48. 2009 April 25

    Akhirnya, ndak nyasar ke fesbuk lagi

    Tapi….

    Kok rasanya lagi mbaca postingannya mas wadehel guhpraset ya…

    Mbel:
    ………….
    :roll:

  49. 2009 April 26

    Hmmm…
    Jadi gitu..
    *pura2 udah baca*

    Jamput.. Dowone..

    *mulai sayup2 menggoda nih mata*

    Tak merem bentarrr aja yah…

  50. 2009 April 26

    waduh mbah mbel ma bro emanuel makin hot aj
    mgkn gni, bro dewo gak mau hanya anggapan mbah mbel bikin semua angapan itu benar padahal gak iya kan?

    bukankah itu emang lelucon yg sering beredar saja di masyarakat toh di tulisan ini pun itu hanya perumpamaan
    mgkn jga kayak cerita yang pastor naik haji. pernah denger gak mas dewo?
    nah itu hanya sekedar omongan aj, so orang2 jga cma menganggapnya hanya sebagai lelucon (bukan berarti Tuhan kita Yesus Kristus dijaiin lelucon ya).

    so di sepuluh perintah Allah pun ditulis jangan menyembah berhala. jdi itu pun istilah palang pantheng hanya sebuah simbol bagi kita.
    hal ini jga terjadi perbedaan kan, di agama kristen dan katholik ?
    klo di kristen tidak ada patung Tuhan Yesus yang disalib, dan klo di katholik ada bro.
    nah itu pun di kita umat nasrani gak jadi masalah karena itu memang hanya sebagai sarana untuk kita mengenang kisah sengsara Tuhan kita Yesus Kristus yang wafat di kayu salib dan akhirnya bangkit

    simbol itu jga membuat kita untuk terus ingat bahwa Yesus rela disalib demi menebus dosa umat manusia agar kita pikir2 dulu jika hendak berbuat dosa

    disini emang blog sesat dan itupun mbah mbel tulis dri awal
    heheheheh, dan inti dari tulisan ini pun bukan tentang perbedaan agama tpi tentang pemikiran yang benar menurut keyakinan masing2. so gak ada yang salah.

    mbah mbel pun sya yakin tidak berniat untuk mengadu domba
    dan dya pun sangat menghormati keyakinan kita masing2
    (ya semoga tulisan saya ini bisa membuat reda bukan malah tambah panas)

    Mbel:
    Kebetulan situh dari keyakinan yang berbeda dengan sayah….
    Monggo,… Dilanjut….
    ;)

  51. 2009 April 26

    Setelah mbaca lagi, (semalem ketiduran mbacain komen2) saya justru mikir kalo Tuhan nasibnya aja sama dengan kelamin, ya cara makenya, ya konsep kehormatannya. Selalu ada saja pihak-pihak yg merasa tahu dan berhak memaksakan apa yang diyakininya paling benar pada orang lain.

    Yang yakin kalo selaput itu maha berharga punya pembenarannya sendiri dan menistakan yg udah tidak berselaput. Yang ngerasa gaya missionary memaksakan gaya itu dan menganggap kafir penyuka doggie style, hehe. Padahal yang suka maksa-maksa ini ga ada urusan.

    Soal Tuhan juga mirip, malah lebih menyedihkan. Yang yakin tuhan maha pencemburu akan menganggap sesat pada peyakin tuhan yg tidak pencemburu. Penyembah tuhan yang maha saklek, yg cuma bisa disembah dengan cara tertentu sesuai selera pemuka agamanya, akan menganggap nista para penyembah tuhan yg universal, yg bisa dicintai dg banyak cara.

    - banyak cara menikmati vagina, kita pilih satu yg kita anggap paling terhormat, dan gunakan cara kita untuk menilai cara orang lain
    - banyak cara mencintai tuhan, kita pilih satu, dan gunakan itu untuk menganggap sesat cara orang lain

    Permainan pikiran yang orgasmik mbah.

    Yang penting bukan tuhan, bukan kelamin, tapi caranya.
    Yang penting bukan tercapainya tujuan, tapi jalan untuk menujunya.
    Jalan kita yang paling benar, yang lain gombel sesyat

    Selama kita masih bisa diam ditempat sambil bisa meributkan jalan, ngapain juga harus cape2 bergerak menuju tujuan, btoool!??? Hehe

    Mbel:
    Kebetulan Guh mungkin dari Agnotism.
    Monggo, dilanjut Guh….
    ;)

  52. 2009 April 26

    jah aku makin bingung. om Det tuh dah betul.

    Kalau aku sich begini. Mau ada atau gaknya manfaatnya nich tulisan, itu balik lagi ke yang baca. simbah cuman ngasih kerangka berpikirnya aja. tentu dengan “ala mbel”.

    *kesambet opo aku ini…*

    Mbel:
    Well, well, well……
    :D

  53. 2009 April 26

    @dewo: kok kayaknya kebakaran jenggot banget sih om? pernah belajar bahasa indonesia gak?

    ada namanya majas..

    contoh: indonesia mengalahkan brazil dengan skor 2:1

    apakah seluruh orang indonesia ikut main bola dalam satu lapangan itu melawan seluruh orang brazil? kalo begitu kejadiannya, butuh lapangan bola superduperjumbo om!

    ya ya ya… om dewo… om dewo… hahahahaa….

    Mbel:
    ……………..
    ;)

  54. 2009 April 26

    Dari tulisan ini, saya dapat hikmah seperti ini:

    1. beda tipis antara perawan dan tidak perawan tergantung dari hymen yang robek. Dalam agama juga demikian hanya karena mengucapkan syahadat dia menjadi islam. Dalam nikah juga begitu, hanya dengan mengucapkan qobiltu doang, hukum haram berubah total menjadi halalan toyiban terhadap pasangan sah. Demikian juga orang Islam ingin keluar agama hanya dengan mengakui kepercayaan orang lain, bisa keluar. hymen yang tipis ternyata pengaruhnye besar bos….

    2. Bagi yang membela keperawanan sebagai sesuatu yang suci saya setuju. Sebab printer hP dan asesoris dari toko saja mesti ada label originalnya: Laptop saya rusak padahal masih garansi. Namun gara-gara seal has broken, maka service center tidak mau melayani service gatis karena seal has broken itu. Jadi seal itu penting sebagaimana produk.

    3. Perkara yang sudah jebol vaginanya sebelum menikah dianggap jelek dan yang masih perawan lalu menggembok rapat-rapat, itu hak masing-masing. Kalau dalam bahasa agama adalah persoalan MALU. SEbagaimana Mahaguru kita berkata: ‘Alhayau minal imaan” malu adalah sebagian dari iman. Orang yang menerima cipratan sperma dari penis siapa saja seperti contoh tulisan di atas, dibanding si wanita yang menggembok hanya karena persoalan malu itu. Begitu juga agama. Ia sebagai label….

    SIngkatnya: lakum dinukum waliyadin: untukmu agamamu dan untukku agamaku.

    Boleh juga: untukmu vaginamu untuku vaginaku.

    Dalam term agama yang lebih dalam, yang diajarkan bukan mengurusi agama dan vagina orang lain, tetapi agama dan vagina sendirilah yang diurusi.

    maaf kepanjangan.

    Mbel:
    Weeeh,…
    Pak Ustadz turun gunung…. :D

    Mohon maap sayah ndak mengomentari pak Ustadz. Soale sayah kuatir ntar malah mengaburkan penjelasan…

  55. 2009 April 26

    hmmm… jadi kmu abis dikatain kafir sama orang yang ‘seagama’ ??
    welcome aboard !!!

    *baru baca segitu*

    Mbel:
    Yey…
    Bilyard ajah sanah….!!!

  56. 2009 April 27

    Yang bikin masalah kalo baca mantra padang pasirnya dibarengin pake toa sehingga menganggu ranah umum.

    Ironisnya, untuk hampir semua kasus, berdasarkan aturan agama yang dianut pembaca mantra tersebut, pembacaan mantra dengan keras itu haram hukumnya, karena bisa mengganggu orang lain.

    Emangnya Tuhan tuli?

    Mbel:
    Wooogh ???
    :roll:

  57. 2009 April 27

    Oaaalaaah Om Mbel… Intronya panjang and nyerempet “bahaya” tapi ternyata mo bilang kalo sesama umat beragama entuh mesti saling menghormati and gak usah merasa diri yang paling benar, trus merasa yang lainnyah bakal masuk nerakah semuaaa… :D

    Mbel:
    Lebih kurangnya begitulah….
    ;)

  58. 2009 April 27

    bozzz mbelll ente kayanya kelamaan ketemu sama guh korslet eh praset yaaaa.. koq jadi nunut pola pikire de’e lha wong enthe kan imam mahzab ente sendiri… yang kreatif ahhh jangan cuma mengekor aja…

    Mbel:
    Mengekor ???
    Ndak boss. Sama sekali boss Ferry keliru. Pemikiran tentang Cognitive System inih memang universal adanya. Sudah ada sejak dulu, ndak ada sangkut pautnya dengan Guh ato sesiapapun. Silakan dibaca ulang posting sayah.

    Ada yang namanya Sistim Nilai. Misalnya di suatu suku dipelosok sanah, manakala boss Ferry datang sebagai tamu, maka si tuan rumah akan menyediakan istrinya sebagai “teman tidur”. Apa yang akan boss Ferry lakukan ??? Menerimanya deengan konsekuensi “Berdosa” karena Belief System boss Ferry menyatakan begitu. Atau akan menolaknya ???

    Suguhan untuk tamu yang dianut suku itu adalah yang “tersopan”, dalam Sistim Nilai mereka. Mereka sangat yakin dengan itu. Semoga sampai di sinih boss Ferry memahami.

  59. 2009 April 27

    @ bro Dewo,

    sepertinya si bozz mbell sudah menjadi ummat mahzab guh praset sudah biarkan saja, biarlah yang muslim yakin dengan keislamanya dan biarkan yang kristen yakin dengan kekristenanya, begitu juga dengan umat lainya kenapa mesti dibuat samar-samar, Tuhan tentu satu sejatinya meski berbeda – beda dalam benak kita tetapi sabarlah sebentar lagi setelah mati toh kita mendapatkan kebenaran sejati…

    Mbel:
    Memangnya sayah ada mencampur adukkan sesuatunya, boss ???
    Coba deh, cek lagi…

    PS : Guh teteplah Guh. Sayah teteplah Sayah.

  60. 2009 April 27

    sekedar mengingatkan biasanya pola berfikir seperti yang bozz mbell jabarkan adalah pola pikir penganut agama baru, agama yang universal menurut mereka… barangkali mas guh praset bisa meneerangkan agama tersebut panjang lebar… selahkan mas guh… monggo…

    Mbel:
    Arrrrgh….
    Malah jadi mentah lagi, boss….

    Coba cek komen Silly ato Santri Buntet….

  61. 2009 April 27

    eh btw, bozz mbell dapet honor gak posting ginian ??? dananya gedhe lhooo… ato biasanya siy ditawari kuliah ke luar negri gicu….

    Mbel;
    Wah…
    Jangan berprasangka dulu boss Ferry….

    Seinget sayah dulu kita pernah ngobrolin inih. Kenapa sayah baru posting masalah beginian, sebenernya justru untuk menjawab pandangan yang keliru, terhadap orang Islam, dalam diskusi terbatas di YM.

    Sayah sekilas di atas sudah menjawab, bahwa dalam Islam ada pengertian dan pemahaman lakum dinukum waliyadin. Sayah pikir udah cukup menerangkan

  62. 2009 April 27

    @ Dear Bro Ferry,

    Daku sepakat dengan Bro Ferry. Nampaknya daku harus ngerem dengan tidak menanggapi hal-hal yang tidak perlu. Buktinya sampe sekarang Simbel tidak merespon tulisanku. Aku jadi tidak tahu tendensi atau motif yg diangkat olehnya.

    Yang jelas aku sudah melaksanakan tugasku untuk menasehatinya.

    Salam.

    Mbel:
    …………..
    ;)

  63. 2009 April 27

    @ Mbel,

    bozzz sayah sudah baca dengan teliti, toh bozzz mbel kenal sayah dari dolo, lakum dinukum wallyadin tentu harus kita pegang teguh tetapi dalam tataran bersosialisasi dengan ummat lain (* bozz kan tau sayah dengan istri sayah dengan bro dewo juga berbeda *), ketika berbicara dalam hal keislaman tentu harus yakin bahwa islam jalan terbaik buat ummatnya dengan mengambil contoh ummat lain sayah rasa wajar-wajar saja bosss, begitu juga dengan umat lain vice versa sah – sah saja, tetapi postingan si bozzz diatas sangat selaras dengan pakem guh wadehel selama ini itulah dasar penilaian sayah bozzz….

    Mbel:
    Hoo…ho…hooo….

    Mungkin mirip ajah yah…
    Soale memang buku yang sayah baca jaman sekolah dulu memang begitu. Jadi waktu di dunia blog ketemu tulisan seperti ini, atau mungkin Guh, sayah ndak kaget.
    :D

  64. 2009 April 27

    sistem nilai tiap – tiap golongan tentu beda bozzzz, bahkan ketika dikampung saya yang sebagian orang dianggap “islam kental” masih memegang teguh “Adat Basandi Sarak, Sarak Basandi kitabullah” yang sebenarnya jalan tengah dari pergesekan sistem nilai tersebut bozzz..

    walau sejujurnya saya tidak setuju dengan pakem itu toh itu yang berlaku saat ini… nilai – nilai adat yang bergesekan dengan nilai – nilai islam dan kemudian diambil jalan tengah yang sebenarnya hanya ditujukan untuk waktu sementara kala itu (antara kaum padri dan penyebar islam) meski akhirnya permanen karena kuatnya kultur budaya nenek moyang…

    nahhh semua kembali kepada sistem nilai yang mana yang akan diambil, toh semua pada akhirnya berpulang ke individu – individu masing – masing dengan segala konsekuensinya…

    Salam Damai Bozzzz

    Mbel:
    Makanya coba boss Ferry baca lagi deh posting sayah…

    Justru masalah inih yang sayah angkat. Tapi kok komen boss Ferry melentceng tadi yah ??? ;)

  65. 2009 April 27

    maap…jamaah telat nih, makmum masbuk *eh lupa saya istilahnya*
    beberapa hari emang sengaja off dr dunia maya, finding my balance.

    maturnuwun sanget, sudah menyebutkan nama saya di posting laknat inih :lol:
    im flattered, i really do.

    komen apa ya?
    komen2 di atas bagus-bagus dan memberi banyak pencerahan buat aku yg cethek ini jeh.
    dan….buat aku, postingan ini adl share pengalaman keberagamaan dan mengenal tuhan dari sisi om mbel sendiri.
    amazing, itu komenku, mengetahui lika liku pengalaman om mbel dalam mengenal gusti ingkang murbeng dumadi.

    hmmmm….aku cuma terngiang-ngiang apa yg aku yakini aja.

    kata-kata mungkin memang terbatas dalam menjlentrehkan apa yg mas mbel mo sharing, termasuk apa yg teman2 di sini pengen share-kan juga, entah tentang tuhan ato agama.
    seperti ketika kita sedang menjelaskan ttg warna. biru ki kepriwe to, ijo ki kepriwe to.
    ketoke ra nyambung yo? :mrgreen:

    lha komentator2 lainnya udah keren2 jeh.

    well, ada emang yg lebih fokus thd pernyataan mas mbel ttg komen antar pemeluk agama itu. ya ga bisa menyalahkan, siapa tahu itu yg jadi concern utama beliau. betul, bos dewo?

    hanya…tiba2 tersadar. judulnya tuhan ndak sama dengan kelamin
    tp kok komen2nya malah menyamakan ya *bingung* soale dr isi postingan juga kesannya menyamakan.

    kl saya mah, kelamin itu cuma analogi yg kebetulan jd analogi favorit imam sesat satu ini :lol:
    yg mendasar ya, apa yg ada dalam kerja otak, pikiran, dan sistem kognitif kita ini.
    yg saya tahu berdasar pengalaman yg masih cethek ini (jd kemungkinan bisa berubah, apa yg saya ketahui) otak itu bisa menipu. ada yang namanya halusinasi, delusi, waham, well itu kasus ekstrim sih. itu semua cara kerja otak, dan bagi yg mengalami nyata adanya.

    contoh lain, ketakutan, kekhawatiran, stereotype, persepsi. kadang setelah dicek ke realita, ga kejadian.

    dan apa yg kita pikirkan tentang gusti allah?? hmmmm…. :)

    maju terus, om mbel, explorasi ttg gusti allah….

    Mbel:
    Apa khotbah sayah terlalu berat ???
    Ato njelimet ???

    Ato, mungkin sayah perlu eksplanasi di post yang laen ??? ;)

  66. 2009 April 27

    Selamat siang,

    Baru ingat kalo disini ada diskusi menarik…. dan setelah baca lagi, saya cukup surprise karena bahasan tentang agama ini jadi berkembang makin jauhhhhh dari topik yang sebetulnya mau diangkat.

    Gini dehhhh… saya tidak bermaksud memihak siapapun disini. Menurut saya, semuanya benar, gak ada yang salah… It’s just a state of mind anyway. Semua kebenaran itu hanya ada dikepala kita, tapi kebenaran sejati itu milik yang empunya kehidupan ini.

    @dewo:

    Saya bingung kenapa situ jadi mempertanyakan kepedulian saya?… Saya justru sangat peduli. Begini, ketika kita orang kristen sedikit-sedikit keganggu atau tidak nyaman dengan tulisan yang mungkin rada bawa-bawa nama “kristen”… maka yang akan terjadi adalah sedikit-sedikit friksi… dikit-dikit friksi. Mari mencoba untuk melihat the whole package… mencoba memperluas jangkauan pandangan kita akan membuat kita lebih menganggap dunia ini universal.

    Kenapa kita mesti mengkotak-kotakkan diri dalam apa yang kita percaya sebagai agama?… Agama itu tidak menyelamatkan… Agama hanya perantara… Yang menyelamatkan kita adalah apakah “ruang yang kosong” itu sudah kita isi dengan sang empunya kehidupan ini… dan menjalankan semua apa yang sang Arsitek agung itu ajarkan… melalui hati kecil kita???

    Ketika kita hanya terpaku pada kata kristen… lalu tiap ada yang ngomong rada gak enak dikit ttg kristen, kita lalu terusik… ahhhh, no wonder akan banyak orang yang kebakaran jenggot.

    Sama halnya kalo org islam yang membaca ini, mereka akan marah… “jangan gitu booossss… khan gak semua orang Islam ngatain orang kristen yembah2 palang penteng” or apalah itu…. Nanti kalo orang islam semua tersinggung gimana???

    Nahhh, bagaimana kalo kita balik pemikirannya… kita mulai dari diri kita sendiri, bahwa kita tidak memandang ini sebagai ajakan untuk adu domba atau menghina agama apapun… mulai dari diri kita sendiri melihat pesan yang mo disampein dalam artikel ini sebagai satu kesatuan. Satu paket.

    Kalo menganggap agama ini universal itu adalah dosa…. maka saya orang pertama yang akan masuk neraka kalo begitu, karena saya selalu menganggap semua makluk ciptaan Tuhan itu sama, dari agama manapun dia berasal… Tuhannya cuma satu kok… Caranya aja yang berbeda.

    @mbelgedez:

    Sometimes kita memang perlu untuk sedikit permisif sama yang namanya masukan… tidak semua orang bisa berfikir universal atau terbuka untuk segala hal. Ada yang masih berfikir ekslusif dan itu juga tidak salah sama sekali. Tugas kitalah untuk merangkul semua perbedaan itu menjadi kebersamaan yang indah, dengan lebih permisif terhadap masukan.

    Gak ada salahnya khan kalo artikel itu dirubah dikit menjadi… “SEBAGIAN orang Islam menuduh orang kristen sebagai penyembah palang pantheng, sementara SEBAGIAN orang kristen menuduh orang islam bla…bla…bla….”

    Dengan demikian, masalah ini selesai… walaupun saya tahu betul, inti posting ini bukan disitu sebetulnya. Ketika kita terbuka pada perbedaan, kita akan sangat bisa menilai jauh kedalam tulisan ini.

    For all… terakhir nih saya komen, karena saya malas diskusi yang terlalu dangkal kek gini… Saya tidak bilang iman saya besar, saya juga tidak bilang saya paling benar… karena tiap orang berbeda pola pikir, dan tidak seorang pun… sekali lagi tidak seorangpun punya hak untuk mempertanyakan kadar keimanan saya pada Aristek Agung saya.

    Just be an open minded deh, Tuhan juga gak pengen kita membela Tuhan dengan terlalu fanatik. Tuhan ingin kita menebarkan kasih, menerima perbedaan sebagai kekayaan yang Tuhan hadirkan didunia ini. Kita mulai dengan tidak menganggap kekristenan kita, atau keislaman kita… atau apapun yang kita anut sebagai hak ekslusif kita yang tidak boleh diusik2.

    Peace on earth. Pamit yah, saya gak komen lagi, salam perkenalan buat semua.

    Mbel:
    Trima kasih atas komen panjang nya Sill.
    Meski di post inih situh ndak mbalik lagi, tapi Silly mau mbalik sinih lagi di laen postingan, kan ???
    :D

  67. 2009 April 27

    yang sayah sayangkan postingan sibozzz kan terbuka buat semua orang, barangkali buat ummat wadehel ini bagian dari pencerahan tapi buat saudara sayah seiman yang masih dalam pencarian pemahaman ini berbahaya dan bisa menyesatkan bozzz… itu saja konsern sayah…

    ma’ap sekali lagi bozzzz….

    Mbel:
    Wooogh….???

  68. 2009 April 27

    Untuk menyebut saya kafir atau semacamnya mungkin bukanlah sesuatu yang berat, lha wong saya ini memang bukan penganut agama yang taat.
    Lha klo membahas perempuan ngangkang dengan dadanya yang ranum, kenapa tidak sekalian ditayangkan gambarnya, Mbah?

    Lha wong tanpa gambar, sudah bikin yang baca puyeng karena adanya statement yang menyerempet bahaya dari Mbah Mbel, apalagi kalau ada gambarnya. Bisa-bisa jamaah seperti saya hanya akan memperhatikan gambar, tanpa membaca tulisan sama sekali. Tapi karena tidak ada gambar, saya jadi bisa baca tulisan ini, lengkap dengan seluruh komentar yang telah masuk… :)

    Sebuah pemikiran dan analogi yang mantab untuk tidak melakukan cap jelek atau salah terhadap orang lain, yang tidak sependapat atau sepemikiran dengan kita.

    Mbel:
    You’ve got the point…!!!
    :D

  69. 2009 April 27

    @ silly,

    nahhh kan saya bilang juga apa… ujung – ujungnya adalah pemuja agama universal…
    @ mbell,

    gimana bozzz mbell masih mbantah ??? he.. he.. pakemnya selalu sama dan kentara koq…

    Salam Damai…

    Mbel:
    Kalo boss Ferry merasa pendapatnya benar, sayah ndak isa apa-apa, boss….
    ;)

  70. 2009 April 27

    hah, ternyata komenku panjang juga ya :lol:

    hmmm…..komen2 yg ada ini menurutku juga melengapi postingan ini kok. apapun itu komennya :)
    semua mewakili apa yg dirasakan dan dipikirkan ttg gusti allah :)

    Mbel:
    ………..
    ;)

  71. 2009 April 27

    @ Dear Silly,

    Sebenarnya situ sudah sedikit memahami apa yg kunasehatkan ke Mbel, yaitu bahwa ada penambahan “beberapa orang Islam/Kristen…” atau “Teman Islam/Kristen saya…” atau apa pun yang mengungkapkan bahwa bukan umat Islam/Kristen yg menyatakan hal itu. Kamu sudah lebih bisa memahami bahwa generalisasi seperti yg ditulis Simbel itu sudah salah, dari logikanya pun sudah salah. Simbel sendiri juga mengakui bahwa apa yg dituliskannya itu bukan dari sampling 68%.

    Tapi kamu masih salah jika menganggapku eksklusif atau mengkotak2kannya ke dalam ranah agama. Yg ingin kusampaikan kepada Simbel yg menggeneralisir itu sudah salah.

    Kurasa kamu sampai poin ini sudah baik dalam memahami masalah yg kuangkat, yaitu bahwa generalisasi yg diusung Simbel tidak tepat. Nah, sekarang yg sedang kuselidiki justru apa motif atau tendensi di balik itu semua. Kupikir Simbel cukup pintar untuk mengusung sesuatu hal yg tersembunyi. Termasuk di sini yang kuangkat kasusnya.

    Apakah memang ada motif tersembunyi darinya? Atau hanya sekedar lucu-lucuan demi menaikkan trafik? Terbukti Simbel sendiri tidak komen langsung terhadap komenku. Artinya sebenarnya dia cukup tahu atas apa yg kuangkat di sini, jauh melampaui apa yg kita diskusikan di sini.

    Coba kita gali lebih lanjut motifnya. Jikalau dia tidak mau mengedit, berarti memang ada agenda khusus. Tapi jika dia mau mengedit, maka kita boleh maklum dan menganggap dia salah mengambil logika & salah dalam menuliskannya.

    Salam.

  72. 2009 April 27

    jadi teringat kata pengantar sang penterjemah Guru Sejati dan Muridnya, dimana Herry Mardian bertanya-tanya : mengapa (jika berbicara/disksui ttg hal spt ini) kata islam lebih banyak disebutkan daripada Allah?

    err…..bisa dianggap nyambung, bisa dianggap mewakili, bisa dianggap OOT, silakeun :)

    *tapi nanti muncul pertanyaan baru, Allah yg mana?*
    :lol:

    lah, ya kembali ke postingan ini lagi… :mrgreen:

  73. 2009 April 27

    berat njelimet etc itu kan penilaian orang, bos :)

    sejauh itu adalah hasil dari pengalaman mas mbel sendiri, saya menghormati and respect it. aku juga belajar dr pengalaman mas mbel *dan komen2 yg masup* :mrgreen:

    spt yg aku bilang di atas, kata2 mungkin terbatas sehingga tidak semua bisa menangkap apa yg mas mbel ingin sampaikan. seperti kl mas mbel mencoba bercerita ttg warna hijau, pink, biru. sampe berbusa-busa, tp apa yg ada dalam penangkapan mas mbel kemungkinan akan tetap berbeda dg penangkapan ku, misal.

    mencoba menceritakan biru dg analogi langit, laut, tapi ya kemungkinan birumu dan biruku berbeda, walo keknya aku nangkep, ya bisa aja kejadian. termasuk ada yg sama sekali ga nangkep walo udah dikasi contoh langit dan laut, krn mungkin mereka melihat langit itu abu2 dan laut itu hijau tosca.

    haalah, malah kedawan ngomong warna.

    mo di explor lbh lanjut juga monggo. asal tgg jawab ajah :lol:

    Mbel:
    Bentar,….
    Lagi nyoba ngumpulin bahan….
    :P

  74. 2009 April 27

    nahhhh mulai kelihatan jelas lagi bozzzz… beberapa nama mulai muncul yang mutakhir tentu Herry Mardian he.. he.. kebetulan sayah beberapa kali diskusi dengan beliau… bozz mungkin gak sengaja (* atau sengaja mbuhhh dehhh *) tapi arahnya makin jelas…

    Mbel:
    Sayah ndak diskusi dengan nama yang boss Ferry sebutkan.
    Tapi menurut pendapat sayah, boss Ferry lepas dari esensi yang sayah tuliskan….
    ;)

  75. 2009 April 27

    Bosss sayah cuma mengingatkan toh sayah setiap hari hidup seatap dengan orang berbeda agama dengan sayah tapi apa sayah jadi penganut agama universal ? kan tidak bozzz yang terang biarlah terang bukankah sudah sunnatullah bahwa dunia penuh perbedaan kenapa pula mesti diseragamkan via agama universal ?

    Mbel:
    Agama universal yang kayak mana seh, boss ???
    :roll:

  76. 2009 April 27

    kadang kita perlu memiliki kemampuan melihat bukan hanya dari yang tersurat tetapi dari yang tersirat bozzzzz…

    Mbel:
    ………………
    :D

  77. 2009 April 27

    astagaaaa…i feel offended by some comments here :lol:
    but its ok :lol:

    benernya ga masalah sih, buat aku kl dikatain universal apapun itulah.
    saya bisa memahami, bhw ada yg ga bisa menerima keyakinan saya.

    benernya, yg jadi biang keributan itu kan paragraf ketiga dari bawah, paragraf yg menyebutkan ttg sistem kepercayaan dan mas mbel lantas mencontohkan dg salah satu sikap antar umat beragama. ya memang, mas mbel iki karakternya emg srudak sruduk dan kadang ‘kurang ajar’, buat bbrp orang bisa jadi bikin panas kuping dg sikapnya yg dinilai terlalu vulgar.

    tp lagi-lagi, sistem kepercayaan itu kan hidup dalam otak kita, dia adalah hasil dr kerja otak kita. dan sebagai hasil kerja otak, maka juga sangat dipengaruhi oleh berbagai faktor, seperti budaya yg kita anut, persepsi, value yg kita pegang, dan hasil belajar.

    ya sudah, gitu aja kok repot.
    :lol:

    Mbel:
    …………
    :lol:

  78. 2009 April 27

    justru memang Tuhan memberikan kita otak untuk itu so why not ? dan benar sekali otak kita memang dipengaruhi beberapa hal barangkali khususnya berawal dari keluarga so why not ?

    nah klo hasil belajar itu yang perlu kita bahas he.. he.. belajar dari mana dan dari siapa… klo dari Herry Mardian siy pantezzz dehhhh..

    no offence lhoooo…

  79. 2009 April 27

    @ mbel,

    kayaknya bukan sayah deh mboss yang bisa njelasin barangkali guh bisa berkenan ato silly ato barangkali restlessangel…

    Mbel:
    Ooooooo……….

  80. 2009 April 27

    @ meong,

    keyakinan sampean apa toh ??? klo nasrani siy sayah dah biasa wong istri sayah sajah nasrani je…

  81. 2009 April 27

    eh danalingga koq gak kelihatan yak… kemana neh… maklum sayah dah lama hiatus….

    Mbel:
    …………..
    :lol:

  82. 2009 April 27
    AdryNo Gravatar permalink

    Mau komen dikit, gue tau blog ini gara2 gelang magnet jadi asik juga liat banyak banget postingan… Kerjaan situ emang beginian ya mbel? dapet duit-kah?

    Buat Emanuel, Kayanya situ terlalu berlebihan… Saya baca pertama sama sekali ga sampe berpendapat ada generalisir dari si Mbel. Sampe saya baca postingan situ, saya naik lagi keatas (baca lagi 2-3 kali), tetep aja sy ga berpendapat si mbel meng-generalisir. Saya suruh temen saya baca, dia bilang juga ga ada niat generalisir. Tulisan ini justru bagus untuk menghilangkan pendapat-pendapat kurang baik dari perbedaan2 yang harusnya tidak membuat orang jadi saling bermusuhan.

    Bayangin berapa tahun dunia harus perang karena perbedaan kepercayaan? Yesus tidak memilih berperang pada saat dia harus di-salibkan, walaupun secara manusia dia merasakan derita yang begitu besar. Kenapa kita harus perang untuk kepercayaan yang merupakan hak asasi manusia?

    Dan kenapa juga situ harus perang sama tulisan si Mbel, yang “mungkin” punya niat mau ningkatin trafik (Gpp, buat gue tetep sah sah aja…) Topiknya juga membangun kan supaya kita berdamai? Justru kalo situ tetep kontroversi si mbel untung tuh, hehehe…. Peace…

    Mbel:
    ………… Piss ah,…….
    ;)

  83. 2009 April 27

    ga ngerti,jd diem aja ah

  84. 2009 April 27

    AKWOAKOWAK SUREMMMMM
    GARA2 SAKIT MATA TRUS GA BACA KHUTBAH BENTAR AJA KOMENNYA BANYAK2 BENER…

    sebenere dari posting ini itu bisa di tangkap dan di simpulkan 1 hal…

    PERAWAN GA PERAWAN SENG PENTING SEMPIT!!!! ENAK DAN BISA NJEPITH!!!!
    tull ga mbah???

  85. 2009 April 27

    Lah mbel, sesama muslim juga sering eker. Begitu mudah mengkafirkan dan menyesatkan muslim yang lain. Mereka gak sadar kalo mereka hanya mengikuti ijtihad ulama yang belum tentu benar versi Gusti Allah. Namun Gusti Allah sudah menjamin benar/salah dalam berijtihad mendapatkan 1 poin pahala.

    Kelak di ngakerat akan dibuka kebenaran itu dan yang benar akan mendapatkan 1 poin bonus. Kenapa Gusti Allah tidak memberi aturan baku yang tidak multi tafsir? Ya seperti firman-Nya ”tidakkah kamu berfikir?”
    Supaya manusia itu berpikir Mbel.

    Islam itu bukan milik triple c alias club celana cingkrang, bukan juga milik kaum berjubah. Lho kok cuma Islam mbel? Saya cuma mempersempit liang vagina aja mbel.

    Mbel, Slamet punya gak koleksi terbaru?

    –mbel, aku ngaji lewat hp. Kok ndak isa ya?

  86. 2009 April 27

    Maksud sayah sih,
    keyakinan sih keyakinan,
    namun kalo ada hubungannya dengan daerah umum,
    seharusnya ada kesepakatan,
    apakah aplikasi keyakinan tersebut tidak menganggu orang lain?

    Contohnya ada yang yakin melakukan jihad dengan melakukan bom bunuh diri di tempat umum,
    ada juga yang baca mantra pake toa,
    ya toh, ya toh?

  87. 2009 April 27

    Makanya memahami agama itu tidak hanya dengan OTAK, tapi dengan IMAN. klo ditanya iman seperti apa sih? ya kembali pada keyakinan kalian terhadap iman itu seperti apa? apa pengertian iman yg diberikan oleh agama kalian, kalo semuanya didasarkan otak yg ada cuma “mesum” :lol:

    buset dah komennya jadi mremen-mremen gene…. :roll:

    Ada bagian dalam hidup ini yg bisa ditelaah dengan akal dan ada yg harus di imani tanpa mendebat…

    Tapi yaitu tadi, semua orang punya sudut yg berbeda dalam memandang masalah, bos dewo dengan sudut sendiri, selly dengan sudut sendiri, ferry dengan sudut sendiri, dan meong dengan warna sendiri..

    Universal dalam bermasyarakat tentunya tidak bisa diterapkan dalam universal dalam beragama beriman kepada Tuhan Allah, dan lagi-lagi ini keyakinan, mo seperti apa tanggapannya ya terserah…

    Jangan sampailah Menuhankan OTAK tapi yg menciptakan Otak yg harus jdi Jadikan yg Maha Otak… :beer: slurpp…

    *ngantuk*

  88. 2009 April 27

    garagara postingan ini, postingan saya yang ini dicuekin sama mbel, ga dikasi komen (tears)

  89. 2009 April 28
    Paris_Van_KembangNo Gravatar permalink

    Dari temanya jelas semata-mata pencarian tentang proporsi teragung ‘hanya manusia’ dengan titik zenith ‘hanya manusia’.
    Di sini berarti kandungan perbedaan seperti lautan, yang tadi diulas beberapa kali.

    Perbedaan tidak dimaksudkan untuk dihilangkan, buktinya tidak hilang-hilang, bukan? It’s a matter of ‘memperjuangkan yang sama seperti adanya’.

    Analoginya, parcels kalau tidak ‘beda’, tidak di-’laku’-kan, kan?
    Dari perbedaan kita manusia di bumi yang bergerombol-gerombol ini tidak wusah sikut-sikutan cari makan. (Punya ilmu karate bisa buka kursus, ciat! ciat! ciat!!! *smug*… Punya truk bisa angkut panen ke kota, toch? Sehina dinanya manusia masih selalu bisa dapat nafkah selama tidak keluar dari lingkungan sosial— itu menunjukkan hidup dan ‘pergolakannya’ (bener, toch, mas mbel & rekan2?))

    Sesuatu yang nyaris dengan kematian di sini, saya rasa perlu ‘diangkat’. Mungkin ada beberapa orang yang ditindas dan telah tertindas sejak wacana ini ‘dihidupkan’ (hahaha!!!) dan dikomentari ;-).

    Kita, tidak usah berbicara tentang senjata api, dech… Nanti bisa-bisa lautannya jadi api, kayak Bandung tempo doeloe… Lebih baik belanja di Bandung, beli kembang, atau kambing!

    Mbel:
    Wekekekeke….
    Rasanya sayah kenal gaya tulisan situ….. :D

    Ayo, muculkan avatar dan URL situ, jangan malu-malu…. :D

  90. 2009 April 28

    Pagi Mbah :)

    @Fery ZK, terimakasih sudah menyangka saya mempengaruhi Mbah Mbel dan bukan sebaliknya, sering-sering aja. Lumayan buat ngegedein ego nih.

    sekedar mengingatkan biasanya pola berfikir seperti yang bozz mbell jabarkan adalah pola pikir penganut agama baru, agama yang universal menurut mereka… barangkali mas guh praset bisa meneerangkan agama tersebut panjang lebar… selahkan mas guh… monggo…

    saya ndak tahu apa yang dimaksud dengan ‘agama baru’ oleh Bro Ferry, saya memang pernah berencana membikin satu, tapi sampai sekarang tidak ditindaklanjuti karena saya rasa cuma akan bikin cape dan nambah masalah. Mungkin justru Bro Ferry yg bisa menjelaskan, agama baru apa dan bikinan mana yang dimaksud? Dan kenapa Bro Ferry terkesan sangat tidak menyukainya, apakah ada kebusukan-kebusukan dari agama baru itu yang bisa dijadikan bahan update blog? :D

    Soal pertanyaan/tuduhan anda pada Mbah Mbel ini:

    eh btw, bozz mbell dapet honor gak posting ginian ??? dananya gedhe lhooo… ato biasanya siy ditawari kuliah ke luar negri gicu….

    Ini serius ga? Mohon dijelaskan tulisan seperti apa yang bisa dapet honor, saya juga bisa kalo cuma nulis yang tersirat menganjurkan “ga usah ribut ga penting, ga usah menghakimi keyakinan orang, keberagamaan dan kebertuhanan itu urusan pribadi” macam yg ditulis Mbel ini. Mohon dijelaskan/ditunjukkan (sukur-sukur dihubungkan) pada “pemilik dana gede” yang mau memberi honor, saya tertarik :) . Beneran.

    @Meong,
    Guru sejati dan Herry Mardian itu siapa? Japri lebih seksi ;)

    @Mbel
    Mbah, ngalah aja kenapa? Wong memang nyatanya situ melakukan generalisir. Jelas-jelas Bro Dewo itu bukan termasuk penyembah palang pantheng yang suka ngatain Islam suka jungkat-jungkit aerobik. Generalisir itu ndak sehat banget Mbah.

    Mungkin kalau ditambahkan kata penjelas seperti “sebagian” atau lebih spesifik seperti “kecuali Bro Dewo dan Bro Ferry”, jadi tidak terlalu generalisir, dan yang baca pun bisa terhindar dari kesesatan. Atau dihapus saja itu paragraf yang bermasalah, diganti dengan contoh kasus yang lebih jelas, mungkin bisa dicari di arsip situs-situs koran kredibel biar sekalian bisa diklik.

    Tapi ya cuma saran aja sih. Semoga hati Mbah terbuka dan bisa menerima masukan umat.

    Mbel:
    ………….
    ;)

  91. 2009 April 28
    aRuLNo Gravatar permalink

    doh pagi2 koq gw jadi horny baca komentar2nya :D hehehe

    yang jelas sy tetap cari yg perawan, kan terserah gw kan :D

    utk koment2 yg ttg agama dll, dipending sek, masih loading ngeblog :D xixixixi

    Mbel:
    Walaaaah…..

  92. 2009 April 28

    *membaca dengan seksama dan lebih hati-hati postingan yang ini*

    Mungkin yang menjadi “masalah besar” bagi om dewo dan mas ferry adalah kalimat pada paragraph terakhir itu, bagaimana kalo paragraph tersebut tidak ada? mungkin akan lain ceritanya.

    @mas Ferry
    Sepertinya analogi anda kurang tepat. Tentang “adat basandi sarak, sarak basandi kitabullah” tidak sesederhana itu, kayaknya banyak yang harus dipelajari untuk mengartikan itu, ada fragmen sejarah yang tidak bisa dihilangkan, mulai dari masa islam di indonesia sebelum Belanda datang, trus teori “Receptie in Complexu”-nya Salomon Keyzer & Christian Van Den, pindah ke masa Snouck Hourgronje dengan teori “receptie”-nya (asal mula munculnya istilah hukum adat), disambut teori “receptie a contrario”-nya Sayuti Talib, dan seterusnya sampe sekarang. Kayaknya tidak sesederhana itu mas, rada rumit tuh…..

    menurut saya, postingan mbah mbel yang ini, ato typical postingan mas guh umumnya adalah model penulisan satire (lihat juga karya-karya harry rusli), saya tidak ada masalah dengan hal itu. Pahami maksud utamanya, dan nikmati “bumbu” yang lain.
    (Itu akan sering kita temukan di dalam makalah dan artikel mahasiswa-mahasiswa teologi, filsafat ato ushuluddin)

    Inti postingan ini (pemahaman saya loh):

    Saat sistem kepercayaan yang kita gunakan, maka sistem itu akan memerintahkan kita untuk meyakini bahwa kitalah yang benar.

    Ndak peduli itu mau seagama/keyakinan, apalagi udah beda agama/keyakinan

    Sekarang tinggal kita menyikapinya gimana

    Maaph mbah, kalo kepanjangan…

    Mbel:
    …………………
    :D

  93. 2009 April 28

    sek-sek kok saya ngrasa malah om ferry, om dewo dan om mbel ini menciptakan conspirasi :lol:

    Mbel:
    Itu kan perasaanmu.
    Perasaan sayah ndak gituh….

  94. 2009 April 28
    restiNo Gravatar permalink

    wah kl nulis beginian dapat honor saya juga tertarik ….
    sy juga mau kl dikenalkan org yg ngasih honor gedhe itu

    Mbel:
    Ndak tau yah…
    Coba nanya ke boss Ferry, yang memberikan statement ituh….

  95. 2009 April 28
    irdixNo Gravatar permalink

    Jiancuuuuukkkk dowonee…
    Matane bejad disuru baca segini banyak..

    *ambil napas dulu*

    Kognitif ya :) ga sengaja tadi nyangkut di kata-kata itu.. Sempet bawel2an sama mbel karena kata satu itu:

    Menurut guru saya : kognitif adalah cara pikir otak, lalu saya tanya.. Klo itu sebuah cara.. Itu yang kayak gimana?? Metodenya gimana??

    Begini jawabnya :

    “Proses yang dilakukan adalah memperoleh pengetahuan dan memanipulasi pengetahuan melalui aktivitas mengingat, menganalisis, memahami, menilai, menalar, membayangkan dan berbahasa”

    Trus aq diemin selama beberapa saat sampe saya paham dengan pernyataan itu.

    Nah herannya, kok pada bahas agama baru??
    Agama itu apa sih??
    Klo ada yang setuju bahwa agama itu adalah jalan dan cara mensyukuri pemberian Tuhan, ya sudahlah..
    Angaap lah itu sama, menurutku kalian sebaiknya berhenti bertengkar dan saling keminter, lagipula sangat tidak sopan untuk melakukan itu semua di hadapan Tuhan.

    Klo semuanya disini pada mengakui bahwa Tuhan itu ada, gimana klo DIA ga ada??

    Gimana klo apa yang dipercayai selama ini ternyata ga ada?? Alias cuma ada dipikiran anda2 dan saya sekalian?

    Sebentarrrr!!! Saya belom selesai, itu otak di kepala kalian semua kok pada menghakimi saya sesat sih?? Oh engga ya?? Kege-eran ya saya
    :”>

    Ndak perlu ngata2in klo saya atheis dan sebagainya, gak usah sok tau deh.. Please ya.. Orang sok tau itu ga tau apa-apa. (Kayak aq :p )

    Mmmm.. Dipikir-pikir percuma juga ngomongin perbedaan..
    Lha Tuhan Maha Berbeda juga, klo DNA aja bisa beda, maka salahkah diriku yang manis ini jika bilang bahwa, tak ada satupun Tuhan yang sama didunia ini yang dipercaya atau bahkan diyakini serta diimani oleh (mungkin) saya dan anda sekalian.

    Tuhan itu satu, sama halnya manusia itu satu. Tapi jumlahnya ada buwanyak bahkan ga ada yang sama satupun di dunia ini.

    Nah malaikat aja tau dan ga ribut.. *halah* malah ngelantur..

    Sudah ah..

    Oh iya satu buah pertanyaan dari saya :D

    Menurutmu.. Bagaimanakah/apakah/siapakah/dimanakah/yak apakah*) Tuhan itu, tanpa dari buku-buku dan tanpa dari guru-guru..
    NB: *) = pilih salah satu, atau ga usah milih.

    Silahkan jawab tanpa mengingat-ingat apapun dari buku-buku, kitab-kitab, maupun guru-guru.. Dan buktikan kalo Tuhan itu Maha Satu serta Maha Banyak.

    Yang mau daptar masuk agama baru ke saya ya.. (ini adalah lelucon buat saya, kalo menurutmu ga lucu..

    GO

    TO

    HELL… :|

    ) *Kurung tutup*

    Mbel:
    ………….
    :D

  96. 2009 April 28

    *konsen ke keperawanan aja aaah*
    request: hypertext ke blogku diganti dooonk…

    saya bukan pemuja keperawanan, sebagaimana pemuja agama dll.
    saya punya alasan tersendiri. reason of mine.
    bukan karena pandangan orang orang terhadap keperawanan, bukan untuk mendapatkan suami yang perjaka, bukan untuk mengikuti mitos orang orang tua, bukan juga untuk dianggap bisa menjaga diri, dll.

    BUKAN ITU SEMUA.

    saya melakukan segala sesuatu dengan alasan yang hanya saya sendiri mengetahuinya. Saya tidak perlu mengacu atau mematuhi ajaran agama tertentu karena saya tidak merasa menjadi salah satu pengikutnya.

    buwat saya sendiri, saya ndak mau ngukur wanita hanya dari selembar selaput dara yang bisa robek kapan saja dimana saja dan karena apa saja. dan saya memilih untuk tidak ambil peduli terhadap yang satu ini.
    serang wanita, LEBIH DARI SEKEDAR SELEMBAR SELAPUT DARA.
    mau mereka milih perawan kek, milih enggak kek… itu hak mereka.

    once more, apapun pilihan saya adalah karena saya ingin, bukan karena agama, bukan karena tatanan sosial atau pandangan umum.

    im proud to be myself!

    Mbel:
    Halah…!!!

    Yang inih malah pandangan yang aneh bin membingungkan…. :D

  97. 2009 April 28

    soal agama agamaan, sampe kapanpun, selama masih ada makhluk yang bernama manusia yang sifatnya macem macem ini, bakalan masih ada perbedaan yang ujung ujungnya saling menjelekkan dan mengklaim “golongan saya adalah yang paling benar. glonganmu itu cuman penyembah berhala” dll. Yang berikutnya adalah: mencoba maksa ajaran yang paling benar itu untuk golongan lainnya, tanpa sadar bahwa itu belum tentu cocok untuk golongan yang lain itu. wes, pokoke pengikutku banyak, mungkin begitu.

    saya sendiri? memilih untuk tidak terikat dengan salah satu agama, saya kira adalah jalan terbaik. melakukan apa yang saya inginkan, dengan mengambil intisari ajaran baik, tanpa memaksakan apa yang saya ingin lakukan pada orang lain, ataupun men judge orang lain “kafir, sesat,dll” dengan kepercayaan mereka sendiri. Tuhan, ada karena kita berfikir dia ada. dan dalam hal ini, tentu saja sah sah aja kalo siapapun mikir dia nggak ada.

    begitu juga sah sah aja untuk saya tidak merasa terikat denngan ajaran agama tertentu, setidaknya itu sudah membebaskan saya dari 1 masalah:masalah menganngap yang lain nggak lebih baik dari saya. itu aja kali…

    Mbel:
    Wekekekekeke…..

    Yang inih malah udah parah banget. Situh cocok jadi muridnya Ulil…
    :lol:
    Pasti situh merasa terpaksa banget di KTP situh ada kolom AGAMA…. :lol:

    Btw, makasih udah mempertontonkan aurat pemikiran situh…. :lol:

  98. 2009 April 28
    irdixNo Gravatar permalink

    eh..eh..
    setelah aq baca-baca lagi..

    mmm.. mo nanya ke mas ferry :”>

    emang iya tulisan ginian dapet honor gede??
    trus ampe kuliah keluar negeri?

    kok mas bisa mikir gitu??
    pengalaman pribadi??
    kok mmm.. sampe bisa bilang ‘biasanya’ juga..

    *ini bermaksud nanya bukan nuduh* <== nanya lho ya..
    pertanyaan yang diatas bener-bener cuma mau nanya..
    serius saya cuma mo tau aja.
    cuma tanya dan pengen tau ga ada salahnya kan..
    jangan ngira nuduh lho..
    cuma nanya..

    *takut kalo2 di artikan lain.. jadi saya jelaskan dengan sebener-benernya jika apa yang saya tanyakan diatas adalah murni bertanya tanpa ada tendensi atau maksud apapun*

    sumpaaah saya cuma nanyaaaaaa ga ada maksud laiinnn

    wes ga jadi nanya.. angggap aja ga pernah nanya mas..
    ntar malah saya ndak enak klo ada yang nangkep maksud saya beda..
    lha pikiran mas kan saya ndak bisa tau ato ikut-ikut..

    dah.. selesai.

  99. 2009 April 28
    nararyaNo Gravatar permalink

    saya rasa oom mbel tidak berniat untuk menyinggung satu atau lebih agama dalam postingan kali ini, hanya saja memang ada beberapa kalimat “bersayap” yang sangat mudah diinterpretasikan secara berlainan oleh banyak pihak dimana (lagi-lagi) saya rasa itu memang disengaja keberadaannya oleh oom mbel sebagai penulisnya untuk berbagai alasan (menaikkan trafik misalnya). maapkan saya kalo salah…

    *langsung sempoyongan karena otak saya menolak serius mode on yang saya pakai untuk koment ini *

    Mbel:
    Sempoyongan ???

    Ha ha ha….. :lol:

  100. 2009 April 28

    top markotop!.. pemain lama keluar semua…
    hahaha.. udah lama yaa.. nggak beginian…

    *duduk manis di pojokan*

    Mbel:
    …………
    ;)

  101. 2009 April 29
    danangFerNo Gravatar permalink

    *manggut2*

    ini sesat nda ya?

    *manggut2*

    sesat iki

    sedikit sesat

    sesat sedikit

    oalah….

    dasar mbah mbel inil

  102. 2009 May 1

    Wuih, keren tulisannya. Karena yang bertutur Pak Mbel, gak ada bagian yang perlu diperdebatkan. Dinikmati saja. Enak kayak makan mie Jawa nya Pak Nggeno.

    *hehehe kayak kenal Pak Mbel secara personal saja ;) *

    Mbel:
    Sukurlah kalo gituh…

  103. 2009 May 1

    rada ngerti tapi agak bingung juga..
    bungung kan?

    Mbel:
    Karena situh baru masuk di Blog Jelek dan Sesat inih, sebaeknya situh mbaca yang laen aja duluu….

  104. 2009 May 1

    @ vatonie,

    Ooo rumit yak hehehe maklum meski sayah minang asli (urang asal) tapi sayah memang lebih banyak dirantau hehehe…

    sampe ke “bule-bule” juga yak hihihi yang sayah tahu siy artinya “adat berdasarkan(basandi) aturan(sarak/syari), aturan(sarak/syari) berdasarkan(basandi) Al’Qur’an(kitabullah)” meski pada penjabaranya lebih banyak kepada pemakluman adat meski tidak termasuk dalam ajaran islam sendiri, seperti pernikahan yang mengharuskan adanya uang japuik-tan secara adat yang jumlahnya besar sementara mahar/mas kawin hanya seremoni saja sekedar “pelengkap syari” (misalnya seperangkat alat sholat) atau hukum waris yang menitikberatkan kepada perempuan meski tidak seluruh minang yang memberlakukan (pada umumnya di pariaman)…

    mungkin anda bisa lebih menerengkan ke sayah arti sebenarnya karena sayah tidak fasih bicara dengan bule-bule tersebut hehehe…

    Mbel:
    Meski komen inih untuk , sayah mau nimbrung dikit.

    Kenyataannya, bule-bule ituh yang bisa “menjelaskan” tentang hal ini, boss…
    Hourgronje, Goodenough, Levi Strauss, dan Clifford Geertz hanyalah mengupasnya. Mungkin Levi Strauss bisa lebih pas dalem mengupas adat minang, dengan teori strukturalnya.
    ( maap sayah ndak panjang lebar ).

    Sedikit OOT, budaya masyarakat minang ( yang matrilineal ) inilah yang melahirkan “antipati” manusia Jawa terhadap Minang. Misalnya, Laki-laki Jawa akan enggan kawin sama perempuan Minang. Situh bisa jelasin sendiri deh…

    Juga sebaliknya, banyak lelaki minang yang lebih suka kawin sama perempuan Jawa. Situh juga bisa jelaskan sendiri, kenapa begituh….
    ;)

  105. 2009 May 1

    heheheheh udah pda capek kayaknya nih comment nya
    wdh itu pd pemain2 lama keluar semua ya “mbak puak”.
    berarti mesti banyak belajar nih heheheheheeh salam newbie ya kalau bahasa kaskusnya heheheheheh
    mau baca tulisan yg bru dulu nih

  106. 2009 May 3
    mbelGedez™No Gravatar permalink

    .

    Sayah menjawab pertanyaan boss dewo dalam bentuk posting saja karena cukup panjang…. klik [ DI SINIH ]

  107. 2009 May 3

    *menunggu jawaban*

  108. 2009 May 7

    ahhh, komennya banyak, males bacanya…
    bingung pula ma khotbahnya :D

    Mbel:
    Ntar lah, kalo situh udah mens pertanda akil baliq….
    ;)

  109. 2009 May 7

    Eh, komenku dihapus?

    Mbel:
    Ndak ada yg dihapus boss….

    Sayah tiap hari slalu menghitung jumlah komen. Kalo ada yang “ngilang sendiri”, berarti ada yang nyelundup kemari…

  110. 2009 May 8

    Hehehe… ngetes.

  111. 2009 May 9

    weh2…bingung iki aq, mencerahkan opo menyesatkan… :(

    Mbel:
    Nggelar tiker aja, duduk manis.

  112. 2009 June 2

    uaaaaneeeheee puoooollll

    lha jan blass ra mudeng *_*’

    —————————————————–

    mbel mbok buat posting tentang DBS….!

    Mbel:
    Ya, bentar….

  113. 2009 July 3

    ruwet banget… kayaknya perlu belajar banyak filsafat baru ngerti yang beginian :)

  114. 2009 July 3
    mblekethegNo Gravatar permalink

    wuahaaa ….
    asik nih, tulisan Mbel en komen2nya. seruuuu.
    Salut2 ama Mbel, …… eh, Mbel ituh siapah yah???

    Mbel:
    Sayah…???

    Sayah Adalah Imam Madhzab Bocor Alus™ ………

  115. 2009 September 29

    BLLLAAAARRRR!!!!

    Tak taruh molotov 2 kwintal… Mati kabeh! Baru tahu siapa yang benar siapa yang benar sekali…

    Kalau kata temen saya, di dunia ini cuma ada dua jenis makanan… Enak, dan enak banget!

    Blas, terserah diartikan apa… Guk! Guk!

    Mbel:

    …………… cueeeek

  116. 2010 February 20
    p3t3rNo Gravatar permalink

    aku senang membaca dan sharing terhadap tulisan2 yang memandang segala sesuatu dari hakekat dasarx…tp bolog ini kayax nulai diammmm

  117. 2010 March 5
    mblegeder.....No Gravatar permalink

    Saudara-saudara….
    Ingatlah bahwa kita hanya setitik embun di hadapan Sang Pencipta. Sang khalik berada pada titik ‘nol’ sisi manusia, Dia Suci, seperti kita semua dilahirkan tak berdosa. Jadi tidaklah pada tempatnya, tidaklah pantasss, tidaklah wajar, TUHAN itu dibahas. Darimana dunia dan isinya ini muncul jika tidak ada yang cipta???
    “Berbahagialah orang yang Percaya, namun tidak melihat…” Tentu sadar ato tidak dalam kehidupan kita merasakan keberadaanNYA, baik suka ato duka. semua yang dibahas ini hanyalah sisi egoisme makhluk ciptaanNYA, entah itu rasa kecewa, ketakutan ato kebimbangan.
    Sadarlah Saudaraku…hidup adalah anugerah, susah senang harus dijalani…tetap tersenyum pada Yang Ilahi, karena IA tidak buta…semua berusaha untuk mencapai yang diinginkan, begitupun kepadaNYA, berusaha merawat apa yang baik dihadapanNYA, untuk mencapai kesucianNYA. Begitupun kesuksesan materi dengan cara yang halal.
    Ibarat ujian mendapatkan lulus atau tidak, beragam cara dilakukan…terserah pilih yang mana? resiko ada ditangan ada.

    GOD loves you all,

  118. 2010 October 2
    tandra_aidNo Gravatar permalink

    wahhh betul juga yah, huuhu semua sebenernya tergantung dari pandangan masing-masing :(

Komentar situh bergantung pada amal dan ibadah situh

Note: Situh bisa pake basic XHTML dalem komentar. Email situh Ndak Bakalan dipamerin ke orang-orang.

Komentar lewat RSS

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.