SUKSES MBELGEDEZ….

2009 August 5
by mbelGedez™

.

WARNING

MLMers DILARANG MBACA !!!


( Inih dobosan basi juga. Kalo ndak suka, ya tinggalin ajah. Soale sebenernya sayah engan banged nulis soal begini. Tapi nampaknya tetep ada saja yang menarik untuk di ceritakan. Walopun sayah juga ndak tau apa tulisan inih akan bermanfaat ato malah menyesatkan )

Bermula dari tulisan sayah soal Prius yang first impression ituh. Sayah ndobos  dengan salah seorang jamaah di pelosok ndeso sanah lewat chatt fesbuk. Intinya, dia nganggep sayah inih sebagai sosok panuan. Eh, panutan. Menurut apa yang dibayangkannya, sayah orang yang sukses, pas diusia puber…

Sayah segera membantahnya, dan sayah katakan, dia hanya becanda. Namun dia bilang, dia serius dengan pernyataannya. Ya sudahlah, anggep ajah ituh pujian buat sayah. Rupanya, beberapa hari kemudian saat Prius bener-bener ditangan sayah, seorang jamaah yang laen nge buzz sayah, isinya ndak jauh beda dengan yang pertama. Bahkan dia sangad memuji-memuji sayah saat sayah bilang, bahwa Prius itu langsung aja di kasi ke sayah ( meski cuman untuk seminggu ), tanpa sayah harus memberi selembar copy KTP pun.

Wokeh,…

Apa seh, sukses ituh…???

Kalo menurut kacamata sayah yang udah +50 inih, selama inih sukses selalu di ukur dari sudut materi. Manakala seseorang mampu mbeli Mercy ato  Beemer baru dan tinggal di kawasan elite, orang segera bilang, itulah sukses. Sebenernya sah-sah saja seh. Tapi pemikiran sayah mengatakan, materi yang berlimpah hanyalah simbol sajah. Materi ato harta, hanyalah efek samping dari apa yang dikerjakan.

Sukses ada dimana-mana, dan bertingkat. Seringkali juga berbanding lurus dengan usia. Memang harus diakui, beberapa orang berusia muda  memiliki kesuksesan finansial ( bila diukurnya dari segi materi ). Macem juragan Kebab Baba Rafi, ato Mark Zukenberg si juragan Facebook. Tapi itu kan ndak banyak. Ituh suatu keajaiban. Namanya aja ke ajaiban, tentu ndak semua orang bisa mendapatkannya.

Sayah pribadi, bila dibanding dengan sodara sekandung sayah yang laen, absolutely failed bila tolok ukurnya sekolah. Semua sodara sayah sekandung minimum pendidikannya S2. Bahkan kakak kandung sayah yang di Cijantung, semua yang namanya bangku sekolah dan kursus di di dunia ini di embatnya tanpa sisa. Situh mau sebut sekolah dengan level apa, dia udah pernah, dan lulus sebagai the best.

Soal rumah tangga, sodara sekandung sayah semuanya sukses juga mengelola rumah tangganya menjadi sakinah mawadah (halah..!!!), naek haji ke mekah. Sedangkan sayah pengen mengawini melamar Risdania ajah sampe hari inih ndak kesampean. Sayah pun, bisanya  cuman naekin haji. Kalo ndak percaya, tanya ajah sama Nancy….

Dalam menjalankan bisnis pun, sayah juga ndak hebad-hebad amad. Dalam bisnispun sayah juga punya utang. Utang bisnis. Utang yang muter terus. Sayah biasa ajah, namun sayah sangad menikmati apa yang sayah lakukan, apa yang sayah kerjakan. Sayah sendiri cenderung hidup yang pas-pasan aja lah. Maksude;  pas pengen mbeli Blackberry, pas ada duid. Pas pengen ngapelin Risdania terbang ke Surabaya eh,.. pas ada duid. Pas mau mbeli mobil, eh, pas ada duid juga…. lol

Nah, kembali ke soal sukses, sebaeknya situh jangan ngeliat kepada orang laen sebagai tolok ukur. Soale, situh bisa pening tujuh keliling tujuh turunan sembilan tanjakan, kalo gitu caranya. Mendingan, situh menakar dengan apa yang situ kerjakan saat inih, ato merencanakan apa yang akan situ kerjakan, kemudian bekerjalah yang keras,  dorong hingga ke batas  “ketidakmampuan” situh.

Satu hal lagi, jangan melihat hasil !

Biarlah orang laen yang menilai apa yang situ kerjakan.

Kadangkala kesuksesan juga sulit dimengerti orang laen. Sekitar taon 2000 ato 2001 saat sayah menjadi Branch Manager di sebuah pabrik di kawasan Blok M, adalah saat  pertama kali liat yang namanya mbah Surip ituh. Tadinya sayah berprasangka, udah tua kok nggaya ala Marley. Sama sekali ndak pantes. Ternyata apa yang sayah sangkakan kepadanya sangad salah. Rupanya dia pensiunan pegawe pertambangan di Amerika dan bergelar sarjana juga. Bahkan sekarang, sebelom kematiannya pun, mbah Surip masih menorehkan kesuksesan secara materi, untuk yang kedua kali.

Ternyata memang, kesuksesan ada dimana-mana. Saat situ menyelesaikan sebuah maket tepat waktu, ato bahkan lebih cepat dari yang direncanakan, itulah kesuksesan. Saat situh menyelesaikan sebuah program aplikasi komputer, itulah kesuksesan. Saat situ ditaksir cowok dan diajak kawin nikah, itu juga kesuksesan. Bukankah banyak perempuan yang ndak kawin-kawin nikah-nikah karena ndak laku-laku…???

Nah, bermula dari kesuksesan-kesuksesan yang mungkin sepele dan remeh itulah kesuksesan yang lebih besar akan datang. Kalo badan dan otak inih  udah terbiasa mengerjakan segala sesuatu dengan tolok ukur keberhasilan, maka hal tersebut akan menjadi suatu “standar kehidupan” buat diri kita. Sebab, saat kita menyelesaikan hal-hal kecil dan remeh kemudian berhasil, sebenernya kita sedang menggosok berlian dalam diri kita agar cemerlang. Saat berlian ituh udah bener-bener cemerlang, itulah keajaiban….

>> Nah, mari bareng-bareng kita gosok nganu berlian kita, Ki Sanak….

36 Responses leave one →
  1. 2009 August 5

    Walaaaahhh.. dungaren ndobosannya bermutu kek gini.. :) )

    Sukses bagi saya sih, kalau hidup kita ini ndak ngrepotin orang lain dan bisa memberi kepada orang lain :P

    Betewe kapan saya diajak jalan-jalan pake Prius Yustisio baru ituh?

    Mbel:
    Tadi waktu nulis sebenernya sayah mau nyentil situh…
    Lagian, emang tulisan yang lalu ndak bermutu yak ???

    Kalo soal Prius, udah tak balikin. Lha gimana wong situ ndak call sayah. Yang sempat ngetes si Dewo…

  2. 2009 August 5

    Kayaknya harus ada standarisasi level kesuksesan.
    *halah*

    Mbel:
    Lhaa..

    Kalo situh suksesnya terus meningkat… :D

  3. 2009 August 5

    mantab boss… si boss ini memang bisa dijadikan contoh… kadang jadi contoh yang baek kadang jadi contoh yang kurang baek juga… sukses boss

    Mbel:
    Nah, contoh yang ndak baek ituh, tirulah….

  4. 2009 August 5

    terus kenapah MLMers ga boleh baca :P
    kan kali aja bisa sadar pak mbel :D

    Mbel:
    Justru ituh, biar ndak ingsap-ingsap….

  5. 2009 August 5

    sukses ada 2 aliran ya mbah…positip dan negatip

    Mbel:
    Jadi koruptor kelas kakap, sukses juga nggaruk milyaran trilyunan. Tapi kan ndak baek. Ya tho…???

  6. 2009 August 5

    ngetes komen di sini, sudah lama dan berkali-kali mencoba tak bisa-bisa

  7. 2009 August 5

    errr…tapi ketimbang sukses kecil-kecil yang diingat, lebih mudah mengingat kegagalan-kegagalan, mbah, entah kenapa?

    Mbel:
    Kegagalan ndak usah diinget-inget lagi, tapi di evaluasi. Dimana kekeliruan telah dilakukan, sehingga kedepannya jangan melakukan kekeliruan yang sama…
    .

  8. 2009 August 5

    eh mbah surip tuh pegawe perminyakan toooh, bukan pertambangan :mrgreen:

    Mbel:
    Errr…

    Beda, yah ???
    Minyak ndak termasuk penambangan, yah ???
    :D

  9. 2009 August 5

    Hidup mbelz!

    Mbel:
    Halah…

  10. 2009 August 5

    kontrak pasang iklan q masiy sisa brp bulan mas? heheheh


    Mbel:
    Selama belom ada janur kuning melengkung.
    *halah*

    nilai sukses setiap org kan beda,,,asal mensyukuri aja..


    Mbel:
    Benul…
    Kalo mas berhasil mangawinimu,ituh sukses yang luwar biyasa
    ;)

    aq kok geli liat gambar mozzila na,,hehehe


    Mbel:
    Size sama, kan…??? ;)

  11. 2009 August 5
    adipati kademanganNo Gravatar permalink

    ketika saya mencapai pada apa yang saya inginkan ternyata keinginan saya bertambah, berkembang. Hasil yang saya capai ternyata menimbulkan target yang baru untuk bisa diraih. Jadi sukses itu adalah penilaian orang lain kepada seseorang. Saya menilai mbah mbel sukses, namun mbah mbel mengelak karena dhuwitnya masih recehan :D

    Mbel:
    Ah, situh bisa ajah…

    Semoga kita sukses dibidang kita masing-masing. Ya kan…???

  12. 2009 August 5

    woggghhhhh tumben “mutune tinggi” tulisane. Sayang tak kira soal MLM lagi gara – gara ada tulisan MLMers jangan baca.

    Mbel:
    Siyalan…

    Emang tulisan yang lalu ndak bermutu, apah…?!! :shock:

  13. 2009 August 5

    sukses lanjutan yang masih tertunda adalah pindah kerjaan diluar jakarta, pengen ke jateng apa jatim gitu tapi kota kok belum sukses2 ya mbok dongakke aku mbah biar cepet kesampaian hehehe

    Mbel:
    Untuk sukses di Jakarta relatif lebih cepat, maklum 70% duid negri inih beredar di Jakarta….
    ;)

  14. 2009 August 5
    WahyuNo Gravatar permalink

    Akhirnyo sayo dapek ngebaco biografi singkat Mbelgedez…… :D Puskam(anda dlm bhs lampung) ini kerjanyo apo sih? Sukses tenan.. Mumpung sikam (sayah) masih sekula, akan sikam contoh caro oom jadi sukses… Cepatlah menikah.. :mrgreen:

    Gambarnya MozFir-nya kok kebalik? Hrsnyo kucingnyo ngadep mit kighi (kiri).. Sikam teghjebah (kaget) ngeliyak gambar itu pertama kali.. Kalo kebetulan lagi di Lampung main ke tempat sayah yah….

    Mbel;
    Kalo jalanan pas bagus, sayah kadang ke Baturaja…

  15. 2009 August 5

    sayangnya di sini, orang masih banyak yang terjebak pada sukses materi….

    Mbel:
    Ho oh….

  16. 2009 August 5

    trus, jadi sampeyan ini sebenarnya dah sukses apa belum seh? *dikepruk*

    Mbel;
    Belom…….
    ;)

  17. 2009 August 5

    Sukses itu realtip mbah… Ndak ada yang bisa jadi patokan, selama masih ada napsu dan hasrat untuk sukses dari seseorang yang mau sukses itu sendiri.

    Mbel:
    Gitu yah….???

  18. 2009 August 5

    sukses itu kalo udah bisa beli semua hal tanpa tanya harganya lebih dulu, dan kalo ndak cocok dibuang begitu aja tanpa rasa nyesel sedikitpun…

    kalo mbeli sesuatu masih tanya harga, belum sukses namanya

    faham gak mbel? wkwkwkwk…

    Mbel:
    Weh,…

    Ampuh tenan definisinya…. :lol:

  19. 2009 August 5

    tumben postingannya radak waras
    :mrgreen:

    cuma mau komen yang dicoret itu tok kok
    *siyul siyul*

    Mbel;
    Ngapa…?!!

    Ngiri…?!!

  20. 2009 August 5
    yaibakapalNo Gravatar permalink

    orang lain yg bisa menilai kita sukses… tetapi buat saya, rasa bahagia dalam kehidupan sehari-hari itu adalah kesuksesan.

    Mbel:
    Situh termasuk sukses lah boss…

    Bayangin aja, lha orang malesa aja bisa situ bohongin sampe mereka perlu mempekerjakan lulusan ITS kayak situh…. :lol:

  21. 2009 August 5
    abengNo Gravatar permalink

    saya ndak ngerti ceritanya, kenapa sih mbak risdania ndak mau dikawin sama bos mbel???
    padahal kan serasi banget tuh…

    Mbel:
    Ho oh…

    Kenapa Siiih…???
    :roll:

    *yaaah…boong lagi deh gue


    Mbel:
    Woooo….

    Hajinguk…!!! :shock:

  22. 2009 August 6

    asalkan dengan jalan yang benar.

    sukses dunia akhirat…

    hush!… jam segini ngomongin akhirat


    Mbel:
    Mendingan ngomongin Risda Ajaaa….

    “Eh, Gimana Risda di TPC…???” ;)

  23. 2009 August 6

    @Abeng: Huehehe… Nggap apa-apa lah sekali-kali boong biar imam kita bahagia (*trik ngeboongin anak kecil yang nggak percaya pinokio*)

    Mbel:
    Asem Ik…!!!

    Mas Mbel itu sukses. Minimal sukses punya jamaah. Salah satunya yaa saya ini. Hihihi.


    Mbel:
    Walaaaahh….. :D

    Tadinya mao komentar sekalian soal sukses. Tapi ternyata di serial 7 keajaiban Cilincing – 5 ada bagian soal sukses nya. Lah sekalian aja nanti saya ceritain disana. (*halah, promosi terselubung. Mirip mlm’ers. hehe*)


    Mbel:
    Wekekekekeke….. :lol:

  24. 2009 August 6

    warning yang keren :lol: hidup MLMers wekekek..

    nambahin 1 lagi deh spesial buat mbelgedez:

    sukses itu kalo kadonya dah dipaketin ke saya, dan nyampe dengan sukses ke tangan saya wekekeke :lol:

    eniweh, jadi keinget pesan singkat waktu itu… dan ga nyangka ternyata mbel umurnya 50an……………………………………………………………………………………………..

    **ngomongdalamhati**

    Mbel:
    Tua-tua keladi, makin tua makin jadi….
    Kelapa tua kelapa santan, makin tua makin jantan….


    Ah, sudahlah. Ntar malah situh minta dikawinin sayah pulak….

  25. 2009 August 6

    Saya itu sukses om, kata orang-orang… tapi klo ngaca ya tetep aja belangsak ( kembali ukurannya materi :| )

    Mbel:
    Kalo gaya hidup sayah, asal ndak bermasalah dengan uang udah cukup.
    Ndak punya utang, tapi juga jangan sampe ndak punya uang.

    Dijamin awet muda…. :D

  26. 2009 August 6

    jika seseorang mengatakan :”Saya sudah sukses” sebenarnya dia belum sukses…karena sukses adalah menyelesaikan akhir dari kehidupan ini…
    welll makna kesuksesan sebenarnya beragam betul…
    pokoknya sukses deh buat semuanya terutama mbah mbel juga..jangan pernah stop berkarya

  27. 2009 August 6
    Citra DewiNo Gravatar permalink

    Sukses itu kalau kita bisa bangga dgn apa yg kita punyai dan mensyukuri kehidupan ini dgn ups n downnya. Dan kalau bisa di gilai orang itu jg suksessssssss.

    Mbel:
    Halah…
    Mba Dew, gitu yaaa….
    :D

  28. 2009 August 7

    Sukses adalah orgasme

    Mbel:
    Gyaaahahahah….

    Ada kata orgasme sama Aki Ismet situh dicemplungin ke neraka dulu….
    :lol:

  29. 2009 August 7

    Sukses itu artinya, bisa melakukan apa yang disukai dan melakukannya dengan baik

  30. 2009 August 7
    Helmi PerdataNo Gravatar permalink

    hakikatnya bagi seorang peserong tangguh : sukses diukur berdasarkan dari kualitas dan kuwantitas orgasme yang bisa memuwaskan keduwa belah fihak, percuma main perempuwan (madon) kalo berakhir mandi junub aja.

  31. 2009 August 7

    Kekayaan tidak menjamin kebahagiaan
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    apalagi kalo miskin

  32. 2009 August 11

    situh emang sukses…

    suksess menyesatkan sayah!!!

    Mbel;
    Ya tapi dosa tanggung masing-masing….

  33. 2009 August 13

    berdoa supaya bisa ikutan sukses hehehehe
    jdi klo pengan ap2 bsa lgs kebeli kyk mbah mbel
    ya sukses bisa dilihat dari sesuatu yang kita kerjakan atau dengan tolak ukur seberapa banyak kita bisa membuat orang lain merasa senang dan puas dengan ap yg kita kerjakan dan mungkin apapun yang kita kerjakan dengan hati hasilnya pasti akan maksimal dengan ap yg kita mau walaupun mgkn hasilnya itu tak sesuai dengan harapan orang lain heheheheh

  34. 2009 August 14

    moga2 sampeyan bener2 sukses ndapetin mbak risda

    ini lutus loh…

    Mbel:

    ……….. lol

  35. 2009 October 9

    sebagai blogger sampeyan sukses tenan mbah, saya ndak malu koar-koar kalo alasan saya ngeblog adalah karena pengen ngetop kayak sampeyan. dan saya ndaptar blog pun karena teracuni terinspirasi setelah mbaca blog lama sampeyan.

    sukses diukur dengan materi? yo mesthi wae, lha orang tua mau cerita anaknya sukses ya ndak mungkin kalo misale anaknya masih luntang-lantung, hidup numpang dari satu sodara ke sodara yang lain. ndak harus kaya raya, tapi minimal agak mapan sedikit. kata orang jawa, “wis dadi wong” (mungkin sebelumnya jadi wedhus)

    kalo saya sendiri agak sedikit berpilosopi kesuksesan diukur dengan standard diri sendiri. saya sukses kalo saya bisa lebih baik dari saya yang kemaren, ada sesuatu yang baru yang saya dapat, jadi kalo diibaratkan orang sekolah saya ini ndak nyari ranking, yang penting saya lebih pinter dari saya yang kemaren. soale kalo nyari ranking saya kalah terus. hiks!

    Mbel:
    Begitulah yang terbaek, boss….

    Kalo ngukurnya pake setandar orang laen yang diatas kita, ntar malah kitanya yang kesandung…. :D

  36. 2009 October 23

    sukses versi nDaru :
    bisa dapet upil yang besaaaaaaaaar banget setelah driji kemeng ngulik hidung…jangan bilang jorok dulu, coba kalo’ ga’ ada budaya ngupil. trus upilnya numpuk di hidung, trus ga’ bisa napas, karena idung kesumbat upil, mati lah kita.

Komentar situh bergantung pada amal dan ibadah situh

Note: Situh bisa pake basic XHTML dalem komentar. Email situh Ndak Bakalan dipamerin ke orang-orang.

Komentar lewat RSS

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.