GAYUS, PAJAK, NPWP MBELGEDEZ….

2010 March 29
by mbelGedez™

.
Saya mau ngomongin soal pajak. Mumpung lagi anget-angetnya soal Gayus Heheh..

Sebelom ngomong lebih jauh, saya mau ngajak situ “kemeruh” soal korup yang dilakukan Gayus. Soale jangan sampe situ ngomong gede seolah “paham” soal pajak, tapi sebenernya situ ndak tau sama sekali. Tepatnya, sok pinter.

Menurut saya, ada dua kemungkinan yang dilakukan Gayus. Pertama adalah; menggelapkan secara langsung pajak yang di setor Wajib Pajak sebesar 25 Milyar, masuk ke kantong sendiri. Kalo jaman dulu bisa jadi memungkinkan. Namun di jaman teknologi informasi kemungkinan tersebut sangat kecil. Karena Wajib Pajak akan menyerahkan duitnya melalui bank, Betul begitu ??

Kemungkinan kedua (dan sangat mungkin ini yang dilakukan), Wajib Pajak semestinya membayar pajak sebesar 100 Milyar. Namun dengan kecanggihan ilmu akunting  (Gayus lulusan STAN), pembukuan perusahaan Nganu dikutak-katik sedemikian rupa sehingga profit perusahaan mengecil.

Karena profit mengecil, perusahaan Nganu tersebut yang mestinya mbayar pajak 100 Milyar, cukup nyetor lewat bank 50 Milyar aja.  Karena pajak 50 Milyar ini yang di setujui oleh Gayus CS Kantor Pajak setempat. Sebagai Tanda Terima Kasih, Gayus CS mendapatkan 25 Milyar.

Sama-sama lumayan. Gayus CS dapet 25 Milyar, perusahaan Nganu dapet menghemat pengeluaran 25 Milyar….                ;)

Kemungkinan ke dua inilah yang paling sering terjadi.

Semoga sampe di sini situ paham.

.

.

.

Naaah,…. Sekarang saya mau ndobos.

Beberapa hari lalu tepatnya tanggal 26/ 3  di Fesbuk saya muncul status yang keliatannya cerdas, tapi kalo diperhatikan bener-bener, ya memang cerdas (kalo ngeliatnya dari Timbuktu). Silakan liat skrinsut di bawah inih :


.
Sebenernya, dari status itu udah keliatan, bahwa dia belomlah menjadi warga negara yang sepenuhnya taat pajak. Lha yang namanya NPWP Pribadi itu udah digenjot oleh pemerentah sejak taon lalu. Lha kok hari gini masih ndak punya NPWP Pribadi…???    Lalu kemana aja selama ini…???

Saya ndak abis pikir, kenapa mbikin status yang tendensius begitu. Padahal selama ini yang saya denger, dia seorang pengusaha hebat dari Surabaya. Saya katakan hebat karena dia tipikal generasi muda masa kini, yang sangat paham dengan internet, dan memanfaatkannya sebagai mesin uang.

Sebagaimana umumnya mengais rejeki dengan berbasiskan teknologi informasi, maka generasi masa kini cukup duduk dan kutak-katik internet, maka akan menghasilkan uang. Entah itu jualan E Book, E Commerce, Jualan hostingan, Moneytizing Blog, dsb.

Dimata saya, anak muda sekarang satu grade lebih maju dalem memanfaatkan teknologi untuk nyari duit, dibanding saya yang masih Ngitung Duit Raceh melulu.

Makanya saya ndak heran kalo saya dianggep goblok sama pak pengusaha itu. Saya akui, saya memang goblok. Saya cuman lulusan universitas kampungan di Bulak Sumur Yogyakarta. Tentu kalah deh kalo lawan lulusan teknik dari kota metropolitan Surabaya.

.

Tapi sekaligus saya juga lebih pinter dari dia. Saya menang di pengalaman menjalankan bisnis. Sejak 1996 saya sudah mencemplungkan diri dalem bisnis. Sudah pernah merasakan dihajar krisis moneter 2007, sekaligus efek manisnya krisis tersebut. Boleh dibilang, udah 13 taon saya (belajar) berbisnis. Sementara di saat yang sama, pada taon 1996 dia ngelap ingus aja ndak becus. ngakak

Maka, sayah pasang status balesan yang intinya; saya akan tetep lapor pajak perusahaan saya akhir bulan ini. Sekaligus saya juga nanya, gimana seh caranya biar ndak punya NPWP…???

Ada yang tau, gimana caranya agar ndak usah punya NPWP Pribadi maupun NPWP Perusahaan…???

Setau saya yang pinter-pinter goblok  ini. Kita ndak isa ndak  mbayar pajak. Kita ndak isa ndak punya NPWP Pribadi, apalagi perusahaan sampe  ndak punya NPWP Perusahaan.

Pertama adalah, sistim pajak di Endonesa udah nyaris sempurna. Kalo situh makan di KFC ato di Mc. Donald, ndak bakalan situ ndak mbayar pajak. Namanya PPN, Pajak Pertambahan Nilai, 10%. Kalo situ belanja di Carefour udah pasti langsung kena pajak. Betul begitu ? Lalu mau ngindar mbayar pajak darimana…??        :roll:

Bapak situ punya rumah, kan ??   Situ pikir mbayar pajaknya gimana..??  Bukan lagi lewat kantor pajak, tapi  mbayarnya lewat bank. Namanya PBB, Pajak Bumi dan Bangunan.

Motor dan mobil juga ada pajaknya. Ndak mungkin situh ndak mbayar pajak motor dan mobil, kecuali situh ikhlas motor dan mobil situh menjadi motor bodong dan ndak laku di jual kembali kalo situh bosan….

Situ mau ndak punya NPWP Pribadi…??   Bisa jadi bisa. Tapi cuman sementara waktu. Lha kalo situ kerja di British Petroleum, misale. Apa BP ndak kelimpungan ngurusin gaji situh kalo ndak ada NPWP Pribadi…??  Emangnya situ ndak mau gajian, apa..?!!   Laen soal kalo situh kerja di perusahaan Ajaib. Bisa jadi ndak punya NPWP Pribadi ndak masalah.          :lol:

Itupun ndak akan bertahan lama. Saat situh mau urus ini-itu, dan ternyata situh ndak punya NPWP Pribadi, berarti situh ketinggalan selangkah dari pesaing situh. Yang laen bisa ke Singapore tanpa perlu mbayar fiskal karena cukup nunjukin kartu NPWP Pribadi, situh kudu mbukak dompet mbayar 2.5 jt…          :lol:

Saya makin sadar bahwa dia sama sekali ndak ngerti persoalan, tapi biar dikira hebat ( kalo melawan arus kan keliatannya hebat), maka dia mbikin status seperti itu. Coba aja  mbaca pada komen-komen dari dia ( blok hitam), yang lari dari lahan diskusi, dan ad hominem terhadap saya sebagai “merancu”, ngatain saya sebagai “GR”, dan hal-hal diluar konteks dari status yang dia bikin…..

.

Coba aja liat tuh,… Wong lagi ngomongin soal pajak dianya malah mbawa-mbawa tuhan segala….

Sementara yang blok merah belom paham banget. Tapi sebenernya, kalo kita makan bakso ato pecel pincuk pinggir jalan, secara tanpa sadar kita juga mbayar pajak. Pajak yang dibayar itu ya lewat warung pecel pincuk itu. Namanya Pajak Retribusi…

Kalo Kyai Slamet udah cukup memahami, apa itu pajak.  Sebagai seorang bergaji, Kyai Slamet paham sekali bahwa pajak yang dia bayarkan kembali lagi. Semua ada itung-itungannya, dan ada semacem “rate”, kapan situh kudu dipajakin. Pemerentah tau kok, level mana yang kudu mbayar pajak dan mana yang ndak perlu mbayar pajak.

Lha wong saya yang punya PT aja sampe sekarang ndak kena pajak kok. Ngapain mesti takut…??? Perusahaan saya sampe saat ini profit setaonnya ndak sampe 250 jt. Itu menurut aturan perpajakan. Jadi ya ndak usah sok-sok an menghakimi orang pajak seolah situh udah menjadi pembayar pajak kelas wahid, lalu maki-maki orang pajak. Emang seberapa besar pajak yang udah situh berikan kepada negara…??? :roll:

Biasanya, orang tipikal hantam kromo begituh orang yang lebih menuntut ke hak nya daripada kewajibannya sebagai warga negara….

Kedepannya, sistim pajak di Endonesa ini akan terintegrasi dengan semua hal yang “berbau uang”. Pajak akan berkaitan dengan rekening bank. Pajak berkaitan dengan gaji. Pajak berkaitan dengan kartu kredit. Pajak berkaitan dengan rumah yang situh tempati. Itulah gunanya teknologi informasi.

Kelak, orang macem Gayus ndak akan mudah mbeli rumah harga 3 Milyar. karena apa ? Karena sistim itu semua terintegrasi. Jadi ndak mungkin orang bergaji 15 juta mbeli Hummer misalnya. Karena kedepannya Pajak akan punya “kuasa” lebih, untuk mengintip rekening situh, gaji situh.

Misale : Gaji situh 15 jt, mau mbeli Ferrari harga 5 Milyar. Saat situh transaksi, nama situh akan masuk ke rekening bank sebagai pembeli. Bank akan melaporkan ke pajak akan adanya transaksi sebesar 5 Milyar yang harus dipajakin. Maka pajak akan membuka data dan meng akses semua resources yang ada….  Modyar ndak situh…???

Mau bilang kalo duit 5 Milyar hasil hibah…???     :lol:

C’mon maaan…  Wake  up…

Yang maling itu si Gayus. Bukan Kantor Pajak secara keseluruhan…. Memang seh, secara ukuran dompet kita duit 25 Milyar itu gede sekali. Mungkin ndak akan abis tuh dimakan 7 turunan 9 tanjakan. Tapi secara global, duit 25 Milyar hanya sepersekian dari sekian Trilyun pajak yang masuk. Kalo situh ndak suka sama kelakuan Gayus, bukan lalu berarti situh mbenci Kantor Pajak dan orang-orangnya.  Yang bener adalah; Tangkap tikusnya dan bunuh kalo perlu. Bukan dengan membakar lumbung padinya….!!!

D’ooh… Mental mahasiswa yang impulsif jangan dibawa-bawa mulu dooong….  Berpikirlah yang jernih selayaknya menjadi seorang pengusaha, selayaknya seorang entrepreneur,  selayaknya menjadi seorang Wajib Pajak….

Jadi,… Hari ginih masih ndak punya NPWP…?!! whattttt

Ke Timbuktu aja sonooooh….!!!

.

.

.

.

Dedicated to : Mas Stein dan AdesNugros

205 Responses leave one →
  1. 2010 March 29
    mbelGedez™No Gravatar permalink

    .
    Ayo mbayar pajaaak….

  2. 2010 March 29

    makasih mbah, ihiks ihiks. mau komen banyak tapi sudah ditunggu orang-orang, jadwalnya ndropbox je mbah. kemaren itu sampe ada rasan-rasan dari temen-temen, gimana kalo pegawe pajek itu diaudit semua saja mbah, kita siap kok, wong rumah masih nyicil sampe 9 tahun lagi, dengan kondisi rembes dan bocor di mana-mana. kalo ditanya orang, “temennya gayus ya?” jiyan! loro ati tenan mbah

    Mbel:
    Eh,… Sayah ndak mbelain situh lho yah…
    Sayah cuman bilang apa adanya, dan ini versi saya ngomong buat situh.

    Sayah seh pake falsafah wong jowo. Urip ki sing madyo. Hidup itu yang sewajarnya. Kalo emang mampunya mbeli rumah nyicil, ya itulah yang bisa dipake….

    Hidup malah jadi nyaman, boss… ;)

  3. 2010 March 29

    Kadang saya endak iklas mbayar je mBah, lha duit saya kumpulin sedikit demi sedikit, cumak buwat mbayar toyota korola pak mentri yang klimis itu je. Padahal, sebagai kuli olor kabel di universitas kampung nan sunyi inih, gaji saya cumak sedikit, setiyap taun, saya musti mbayar pajak yang nilainya 2X lipat gaji bulanan saya. eeeee cumak mau buwat mbakar2 bensin buwat transeport pejabat. Mbok daripada mbeli korola buat mbeli segway saja, ketahuwan mahal tapi kan jalannya pakek batre. Inti dari komen saya kali ini adalah saya mbayar pajek tapi setengah iklas..Sudah

    Mbel:
    Saya rada bingung.
    Gaji situh lebih dari 200 juta setaon…???

  4. 2010 March 29

    mbah, aku jadi inget belum ngeposin SPT nih… walopun isinya nihil…

    Mbel:
    itu yang bener….

    Lha perusahaan saya ajah masih Rp 0,- kok…. :lol:

  5. 2010 March 29

    Itulah gunanya blognya Simbah: untuk mengedukasi. Selain mengedukasi yang mbocor, juga yg mbener juga.

    Sip deh. Teruskan perjuwanganmu, Mbah.

    Mbel:
    Halah….
    :lol:

  6. 2010 March 29
    tutiNo Gravatar permalink

    mbah.. blajar ikutan komen yaa.. kalo mnrt sy.. yg namanya kewajiban ya harus dilaksanakan.. pajak kan wajib ya harus dibyr.. kalo ga byr brarti utang.. kalo utang.. nantinya disana (akherat) akan tetep ada itung2an nya.. itu kalo mnrt sy ya mbah.. sy taon kmrn dah sempet mau bikin npwp.. tp kt tmn sy JANGAN.. sy binun.. trs kata tmn sy lg.. “lo ikut suami lo aja..” ohh gitu.. ya sdh sy ndak jd bikin npwp.. hehe.. sgitu aja dl mbah.. ini jg ngetiknya sambil deg2an n tangan pd dingin smua.. slm kenal buat jamaah2 mbah yaa.. piss ya mbah..

    Mbel:
    Mbikin aja NPWP. Ntar kita kencan di Singapore….
    :P

  7. 2010 March 29
    Denayu Neno WNo Gravatar permalink

    Hai,, hai…
    yang aku suka setelah membaca ini ada nya pengakuan ” sayah akui sayah memang goblok….”
    Jiakakakakak,,,,

    dari pada ngomongin NPWP…..
    apa kata dunia,,,

    kan emang kita yang ngumpulin duwiid receh,,,
    ada pula yang bertugas menikmatinya

    Mbel:
    Kalo sayah pinter, pasti sayah 4x lipat lebih kaya dari keadaan sekarang…. ;)

  8. 2010 March 29

    mbah, saya tobat mbah, mau mbikin npwp besok, tp malu kalo ke kantor pajaknya, dah kerja taon2 an kok baru bikin, lha trus kalo bikin npwp itu dikantor pajak dilokasi sesuai ktp ato tempat kerja mbah ? waduh pertanyaan nya kok malah ngetok2 i bodo ne

    Mbel:
    Sayah pikir lebih baek di lokasi deket kantor aja.

  9. 2010 March 29

    halah,repotnya,,saya cuma lapor utang ama harta yg asilnya nol,,ga pakek bayar apa2,,

    lagian, jaman skrg uda semakin ketat kok pengawasan terhadap pegawai pajak,,cm yang culas nya setengah mati kaya gayus ya msh ada aja,,

    yang saya denger juga gt,,ntar tagihan listrik, telpon, kartu kredit, riwayat kesehatan bakal jadi satu link,,tp kapan itu terlaksana ya blm jelas,,yg pnting niat uda dpt pahala,,hehe

    Mbel:
    Begitulah.
    Ntar ndak ada lagi orang bergaji UMR tp mbayar tagihan listrik dan telpon sama dengan gaji sebulannya… :lol:

    soal di pemilik pesbuk,,kayanya saya juga liat itu,, :P

    Mbel:
    Halah…
    Ayang Risda ikut-ikutan deee…. :lol:

  10. 2010 March 29

    kelak, setelah single identity telah diterapkan, gak ada nih yang model beginian
    bayi mbrojol langsung punya npwp, semua transaksi apapun tercatat
    tapi kapan yah? indonesia punya sistem kayak gituh? :)

    Mbel:
    Hahahah….
    Situh bener banged, Single Identity.

    Hail Jomblo Ati…!!!

  11. 2010 March 29

    bolak balik dibaca..dibaca sambil bolak balik.. kok belum keliatan sudut pandang anehnya ya.. ato kah ini emang sudut pandang yang bener :D

    mantep mbel.. gak nyangka ini keluar dari kamu..

    btw, PPN (Pajak Pertambahan Nilai) dan bukan PPn (Pajak Penjualan)

    Mbel:
    Wooogh…??

    Perasaan udah sayah baca bolak-balik semua nulisnya udah bener.
    Saya ralat boss…

  12. 2010 March 29

    Nothing is certain but death and taxes

    Mbel:
    Artine opo ?!!
    8O

  13. 2010 March 29
    Eddy TNo Gravatar permalink

    Sampeyan ini harusnya jadi Direktur Humas Direktorat Jenderal Pajak.
    Kalimatnya kena banget dan 100% benar, jadi kalo ada yg mendebat tulisan di atas, silahken ke timbuktu. hahaha

    Mbel:

    …….. ngakak

  14. 2010 March 29

    hebat mbah, penjelasannya bagus sekali,..
    emang disuatu tempat pasti ada orang jelek ada orang baik, nah si gayus itu yg orang jeleknya, tapi bukan semua orang pajak itu jelek, yg baik2 juga banyak kok..
    luar biasa penjelasannya…

    Mbel:
    Makasih atas pujiannya….
    Sayah hanyalah orang goblok…. *eh

  15. 2010 March 29

    Mantap nih analisanya. Walaupun mungkin masih banyak tikus di lumbung padi, dan baru satu yang tertangkap, pasti tak lama lagi tikus-tikus lain pun juga akan terjerat.
    Kondisi sedang panas, pajak sedang dihujat habis-habisan oleh banyak orang, baik itu yang mengerti atau tidak masalah pajak, karena bukti sudah terpampang didepan mata. Sekecil apapun bukti, itu tetap adalah sebuah bukti yang tidak mungkin untuk dihilangkan dalam sekejap. Belum lagi adanya stasiun tv yang dengan tendensius terus-terusan menyuarakan kebobrokan pajak, dimana sang pemilik group tersebut saat ini juga sedang dikejar-kejar karena tunggakan pajaknya.


    Mbel:
    hahahaha….
    Maling tereak maling….
    Owner stasiun TV ituh ngemplang pajaknya milyaran lhoooh…. :lol:

    Tulisan yang cerdas, walaupun saya rasa ini sedikit bertentangan dengan mazhab bocor alus yang biasa dibawanya :p

    Mbel:
    Kami mencerdaskan dalam segala hal… :lol:

  16. 2010 March 29
    mahendraNo Gravatar permalink

    yuhu tambah pengetahuan tentang pajak

    klo org pinter dan bijak ya bayar pajak (bnul bgt mbah)
    semua udh di pajakin koq jdi kita gak bsa lolos gtu aj mulai dri ppn yg mbah sebutin, PBB yang rutin kita bayar buat rumah kita kecuali rumahnya liar dan gak ad izinnya, trus punya motor aj bayar pajak kendaraan bermotor, nonton aj ad pajak nontonnya jdi gmn mau menghindar
    klo dri gaji klo dya bekerja di perusahaan biasanya langsung dipotong sma staff administrasinya, belum lagi ad biaya tunjangan, atau klo dya pengusaha ada aturannya yg mbah td blg penghasilan usaha di atas 250jta ya klo ndak salah bru kna pajak
    nah masalah NPWP emg mungkin bsa dihindari krna sekarang sistemnya self (jdi kita yang daftar sendiri untuk mendapatkan NPWP kita) tpi mungkin banyak yang gak mau daftar dan dampaknya ya gtu gak isa kmn2 krn harus pke NPWP klo gak kna bayar fiskal heheheh
    timbal balik dri pajak kan ad itung2nya seperti untuk membuat infrastuktur kita dalam berbisnis klo org tersebut tggl di desa yang bangun jalan di desa itu sapa? (apakah dya mau bangun jalan umum sendiri yang efeknya untuk org banyak?)
    setiap org pasti ndak mau kan hehehe maka pemerintah yang menengani hal tersebut dan uang pemerintah datang nya dri mana ya dri pajak2 tersebut so
    bayar pajak aj koq susah amat heheheh
    (aku juga bru belajar pajak doang jdi maaf ya klo ad salah2 kata)

    Mbel:
    Mbayar pajak ndak mau…. Mbikin NPWP Pribadi juga ndak mau….

    Tapi kalo jalanan pada bolong, ngomel-ngomel…. :lol:

  17. 2010 March 29

    Ya endak mbah, pajek saya ya cuman sedikit..tapi kan pajeknya rakyat se Endonesia jumlahnya banyak mbah, kalok pajek saya sendiri paling cumak ndapet 1 mur orisinil korola

    Mbel:
    Yang penting memberi kontribusi pada negara….
    ;)

  18. 2010 March 29
    zetNo Gravatar permalink

    idem sm mas stein, di audit kabeh ora popo.
    ben puas kabeh

    Mbel:
    Butuh brapa ratus Milyar untuk ngongkosin seluruh pegawe pajak…???

    Mendingan duitnya buat mbangun jalan yang bolong-bolong…

  19. 2010 March 29

    kalo ibu rumah tangga seperti saya, ada pajaknya juga ndak mas mbel?

    Mbel:
    Kalo full ibu rumah tangga, bisa ndompleng suami.

    Apalagi kalo suami ituh saya. Heheheh… *kawin yuk ??*

  20. 2010 March 29

    Saiya setuju sangadh dengan postingan sampiyan ini dan suara saiya akan saiya peruntukan buat sampiyan bila ada pemilihan “Duta Pajak”. Hidup Mbelgedez!

    Mbel:
    Ya…ya…
    Ntar situh tak jadiken KASAU….
    :lol:

  21. 2010 March 29

    nek masak mangut lele keno pajek rak mbah?

    Mbel:
    Woooo….
    Koki sablenk !!! 8O

    Lagi ngomongin pajak, malah nyela mangut lele…!! 8O

    *lempar talenan*

  22. 2010 March 29
    naga srondolNo Gravatar permalink

    matur sembah tengkyu mas buat pencerahannya…

    Mbel:
    Ya..ya… Sama-sama…

    Jangan sering-sering ke sini yaa…. Ntar sesaaat…. :P

  23. 2010 March 29
    mahendraNo Gravatar permalink

    weh aku ndak di comment nin udh pjg2 e bocor alus mbah ki

    Mbel:
    ……… :roll:

  24. 2010 March 29
    mahendraNo Gravatar permalink

    maaf bales trs nih sya baru liat commentnya mbah hehehe

    heeh klo liat jalan bolong2 trus distribusi dagangannya gak lancar krn macet dll lgs ngomel2
    klo mau ngomel bayar pajak ya mbah heheheh

    tpi di ambas koq tetep macet trs ya mbah heheheh (gak siang sore mlm sami mawon)

    Mbel:
    Kalo itu salah disain.

    Mestinya di lokasi macem gituh pake terowongan sebagai tempat penyeberangan…

  25. 2010 March 29
    Helmi PerdataNo Gravatar permalink

    Saya bangga dengan model Imam kayak sampeyan, masih punya jiwa nasionalisme dengan membayar pajak dan masih punya iman dengan membayar zakat.

    Mbel:
    Belom lagi menyantuni para abegeh…
    :lol:

  26. 2010 March 29

    Tulisan seperti ini yang saya tunggu-tunggu.
    Cerdas.
    Mengalir.
    Gampang dimengerti.
    Dan secara gamblang mengatakan bahwa yang pengemplangnya bukan lembaga Pajak, tapi pengusaha yang berusaha ngemplang dan difasilitasi orang2 macam Gayus itu.

    Saya sebarkan ke FB dan Twitter deh.
    Salut buat mbah Mbel.

    Mbel:
    Eeh… Ada juragan boss dateng ke sini….

    Makasih boss :D

  27. 2010 March 29
    adiPatiRembangKudusNo Gravatar permalink

    mengotak-atik atau lebih tepatnya memperkecil denda penyimpangan audit perusahaan pernah juga terjadi dan dilakukan oleh oknum bea cukai diperusahaan tetangga satu kawasan, hasilnya memang lumintu..win-win solution, bagi perusahaan dan oknum BC tapi merugikan negara. akhirnya praktek ilegal tersebut terendus juga. enak tenan cumak corat-coret beberapa digit angka dan tanda tangan, duwid puluhan juta sdh bisa meluncur ke rek pribadi. depkeu emang lahan empuk kek springbed bulu angsa.

    Mbel:
    Wooogh,…
    Namanya juga ngakalin….

  28. 2010 March 29
    hamzahNo Gravatar permalink

    mantep nih gayus, adeknya itu temen kostan gw dulu.

    waktu denger temen gw cerita soal kakaknya, gw mikir : buset ini orang pajak korupnya parah bener yak. masak baru kerja berapa taun dah punya rumah di kelapa gading, mobil mercy, apartemen, pom bensin, tiap minggu jalan2 ke luar negeri.

    pas liat berita soal gayus di tipi, gw mikir : haiyah, banyak amat yak pegawai pajak yang korup. kakaknya temen gw belum ketangkep tuh kayaknya.

    eee kemaren dapet sms dari temen lama : mas! ternyata si a**** itu adiknya gayus tambunan! huahuahuahuaa ternyataaa :D

    Mbel:
    Sekarang tinggal bingung naruh kemaluan, eh rasa malunya….
    :lol:

  29. 2010 March 29

    Kena dah, si bapak yang create grup fb nolak bayar pajak.
    Ikut-ikutan kayaknya.

    Mbel:
    Makanya, ketahui dulu duduk persoalannya, boss….
    ;)

  30. 2010 March 29

    kalau perusahaan situh sajah nihil, apalagi perusahaans ayah yah. kalu tiap bulan seh saya laporan bos. dan tentu saja masih nihil. ni samapai tanggal segini saya belum ngisi formulir je. masih bingung,

    Mbel:
    Meski omset milyaran, income net kan masih dibawah standar sogih, boss…
    :lol:

  31. 2010 March 29

    mbah… klik kanannya jangan ditutup dong, abis baca tulisan trus mo liat detail gambarnya ga bisa ke new tab harus buka gambar di tab ini juga. mo lanjutin bacaannya harus back lagi :)

    Mbel:
    Tahan SHIFT + klik gambar pake mouse

  32. 2010 March 29
    shekhyNo Gravatar permalink

    mbah, nuwun sewu ijin copas tulisannya y…

    Mbel:
    Monggo, silakan….
    ;)

  33. 2010 March 29
    endah sundariNo Gravatar permalink

    kakak sayah kerja di perusahaan kontraktor,…ordernya ya dari instansi pemerintah. Lha kalo pada mau setop bayar pajak, darimana dana proyeknya bisa ngucur?….pajak ituh menggerakkan ekonomi, kalo ga ada proyek pemerintah, kakak sayah ga dapet gajih….hiks!!

    Mbel:
    Ayoo…
    Makanya dukung Page Fesbuk anti boikot, ya mbak Sun…
    ;)

  34. 2010 March 29

    Nek kaya gini moso masih boleh dibilang tulisan mbelgedez ya ? hehhehehe

    Salam bentoelisan
    Mas Ben

    Mbel:
    Salam kembali.

    *iya, saya mbelgedez tenanan. kalo ada yg laen, pasti palesu…*

  35. 2010 March 29

    Mbel.. sekian bulan terakhir ni aku baca mbelgedez.com cuman baru sekali inilah aku komen.. jadi inti terakhirnya itu yang aku setuju ‘kalo mau bunuh tikus jangan lumbungnya yang dibakar’, dan kalo kita mau bersikap lebih tenang dan g terseret secara emosional dengan gabung ke group boykot ini itu, justru akan menciptakan ketenangan bagi Ditjen Pajak untuk mengevaluasi, namun kalo kita ikut2an kisruh malah muncul masalah baru… lagian jangan muncul masalah baru ahh malas.. yang lama2 pun tak selesai..

    Mbel:
    Setuju, boss…

    Btw, memang sebaeknya jangan sering-sering maen ke sinih.
    Ini Blog Jelek dan Sesat, soale…
    ;)

  36. 2010 March 29

    Om Mbel, mumpung lagi ngomongin pajak. Aku mau tanya dooong.
    Dulu karyawan bisa mbayar pajak tanpa harus bikin SPT tiap tahun.
    Sekarang kenapa kalau nggak bikin SPT dianggap nggak bayar pajak (walaupun sudah bayar) dan kalau telat lapor kena denda?

    Mbel:
    Intinya, memang untuk memperkecil kesempatan Money Loundry dan memantau aliran “dana asing”
    jadi, meskipun pajak Rp 0,- tetep kudu lapor.

    Kalo sistim udah jalan dan bagus, maka memantau “kemana” larinya uang akan sangat mudah. Termasuk aliran dana dari penyandang dana kepada teroris, misalnya….

  37. 2010 March 29

    Like This mbel,
    Seperti pernah kutulis. Saya milih mbayar pajak aja, karena itu kewajiban sebagai warga negara. Kalau memang ada yang nyimpang disana, Tuhan pasti gak pernah salah ngasih hukuman.
    Kalau ikut2 boikot, apa bedanya kita ama pengemplang pajak itu ?

    Mbel:
    Pemegang NPWP ngemplang laporan pajak, dendanya 1 jt, lhooo….
    ;)

  38. 2010 March 29

    saya pengangguran om… makanya gak punya npwp…
    tapi saya punya niat kok buat bikin npwp..
    suer….

    Mbel:
    Mbak Itik ndak boleh nakal yaaa…’

    Ayooom,… Sana mbikin NPWP.
    Mbesok buat jalan-jalan ke Singpore sama saya….
    :lol:

  39. 2010 March 29

    mbah mbel mau bantuin saya ngisi SPT? :lol:

    Mbel:
    Ayok ajaaah…
    Sora inih ketemuan di mana…??? ;)

    *uhuk*

  40. 2010 March 29
    akangNo Gravatar permalink

    makasih pencerahannya mbah…sedikit tambahan aja, kalo makan di restoran itu, namanya PHR (Pajak Hotel dan Restoran), merupakan jatah Pemda (termasuk Pajak Daerah), jadi bukan PPN. sekian aja makasih

    Mbel:
    Oooo….
    Itu pajak daerah kayaknya….

  41. 2010 March 29
    titisNo Gravatar permalink

    cuma mau koreksi untuk makan di restoran seperti yang di tulis di atas itu sebenarnya bukan PPn yang katanya Pajak Pertambahan Nilai (PPN)- PPn adalah pajak penjualan biasanya nempel di PPnBM. terus kalo makan direstoran itu adalah sebagian dari Pajak Daerah yaitu pajak restoran. biar tambah pinter ya mas or mba. jangan lupa dibayar pajaknya, orang bijak bayar pajak. thax

    Mbel:
    Makasih Titis, udah sejak tadi pagi saya dikritik soal itu, tp belom sempat OL mbenerin….
    :P

  42. 2010 March 29
    andi purwantoNo Gravatar permalink

    dua hal yang dibenci orang idup, kematian dan pajak. dua hal yang akan selalu mendatangi orang idup, kematian dan pajak. kematian pasti pada ga suka, karena akan memisahkan dari keduniaan. pajak juga dibenci karena ga kerasa langsung manfaatnya. kalo kita sedikit membuka pikiran kita, maka akan keliatan, akan kerasa manfaat pajak itu. ga mau bayar pajak… ya siap-siap aja bensin melambung tinggi, sekolah swasta semua, masyarakat mempersenjatai diri (kan ga ada polisi tni lagi), ato cari uang negara dengan cara lain. jual pulau ke bill gates, jual semua aset bumn ke luar negeri, ato utang kita gedein… bonyok. semoga setelah mbaca tulisan mbelgedez ini banyak yang ngerti apa manfaat pajak.

    Mbel:
    Bagitulah, telah di sempurnakan khotbah saya….
    :P

  43. 2010 March 29

    Pakde Mbelgedez,
    kemungkinan lalin si GT itu makan uang suap perkara perselisihan pajak.
    Ini dari Headline Bisnis Indonesia hari ini,

    “Selama bertugas di Subdit Keberatan, dari 17 kasus keberatan yang ditangani Gayus, sebanyak 15 kasus di antaranya ditolak dan selanjutnya dilimpahkan ke Pengadilan Pajak.

    Namun, pada saat bekerja di Subdit Banding, dari 51 kasus banding yang ditangani oleh Gayus, sebanyak 40 kasus di antaranya dimenangkan wajib pajak. “”

    Salam from Mas Tri

    Mbel:
    Lha ya itu, yang sayah kasi contoh itu yang namanya perselisihan pajak….
    ;)

  44. 2010 March 29
    broeankNo Gravatar permalink

    salut sama mbah mbel… ijin copas link mbah…
    saya pegawai pajak dan saya siap diaudit mbah… kalo perlu pembuktian dibalik-balik juga berani,,, saya mbuktiin… “mereka” juga harus mbuktiin…
    mo dibolak balik pembuktiannya sama ajah…

    matur sembah tengkyu mbah…

    Mbel:
    Wokeh,… Siiip…

  45. 2010 March 29

    saya orang pajak…tp tindakan oknum GT bikin saya sakit hati… lha mbok sumpah!
    lha wong rumah saya masih harus nyicil 9 tahun lagi… :’(
    kredit motor aja barusan selese taun ini :D

    btw, makasi mbah atas petuahnya disini, semoga bisa mencerahkan para pendukung boikot pajak yg keminter itu…

    wassalam…

    Mbel:
    Ya yang sabaar….
    Ntar lama-lama juga kaya…
    :lol:

  46. 2010 March 29

    jaman gini gak mbayar pajak?…..ndeso tenan yo

  47. 2010 March 29
    lovina aurunaNo Gravatar permalink

    mbah…aq punya npwp yg d terbitkan kpp utara (kota M) apakah pelaporan spt tahunan harus k kpp tsb krn sudah aq laporkan k kpp selatan, bukankan kpp seluruh wilayah indonesia udah online??

    Mbel:
    Sama sajah.

    Sejak 2003 saya punya NPWP selatan, lalu sekarang mukim di timur bisa juga saya pake…

  48. 2010 March 29
    mainNo Gravatar permalink

    Gak sepenuhnya group boikot pajak tuh akan memboikot pajak secara nyata. Gw aja yg ikut grup itu mau lapor pajak beberapa hari lagi.
    Gw rasa tujuannya lebih ke penekanan dan ancaman, agar pemerintah dan instansi terkait bisa ada perbaikan. Banyak kasus yang dibantu dengan penekanan dari dunia maya, contohhnya kasus Prita Mulyasari, dan Bibit Candra.
    Jangan terlalu negatif, Bos.

    Mbel:
    Coba mbaca lagi deh.
    Post ini ndak ada hubungannya dengan grup boikot pajak. ;)

    Makasih udah maen ke sinih….

  49. 2010 March 29
    cebuy295No Gravatar permalink

    salut dgn tulisannya mbah. hanya ingin menambahkan kasus yg mungkin menjadi modus operandi GT. Jadi GT adalah seorang Penelaah Keberatan. dalam modus yg mbah paparkan itu sangat mungkin terjadi klu GT itu adalah seorang pemeriksa. namun dalam hal ini GT adalah seorang Penelaah Keberatan yg bekerja menangani masalah banding yg diajukan oleh Wajib Pajak ke Pengadilan Pajak setelah keberatannya ditolak.
    Jadi begini apabila Wajib Pajak dikenakan skp (ketetapan pajak) termasuk SPPT PBB oleh Pemeriksa. Wajib Pajak mempunyai hak u/ mengajukan keberatan atas skp tersebut. dalam keberatan ada pokok sengketa antara Wajib Pajak dgn DJP. keberatan ini akan diteliti oleh Penelaah Keberatan. dalam hal keberatannya ditolak oleh DJP, maka Wajib Pajak mempunyai hak u/ mengajukan banding ke Pengadilan Pajak apabila Wajib Pajak tidak setuju dgn hasil penelitian keberatan.
    Nah, GT itu Penelaah Keberatan yg tugasnya ngurusin banding di Pengadilan Pajak, jd dia sbg pihak Terbanding dlm hal ini DJP melawan Wajib Pajak di PEngadilan Pajak. disitu dia bermain. saya gak tahu dia memberi kemudahan bagaimana waktu buat memori banding, sehingga DJP dpt dg mudah dikalahkan. atau ada kolusi dengan hakim di pengadilan pajak. atau memberi info apa ke Wajib Pajak sehingga Wajib Pajak mau bayar mahal. hal itu yg masih ditelusuri.
    maka dari itu GT disebut markus pajak. karena dia bermain di pengadilan pajak.

    Mbel:
    Namanya juga Blog Jelek dan Sesat.

    Kalo saya njelasin senjelimet gituh, jamaah saya males mbacanya.
    Makanya saya kasi gambaran yang lebih sederhana, namun maknanya sama….

  50. 2010 March 29
    lovina aurunaNo Gravatar permalink

    mbah…UU Nomor 42 Tahun 2009 mulai berlaku 1 April 2010. Ketentuan tentang faktur pajak termasuk salah satu hal yang diubah. Dalam UU Nomor 42 Tahun 2009 ini, ketentuan faktur pajak masih diatur dalam Pasal 13. Namun demikian, terdapat beberapa perubahan yang dilakukan oleh UU Nomor 42 Tahun 2009 dalam Pasal 13 ini. Udah aq baca sampe abiz mbah…aq bingung sndiri, emang yg d ubah itu apanya seh?? form-nya, masa berlaku-nya ato penerbitan-nya….koq ga’ jelas, tolong donk….hiks…ihiks….ntar masa pajak-nya udah lewat d salahin lagee…makasih banget mbah.

    Mbel:
    Sayah juga ndak mempelajari perubahan ini.
    Soale saya tinggal tanda tangan, dan ada yang ngurusin….
    :lol:

  51. 2010 March 29

    Ijin co-past mbah buat majalahku ya….mo tak sebarin kotbah sampean, ben sing sok ngerti itu paham..opo seng dikarepke…. oke mbah…? oleh to?

    Mbel:
    Monggo silakan…
    ;)

  52. 2010 March 29
    asa silitongaNo Gravatar permalink

    ulah gayus tambunan itu berdampak SISTEMIK, jadi semua pegawai khususnya pejabat ktr pajak seluruh indonesia, harus diaudit harta bendanya, kalo ga…. ya sistemik… orang ragu ragu bayar pajak…

    Mbel:
    Kata sapa ragu-ragu…???

    Coba mbaca lagi, mungkin situh belom mbaca tapi langsung komen…. :lol:

  53. 2010 March 29

    wehhh corone piye tow…. *isih bodho mbah…elmune rung tekan…ajari gae copas…:(

    Mbel:
    Semoga imel situh valid, saya kirim ke sana

  54. 2010 March 29

    saya orang pajek juga,.idem atas,.
    siap diaudit diperiksa harta kekayaan,.(wes berasa kaya banget je)
    omah rung due, motor aje tukune 2nd,.
    tapi di ece ece sama orang banyak duite ga bener semua,.pooosing juga mbah jadi orang pajek masa kini,. curcol ya mbah,.

    mekateeenn…

    Mbel:
    Sing Sabar Yho Lee…
    Gusti Allah Ora Sare….
    ;)

  55. 2010 March 29
    ninaNo Gravatar permalink

    mbah… jatidiri panjenengan sebenarnya siapa sih mbah…

    Mbel:
    Saya Mbelgedez…

    Imam Madzab Bocor Alus™ ;)

  56. 2010 March 29
    j4pNo Gravatar permalink

    POKOKe saya sudah dibayarin pajaknya sama pabrik.
    POKOKe saya sudah kirim SPT hari ini :D

    Mbel:
    Pokokmen situh janji nraktir sayah Bandeng Presto dan Loenpia Semarang….
    :lol:

  57. 2010 March 29
    vaghaNo Gravatar permalink

    skrinsut nya kekecilan mas….heheheh

    sip2..besok saya jg mau ngurus NPWP…syarat di mandiri kalau mau masuk dan diterima kerja harus pny NPWP..hehehe

    Mbel:
    Mesti di elus-elus dulu,… Ntar jadi gedeee….
    :lol:

  58. 2010 March 29

    wah bagus neeh tulisan. Saya suka ulasannya.
    Dan saya juga ga setuju kalau harus boikot pajak. Eits, saya bukan orang pajak loh.
    Bakar tikusnya, tapi jangan lumbung Padinya. Bukan begitu, Gan?

    Mbel:
    Bentul banget boss…!!!

    Bunuh Penjarakan Gayus untuk 100 taon…!!! 8O

  59. 2010 March 29

    Informasi yang Terang benderang kalo pinjem istilahnya Pak SBY. Memang permasalahananya adalah adanya orang-orang seperti Gayuz ini membuat jelek Kantor Pajak. Bukan karena menyelewengkan uang hasil pajak, tetapi menciptakan suasana yang tidak fair bagi wajib pajak. Sehingga wajib pajak nota bone adalah manusia biasa merasa “unsecure” dengan hal ini. jangan-jangan dari sepuluh perusahaan dengan pendapatan 1 milyar hanya saya saja yang membayar pajak 100 juta, sedangkan yang lainnya hanya 40 juta. 20 juta dibayarkan ke kantor pajak dan 20 juta dikantong.

    Mbel:
    Semoga Gayus cepetan ketangkep, dan urusan ini akan menelanjangi semua yang bosok-bosok di negri ini.

    *eh, bakri udah ngelunasi pajak apa belom yah..???*

  60. 2010 March 29

    wah… mayan pedes, mbaca postingan skrinsut dan komen2 nya.. tapi mayan dapat pencerahan. Sayah dulu pas KPR karena diangka 50 Jt tidak diwajibkan melampirkan NPWP Pribadi, cukup catatan saja tapi lupa namanya apaan :D .

    ketika realisasi rumah kena pajak BBN dan PBB kalau ndak mau mbayar ya ndak isa realisasi.

    Mbel:
    Untung situh masih dapet kredit, walo dateng sini telat banget….

  61. 2010 March 29
    pandapotanNo Gravatar permalink

    prkataan yg bijak,mbah.

    karena itu berikanlah kepada negara apa yang menjadi haknya.
    krn uang yang kita pake itu juga kan diterbitkan negara.
    hhe

    Mbel:
    Kita tetep jalankan kewajiban kita.
    Soal penggelapan biarkan pulisi yang menanganinya.
    Kalo ndak selesai juga, kita tunggu mereka di neraka….
    :lol:

  62. 2010 March 29

    err nganu mbah … bahkan kalo pergi ke timbuktu pun mesti punya npwp kalo mau bebas fiskal ?, bukan begitu mbah ?

    Mbel:
    Mungkin dia lebih ikhlas nyumbang ke negara secara langsung, 2.5 jt….
    :lol:

  63. 2010 March 29
    tiyang alitNo Gravatar permalink

    iki sing jenenge bener tur pener mbah,,manteb..

    setahuku..kasus gayus ini memang tamparan telak reformasi birokrasi yang lagi ‘ngos-ngosan’ nya diperjuangkan DJP..

    cibiran pasti lagi gencar diarahkan ke pegawai pajak yang notabene gajinnya memang terbilang tinggi untuk standar PNS..

    salut mbah buat pendapatnya..

    Mbel:
    Makasiiiy….
    ;)

  64. 2010 March 29

    thx mbah… aku sebagai salah satu bagian dr pajak sng atas komentar mbah.. walaupun tidak secara lgs mendukung.. pi dr omonganhya mbah udah bisa ditarik kesimpulan bahwa mbah bnr2 th dan paham ttg kasus gayus dan ttg pajak… tdk spt org2 yg sok tahu dan sok keminter ttg pajak pdhl blm th apa itu pajak.. la klo mrk jd boikot pajak.. mau dibiayai dgn apa negara tercinta kita ini.. la wong pajak itu 80% dr APBN nasional…

    apa mau tuh smua pns g bergaji? apa mau rs mrk2 itu yg triak2 boikot pajak itu g berobat ke rs jika skt? aopa kamu mrk itu g ada subsidi bbm? apa mau mrk klo subsidi listril ditarik dan tdl dinaikan? apa mau mrk bangun jalan sdri… g usah menggunakan jln yg dibangun oleh pemerintah? klo msh menggunakan fasilitas umum… y sudahlah.. bayar aja pajaknya.. oth itu utk kepentingan bersama kok.. lagian bayar pajak kan tdk di kantor pajak dan bukan kpd org pajak.. pi lgs ke bank persepsi atau kantor pos.. jd sebenanrnya di ktr pajak itu tdk ada peredaran uang pajak.. yg ada hanya kertas2 laporan yg jumlahnya bejibun…

    bayangin aja klo setiap org pajak yg berjumlah 30 org itu hrs bertgg jwb thdp 250 jt org indonesia
    bayangkan kerja berat mrk yg merupakan pengabdian pd negara.. dgn penghasilan yg hanya 10 jt per bulan.. pi apakah smpe skrg terdengar mereka mengeluh? GA..

    jd jgn sok2an d mau boikot pembayaran pajak.. krn sy pikir jg mbah.. mrk yg triak2 itu bukanlah wp patuh spt mbah itu.. mrk bahkan mkn jg blm ber-NPWP spt kt simbah td.. atau klo upun ber-NPWP mkn aja hny sbga penghindar fiskal LN atau untuk minjam ke bank saja (skrg hrs punya npwp utk minjam ke bank dgn nilai 50 jt ke atas) tp mrk tdk th kewajibannya…

    pdhl sejak kecil kita sekolah SD, guru2 kita sll bilang
    dahulukan kewajiban drpd hak.. dahuluakn kepentingan umum / begara drpd kepentingan pribadi… la kok skrg.. kewajiban aja jgn2 g dilaksanakan.. la kok sdh triak2 minta keadilan.. minta hak2nya dipenuhi…

    waduh udah panjang ya… sbnrnya msh panjang lgsih.. pi tkt nanti malah nyaingi tulisane simbah… wkwkwk… :p sworry lo mbah… :p
    wes iki sik wae mbah.. ijin copas nang room sebelah mbah… :p

    Mbel:
    Fyuuuh….

    Mbaca komen situh pegel juga ternyata…. :lol:

  65. 2010 March 29
    anggoroNo Gravatar permalink

    mbah.. klo ga salah tuh yang di MekDi kena Pajak Restoran bukan Pajak Pertambahan nilai deh.. sengertiku siy itu.. meskipun ga bayar pajak secara langsung ke Bank ato kantor pos.. honor dan penghasilanku udah bersih dari pajak.. hehe.. hehe.. bulan depan baru bikin NPWP.. meskipun ntar nglaporin SPT Nihil (maklum pegawai kecil… II-C)

    Mbel:
    Ya..ya…
    Kita jalankan kewwajiban kita ya boss…
    Meski pajak masih Rp 0,-

  66. 2010 March 29
    NeniNo Gravatar permalink

    beuhhhhh…MANTAPPPPP…paling suka kata2 MENTAL MAHASISWA IMPULSIF JANGAN DIBAWA2 DONG….

    Mbel:
    Weeh….
    :lol:

  67. 2010 March 29

    nderek langkung mbah.
    besok mo ke kantor pajak mbah, salam ora buat petugasnya
    :)

    Mbel:
    Salam buat yang bening-bening aja yah…
    :lol:

  68. 2010 March 29

    wah gayus lagi, pajak lagi, barusan setor laporan pemotongan pajak di pajak corner mall ciputra, yang antri ya obrolanya gayus smua huahahahaha…

    BTW, ternyata enak ya jadi pegawai pajak khususnya bagian pengaduan keberatan pajak, kasih tawaran bantuan, buat pelaporan baru dan analisa pajak baru, bagi – bagi enak deh, yang mesti bayar pajak gede jadi kecil, yang pegawai pajak kecil punya rumah gede hehehe…

    Mbel:
    Hahahahah….

    Besok mati sama-sama di neraka….
    Rumah yang gede, pajak yang dikecilin ndak ada guna.
    Disumpahin orang se negara….
    :lol:

  69. 2010 March 29
    yaserNo Gravatar permalink

    keren mas, salam kenal ya ….. :-)

    Mbel:
    Salam kenal kembali…

    Jangan sering-sering maen ke sini. Ini Blog Jelek dan Sesat soale…. :lol:

  70. 2010 March 29
    eskopidantipiNo Gravatar permalink

    nah ini baru warga negara yang cerdas. berpendapat ndak asal ikut2an tetapi dianalisis dulu dengan logika yang mantep..

    sip pakdhe…

    bentar lagi 31 maret lho!

    Mbel:
    Sayah udah nyetor kok boss….
    :P

  71. 2010 March 29
    eskopNo Gravatar permalink

    postingan yang cerdas!

    seandainya semua orang mau berpikir lebih jauh lagi dan tidak hanya memanfaatkan situasi dan ikut2an

  72. 2010 March 29
    snazNo Gravatar permalink

    Mantab niy.., ijin share ya gan…

    Mbel:
    Silakan…

    Di print, di foto copy, lalu dibagi-bagikan juga boleh…. :lol:

  73. 2010 March 29
    bronculNo Gravatar permalink

    Cmn mo koreksi, Yg di KFC bkn PPN tetapi PPbI (Pajak Pembangunan I).
    PPN = Pajak Pusat, PPb I = Pajak Daerah.

    Mbel:
    Makasih koreksinya, udah terlanjur.
    Yang penting poinnya adalah, dimanapun kita udah dipajakin. Jadi ndak ada istilah mengelak pajak…

  74. 2010 March 29

    wah penerawangan mbah cukup berimbang dan netral, ini yang saya suka :D izin share di fesbuk nggih

    Mbel:
    Silakan aja…

    Di copas lalu di print, kemudian di foto copy juga ndak papa…. :lol:

  75. 2010 March 29
    torenoNo Gravatar permalink

    @lovina auruna:kalo mau lebih jelasnya tanya account representativebnya mbak, tapi kalo setau saya itu masalah penomorannya

    salut deh buat mbah… ngerti banget soal pajak…. wajib pajak harus seperti ini…..

    Mbel:
    Sayah kebetulan harus melakukan semuanya. Kalo punya usaha kan ditanyain inih-ituh sama bank….
    ;)

  76. 2010 March 29
    uloNo Gravatar permalink

    bener apa yang juragan tulis, saya dukung…
    sekedar opini dari saya.. yang namanya pajak itu kan pembayaranya melalui bank atau kantor POS ngga langsung ke pegawai pajak kayak gayus… ngga tau deh kalau gayus ada maen sama WP nakal, artinya kalaupun ada maen berarti minimal ada 2 pihak, satu Wajib Pajak Nakal yang 2 ya si gayus CS, jadi kita ndak usah takut kalo pajak yang sudah disetor diapkai orang pajak, ndak ada ceritanya, yang ada kaya gayus, duit belum disetor tapi masuk kantong…

    nah yang perlu diperhatikan di Indonesia itu kan ada 2 departemen (revenue dan expenditure) revenue : Depkeu, expenditure : Departemen lain… Jadi penggunaan uang pajak yang sudah kita setor ada di departmen of expenditure itu, itu yang perlu kita awasi, salah satu penggunaan uang rakyat yang ndak bijaksana ya buat rapat2 ngga penting, mobil2 mewah pejabat, diantaranya juga uang pajak itu dialokasikan dalam bentuk APBD, nah disitulah yang mungkin terjadi penyelewengan, seperti mark up dan lain2…
    mari kita bayar pajak (kalau memang sudah wajib) dan awasi penggunaanya

    Mbel:
    Terima kasih atas opini situh, boss…
    Mbikin sayah nambah ngerti lagi neh…
    :D

  77. 2010 March 29
    bukan gayusNo Gravatar permalink

    mbah….
    mantep tenan…….
    setuju….

    Mbel:
    Mkasiiiy….
    ;)

  78. 2010 March 29
    tytyNo Gravatar permalink

    hahaha….suka banget komentarnya tentang Bos Tv.
    harusnya kan MEDIA MILIK BERSAMA—NYATANYA??? YA MILIK YANG PUNYA. hahahaha….

    senengnya kalau manusia-manusia Indonesia bijak dan ngga impulsif kayak gini. satu lagi….ngga suka mengeneralisasi!!!

    Mbel:
    Ya…ya…
    Makasih mbak Tyas, udah berkunjung ke Blog Jelek dan Sesat inih….
    ;)

  79. 2010 March 29
    komangNo Gravatar permalink

    salut buat tulisannya pak, terutama yg soal TV OON, nih memang media suar yg suka melebih2kan dan mendramatisir berita, menggiring opini publik yang menyesatkan, mending kalau berbobot, sering sekali diskusi (yang di hotel tuh, gak tau kelanjutannya…..)lobi, malah jadi debat kusir tak berujung…dan yang bikin nyesek luar biasa adalah “berita lumpur lapindo” yang notabene “musibah nasional” tidak pernah diulas di TV OON ini, yg ada malah membangga-banggakan keberhasilan ganti rugi “sebagian kecil” korban lapindo…..ups Out Of Topics… yg jelas yg punya nih tipi OON pasti ketawa ngakak2 liat pajeg diobok2 kayak gini…. “revenge is best served cold..katanya”, NB saya nggak nyebut merk ya… jd gak bisa disomasi

    Mbel:
    Oooh….

    Maksut situh TV One…???
    Denger-denger Bakri masih nunggak pajak, yah…???

    *eh

  80. 2010 March 29
    petugas pajakNo Gravatar permalink

    mbah aku petugas pajak loh mbah…
    tapi kok separo penghasilanku mung mlebu bank nggo bayar cicilan yo mbah…

    wong jare masyarakat kie wong pajak sugeh2…opo aku iki sejatine dudu wong pajak yo? soale nyata2e aku isih kere mbah….opo maneh sasi sesuk mbah…soyo kere aku mbah…arep kuliah we aku kudu ngutang koperasi kie….durung yen adekku yo bayar kuliah…opo maneh yen ketemu konco2 mbah…dijak metu mangan tak kiro aku sing dibayari halah malah aku sing kon mbayar mbah, omonge aku khan sugeh wong pajek ngono loh….padahal iki aku mangan sedino mung ping pindo je mbah, ben iso nyandhak tanggal 1, kuwi we wes direwangi ngebon indomie nang koperasi mbah….

    Mbel:
    Walaaaaahh…… Preeeeet….
    :lol:

  81. 2010 March 29
    putriNo Gravatar permalink

    mbah, izin link nya saya copy. trims

    Mbel:
    Silakan,,,,

  82. 2010 March 29
    petugas pajakNo Gravatar permalink

    kok malah dipret ik mbah…lah iki tenanan loh mbah….sumpah demi kian mbah

    Mbel:
    ……… :lol:

  83. 2010 March 29
    meeya sabrinaNo Gravatar permalink

    wah,, mbah mbel keren,,, kok rasa² ne aku sering yo mbaca nama sampean,, *mikir* ini baru orang yg berpikiran luas,, wah wah wah,, anda dapat satu follower lagi mbah!

    Mbel:
    Woooo…..

    Gitu yah…. ??? :P

  84. 2010 March 29
    EyetNo Gravatar permalink

    atjung semua jempol toek bos Mbel..
    ijin copy paste, biar jadi inspirasi teman-teman di kantorku.

    Mbel:
    Ya..ya…

    Silakan… Tapi jangan sering-sering kemari yah…
    Ini Blog Jelek dan Sesat soale…

  85. 2010 March 29
    petugas pajakNo Gravatar permalink

    mbah aku tak off dhisik yo…..arep lembur iki….dan tentu nya ra entuk duit lemburan….

    Mbel;
    Hayah….

  86. 2010 March 29
    pjkNo Gravatar permalink

    pajak juga ada 2:
    1. pajak pusat: pajak yg dikelola dan dipungut pusat
    2. pajak daerah: pajak yg dikelola dan dipungut oleh daerah

    jadi jgn asal bilang pajak…pajak yg mana dulu…

    contoh pajak pusat: PPh, PPN, PPnBM, (PBB dan BPHTB berpatner dg pemda)
    contoh pajak daerah:retribusi, pajak hiburan dll
    ada lg pajak kendaraan ntu samsat bukan DJP yg nanganin DJP ga tau menahu maslah pajak daerah n kendaraan nah yg sedang heboh dg gayus ntu pajak pusat makanya DJP yg kena imbas…. ada slogan boikot bayar pajak tp ga tau pajaknya pa….ada yg komen ttg pajak kendaraanlah tp yg disalahin DJP aneh ga ngerti tp sok2 ngerti….

    Mbel:
    Keterangan situh memperkaya pengetahuan, boss…’
    Makasiih…

  87. 2010 March 29
    PradityaNo Gravatar permalink

    Alhamdulillah.. Ada yang mengerti pajak di Indonesia tercinta ni.. kmaren comment di situs warta tapi g ditampilin,, kasar mungkin.. cuma mw bilang buat yang bilang uang saya dimakan Gayus.. sekali lagi,, kita bayar pajak tu di bank n langsung masuk rekening negara,, jadi bukan uang kita yang “dimakan” gayus.. tidak ada sirkulasi uang di kantor pajak,, kecuali ada bank persepsi di dalam kantor.. kaya’ di GKN 2 Surabaya,, ada bank jatim di dalamnya.. temen2 yang dari stan harus baca tulisan kaya’ gini..
    matur tengkyu pencerahannya mbah..^_^

    Mbel:
    Yaaah,…

    Sabar dulu lah… Namanya ngemong rakyat banyak, mesti yang sabar…. :lol:

  88. 2010 March 29
    putraNo Gravatar permalink

    sumpah keren banget, saluttt mas, saya pegawai pajak gol 2 sangat terbantu dengan tulisannya, seenggaknya bisa ikut ngutip2 klo ada yang memojokkan nantinya…

    awesome, standing ovation….

    Mbel:
    Makasiiy… Makasiiyyy….Makasiiiy…

    *nunduk-nunduk badan*

  89. 2010 March 29
    bowoNo Gravatar permalink

    Good, Pakdhe.
    Yg tahu benernya pajak itu ya WP ma Tuhan, ya tho?
    Eh, gerakan boikot pajak gak kena UU subversi yak? Kan berusaha menggembosin keuangan negara.
    Mohon pencerahan…

    Mbel:
    Sebaeknya di diemin aja dulu.
    kalo langsung di serang balik, kesannya defensif banget.
    Lagian mereka ndak akan lama kok…

  90. 2010 March 29
    nguikNo Gravatar permalink

    Mantaph ni tulisan..
    Akhirnya ada juga yg bikin adem telinga + mata kami2 ini yang “kebrongot” denger omongan orang2 yg “keminter” di tv, d FB…
    coba semua org Indo “sebijak” mbah ini…
    wah dame rasanya dunia…

    ijin share ya mbah… biar temen2 saya jg ikut adem…
    memang jaman “jahiliah” dulu yg kaya Mr. Gayus buanyaaaak…
    tp sejak direformasi ma Bu MK, udah mendingan, meski emang g dipungkiri masih ad yg semacam Gayus…
    fyi aj, orang pajak g semua “sekaya” yg dituduhin masy.., yg cicilannya banyak jg uakeh mas…
    hwehehe…

    makasih y mbah..
    jd penasaran ni ma mahzab “bocor alus”

    Mbel:
    Walaah….

    Jangan sering-sering ke sinih. Inih Blog Jelek dan Sesaaat…. :lol:

  91. 2010 March 29

    Kueren tenan ik… saya setujuh dengan Pendapat2 cemerlang sampeyan….

    Mbel;

    ……… :D

  92. 2010 March 29

    Gaji saya dipajak loh mbel, padahal ndak nyampe 200 juta setahun… *nasipPNS*

    Golongan saya sama Gayus juga sama-sama III-A. Bedanya take home pay resmi dia 12,1 juta perbulan, saya seperlimanya *nasipPNS*

    Soal ‘boikot pajak’ itu, kadang kepikiran juga seh, apa pajak yang ‘kita’ bayarkan itu sesuai dengan layanan yang diberikan negara. Segala mubil mentri, asuransi anggota dewan, sampai kawinannya anak gubernur ada sedikit banyak duit pajak ‘kita’ itu mungkin ya… Wajar kalau ada semacam rasa memiliki dan tidak ikhlas, he,,.

    Masalahnya memang bukan di kita perlu bayar pajak atau tidak, tapi korupsi yang dilakukan atas duit pajak itu… dan saya mau nanya dikit, siapa orang endonesah yang yakin dirinya ndak pernah korupsi? ngaceng! eh, ngacung!

    Mbel:
    Dasar Mansup.

    Mangkanya kemaren nyari bini tuh yang dinding beton.
    jadi kuat buat loe nyender…

    Elo ngawinin yang dinidng gedheg, siy…
    Loe senderin, roboh deeeh….
    :lol:

  93. 2010 March 29

    Wajib Pajak semestinya membayar pajak sebesar 100 Milyar. Namun dengan kecanggihan ilmu akunting (Gayus lulusan STAN), pembukuan perusahaan Nganu dikutak-katik sedemikian rupa sehingga profit perusahaan mengecil.

    Karena profit mengecil, perusahaan Nganu tersebut yang mestinya mbayar pajak 100 Milyar, cukup nyetor lewat bank 50 Milyar aja.

    ..Behhh baru kali ini mbaca blok ini serasa kringet dingin dengkul kemrothak…, kali ini isi tengkorakku mbok udal udal…., meskipun ndak segedee ituu sulapnya.. jiohhhhh.., ndak usah mbahas juga tehnik restitusi pajakk yoo.., fb siyalan mancing2 mbah belz komentarrr….huhhh…

    Mbel:
    Situh akuntan, apah…???

  94. 2010 March 29

    Sial, berat banget buka blomu ini, mbah. :-) Dasar seleb…. wakakakak…

    Betul mbah, saya sendiri malah heran ada yang namanya GERAKAN MORAL menolak membayar pajak dengan alasan KEADILAN. Gerakan itu landasannya moralitas tapi yang dilakukan justru “tidak bermoral”. Bagaimana mungkin kita menolak melakukan sesuatu tetapi alasan yang dipakai justru alasan yang negatif.

    herman saya….. hehehe..

    Nah, penghasilan saya yang masih seiprit ini, meskipun sudah dapat predikat pengusaha muda, walaupun dipotong pajak tetapi saya tetap rela. Karena tahu untuk apa kegunaan pajak itu. Lunasi pajaknya dulu, baru bisa ngomong. Lunasi pajaknya baru bisa berkata saya orang Indonesia.

    Setelah dilunasi baru diawasi. Jangan belum melunasi tapi sok mengawasi. hehehehe….

    Mbel:
    Sepakat bang…
    Kapan ke Jakarta lagi…???

    *heheh…*

  95. 2010 March 29

    woh keren tuh pemilik fisbuk, sampe dibahas habis di sini
    (……)

    hehe..

    :mrgreen:

    Mbel:
    Woooogh….???
    Sing Di Rasani Teko….
    :roll:

  96. 2010 March 29
    MikoNo Gravatar permalink

    Keren om…!!! Entuk papat jempol sak jempol sikilku.
    Neng Indonesia ki pancen banyak orang yg cuma bisa koar sana sini tp otaknya kosong melompong. Lha wong tiap hari mondar mandir lewat jalan raya kok ndak mau mbayar pajak. Emange dalane mbahmu…

    Saya PNS, jd klo gaji saya dipotong pajak ga kroso. Tau-tau udah dapet gaji n rekapan pembayaran pajak. Klo gt saya ikhlas bgt, ga kroso sih.

    Suka sebel sama mahasiswa2 yg suka demo nuntut ini itu. Emangnya negar kita ini kaya apa? Beli pesawat aja nyicil kok.

    Pajak Anda, Membangun Bangsa. (^_^)

    Mbel;
    Sukurlah kalo begitu…
    :D

  97. 2010 March 29
    toni maryantoNo Gravatar permalink

    Saya setuku gak bayar pajak. Biar negara ini dibiayai dari utang…utang dan utang.
    Tapi sopo yo nanti sing bayar hutangnya?

    Mbel:
    Yang mbayar utang anak cucu situh….
    :lol:

  98. 2010 March 29
    lajangNo Gravatar permalink

    byuh…byuh….apik tenan tulisane mbah….
    sejatine smpiyan iki sopo sih mbah….lanang opo wedho…qqqq
    smpiyan apane ndelgombez?

    sayah juga wong pajeg mbah, tapi dudu kancane gayus…sumpah…
    klo masyrkt sakit hati, kami jauh lbih sakit hati mbah…soale disamping mbayar pajeg seperti masyrkat yg laen kami juga hrs mngamankan penerimaan ngara yg 70% lebih dr pajeg mbah…saben dina dioyak-oyak sama atasan gon nggenjot penerimaan negara mbah….

    Mbel:
    Gitu yah,… denger-denger pake target sekarang yah…???
    Sayah bukan sapa-sapa.

    Sayah cuman Imam Madzab Bocor Alus…. ;)

  99. 2010 March 29
    MasdukiNo Gravatar permalink

    koreksi buat penulis artikel :
    pajak yang kita bayar kalo kita makan di KFC atau McD itu bukan PPN (Pajak Pertambahan Nilai) tapi Pajak Pembangunan (ini salah satu jenis pajak daerah).
    PPN tidak dipungut pada rumah makan mbah..
    memang tarifnya sama yaitu 10%, tapi sebenarnya pajak pembagunan itu tidak harus 10% tapi maksimal 10 %. nah, kebanyakan pengusaha warung makan atau restoran itu menerapkan tarif maksimal yaitu 10%. Paham semuanya????

    Mbel:
    Tadi udah banyak yang mengoreksi.

  100. 2010 March 29

    Pertanyaan menarik adalah, jika kita tahu bahwa uang pajak setelah masuk kas negara akan diselewengkan (atau diboroskan) dan kita tidak mampu berbuat apa-apa selain mengawasi dan menangisi dan pasrah, apakah membayar pajak merupakan perbuatan yang benar ataukah justru tidak membayar pajak merupakan perbuatan yang benar karena menghindarkan orang-orang dari bersifat boros dan menyelewengkan amanah?

    Mbel:
    Hihihih….

    Jangan nanya sama sayah, boss… :lol:

  101. 2010 March 29
    ZetaNo Gravatar permalink

    Salut mbah … ngakunnya mbah ini goblok ternyata lebih pinter dari aku …
    ijin copas lek ngunu … ^^

    Mbel:
    Silakan….

  102. 2010 March 29

    wakakakak… kirain sy, ciri2 sepertinya saya tapi tak pernah menuliskan status seperti itu wakakakak…
    btw…. sy udah tandatangan SPT tahunan tadi lho bang :mrgreen:

    saya sependapat sama bang, bukan utk overgeneralisasi kan? :D

    Mbel:
    Wekekekeke….

    Akan ada lanjutannya, Rul… :lol:

  103. 2010 March 29
    MasdukiNo Gravatar permalink

    buat pak DEZIGH:
    ceritanya gini pak, pajak yang sudah dibayar oleh WP (melalui bank atau kantor pos) itu akan langsung masuk ke kas negara. Dan uang yang masuk itu akan bisa keluar dari kas negara setelah ada Surat Perintah Membayar (SPM), Surat Perintah Pencairan Dana (SPPD). aparat pajak akan susah menyelewengkan uang dari situ. kalo kondisi seperti itu, semua instansi (PNS) ada celah untuk bisa korupsi.
    seperti jaargon DJP “LUNASI PAJAKNYA, AWASI PENGGUNAANNYA” Yg dimaksud disini adalah kita WNI di minta untuk mengawasi penggunaan uang pajak dimana uang pajak itu digunakan oleh semua instansi (bukan cuma pajak), karena 70% lebih penyelenggaraan negara di biayai dari pajak.
    kalo kasusnya pak gayus itu gini mas :
    menurut analisa saya yg masih kecil ini, Pak Gayus itu korupsi bukan dari uang pajak yang telah di setorkan WP ke kas negara. tapi Gayus bekerjasama (kong-kalikong dengan WP supaya pajak yang dibayar bisa lebih kecil. kemudian gayus diberi uang terima kasih.. geetooooo….. jadi uang Anda yg sudah dibayar itu gak dikorupsi oleh pak GGGGGGAAAAYUUUUSSS…

  104. 2010 March 29

    sebenere mbayar pajaknya gak masalah
    sek marai males gawe laporan pajak e, ngisi spt ne malesi tenan. mbok yo di gawe sek luwih gampang.

    Mbel:
    Hahahahah….

    Intinya, sekarang nyensus dulu agar seluruh manusia punya NPWP.
    Ntar kalo udah punya, urusannya makin gampang…

  105. 2010 March 29
    adipati kademanganNo Gravatar permalink

    Dasar Madzab bocor alus.
    Sedikit ilustrasi yang bisa menjelaskan tentang fenomena yang terjadi tentang Pajak dan GT. Saya juga masih mikir, di jaman edan ini gimana caranya biar ndak punya NPWP. Beli rumah kridit ditanya NPWP, pinjem Bank ditanya, ke luar negeri ditanya, mau mbikin usaha ditanya, ndaftar merek ditanya, pindah tempat mburuh ditanya, ekspor barang ditanya, …. kecuali kalau mau hidup di hutan dengan makan telo & singkong tiap hari, bisa ndak punya NPWP.
    Eh, tolong tanyakeun lagi gimana caranya bisa ndak punya NPWP ituh … :D

    Mbel:
    Lha itu nyatanya ndak isa njawab….

  106. 2010 March 29
    taat pajakNo Gravatar permalink

    ijin kopas, mbah….. tulisan yg sangat mencerahkan…
    nambah pendapat pareng to mbah ???
    1. kenapa yg marak di TV si gayus yach?? padahal SD dah nyebutin 2 Nama RE & lupa satu lagi. Trus RE bilang SD maling teriak maling. kenapa mereka gak dikros balik…
    2. hakim dah menvons GT bebas, tapi Jaksanya gak kasasi. Hakim n Jaksanya kudune diperiksa juga to mbah….
    Tapi malah TVOON ngencengin berita GT terus …. (harusnya beritanya berimbang biar jelas dan gambang)
    saya orang pajak, mbah dan bisa liat kok SPT mereka dan kalo dianalisis hehhhehehheheh pake pembuktian terbalik pada kena kasus kabeh….. tapi wedi di-DOR wae….. la wong polisi jik…
    Sbg Informasi, kasus bos-nya TVOON masih dalam penyidikan di DJP dengan perkiraan kerugian negara 1.2 TRILYUN….. akeh tenan mbah nek gawe tuku sate oleh sak lapangan senayan…. saya minta doa n support temen2 spy 1.2TRILYUN bisa masuk ke kas negara

    Mbel:
    eh, denger-denger Bakrie mau mbikin Disneyland di Sukabumi….
    ;)

  107. 2010 March 29

    SINGKAT, PADAT DAN JELAS ==> PAHAM :D

    Mbel:
    Makasiii………..

  108. 2010 March 29
    ani winnNo Gravatar permalink

    Terima kasih sudah memberikan pencerahan kepada pembaca mengenai kasus yang sedang panas di instansi saya bekerja. tetap netral ya… dan tidak perlu menambal bocor halusnya… itu yang membuat mbah unik.. ;-)

    salam kenal

    Mbel:
    Salam kenal kembali.

    Jangan sering-sering kemari. Inih Blog Jelek dan Sesat soale….

  109. 2010 March 29

    @Adipati: Saya tidak punya NPWP, karena secara hukum RI saya tidak memenuhi syarat Subjektif wajib memiliki NPWP. Namun ini dengan catatan bahwa saya bukan dari kaum bisnismen ksatria seperti Imam kita ini.

    Sudah beberapa waktu ini saya coba jawaban pertanyaan Mas Mbel (di status fb beliau) mengenai kemungkinan breach atas penghasilan pada UU PPh. Yang memusingkan dan belum bisa saya jawab adalah jika ‘kaum ninja paria’ seperti saya ini melakukan usaha di RI dan lalu memanfaatkan celah pada Pasal 4 ayat (1) Undang-undang PPh. Walaupun bukan berarti kami tidak bisa memiliki/mendapatkan NPWP, ada beberapa WNI yang secara otomatis telah masuk dalam kategori bebas NPWP, bebas fiskal, dan beberapa bebas lainnya.

    Maka pertanyaan saya adalah: Jika seseorang secara legal dan sah bisa tidak memiliki NPWP, bagaimana mendapatkan pajak pada usaha mereka di RI?

  110. 2010 March 29

    wuapik tenan artikel e iki…

    Mbel:
    Makasiii… Makasiiii….

  111. 2010 March 29
    taat pajakNo Gravatar permalink

    @adipati n bangaip:
    mbah…. nyuwun ijin memberi sedikit penjelasan
    Syarat menjadi Wajib Pajak adalah memenuhi SYARAT KUMULATIF (semuanya harus terpenuhi)
    1. Bagi orang pribadi mulai saat dilahirkan(WNI yach)…. atau jika sudah lebih dari 183hr berada di Endonesa tercinta dlm satu tahun (WNA),
    2. Mempunyai peghasilan di atas PTKP (penghasilan tidak kena pajak)
    klo badan usaha sejak saat didirikan tanpa harus menuggu adanya penghasilan.

    Orang yg tidak wajib punya NPWP adalah salah satunya orang yg bekerja di organisasi yg tidak mempunyai objek pajak (memang sudah ditentukan organisasinya) spt konsulat neg lain, pegawai di kedubes neg lain, unesco, WHO, dll. kalo dia hanya menerima gaji dari organisasi itu, dia tidak kena pajak. tapi kalao dia ada usaha lain dia wajib punya NPWP dan yg kena pajak adalah usaha lainnya itu.

    begitu, mbah……… mohon tambahannya dan dikoreksi kalo2 ada yg gak pas…..

  112. 2010 March 30
    wong pajegNo Gravatar permalink

    mBah mBel…
    Jelek dan sesat
    Ngekek dengan tepat.

    piye mBah carane biar 199 juta penduduk eNdonesa mengetahui tulisan mBah…
    dan biarkan 1 juta orang bodoh melakukan gerakan boikot bayar pajak-yang katanya-untuk keadilan

    Mbel:
    Yah sabar aja.
    Ini kan dinamika kehidupan.
    Kalo semua paham pajak, ntar orang pajak kayak situh malah jadi ndak ada kerjaan….
    :P

  113. 2010 March 30
    abdiNo Gravatar permalink

    ga usah ngomong pinter ato goblok, yg jelas budaya suap menyuap itu sejak zaman berdirinya negara indonesia d tanah jawa ini. semua warga negara bisa berpotensi KORUPSI, jika ada kesempatan…..ga usah ngomong agama ato moral dan yang lain, intinya tetap sama..TERKADANG KITA ITU LUPA KLO KITA SUKA DENGAN BARANG YANG ABU-ABU.

    Mbel:
    Jadi, gimana dong…??? :roll:

  114. 2010 March 30
    Key FathNo Gravatar permalink

    iyo..yoo..mbah aku kok lg nyadar nek TV ONENG sing OON ki punyae BAKMIE Group, pantes talk showne sy mbengi akeh sing ketok ngawur ngono…,btw tulisanmu cerdas mbah,mencerminkan perbedaan kwalitas mahasiswa tenanan ro tembakan…,wong mekanisme pajak ae gurung ngerti wes angger njeplak ae…rak podho ro utek e gayus… pinter scara akademis tp gak cerdas babar blas..

    Mbel:
    Yang mbedain adalah, keragaman buku bacaan,,,
    ;)

  115. 2010 March 30
    jovitaNo Gravatar permalink

    mantbh mbah…
    se7 banget ama pencerahannya
    klo gak mudheng mendingan diam aja,nyimak masukan2 yg masuk akal gak cuman omdo
    *boleh dong ijin nge link hehe*

    Mbel:
    Silakan….

  116. 2010 March 30
    inmas santiNo Gravatar permalink

    sebagai ibu2 rumah tangga setiap pagi aku juga di pajeki kok mas, di pajeki anakku njaluk sangu sekolah…hehehe…punya NPWP kan juga ndak ada ruginya…laaah sekarang kalo mau apa-apa yo di tanya kok no npwp…arep kredit omah, mobil dan yang terutama kalo lagi mau ke LN heheheh tapi ngono lho kok yo akeh sing mending mbayar 2,5 jt dgn alasan biar urusan kebelakangnya(wc..?) nggak panjang….kalo di itung2 rugi lah buat yg sering keluar negeri tp gak punya npwp…saya sih tiap bulan bayar rp 23.500…setahun aja cuma berapa ( karena saya hanya ibu2 yg punya kios pupuk kecil-kecilan)…lah kalo setiap ke LN ditarik 2,5 juta…yo boros sementara suami saya mukim di LN , mau nggak mau sering ke LN…lah kalo setiap kali harus nunjuk2in berbagai berkas fotocoy(kalo ikut npwp suami) aku males , mending bikin sendiri…tinggal nunjukin beres…
    mungkin mereka malas ngisi spt nya (itu kali yg disebut urusan panjang)…tapi yo blajarlah.setidak nya blajar jujur dengan diri sendiringgak usah takut dipajeki jutaan or milyaran (kecuali sampeyan konglomerat)..tuh buktinya punya saya setelah di itung ya hanya segitu….
    makasih ya mbah….saya jadi ngerti mengapa justru wajib pajak yg gede2 itu ngeles…hehehehe(ternyata yo akeh tenan…yo sing kudu di bayar…)hehehehe pasti mereka berasa tak rela…tak rela….

    Mbel:
    Hahahhahaha…….
    :lol:

  117. 2010 March 30
    CAcakNo Gravatar permalink

    yag begini ini mesti dibaca para Stupid di gerakan stupid itu Gan … lanjoooottJempuuuoolll

  118. 2010 March 30
    bowoNo Gravatar permalink

    @ Bang aip : Bingung.
    Tadi liat di mbah google, pasal itu bialnagin macem2 objek pajak. Mana celahnya?

  119. 2010 March 30

    Hahahaha
    bagus mbah, seneng banget bacanya
    bahasanya sederhana, langsung tepat sasaran
    ijin nge-link ya mbah
    buat mendukung temen2 pajak
    *saya memang bukan anak pajak, tetapi kemaren temen saya yang anak pajak curhat, sampe nangis diomelin WP walopun cuma lewat telepon [die orang kerjaannya terima tepon di 500200]

    Mbel:
    Ya..ya.. Silakan

  120. 2010 March 30

    di area pajak itu diakui ga sih kalau rawan korupsi? sehingga ada remunerasi ( bahasa opo kui ) , gaji 10 jt / bln kok disebut “hanya”..

    Apa bedanya golongan PNS di Depkeu ( pajak ) dengan PNS lain?? dengan golongan yg sama kok gajinya njomplang?

    Mbel:
    Kalo gaji gede, semua kebutuhan sekunder terpenuhi, diharapkan ndak ada maen mata dengan Wajib Pajak.

  121. 2010 March 30
    fitrianiNo Gravatar permalink

    duuh…jd terharu niy bacax..kbtulan sy binix org pajak..yg msh tgl drumah dinas,dgn motor dinas pula,hehee…mklum laki ane kagak “selincah” gayus dlm hal mengumpulkan uang..lha wong mw ganti tv baru ae mst k pegadaian dl,naro emas,huahahahaaaa…mkx sy kesel ma org2 yg maen pukul rata aj blg”waaahhh…smua org pajak kaya2″..hadooh mgkn yg ngomong blm maen krmh sy y.yg klo ujan deres sdikit aj..dapurx betebaran ember,baskom dmna2 bwt nadah air ujan yg bocor…:( alhamdulillah udh remunerasi..jd bs bernapas sdkt bwt mbyar cicilan rmh (yg minimal g bocor klo ujan,hee..) bapak q jg pnsiunan pjk.tp smp pnsiun g pny hrta melimpah,wong beli motor aj pas uang pensiunx kluar, kt bapak q..yg halal itu berkah,enak dmakan bwt anak bini…syukur bgt dah dpt laki yg sejalan dgn mertuax,heeee…walopun g kaya materi tp berlimpah barokah…aminnnn….

    Mbel:
    Dinikmati aja dulu…
    Ntar lama-lama juga kaya…
    :lol:

  122. 2010 March 30
    nancyNo Gravatar permalink

    Capek tenan baca artikel and komen sebuanyak ini, tp sesuai dgn ilmu yg kudapat dr postingan ini. Makasih pak Mbel…

    Mbel:
    Eh, ayang Nancy….

    I Miss You, eui…. ;)

  123. 2010 March 30
    mamakeNo Gravatar permalink

    @dobelden
    saya pegawai pajak mas,termasuk baru, karena belum ada 3 tahun bekerja.
    area pajak sekarang atau dulu mas?
    dulu iya saya akui rawan (bukan) korupsi tapi kolusi karena kalo korupsi berarti mengambil langsung ,sedang kolusi tu WP nakal kongkalikong sama oknum pajaknya. saya tahu tapi saya tidak melakukan, suerrr…
    u/skrg, di tingkat KPP ya mas (bedakan dengan posisi GT karena dia ada di Pusat) insyaAllah saya melihat&mengamati sendiri tidak ada itu yg namanya kolusi.kalo tidak (kurang) percaya memang susah mas meyakinkan, tapi ya itu yg saya rasakan sendiri

    bukan mau membedakan mas,tapi sebagai pionir awal u/PNS.
    bagaimana nantinya jika semua PNS diberikan renumerasi, apakah birokrasi di Indonesia akan lebih baik atau tidak.sudah lumayan lurus,tapi si GT ini merusak niat baik ini.
    pada akhirnya semua PNS (jika pemerintah sudah siap) tidak akan ada perbedaan penghasilan mas.

    *saya menjelaskan dengan sederhana, g seperti mbah mbel yg sangat cerdas cara menyampaikan

    Mbel:

    ,,,,,,,,,,,,, “Uhuk !”

  124. 2010 March 30
    agung widartaNo Gravatar permalink

    mbaahh minta paswordnya boleh ???

    Mbel:
    Maap, hanya untuk jamaah dengan kepesertaan minimal 6 bulan.

    Sebaeknya situh mbaca mbaca yang ndak di konci dulu…

  125. 2010 March 30
    djoko widodoNo Gravatar permalink

    Gak tahu darimana situh punya kemampuan mozaicking info begitu. Informasi bertebaran di mana-mana. Yang cerdas (meskipun ngaku goblog) ya pinter merangkum pethilan2 informasi jadi informasi baru yang migunani, macam artikel di atas…
    Btw, kalo mbel ngomong techie (kayak beberapa post sebelumnya) males banget deh mbacanya… hehehe… kayaknya situ spesialis sosbud mbelll!!!

    Mbel:
    Saya jebolan antropologi ugm.

  126. 2010 March 30
    N.H. LubisNo Gravatar permalink

    saya sependapat dengan anda namun maaf tolong berbahasa yang baiklah terutama dalam hal pengetikan nama negara kita “INDONESIA” bukan “ENDONESA” dimana rasa nasionalis anda

    Mbel:
    Saya ndak isa seperti yang situh mau…

  127. 2010 March 30

    @Masduki

    Mengenai duit di rekening pak gayus sih emang sayah setuju seperti itu, maksud sayah mah uang yang udah masuk ke rekening negara khan yang sayah lihat itu penggunaannya yang ndak terlalu jelas, misalnya, buat beliin mentri-mentri mobil dinas baru, ato buat menaikkan gaji anggota dewan yang sudah guede-guede itu, atau untuk membiayai anggota dewan yang gemar berantem, menghidupi penjahat di penjara (emang makanan, listrik, tempat mereka tinggal di penjara bukan dari pajak?), dan lain-lain. Nah, ini justru yang sayah pertanyakan. Kalo kita tau pajak kita akan disalahgunakan oleh penarik pajak (dalam hal ini pemerintah), maka tindakan yang benar itu sebenarnya apa?

    Bisa jadi tidak bayar pajak adalah tindakan yang paling benar, karena itu artinya kita teguh dalam mencegah orang-orang berkhianat terhadap amanat

    Namun, sebaiknya tetap bayar pajak biar tidak diketok ama yang merasa berhak narik pajak itu kecuali kita udah punya kekuatan untuk melawan atau menghindar

    Tak bisa dipungkiri, yang paling kuat selalu yang menang. Kalo nggak punya kekuatan ya nurut aja lah

    @Bung Mbelz
    Hihihi… Biasanya dikau tau segala jawaban *halah*

    Mbel:
    Jawaban sayah, “no comment”.

  128. 2010 March 30

    sayah juga udah punya NPWP… tapi masih belom ngerti banget nih .. (dodol mode on) hehe
    kalo kerja di luar negeri tetep kena pajak nda om mbel?

    Mbel:
    Setidaknya sekarang belom kelacak.
    Tapi ntar saat situh udah menetap di tanah air, akan ada perhitungan berkaitan asset yg situh punya.

    Misale dari hasil kerja di amrik, situh bisa mbeli rumah, tanah, mobil dsb.
    Saat situ punya suatu urusan, tentu akan jd pertanyaan; Darimana semua asset ituh.
    kemudian akan muncul yg namanya Pajak Terhutang….
    :lol:

  129. 2010 March 30
    mrjenggoNo Gravatar permalink

    nice posting gan..salut banget..
    ane sependapat sama sampean..

    ..lumbung padi kemalingan malah mau mbakar lumbungnya..

  130. 2010 March 30
    kinanNo Gravatar permalink

    sy share ya Pak, makasi

  131. 2010 March 30

    @mamake :

    Kedepannya semua PNS akan disesuaikan dengan gaji pegawai pajak? artinya pendapatan pajak hanya akan bengkak dipembiayaan para PNS dong? awasi penggunaan di sisi departemen yg pethakilan minta duit buat dimark up emang kethok moto, toh praktek itu masih terus berjalan… kalau penyesuaian gaji semua PNS di ikutkan ke PNS Pajak, tanpa dibarengi oleh kesejahteraan rakyat secara menyeluruh apa jadinya?? Sejak era reformasi ini semakin njomplang saja mana rakyat miskin makin susah makan, rakyat yg berlabel “negeri” makin makmur karena dengan alasan, supaya tidak kongkalikong dengan para pengemplang..

    Mbel:
    kalo begini, lingkaran setan jadinya.

    Sebenernya gaji pegawe negri udah cukup dengan setandar yg ada.
    Yang mbikin repot, PNS maunya pake blekberi, naek mobil juga…

  132. 2010 March 30

    ijin repost di blog, FB dan plurk ya mbah
    sambil nyimak komeng yg panjanggggg dan lamaaaa ini
    nanti saya komeng lagi
    makasih mbah

    Mbel:
    Ya..ya..ya…

  133. 2010 March 30

    @manusia super : sebagai PNS, harusnya juga melihat lembaran rincian gaji, bukan hanya diterima dan tinggal tandatangan. Pada kolom sebelah kiri dari jumlah bruto terdapat angka berapa besar PPh yang harus dibayar, sementara pada kolom setelah kolom bruto ada besarnya tunjangan PPh yang diberikan oleh pemerintah, sehingga sebagai PNS tidak perlu untuk membayar pajak untuk gaji yang diterimanya.

    Intinya : Gaji PNS, pajaknya sudah ditanggung pemerintah. Gaji PNS tidak dikurangi satu sen, untuk membayar pajak.

    Untuk perusahaaan, harusnya juga begitu, memberikan tunjangan PPh untuk para pegawainya.

  134. 2010 March 30

    @sapimoto : Nah pemerintah kira2 punya kuasa ndak ngepush perusahaan swasta untuk membuat sistem yg tidak makin nekek karyawan.

    Pemerintah mensejahterakan rakyat label “negeri” tapi rakyat label “swasta” di potong macem-macem..

    Mbel:
    Pindah jadi pegawe negri, Nden….
    ;)

  135. 2010 March 30

    woooogghhh,,rame banged siy blog inih,,awas makin sesat,,saya mau bagi2 ke temen2 yg kerja di pajak ah,,biar ada pencerahan,,hehehe

    Mbel:
    Eee…. Ayang Risda….

    Mas kangen lhooo…. ;)

  136. 2010 March 30

    @sapimoto : setahu saya yg diberikan Tunjangan PPh itu adalah gaji sedangkan Tunjangan dipotong pajak final :)

  137. 2010 March 30

    wow…postingan yang bagosss…mustinya ini yang dijelaskan ma dirjen pajak…
    hmmm…keknya cocok nih jadi dir p2 humas dirjen pajak…hehehe

    Mbel:
    Amien…amien… Amieen….
    :D

  138. 2010 March 30

    gak mau koment apa-apa
    selayaknya seseorang menimbang akibat sebelum dia berbuat, sebab, semua perbuatan memiliki konsekuensi. Orang yang melalaikan hal ini berarti orang yang sembrono. dia tidak ubahnya seorang anak kecil yang berbuat semaunya, walaupun itu berbahaya bagi dirinya.

    Mbel:
    Pengen cepet makmur…

  139. 2010 March 30
    NguingnguingNo Gravatar permalink

    …ini aku nyasar yo kesini..alah..alah..tempat nyasar yang nyaman iki..ono manfa’ate..

    Mbel:

    ……. :lol:

  140. 2010 March 30

    lingkaran setan? menarik tuh… kalau memutus lingkaran itu, maka semua setan dibasmi, nah kalau smua setan dibasmi ga ada dong alasan remunerasi :D karena semuanya baik dan putih..

    kesenjangan gaji yg terjadi antara PNS Pajak dan Non Pajak akan memicu PNS Non Pajak mencari cara gimana bisa seperti PNS Pajak… yg terjadi? Di Dirjen pajak bisa ditekan angka korupsi dan kolusi karena ada remunerasi ( padahal remunerasi pun membebani APBN ). Gimana dengan Dana pajak yg diciak dan jadi bancakan oleh orang2 di departemen karena pengen beli blekberi dan naik mobil tapi apa daya gaji cekak?

    Bocor dimana-mana dah tuh.. Banjirr…

    Mbel:
    Waah, kudu blajar dari Denden neh, sayah…

    Tapi sinyalemen itu kan situh yang bilang, Nden.
    Kenyataannya ndak sampe begitu kan, slama inih…???
    ;)

  141. 2010 March 30

    tetep jadi warga negara yang baik yang taat bayar pajak (Pajakku NIHIL) halah

    Mbel:
    Eee…. Mbak Ajeng…. Apa kabaaar…???

    Pajakku juga nihil kok mbak. Pemerentah tau, income kita belom layak untuk dipajekin… Heheheheh….

  142. 2010 March 31
    agwin jontorNo Gravatar permalink

    Nyonk wong Tegal kye pengin melu komen, mbah mbel bener tur leres mbah, donge (harusnya) mbah (mbah) melu (ikut) dadi (jadi) tim (team) HUMAS se Direktorat Jenderal Pajak supaya pada ngerti kae (itu) wong2 (orang2) sing (yang) pan/arep (mau) BOIKOT BAYAR PAJAK.

  143. 2010 March 31
    akiraNo Gravatar permalink

    Setuju sama Simbah..

    buat yg dah pny NPWP mau g mau harus lapor n bayar.. ya klo ndak ya kena Denda lah.. toh bayarny ke BANK bukan ke Pegawe pajakny!!

    Hanya Orang2 yg g pny NPWP n g byar Pajak SUara nya Koar2 kemane-mane..!!

  144. 2010 March 31
    cahwotancityNo Gravatar permalink

    mantab pencerahan si mbah ini…

    minta ijin nge-share mbah ya…

  145. 2010 March 31
    abiiNo Gravatar permalink

    Waduh gan.. Gini wae.. Ane awam ni gan mslh pajak. Yg jd pertanyaan, generasi mudanya aj kyk GT(yg ketauan, kan udh jd rahasia umum pegawai pajak pny ilmu sihir yg bs datangin duit darimana) apalagi senior2 jaman orde baru.

    Coba gan dikasi jwbn yg cukup cerdas..

    Mbel:
    Hwaduh…

    Situh kok ndak ngerti juga.
    Intinya, tangkep orangnya, dan hukum seberat-beratnya.
    Kan bisa tuh, dilakukan pembuktian terbalik…

    :roll:

  146. 2010 March 31
    pradesaNo Gravatar permalink

    wah.. ini cara pandang yang sangat bagus..

    pokoke bangga lah maca artikel kie.. dadi pandangan luas.. ora asal mencak2 maring wong pajak..

    matur nuwun pak.. mbok ora ngerti bahasane aku ya monggo.. harap maklum bae..

    wong banyumasan kie mbah.. bahasane ngapak..wkwkwkw

  147. 2010 March 31
    shaziadekNo Gravatar permalink

    top markotop mbaaah mbeellll…
    wp yg paham banget ama pajek ni si embahhhh, cocok deh kalo jadi AR kantor pajek ni…perlu nyuluh pesbuker sing mboikot pajek kui mbahhhhh….

  148. 2010 March 31

    mbah ini nemu forum di kompasiana
    ulasanya bagus banget untuk nambah ilmu pajak *berkaitan dgn Gayus jg*
    http://polhukam.kompasiana.com/2010/03/29/ayo-menghujat-dengan-benar-siapa-yang-belum-reformis-djp-wp-atau-pengadilan-pajak/

  149. 2010 March 31

    katanya udah ketangkeb om di singapurr. . .

  150. 2010 March 31

    wiiiii om mbel lagi tercerahkan, kali ini aku setuju ama om mbel (mesum nya enggak ) :P saya udah isi spt taunan kok om, bayar pajak juga tapi ya paling cuma serebu dua rebu, belum punya PT juga :P

    Mbel:
    Eeeh….

    Ayang Ulan lama bener ndak maen siniiih…. ;)
    Somse deee….

  151. 2010 April 1
    weduLgembeZNo Gravatar permalink

    ya.. ya.. ya.. kalo ndak salah kemarin Pak SBY gembor2 masalah pengemplangan pajak.. dan sekarang ada mberita tentang Gayus yang bla.. bla.. bla..

    yah, yang namanya materi merupakan sarana mencapai kenyamanan hidup di duniya (yang singkat) ini.. when there is a way, there is a will… will gowall gawill mbukak kutang njur narik… :)

  152. 2010 April 1
    JanMoNo Gravatar permalink

    Boss emang dah pasti duwite GeTe tuh dari kongkalikong pajek? Katanya itu ongkos nyuci??? Modus dg ngotak-atik pembukuan oleh orang pjk sptnya skrg dah jarang karena pershn dah pake “pawang” dan teknik itu dah ketinggalan jaman, ngotak-atik pembukuan ini akhirnya jg kan ketahuan kalau SPT diperiksa oleh pemeriksa pjk. Di sinilah biasanya terjadi negosiasi, ini kurang safe krn melibatkan banyak orang, shg dptny gak banyak. Yang paling nyaman ya moduse GT ini, negone gak dktr pajak lagi, dan yang mutusin kbrtn dtrm ape kagak jg bkn orang ktr pjk lagi. Cuma yg kasian tim pemeriksanya itu boss, ibarat kata mereka orang2 lurus yg bekerja dg amanah trs dpt koreksi besar, lha kok pada akhirnya disikat sama GT Cs ini. Terus kalo dinego bae kmdian disetor ke kas negara, kenken boss?

    Mbel:
    Saya nulis dengan bahasa pop, dan sesingkat mungkin untuk dipahami. Kalo saya nulisnya teknis banget, manalah orang mau mbaca.

    Lagian, kalo saya nulis secara detail dan teknis banget, nanti sama aja saya ngajarin WP dan orang pajak berikutnya untuk jadi kriminal.

    Makasih

  153. 2010 April 1
    kethekkopyokNo Gravatar permalink

    tambah ‘padhang dalane’ tambah akeh ilmune…pokoke sip mbel…saya copas ya mbel?..btw FB situ kok sulit di Add ya? blm bayar pajak po..he..he..he :D

    Mbel:
    Emangnya situh nge add saya…???

  154. 2010 April 1

    hihihihi, pas banget mas. matur suwun sudah menyuarakan aspirasi saya juga. saya sebel banget sama yang mbikin group facebook buat boikot bayar pajak. nggak konsisten, katanya nggak mau mbayar pajak, tapi dijamin mereka pasti nggak pernah berani minta kembalian lebih kalo makan di KEYEFCI, padahal kan sama aja mereka udah bayar PPn. Katanya nggak mau bayar pajak, tapi sibuk maki2 kalo jalanan macet atau jalanan rusak. halah….gimana sihhhh ?? APA KATA DUNIA ????

    Mbel:
    Wekekek…
    Makanya saya pertanyakan kepada mereka…
    :D

  155. 2010 April 2

    halah kotbahe bedo ternyata jumat iki..:(
    yen kulo piyambak, bayar inggih bayar, toh insya ALLAH mengke lak hasile mbalik ke kito piyambak-piyambak.
    Kalo masalah ada yang pethakilan maling di sana, sudah ada yang ngurus ituh, tapi yo tetep di pantau, contohe yo nulis komen di mejid iki hahahaha..
    Yo wis mbah ngunu wae, timbang salah ngomong di gepuki wong sak mejid kulo tak lanjut witiran maleh, sakderenge keremas trus sholat jumat

  156. 2010 April 2
    zanderNo Gravatar permalink

    @Mbel
    Ternyata emang bener ente ada GOBLOK-juga :
    1.ente bilang makan diwarung pecel kena “pajak retribusi” (what??! istilah baru neh pajak udah ijab kabul sm retribusi yahh)
    Pajak sama retribusi itu beda boy..dari sifatnya aja pajak memaksa sementara retribusi ndak
    trus retribusi timbal baliknya langsung (contoh retribusi parkir) sementara pajak ya ndak (malah kadang ndak berasa)


    Mbel:
    Ndak ada orang juwalan di emperan pasar ndak mbayar retribusi, Situh makan teori, boss.
    Tetep aja ituh pajak retribusi. Bukan kita yang mbayar, tapi pedagang ituh… ;)

    2.ente bilang maen hantam kromo?? seberapa besar pajak yg dibayar ke negara??
    Bukan masalah besar atau kecilnye Om..tapi ini udah masalah hukum (TIPIKOR) dimana dalam hukum itu ada asas Keadilan, kepastian , kemanfaatan..Nah dalam kasus Gayus ini banyak rasa keadilan masyarakat udah dikoyak, apalagi kasus pajak kayak gini seh uda kayak rahasia umum dan terjadi ud dari jaman bahelak tapi gak banyak berubah dan kerap terjadi..
    yahh gini aja deh..coba ente dipalak sama pak ogah di tikungan..walaupun cuman seribu perak tapi teteup aja gak ikhlas dan gerendengan,,apalagi dalam bayar pajak yg mirip kayak dipalak negara (karena bersifat memaksa) ehh..duitnye malah ditilep sama Gayus CS..(jadi dehh jalanan makin bolong2 gara2 duitnye dikorup)


    Mbel:
    Rasa keadilan ?? Rasa keadilan yang mana…???
    Masyarakat yang situh maksut, masyarakat yang mana…???
    Jangan dikit-dikit “mengatasnamakan” masyarakat, boss. Situh omongannya kayak politisi jalanan aja.
    Dan situh ndak isa “menyamakan” soal inih dengan palakan di pengkolan.
    Hedeeeh… Beda banget boss…
    :roll:

    3.ente bilang yang maling itu Gayus??
    Hey brur pikir pake otak aja deh..gayus itu cuma pegawai gol.3A, Golongan segitu dengangelar cuma lulusan STAN (tanpa gelar tambahan laen) paling jabatannya paan seh..masih kelas jongos lah..Tapiii golongan segitu aja udah bisa nilep duit 25M (aji gileee..!!!) trus gimana pejabat yang lebih tinggi yakk..
    dan you pikir lagi pake otak…pegawai gol.3A itu apa punya kewenagan sebesar itu buat ngurusin keberatan pajak sendirian?! apa dy punya kewenangan sebagai decision maker (inget lo sifat birokrasi yang punya struktur hierarki)
    trus pengawaasan internal Kementerian keuangan macem Inspektorat Jenderalnye kemana??
    makin sakit hati lagi kalo dipikir t’nyata pajak yang dibayar malah buat bayar gaji pegawai pajak yg korup,dengan gaji dan tunjangan mereka udah dinaikin (remunerasi), padahal pegawai biasa yg gajinya 2jutaan aja udah kena Pph tapi tetep dipaksa bayar pajak buat gaji besar pegawai pajak yang korup..

    Mbel:
    Hahahahah….. :lol:
    Ente belom kenal yang namanya markus.
    Sayah kasi tau yah. Seorang markus ndak harus pegawe pajak, apalagi kudu lulusan STAN.
    SALAH BESAR…!!!

    Sorry, sayah ndak akan ngasih contoh di sinih. Ntar sayah malah dituduh kriminal…

    Intinya, apa yang dilakukan Gayus sangat mungkin. Enough :lol:

    4. ente bilang mental mahasiswa yg impulsif jgn dibawa2??
    Jangan mengeneralisir gitu lah bro?? gak semua mahasiswa itu impulsif koq..banyak juga yg sudah dewasa..coz dewasa ato enggak sih tergantung dari ilmu pengetahuan (ngaruh ke pola pikir)+pengalaman yang di dapet, gak jaminan juga kan orang yang ud tuir tapi pasti lebih dewasa dari mahasiswa bahkan anak SMA, kalo tuh orang jarang belajar dan cuma berkutak di lingkungan yg itu2 aja..


    Mbel:
    Liat aja demonya norak, banyak yang ndak pake otak.
    Liat tuh demo norak di makassar… Ada juga sesama satu almamater pada berantem….
    Di Salemba Jakarta juga ndak beda… Berantem kroyokan lempar2 an batu ngganggu ketertiban umum.
    Goblok kan…???
    Masih ngeles kalo banyak otak mahasiswa yang goblok…???
    :)

    @ frozzy
    setau gw PPn itu sebenernya dibebankan ke produsen ato pemilik usahanya (CMIIW)..ehhh tapi sama pengusahanya malah dibebankan lagi ke konsumen (dasar penghusaha emang pada licik..)

    segitu dulu aja bro, ane bahas ke GOBLOKAN ente..(cape gw ngetiknya)..yahh intinya untuk beberapa hal gw sutuju sama lo, tapi gw eneg sama gaya bahasa lo yang cukup arogan (macem dirilo paling pinter dan bener aje) ditambah ulasan lo yang sangat menggurui..kalo begitu ente juga mesti mudik lagi deh belajar sama orang2 TIMBUKTU yang rendah hati..
    PEACE BRO sorry ye sedikit Offence…hohohoo


    Mbel:
    Ndak papa.
    Tetep aja situh masih lebih goblok dari sayah, kan…??? ;)

  157. 2010 April 3
    zanderNo Gravatar permalink

    wadooh komen ane koq gak muncul2 neh..apa jgn2 dibredel ya sama Om mbel..(kayak jamane cang harto aje)..weleh..weleh..

    Mbel:
    Sorry…. Lagi jalan-jalan menikmati transferan dari Gayus…
    Jadi ndak sempat OL boss…

    Di Blog Jelek dan Sesat inih, sayah ndak pernah delete komen sepanjang argumentasinya oke.

  158. 2010 April 3
    t4rMinNo Gravatar permalink

    salam kenal Mbah…..
    baru kali ini aja komen(g) — biasanya baca doang, hehe…..
    kalo liat yang komen(g), kok semuanya pro ya? Nggak ada yang kontra tuh…. apa komen(g) yang kontra langsung masuk “tempat nyampah”? :) Soalnya nunggu sentilan dari Mbah buat yang ngasih komen(g) kontra, wekekkkk…

    Mbel:
    Sayah 1000% sangsi kalo situh ngaku selama inih baca doang di Blog Jelek dan Sesat inih.

    Sayah ndak pernah menghapus komen yang berseberangan dengan sayah. Blog ini tumbuh dengan perasaan kebebasan berekspresi, dan sayah ndak akan menghapus komen orang yang ndak sependapat dengan sayah…

  159. 2010 April 3
    DeZiGHNo Gravatar permalink

    Saya setuju bahwa kebanyakan demo mahasiswa sekarang itu norak dan lebih banyak merugikan (sampah, macet, ribut),
    dan mahasiswa sendiri tidak pernah belajar bahwa demo mereka itu nggak ngaruh apa-apa terhadap yang didemo (kecuali yang skalanya mirip yang taun 98)

  160. 2010 April 3
    BoncuNo Gravatar permalink

    situ SPTnya masih nihil, ingat lah SPT Nihil akan Segera Disisir.

  161. 2010 April 3
    zanderNo Gravatar permalink

    Waahh akhirnya komen saya ditampilken juga,kalo begitu argumentasi ane OK donk..(thanks ya Oom,jd maluu saia..xixixi)
    Okelah..sorry rada OOT..ane mau nanggepin komen balesan Om aja dey..:

    1. Woii Om ente lulusan mana dan jurusan mana seehh pernah dapet metakuliah pengantar pajek ndak?? (koq ketauan banget GOBLOKNYA udah itu NGEYEL lagi)

    Disitu gw mao negesin kalo pajek sama retribusi itu beda dari definisinya dan sifat/cirinya juga beda..emang retribusi cuman retribusi pasar aja..lagian ndak ada yg maksa tuh tukang pecel buat jualan di pasar, kalo gak mao kena retribusi ya jgn mangkal di pasar,kan jualan pecel bisa dirumah, apartemen, di sekolah, dll yg gak dipungut retribusi,.trus kalo retribusi itu si kang pecel juga dapet balas jasa secara langsung yaitu boleh dagang ato bahkan dikasih tempat buat dagang di pasar..

    Nah kalo pajek ituh yah maksa (koyo malakin orang) yah kalo seorang udah memenuhi syarat untuk jadi wajib pajak yah mau gak mau ya harus mau untuk bayar pajak dan gak bisa milih untuk gak bayar(kalo gak kena sanksi)..trus habis ngurus pajek ya palingan Cuma dapet senyuman si mbak yg jaga loket administrasi (itu kalo yg jaga cewe lah kalo cowok?!) sisanya yah teteup aja jalanan bolong2, naek kereta dempet2 kayak pepes, naek busway dorong2an, tiap musim hujan kebanjiran, dll..

    Kalo elo masih ngeyel juga dan tetep nganggep pajek=retribusi baca UU no.34 tahun2000 aje pasal 1 ayat 1 point keterangan no.6 (buat pajak) dan point keterangan no.26 (buat retribusi)…
    Neh sumbernya : http://www.slideshare.net/Bembenk/uu-34-2000

    Daaan kalo ente masih ngeyel juga kalo pajak dan retribusi itu sama..ente ngomong sama dosen ane aja dah..biar dosen ane yang GOBLOK2in dan TOLOL2in ente..xixixixi

    2. Mengatasnamakan Rakjat?!..lha berarti hampir 100 ribu orang yg dukung group facebook boikot pajak ditambah group2 lain yang jumlahnya ratusan sampe ribuan akun itu bukan rakyat yahh?! plus masyarakat laen yg gak punya pesbuk yg nolak pajak itu bukan rakjat Indonesia tercinta yahhh?!!

    Rasa Keadilan?!…Lah berarti kalo ente capek2 cari duit trus “dipalakin” sama pemerintah lewat pajak..ehh duitnya gak jelas juntrungannya sementara pihak laen bisa NEGO dan ngemplang pajak dibantuin sama si Gayus, sementara rakyat yg laen ditakut2in kena sanksi kalo gak bayar pajak tepat waktu…ITU YANG NAMANYA KEADILAN bagi ente?!!

    Dan Gw pake “analogi” Pak OGAH bukan untuk “menyamakan” tapi buat kasih “gambaran” gimana nyeseknya kalo duit yg dikasih secara “terpaksa” tapi gak jelas juntrungannya..

    3. yee..anak TK yg DO juga tau kalo markus bkn Cuma ada di DITJEN pajak…

    Telaah lagi donk Om tulisan ane..disitu ane mau nyanggah tulisan sampean yg seakan2 bilang kalo di kasus “INI” palingan Cuma gayus doank yang bejad so ayo kita percaya aja sama ditjen pajak dan tetep bayar pajak..(kurang lebih gitu kan maskud tulisan ente??)

    Trus ane juga gak bilang kalo anak STAN itu pada jadi markus,,tapiii..ane mau ngejelasin kalo Gayus yg cuman lulusan D-3 STAN (CMIIW) dan dgn gol.3A mana mungkin kerja sendirian buat gelapin pajak, pasti ada atasannya dan pejabat/pegawai korup laen yg bantuin dia..makanya ane juga bawa ciri birokrasi dimana dalam birokrasi itu ada jenjang/hierarki organisasi yg kental (yg berujung ke red tape bureaucracy) yg menurut ane rada aneh kalo pegawai gol.3A bisa “nyelonong boy” buat nilep duit pajak tapi atasannya kagak tau sama sekali…

    so..kalo gayus melakukan “ini” SENDIRIAN SANGAT GAK MUNGKIN..tapi kali kalo dia melakukan ini dengan bantuan oknum pegawai pemerintah lain (SINDIKASI) ITU SANGAT MUNGKIN BAHKAN MENDEKATI PASTI (walaupun masi harus dibuktikan lagi)

    Nahhh..ada tambahan yg bikin ane tambah eneg sama si Om negh..(GAYA ELO BOY SOK TAU ABIEZZ!!)..pake gak mau ngasih tau cara kerja markus segala…Kalo emang ente tau cara kerja markus yg lebih hebat (selain yg diungkap di TV) kasih tau aje tapi dengan cara yg bener dan maksud yg baik justru sebagai pembelajaran yg baek supaya markus bisa diberantas malah…(apa jgn2 ente takut disomasi sama ROY SUKRO lageee…hehehehe)

    4. Ente kemakan jawaban ente yg nomer dua tuh (“atas nama rakyat yg mana?”) sekarang ane juga nanya mahasiswa yg mana aja?? Dan apa yg dimaksud ente dgn banyak?? Punya data statistik mahasiswa yg anarkis gak, apa jgn2 ente pake istilah “banyak” ngikut terminologi bahasa inggris lagee..?! (lebih dari satu dibilang jamak)..

    Dari data yg ane dapet (diknas 2008)..jumlah mahasiswa PTS aja ada 356.458 orang, itu baru PTS lho blm t’masuk PTN dan juga itu data 2008 lho belum update 2010..apa semua mahasiswa itu anarkis?? Apa dengan sample tindakan anarkis dari segelintir mahasiswa berarti pernyataan ente menjadi “valid” kalo mahasiswa itu pada “goblok”,,trus kalo begitu mahasiswa dari the big four university (UI, UGM, ITB, UNDIP) juga pada “goblok” semua?!! (GILE ente emang lulusan maneee???!!)

    Coba ente jelaskan dengan dukungan data yg valid yee jgn2 asal jeblak aja..kalo mao bilang banyak ya pake perbandingan atau dibuat persentasenya…

    Kalo pake metodelogi ente, semua institusi negara ini rusak dan bobrok semuanya..lha polisi, jaksa, hakim, PNS, anggota dewan, dll pada banyak yg anggotanya korup bahkan penyidik KPK aja ada yg ketangkep terima duit..kalo begitu nanti orang2 malingsia juga pada “hantam Kromo” (pinjem istilah yee) buat bilang bangsa Indonesia adalah bangsa pembokat (maap yak Cuma contoh gak maksud menghina ane 1000% cinta NKRI koq) gara2 banyak TKI dan TKW yang jadi pembokat di negeri jiran…

    Actually, gw juga eneg sama sekelompok orang yang ngakunya Mahasiswa tapi turun kejalan dgn anarkis dan vandalis..padahal sebagai mahasiswa yg dicap sebagai kaum intelek (katanya lho) yaa mestinya kalo gak sependapat dgn berbagaimacam hal ya dilampiaskan pake otak (kayak yg ane lakukan dgn protes postingan Si Om MBEL) bukan dgn otot coz kalo pake otot ya jadi gak ada bedanya dgn ormas2 preman yang maen “hantam kromo” (waduh jadi ketagihan pake istilah si Om mbel)
    Tapii ane jauh lebih eneg lagee kalo gara2 segelintir oknum mahasiswa, yang itu juga dari univeritas kagak jelas plus tampang nya juga uda pada tua (stress gak lulus2 kali) truss di gembar-gembor sama segelintir orang yang ngejudge secara “hantam Kromo” juga..padahal ane sebagai mahasiswa sama sekali gak pernah ikut demo (ke kampus buat kuliah, nongkrong plus cuci mata dikit..hehee) dan sekarang lagi stress nyusun skripsi (yang disuruh revisi teruss) ehhh malah dicap sebagai kalangan yang GOBLOK…(ajiii gileee!!)

    5. Maap ya mbah..ogut rada offence lagee..BTW ane lupa buat kulonuwun nehh..SALAM KENAL YA OM MBELGEDEZ..
    Tapi yg paling penting pernyataan dan pertanyaan ane dijawab yee..jikalau ndak bisa jawab berarti ente lebih GOBLOK dari orang yang ente bilang GOBLOK donk?? (lebih GOBLOK dari yang GOBLOK=IDIOT atau jgn2 IMBESIL lagehh…hohohohho)

  162. 2010 April 4

    ^zander
    yang ente maksud PPn atau PPN? kenapa dibilang pengusaha licik? tersinggung neeh… PPN emang dibayar oleh konsumen akhir. baca dulu peraturannya, baru menghujat.

  163. 2010 April 5

    hiaaa.a……
    comengnya banyak…

    calon dapet paid repiew lagih neh….
    makan2!!!!

  164. 2010 April 5

    ngemeng2… itu comeng anak kecil koq ditanggepin mbah???sayah yang bodoh inih aja tau koq, sang pen-comeng lebih sok toy daripada sayah….

    note:kira2 kalo masih lanjut tanya jawab… bakalah dikasih postingan surat pribadi kaga??
    *ngelirik yang dulu pernah jadi someone special sambil siyul-siyul…. piss men!!!*

    Mbel:
    Sebenernya saya mau nanggepin, tapi saya posisi lagi enak. Jadi ya males.
    Soale baru mbaca kalo dia bilang Retribusi itu bukan pajak, saya langsung ilfil deh…
    Teori di bangku sekolah ndak selalu pas. Kalo Retribusi itu bukan pajak, lalu naamanya apa ??? Ya tho..???
    Soale setau saya, Retribusi itu pajak daerah. Lagian, mana mungkin orang jualan pasar tradisional/ pinggir jalan menolak Retribusi…???

    Itu bukti bahwa textbook ndak slalu pas dengan keadaan di lapangan….

  165. 2010 April 5

    Sekian ratus ribu pendukung boikot pajak di facebook tidak bisa merepresentasikan sekian ratus juta rakyat indonesia, sebagaimana halnya sekian ratus mahasiswa yang anarkis diklaim tidak merepresentasikan sekian ratus ribu mahasiswa lainnya

  166. 2010 April 5
    tiaNo Gravatar permalink

    @ zander : buat pak zander.. PPN itu termauk pajak objektif yang dikenakan atas barang konsumsi yang nantinya akan dikenakan terhadap konsumen terakhir…yang emang ditujukan utk konsumen… bukan perusahaannya…
    Perusahaan pun gak bayar PPN soalnya nanti PPN yang dibayar pabrik/perusahaan akan di-counterbalance sama PPN atas barang yang dijual sama pabrik/pengusaha ituwh… Kalaupun barangnya ga ada yg jual perusahan bisa minta restitusi atas PPN yang udah dibayarnya… Jadi nantinya tetep konsumen terakhir yg bayar PPN-nya.. bukannya pegusaha licik… huehehhehe
    *ga pernah dapet makul pengantar pajak juga ya pak?? *cmiiww…..^_^

    Mbel:
    Hahahhaha….. :lol:

    Zander tuh anak sekolah yang belom pernah mayar pajak pribadi, tapi komen di sinih kayak ngasih kuliah ala textbook….

  167. 2010 April 5
    jumboNo Gravatar permalink

    ahh… klo buka blog nya mbah pake Flock suka error klo mo komeng. buka lewat FireFox wae biar bs disable bbrp script *rapopo kan mbah* :D

    nunggu jawaban si mbah about zander

    btw, menurut pendapat saya pribadi, panjenengan berdua, sama2, ada bagian yg bener dan saling melengkapi *mbok ya ndak pake GOBLOK2an sgala*

    Trus tambahan aja soal gayus sbg penelaah keberatan,
    penelaah keberatan itu bekerja sendiri, br hasil telaah atas keberatan itu di-review atasan *saat gayus menangani keberatan, diatas 75% dimenangkan DJP (sumber konferensi pers di tipi)*

    Klo keberatan ditolak, WajibPajak bs Banding di pengadilan pajak *DJP diwakili penelaah keberatan, pemeriksa, kdg2 AR jg ikut*

    nah kmungkinan disini lah gayus main2, karna kebanyakan kasus banding yg ditangani gayus dimenangkan WP.

    jd mungkin yg terlibat itu gayus dan WP itu sendiri *ato hakim & konsultan pajak dr WP jg ikut*

    wallahu’alam *semoga ga salah info, klo ada yg salah dr saya, klo bener ya hidayah dr Allah* :D

    lebih lengkap, baca di kompasiana : http://polhukam.kompasiana.com/2010/03/29/ayo-menghujat-dengan-benar-siapa-yang-belum-reformis-djp-wp-atau-pengadilan-pajak/

    Mbel:
    sayah ndak goblok kok…

    Cuman lebih pinter dari Zander… :lol:

  168. 2010 April 5
    bowoNo Gravatar permalink

    manusia itu ibarat teko air. Klo diisi air putih keluar air putih, klo diisi air comberan keluar air comberan. Klo liat gayus disamain dg seluruh/ sebagian besar pegawe kantor pajak, berarti gak salah juga liat segelintir mahasiswa disamain dg seluruh/sebagian besar mahasiwa. Adil?

    Klo pajak bisa dipaksa, retribusi sebenernya prakteknya jg iya, klo gak bayar ya dipaksa pergi, ini yg diliat mbah, mbel.

    klo ngomong atas nama, pesbuker yg ratusan ribu belum cukup mewakili. Lagi2, segelintir berharap banyak.

    Lebih sehat postingan ini pendapat pribadi ajah.
    Keadilan versi ZENDER jg unik. Ngerasa sebel keilangan duit (dipalak) ma negara. Jadi gimana solusinya? Gak bayar pajak? Siapa yang mau membantu ratusan juta manusia Indonesia lainnya, misalnya dengan obat generik? Mensubsidi listrik, BBM? De El El.

    Dipalak ma preman kita gak dapat apa2 kecuali selamat, tapi dipalak negara, lo bisa liat, orang lain terbantu. Hanya lo mau liat apa gak mau liat.

    Gua sadar, ini sangat menyakitkan. Apalagi menggeneralisir pernyataan, adalah tuduhan yang lebih luas. Ane setujuh, gayus mungkin gak sendirian. Fokus kemari aja. Hanya sebenernya rada aneh, di kasus ini kok gak ada mahasiswa kedengaran demo gila2an yah?

    Mungkin mereka dah mulai sadar, mbah mbel, tindakan mereka cukup mengganggu dan percaya dengan pengusutan masalah ini. Amien.

    Trus, apakah saya cukup GOBLOK kasih postingan kayak gini?

    Mbel:
    hahahahah….. :lol:

    Thats the point.
    Zander ndak trima kalo mahasiswa di generalisir sebagai impulsif yang bego, tapi dia juga menjeneralisir kalo Gayus korup, maka seluruh orang pajak juga korup. :lol:

    Belajar logika dimana dia yah…??? ;)

    Tapi ndak papa lah. Kita bisa sepakat untuk tidak sepakat dengan Zander. Biarlah dia membaca 1000 buku dulu sebelom lulus kuliah, dan nanti saat dia bergelar sarjana dia juga bingung nyari kerja, saat itulah dia melihat “dunia” yang sebenernya…. ;)

  169. 2010 April 5

    Melihat komen2 yang menyangkut pautkan postingan simbah ini dengan Sebuah tipi suwasata yang dipunyain om AbBe, sang penunggak pajak inih, saya sempat2in buwat meliyat sendiri beberapa tayangan yang ada di tipi ituh..memang sebenernya saya udah ndak respek sama setasiun tipi yang satu ituh sejak dulu..soalnya kesannya kok ngikut2 tipi yang punyaknya pak brewok ituh. Kemaren sayah sempat liyat acaranya tipi itu, mereka pakek ngundang2 bapaknya gayus segala. Pemberitaannnya bener2 menggiring opini publik buat “nggoblok2in” Gayus CS. Kalok simbah pernah nonton film spion James Bond yang seri Tommorow Never Dies, Mungsuhnya Bond yang namanya Elliot Carver, pemilik Carver Media Group Network, bilang gini “orang endak perlu menguasai militer dan pemerintahan buat menginvasi sebuah negara, cukup menguasai media berita, dia sudah bisa mengatur alur kehidupan sebuah negara” rupanya ini disadarin betul sama pemilik TV ituh, jadi tipinya itu dan tipinya yang satunya lagi yang sukak nayangin bola dalem negri itu lho..gencar banget memberitakan soal pajak inih, tapi berhenti sampek di Gayus doang..beda dengan tipinya pak brewok yang sampek mbikin investigasi kira2 WP mana yang angka nominal pembayaran pajaknya di utak-atik sama dia. Memang jatuhnya ya tendensius juga, mengingat kalok ndak salah, Pak Brewok dan Om AbBe saingan di sebuah parpol. Tapi penyajiyannya ndak asal rame kek tipi Om AbBe.

    Mbel:
    Pada prinsipnya, media berpegang pada Bad News is A Good News.

    Namun soal menguasai media di endonesa, Hari Tanoe dengan Bhakti Investama nya merupakan taipan yang tiada tandingnya dan patut di waspadai.
    Hari Tanoe dengan BI nya, menguasai “keseluruhan jenis” media di endonesa. Dia cuman gagal di Fren, yang dia jual 1.3 T kepada Smart Telecom…

  170. 2010 April 5

    hehehehe apinya dah nyamber niy qiqiqiqi mana lanjutanya nehhhh…

    btw terntata simbah sering dapet paid repiew juga yak, pantezzzzz… qiqiqi…

    Mbel:
    Heheh…

    Besok sayah di undang Lunch oleh Toyota, mereka mau Launching New Vios… :lol:

  171. 2010 April 5
    adiPatiRembangKudusNo Gravatar permalink

    ada 2 perkara yg tidak bisa di hindari oleh manusia hidup di dunia ini yakni “kematian dan pajak”

    Mbel:

    ……… :lol:

  172. 2010 April 5
    EkoNo Gravatar permalink

    Sori Bos, cuma mau ngasih masukan. Gambar diatas kan harus diklik biar bisa dilihat gede, klik kanan kan ndak bisa di blognya sampean ini. Lumayan merepotkanlah kalo harus ngeklik terus kembali, ngeklik lagi kembali lagi. Gimana kalo lain kali linknya dibuat otomatis terbuka di tab/window baru. Maap lho Bos

    Mbel:
    Coba Shift dan Ditahan…

  173. 2010 April 5
    weduLgembeZNo Gravatar permalink

    wekekekekek… wong namanya aja madzab bocor alus.. lha ini kok malah saling lempar setatus goblok… jian, goblok tenan ki..
    Yo wis, setatus goblok’e daripada ndak ada yang mau buwat saia saja… Bagaimanapun di sini yang pinter ya cuma mbah Mbelgedez… pinter golek duwit..
    Ayo mbah, tak tunggu tulisane tentang siaran berita di tipi yang mbikin keadaan tambah ruwet…

  174. 2010 April 6

    Coba koh Hari Tanoe itu mau banting stir ke segmen berita, bisa2 MNC jadi saingan yang berat buat Media Group, Kompetitor-nya kan cumak Kompas di koran, sedangkan televisinya group Gramed gagal dengan TV7 nya..dilepas ke trans corp. tapi eniwei mbah, kata spion saya yang sok tau ituh, Bhakti Investama itu seperti perusahaan sindikat, Hari Tanoe hanya Presdir saja, sedangkan dewan pemegang sahamnya ndak gitu jelas siapa2nya.jadi koh Hari Tanoe ini sekedar “jongos” yang disuruh tampil di tipi gituh.apa bentul begitu mbah?

    Mbel:
    Kebalik !!

    Justru dialah mafianya..!!
    Orang Sunda bilang, The King Maker…

    Semua dia punya. Di Media on air dia punya Tri Fm, TPI Fm, TPI TV, Global TV, RCTI. Off Air nya dia punya koran sindo. Juga owner OkeZone.

    Dia punya Indonesia Air Transport, Mengakuisisi paksa Adam Air (gagal).
    Punya Fren (di jual) dan beberapa perusahaan kecil yang ndak jelas untuk (ndak jelas juga) perusahaan gede nya.

    Tadinya perusahaan kecil dari Surabaya, dan dengan sulap apa entah gerangan, mengakuisisi Bimantara.

    Mungkin pada awalnya secara capital dia gembel yang bermodalkan ilmu bisnis Canada dan di aplikasikan ke endonesia yg lemah dalem segala UU dan Regulasi.

  175. 2010 April 6
    bowoNo Gravatar permalink

    sayah jadi kawatir, situ terpancing…

  176. 2010 April 6

    wedew…boleh di bilang, setengah endonesa ini Hari Tanoe yang punyak ya mbah?!! Dasar orang tajir, kentut aja jadi duidh

  177. 2010 April 7
    zanderNo Gravatar permalink

    Hohoho..Saya Kembali Om Mbel setelah sibuk di dunia nyata,,sekarang saatnya mengeluarkan “RESIDU”nya di dunia Maya..
    Btw ane bingung,,ente bilang kalo ndak mau nanggepin tulisan gw,,tapi setiap komen orang yang protes ke gw malah ditanggepin dan didukung 1000 persen,trus ada yg kasih komen netral kayak Om JUMBO malah dikasih jawaban yg singkat padat tapi ndak ada ISINYA..lha piye iki Mbah?? Mau nyari dukungan dari Jemaah yg setia mbah?? apa udah kehabisan ide buat ngeles??

    Okelagh sekrang ane mau coba komen lagi..semoga kali ini mbah lebih legowo dan mau nanggepin..

    1. untuk jemaah Om Mbel yg protes masalah “PPN”..gw akui emg t’nyata gw misspersepsi soalnya yg ditulis sama frozzy itu “PPn”. Nah waktu gw dapet makul pengantar pajek di Semester Pendek 3 tahun lalu (makanya cuman nyangkut dikit.hehe) PPn yg gw inget yaitu pajek yg dikenakan pada saat menghasilkan ato masukin barang dan seharusnya gak berlanjut ke rantai penjualan…ehh t’nyata “PPn” yg ini pake BM jadi ya PPnBM..tapi kalo “PPN” ya t’nyata emang para jemaah Om Mbel yg bener coz “PPN” itu semacam Value Added berupa pajek yg dipalak sama pengusaha dari para konsumennya untuk disetor ke pemerintah..nah dalam konteks komennya si Frozzy yg bawa2 KFC ya itu masuknya ke “PPN”,so untuk itu ane koreksi pernyataan ane..

    Dan juga untuk para jemaah Om Mbel yang pengusaha dan gak pernah berbuat licik dan selalu jujur 100 persen ane juga minta maap kalo ada yang tersinggung..coz sebenernya yg gw mksd pengusaha licik itu berkaitan dengan suatu identitas/ras tertentu yang suka pake cara2 licik buat melancarkan bisnisnya
    seperti membeli tempat trus bgn jadi tempat usaha, trus tempatnya yg strategis diisi sama “golongan” mereka aja,,trus mereka jual barang yg diambil dari distributor dan dealer yg jg dari “golongan mereka juga jadi si dealer itu bisa jadi makin besar dan bahkan bisa jadi semacam “golden partner”..nah gabungan para penjual itu akhirnya bisa dapet harga spesial jadi mereka bisa mainin harga ke konsumen dgn bilang “ni barang paling bagus dan paling murah lahh..you boleh cek toko sebelah”..nahh akhirnya pengusaha lain susah banget buat penetrasi ke pasar itu..jadi deh sindikasi ala cartel yg berlaku di hampir setiap distrik2 perniagaan..ditambah lagi kalo diliat para debitur nakal, para pengemplang pajek dgn cara licik pula (tax evasion) dan mencoba meloloskan diri dengan menyogok para pejabat korup yg ujung2nya mendukung praktek markus berkembang dgn pesat di Indonesia..Tapii walaupun banyak dari “kaum” itu yg berbuat licik,tentu tidak semua melakukan hal itu, dan juga ane mencoba untuk ndak rasis..so makanya ane cuman bilang pengusaha licik aja ndak bisa labih vulgar..

    Mbel:
    Singkat aja; Ini resiko bisnis dalem ekonomi liberal. Prinsipnya, sepanjang ndak isa dibuktikan (ato sebaliknya), ndak ada masalah. Silakan pelajari kasus dulu Indomaret, dan yg cukup anget, Carefour.

    2. Busyeet dehh ternyata si Om emang bener2 orang yg ngeyel (kalo di jakarte as known as BATU)
    Om tolong wake Up donk..kalo retribusi itu bukan cuman ada di pasar tapi ada ada di mana2..nehh contoh lagi tentang retribusi parkir..kalo ente punya motor trus mau belanja di pasar swalayan, lalu ente parkir di lahan yg disediakan sebagai jasa yg ada ketentuannya di Perda sebagai masuk jasa yg dikenakan retribusi maka yaa ente kalo mau parkir disitu dikenakan bayar retribusi..tapii kalo ente ndak mau ya gak usah parkir disitu kan bisa..kayak yg ane sering lakukan..kbetulan rumah temen ane di deket pasar swalayan jadi ya ane parkir kendaraannya di rumah temen ane dan tentu saja GRATIS (yaa plg ngasih roti sama biskuit kadang2)
    Tapii..coba kalo pajak atas kendaraan bermotor (PKB)..kayak yang udah ente bilang..yaa selama ente punya kendaraan yaa harus bayar PKB ndak bisa milih2..kalo enggak ya kendaraan ente bakalan dianggap BODONG..
    Nahh coba dihayati baek2 Om bedanya pajak sama Retribusi..dengan barang yang sama (kendaraan) dan sama2 disetor ke kas daerah(coz PKB itu masuk dlm pajak daerah) tapii implikasinya bisa berbeda lho..
    Yaa simpelnya gini aja deh..kalo emang pajak dan Retribusi itu sama ngapain juga pengertian, ciri2, dan penjelasan peraturannya beda..kurang kerjaan apa yang ngebuat??!
    (MASIH MAU NGELES JUGA??)

    Mbel:
    Why not…???

    Definisi yang situh sampekan udah bener. Kenyataannya (setau saya, maap kalo kleru), retribusi termasuk PAD. Kalo dibilang bukan (termasuk) pajak, lalu apa ???
    Simpelnya, retribusi memang pajak yg (pembayarannya) langsung dinikmati/ bisa dirasakan. Benul…???

    3. @Om Mbel dan para Jemaah setia Om Mbel terutama BOWO
    Lha kapan ane pernah “hantam kromo” dgn bilang kalo ditjen pajak pada korup semua dan isinya orang kayak gayus semua..COBA BUKTIKAN!!
    Yang ane coba sampaikan adalah kalo orang kayak Gayus itu gak mungkin sendiriandan kerja secara sendirian..kenapa?? coz dia itu kalo gak salah cuman lulusan D-3 STAN dan disitu cuman golongan 3A plus dia baru kerja 5 tahun..dgn latar belakang kayak gitu apakah mungkin dia bisa berbuat seperti “itu” tanpa ketahuan rekan kerja dan atasanya, ditambah lagi setiap instansi itu ada pengawas internalnya yaitu inspektorat jenderal..kalo mereka sama sekali gak tau,,apa iya si GAYUS se-“LICIN” itu..inget bos kata bang napi “kejahatan terjadi bukan hanya karena ada niat dari pelakunya tapi juga karena ada kesempatan..so waspadalah-waspadalah!!”
    So kalo gak didukung oleh lingkungan yang “KONDUSIF” rasanya sangat amat aneh seorang gayus bisa melenggang kangkung sendirian..
    PLUS ditambah pernyataan Gayus sendiri yg menyatakan kalo apa yg dia lakukan itu hal yang lazim di Ditjen pajak..ditambah pernyataan Sri Mulyani yg heran kenapa dalam sengketa pajak institusinya sering sekali kalah..Coba ente bayangkan kalo itu benar apa masih mungkin gayus sendirian yang melakukan hal ini..apa mungkin dgn golongan hanya 3A dia sendirian yg mengurus semua keberatan pajak yang ada baik dari badan usaha kelas teri sampai kelas kakap sehingga ditjen pajak sering kalah??!!
    (Lha terus sekarang aja Dirjen pajak menonaktifkan 10 atasan gayus untuk diperiksa)

    Mbel:
    Sepanjang saya tau, kita semua ndak tau apa yang terjadi, sampe dengan penyelidikan pulisi menunjukkan hasil. Apa yang situ sampekan, kan baru asumsi. Sebaeknya kita tunggu aja hasilnya.

    Terus kalo masalah pak Ogah..yah sekali lagi ane cuman mau nagsih perumpamaan yang menggambarkan pribadi yang terpaksa(karena sifatnya pajek yoo memaksa) membayar pajak tapi gak jelas manfaatnya bagi pribadi dia..yahh palingan kalo bayar pajak dy gak kena sanksi..
    Sama tho kalo dipalak sama pak ogah yang gak jelas manfaatnya bagi yang ngasih,,tapi kalo gak ngasih yaa mobil ente kena sanksi berupa dilecetin sama koin si pak ogah..(ini mungkin salah satu yang melatarbelakangi orang protes soal pajek..apalagi ditambah kasus Gayus yng ternyata udah berlangsung lama dan turun menurun..so protes wajar khan..??)

    4. @ BOWO
    Lah emang ane pernah ngasih statement buat nyuruh gak bayar pajek??!!
    Latarbelakang kenapa ane komen yang agak keras ke Om Mbel itu karena beliau sangat tidak menghargai pendapat orang lain..walaupun kerahasiaannya tetap dijaga..tapii karakternya benar2 dibunuh habis2an..pake bawa2 lulusan kota dibandingin lulusan sama ndeso..trus su’udzon dgn bilang dy tipikal hantam kromo yang lebih mengutamakan hak..bahkan detil banget sampe mempersalahkan dy yg bawa2 tuhan (so what??), coba kalo diri ente digituin??! dan yg paling bikin eneg yaa ngapain juga pake bawa2 mahasiswa yang di “hantam kromo” dgn sebutan “impulsif” sama Om Mbel padahal dy mengkritisi orang lain yang menurut dy tipikal “hantam Kromo”..


    Mbel:
    Lho…??? :roll:

    So disini sebenernya gw cuman pengen mengkritisi orang yang sering mengkritisi, sedikit ngatain orang yang sering ngatain orang lain,,dan yang paling penting pengen ngasih tau untuk menghargai pendapat orang lain coz setiap orang punya pendapat dan pemikiran masing2 (based on pola pikir seseorang dan pengalaman yang dia peroleh) jadi kalo ada orang yang punya pendapat untuk melakukan protes dgn boikot pajak yaa dihargai aja,,atau kalo mau disindir..jgn dikata2in habis2an ya tho..coz mereka yg melakukan itu pasti punya latarbelakang untuk melakukan itu apalagi kalo bicara Pajak dan lembaganya di indonesia udah banyak banget mengecewakan tapi gak ada perubahan yang berarti..so menurut gw apa yg mereka lakukan sangat bisa untuk dimaklumi (setidaknya sampai ada perubahan yg siginifikan dalam hal perpajakan)


    Mbel:
    Satu yang harus situh inget.
    Manusia di kantor Pajak bukan semuanya malaekat. Situh mau ngarepin orang pajak semuanya suci ???
    D’ooh,.. Di Korea yang hukumnya ketat aja bisa kejadian, boss… :P

    Sepanjang yg sayah tau dan alami, (sorry, bukan bermaksut mbelain orang pajak) permaenan busuk inih Awalnya justru dari Wajib Pajak…!!!
    Wajib Pajak lah yang sengaja “ngajak” kong kalikong orang-orang pajak !!!
    (pengen rasanya sayah nulis soal inih…)

    Selain itu gw komen disini juga pengen ngeliat reaksi dari si empunya Blog atas kritikan pedas,dan juga reaksi dari para Jemaah setia blog yang cukup tersohor ini..yahh walaupun ane sedikit kecewa coz yg punya blog “NGAMBEK” ndak mau jawab..trus para jemaahnya ngebelain yg punya blog,,dgn mengkritisi masalah “PPN” doank dari sekian banyak komen ane..kalo begitu sehh seakan2 khotbah Om Mbel jadi doktrin kali yaa yg tabu bwt dibantah..

    Mbel:
    Sama sekali ndak ada kewajiban untuk sayah njawab/ komen balik.
    Sayah hanya njawab yang sayah anggep perlu aja.

    Lha jamaah sayah yang udah bertaon-taon pengajian di sinih kalo ndak sayah bales njawab ndak protes soal inih, kok malah situh yang baru sekali dateng protes keras…???

    Aneh… :roll:

    5. Nahh untuk masalah mahasiswa..ternyata Jemaah Om Mbel jauh lebih terbuka pikirannya ya daripada si empunya Blog sendiri..wkwkwkwk

    6. Buat Om Mbel..Ane masih menunggu tanggepannya lho (jangan ngambek lagi yahh) ane aja yang menurut Om GOBLOK, trus dibilang anak kecil menurut si KEVIN (walaupun gak ada argumentasi yang “OK”, jd syapa yg anak kecil yahh??) dan sebagai mahasiswa yng menurut Om “impulsif”..mau lho untuk dikritisi dan mengkoreksi pernyataan ane yng kurang tepat, bahkan ane mau minta maaf buat pernyataan ane tentang pengusaha..lha masak Om Mbel yang katanya lebih pinter dari ane..udah banyak pengalaman, dan gak Impulsif (berarti penuh perhitungan yg mencerminkan kematangan dan kedewasaan)..tapi ndak mau dikritisi dan dikoreksi..(terutama tentang MAHASISWA lho OM yang menurut ane pendapat Om salah besarrr)..padahal sebagai orang yang dewasa harusnya berani bertanggungjawab atas setiap tindakannya termasuk statementnya lho..
    Mosok mau ngriktik tapi ndak mau dikritik..APA KATA DUNIA???


    Mbel:
    Mahasiswa memang impulsif.

    7. oia buat mas EKO kalo mau buka link di tab baru pencet (jangan digeser) scroll-nya aja..coba lakukan dan lihat hasilnya..Superrr(maryo teguh mode : on hehehe)

  178. 2010 April 8

    astaga naga….
    masih aja soal retribusi….
    text book bener sih mas….

    gampangannya ginih…
    kalo pajak di umpamakan sebagai Mamalia…
    maka retribusi itu adalah ikan paus…

    ngga semua mamalia iku hidup didarat…
    dan ngga semua ikan itu bertelor…
    masih ngga ngerti????

    ho0h ih… koq situh yang ngambeg kalok komen situh ga dibales??
    sayah yang udah setaun lebih jadi jamaah… komen sayah ga dibales jg ‘ra pathek-en

  179. 2010 April 8
    WijayaNo Gravatar permalink

    Tulisan dan gaya bahasa Zander sebenarnya sudah menunjukkan bahwa dia bener impulsif.

    *siap siap baca tanggepan panjang, haha*

  180. 2010 April 8
    WijayaNo Gravatar permalink

    Mbah, teteplah kita bayar pajak……sayangnya yg ngelayanin saya bukan mbak2 yang semlohay…..

    “Jangan tanya apa yang kamu dapet dari negara, tapi tanyakan pada dirimu sendiri, apa yang sudah kamu berikan untuk negaramu”.

    “Wanita bijak pilih orang pajak”.

    Hahaha…..

    Mbel:
    ………….. ngakak

  181. 2010 April 8
    WijayaNo Gravatar permalink

    mbah, klo mau kasih avatar di komen saya, piye carane?
    Mosok dari jaman Nippon gambarku kok gambar Casper hantu terusss….??

    Mbel:
    Register dulu d
    i http://wordpress.com

  182. 2010 April 8
    tutiNo Gravatar permalink

    mbah.. sama kayak yg diatasnya aku.. aku juga mau pasang potoku.. piye carane..?

  183. 2010 April 8
    empatkaliempatNo Gravatar permalink

    mas zander..tulisane dowo bangett..aku sampe ngelu moco ne, sabar mas, sabar..tumbas es jus atau rokok2 dulu, tuh kan ada warningnya kalo komen gak boleh emosi..naahh? hayok tumbas es jus di kantin kampus dulu yuuk..

    @tuti & wijaya, biar gak jadi casper mbikin avatar-nya di gravatar.com

  184. 2010 April 9
    bowoNo Gravatar permalink

    Ketahuan deh TV OON.
    Eh, buat zander, kita dah sepakat. Thanks. Maap klo ada salah kata. Namanya jg manusia biasa. Tetep jadi WN yang baik dan kritis.

  185. 2010 April 9
    tutiNo Gravatar permalink

    @empatkaliempat: thx yaa.. mo coba ahh..

  186. 2010 April 9
    adipati kademanganNo Gravatar permalink

    @Zander
    Mari kita baca lagi bersama status sampeyan “Mengurungkan niat membuat NPWP pribadi kalau duitnya cuman dibuat bancak’an mereka. Pegawai rendahan aja bisa nyedot 25 M, gimana dengan para petingginya?”

    Yang dibahas dalam tulisan ini ada 3 hal
    1.Mengurungkan niat membuat NPWP pribadi. Sampai kapan sampeyan ndak mbuat NPWP pribadi? mau ngikut caranya bangaip ituh, woo ya monggo saja saya nggak ikut-ikut kalo gitu. Kalau tidak punya NPWP pribadi banyak sekali kendalanya (baca tulisan mbah mbel diatas dan komen saya) malah rentan pungli dan pemaksaan tidak jelas seperti pak ogah itu.
    2. Duitnya cuman dibuat banca’an. Saya tegaskan lagi mas, duit yang dibuat bancakan itu adalah hasil kongkalikong Gayus dengan wajib pajak atau bahkan atas permintaan wajib pajak untuk mengurangi pajak yang harus disetorkan ke kas negara. Artinya Gayus merekayasa jumlah yang harus disetor ke kas negara agar nilainya berkurang sehingga yang dibuat bancakan adalah selisih dari hasil rekayasa itu, artinya lagi duit yang dibuat bancakan itu tidak berada di kas negara.
    3. Pegawai rendahan aja bisa nyedot 25 M, gimana dengan para petingginya? nyedot dari mana mas? kalau nyedot dari wajib pajak saya rasa iya, tapi kalau nyedot dari kas negara itu suatu hal yang nggak mungkin karena sistem kas negara ada pertanggungjawaban setiap rupiahnya.
    Saya sarankan sampeyan magang dulu di kantor pajak minimal 3 tahun untuk mengerti sistem pajak negara kita mau ngikut ngomong impulsif kayak bos mbel jadi nggak enak

  187. 2010 April 9
    shaziadekNo Gravatar permalink

    mas zanderrrrr ::::::…ehehehe, yuk sini yuk, magang di kantor pajek dulu,,,,biar tau dulu dalemnya kayak gimana, nanti komen lagi….yuuuukkk???

  188. 2010 April 10
    DeZiGHNo Gravatar permalink

    IMHO,
    Jika dengan bersikap impulsif maka banyak mendapat tawaran magang di sana-sini,
    bisa mengundang orang-orang untuk memiliki sikap impulsif…

  189. 2010 April 10
    nowNo Gravatar permalink

    mau ralat dikit, KFC n McDonald tu bukan PPN tp pajak restoran..

  190. 2010 April 10

    hari gini belum punya NPWP … apa kata GAYUS …

    * wakakakakak

  191. 2010 April 12

    geregetan.com…

    abang zander…beneran deh pengen ngajakin sampeyan magang di pajek dulu, biar tau kualitas SDMnya, kualitas ITnya, kualitas sistemnya…baru deh ngomong lagih..

  192. 2010 April 12

    @zander
    lha situ berasa kek anak kecil ga??
    klo ga brasa knapa musti sewot??
    ih GR bener dah situ

    Mbel:
    Weeh…
    Bisa-bisa duel beneran neh dua mahasiswa inih.

    *siram kevin pake air es*

  193. 2010 April 16
    chempNo Gravatar permalink

    sedikit menambahkan
    untuk wajib pajak orang pribadi
    tidak semua penghasilan yang anda laporkan itu di pungut pajak nya
    ada yang namanya PTKP (penghasilan tidak kena pajak)
    yang besarnya tiap tahun selalu berubah (selalu naik)
    untuk SPT Tahunan Orang Pribadi tahun 2009 aja berdasarkan
    UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA
    NOMOR 36 TAHUN 2008
    TENTANG
    PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG
    NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

    Pasal 7

    (1) Penghasilan Tidak Kena Pajak per tahun diberikan paling sedikit sebesar:
    a. Rp15.840.000,00 (lima belas juta delapan ratus empat puluh ribu rupiah) untuk diri
    Wajib Pajak orang pribadi;
    b. Rp1.320.000,00 (satu juta tiga ratus dua puluh ribu rupiah) tambahan untuk Wajib
    Pajak yang kawin;
    c. Rp15.840.000,00 (lima belas juta delapan ratus empat puluh ribu rupiah) tambahan
    untuk seorang isteri yang penghasilannya digabung dengan penghasilan suami
    sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ayat (1); dan
    d. Rp1.320.000,00 (satu juta tiga ratus dua puluh ribu rupiah) tambahan untuk setiap
    anggota keluarga sedarah dan keluarga semenda dalam garis keturunan lurus serta
    anak angkat, yang menjadi tanggungan sepenuhnya, paling banyak 3 (tiga) orang
    untuk setiap keluarga.
    (2) Penerapan ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditentukan oleh keadaan pada
    awal tahun pajak atau awal bagian tahun pajak.
    (3) Penyesuaian besarnya Penghasilan Tidak Kena Pajak sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
    ditetapkan dengan Peraturan Menteri Keuangan setelah dikonsultasikan dengan Dewan
    Perwakilan Rakyat.

    jadi ada yang namanya pengurang penghasilan

    contoh kasus :
    tahun 2009 Si A bekerja pada perusahaan Swasta dengan gaji 24 jt per tahun
    status menikah dengan tanggungan keluarga 3 orang anak
    berapakah SPT Tahunan Orang pribadi 2009 nya..?

    Jawab :
    Gaji : 24.000.000
    PTKP (k/3) (kawin dengan 3 orang tanggungan
    – diri sendiri : 15.840.000
    – Kawin : 1.320.000
    – tanggungan (3) : 3.960.000 : 21.120.000
    ————- -
    PKP (penghasilan kena pajak) : 2.880.000
    PPh Terutang (5% x 2.880.000) : 144.000 per tahun atau 12.000 per bulan

    untuk karyawan,pajaklangsung dipotong dari perusahaan tiap bulan
    jadi di akhir tahun cukup melaporkan SPT Tahunan aja

    bahkan untuk perusahaan tertentu (KLU tertentu) ada PPh yang ditanggung pemerintah dengan jika gaji masih dbwah 5juta
    zakat yg dibayarkan ke badan yg diakui sama pemerintah bisa jadi pengurang penghasilan anda

    kurang baik apalagi negara ini melayani anda
    jgn koar2 klo lum ngerti tentang pajak

    semoga membantu

    Mbel:
    Ya..ya..
    Masalahnya kalo sayah nulis “se teknis” ituh, orang akan bosen mbacanya. Justru komen seperti situh yang akan memperkaya diskusi di sinih.
    Makasih udah berkunjung…

  194. 2010 April 16
    gargoyleNo Gravatar permalink

    komentar apa yaaa….

  195. 2010 April 18
    J.L.NawanNo Gravatar permalink

    membayar pajak memang belum “akrab” di negara kita; tidak mengherankan kalau kita ingat bahwa sosialisasi pajak yang betul2 meluas termasuk belum lama (baru beberapa tahun), dan lagipula belum tersedianya informasi bagi masyarakat tentang penggunaan pajak secara jelas – selama ini kita cuma diberitahu bahwa pajak menghasilkan sarana dan prasarana masyarakat dlsb. tetapi tidak ada informasi yang mampu memberikan gambaran kepada masyarakat betapa besar sebetulnya dana yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan publik
    sangat berbeda dengan IRS di AS, setiap orang bahkan kadang2 lebih takut kepada IRS (Internal Revenue Services) dibandingkan kepada PD (county Police Department – polisi negara bagian) atau FBI (Federal Bureau of Investigation)
    semoga saja rencana kehadiran media informasi penggunaan pajak akan segera terealisir
    wassalam

  196. 2010 April 21

    woooohhh… suatu kehormatan nama saya disebut langsung oleh Tuan Imam.
    Saya haturkan terima kasiiih.

    Setelah baca khotbah kali ini, saya baru ngehhh, ternyata banyak orang pajak jg yg jadi jamaah Mazhab Bocor Alus..

    Mbel:
    Mungkin orang pajak
    seneng yang cabul sedang mengintai saya, apakah udah menjadi WP yang baek apa belom… :lol:

    *sisiran*

  197. 2010 May 17
    el GayusNo Gravatar permalink

    Gwe pengin ngucapin trima kasih kepada semua pihak yang menulis tentang Gayus hanya aja gwe mohon ente pade :

    1. Jangan namain anak same ame name gwe GAYUS TIMBUNAN, khawatir nurunin sifat-sifat gwe yang jelek,
    2.Jangan bilang perbuatan manipulasi, korupsi, ngemplang, kabur ke LN, tidak bertanggungjawab sebagai ‘”NGEGAYUS” bahaya terhadap Gayus-Gayus lainnya,
    3.Jangan namain Kantor Pajak dengan Kantor Gayus , wlo kata knek dan supir mikrolet : “Biar gampang.”!!, Kan beda NPWP nya entar gwe yang repot bayar pajaknya,
    4.Iye Gwe ngaku salah , Gwe mo minta keringanan hukuman ame manusia, klo nggak dapet gwe mo minta ampun ame Tuhan,
    5.Klo masih ada kesempatan ntra gwe mo blajar gimana carenye Ngegayus tapi nggak ketauan siape-siape kecuali TUHAN.

    Gwe lagi rawat inap nih di Hotel Bebas Pajak ( No Tax, Free Tax )!!!!!!

    he he he. kleq.

  198. 2010 May 20

    sungguh di sayangkan kepada pemilik fesbuk tersebut…masih muda, pemikiran dan semangatnya maju…tapi urusan pajak kok gak paham..jian anak ingusan tenan….sangat disayangkan…sungguh memalukan sebagai seorang entrepreneur….

  199. 2010 July 19
    anonimNo Gravatar permalink

    Dari berita yg saya ikuti, Gayus ini tugasnya menangani Keberatan & Banding. Paska 2004 sistem DJP sangat ketat terutama dalam mengawasi orang2 seksi teknis (PPN, PPh21, PPh22, PPh23 yg biasa dikenal istilah pemeriksa pajakitu adanya di seksi2 ini), jaman dulu seksi mereka yg dikenal dengan istilah “basah” sementara Keberatan dan Banding mah biasa saja, kalo seksi umum itu “kering” :D

    Nah modus menyusutkan nilai pajak sebenarnya itu jamak dilakukan oleh orang2 teknis dahulu istilahnya “nego”, tapi setelah ketat yah peluang ada yg bermain makin sulit dan hanya mereka yg benar2 bernyali menempuh segala resiko menghadapi pengawasan dan sanksi berlapis… jujur sebenarnya salut juga DJP bisa buat sistem seketat itu.

    Tapi ada celah yg kurang terawasi karena terlalu fokus ngawasi modus2 lama via seksi2 teknis malah muncul modus rada baru yaitu negoisasi via seksi/direktorat keberatan dan banding… diperparah ini keputusan akhirnya bisa di luar DJP yaitu via Pengadilan Pajak (instansi nggantung semestinya dibawah MA tapi masih dikelola Depkeu)

    Silakan cek modus kedua dan modus ketiga di artikel http://www.detiknews.com/read/2010/04/26/135457/1345566/10/lima-modus-operasi-mafia-pajak-gayus-tambunan-

    68% saya yakin itu modus yg dipakai Gayus beserta rekan2 komplotannnya.

    Soal kepemilikan NPWP, betul itu bukan tanda sudah membayar pajak. Pajak banyak yg sudah otomatis contoh PPN setiap membeli barang/jasa, PPh21 utk karyawan otomatis dipotong kantornya dll. Dalam perpajakan pusat (yg dikelola DJP di negara kita) ada 2 jenis kewajiban yaitu kewajiban setor (otomatis tadi atau via SSP ke Bank, tanpa NPWP pun bisa/sudah melakukan ini) dan ada kewajiban lapor. Kewajiban lapor inilah salahsatunya dipenuhi dengan memiliki NPWP, yg kedua dilakukan dengan menyampaikan SPT Masa/Tahunan. Jadi benar tanpa NPWP anda bukan boikot pajak, pajak tetep kena cuma tidak menjalankan kewajiban pelaporan… *malah rugi bisa kena sanksi, padahal pajaknya mah tetep bayar*

    Oh ya sekalian itu PPn 10% yg di hotel bukan Pajak Pertambahan Nilai, melainkan Pajak Pembangunan besarannya memang sama dengan PPN tetapi PPn dikelola oleh daerah (Dispenda). Jasa hotel sekarang dikecualikan dari objek Pajak Pertambahan Nilai (Salahsatu jenis Pajak Pusat).

  200. 2010 July 19
    anonimNo Gravatar permalink

    baru ngeh baca komen2nya, mbah mbel bagi rakyat awam (saya juga tadinya awam) semua sama pajak itu mau istilahnya PPN, PPh, retribusi, uang rokok bahkan japrem.. betul saya setuju itu semuanya diciptakan pemerintah. Okelah yg uang rokok dan japrem itu oknum aparat dan ditiru mereka2 yg gagal menjadi aparat alias oknum masyarakat.

    Tapi bagi yg mengelola (bahasa kerennya fiskus) jangankan soal yg resmi dan nggak resmi, soal pajak pusat dan pajak daerah pun beda jauh, mana mau disamakan satu sama lainnya apalagi disamakan dengan oknum2 macem gayus :D

    Buat para fiskus atau aparat lain yg baca yah maklumlah, betul mungkin bukan anda/seksi/kantor atau apalah yg terkait anda yg melakukan penyimpangan. Tapi rakyat awam yah mandangnya itu semua kelakuan pemerintah, gak salah juga pandangan ini sudah semestinya pemerintah itu satu kesatuan kok… kalo ada oknum yah mbok dibasmi bukannya dilestarikan..hi..hi

    salam

  201. 2010 September 14
    CarolNo Gravatar permalink

    mBel, konco2mu lutju2 tenan…..geli aq…..intine ndak rela/mau kalo inkamnya dipalak pajak, itu wae…
    kalo mau ndak makek NPWP Pribadi ya mbikin akte kematian aja, tapi kalo ganti nama laen podo wae dicegat NPWP maning….hihihi….
    2 hal dalam hidup yang ditakuti manusia (sedunia) : Kematian & Pajak. Selama blm ketemu Kematian ya ketemu Pajak, sebaliknya kalo ketemu Kematian, ya bye2 Pajak. Milih mana hayo?

  202. 2011 October 15
    mike permalink

    I see a lot of quality articles in mbelgedez.com !

  203. 2011 October 20
    Constipation remedies permalink

    Appreciate it for sharing GAYUS, PAJAK, NPWP MBELGEDEZ…. | with us keep update bro love your article about GAYUS, PAJAK, NPWP MBELGEDEZ…. | .

  204. 2011 October 28
    Qiway permalink

    I like mbelgedez.com dude!

Komentar situh bergantung pada amal dan ibadah situh

Note: Situh bisa pake basic XHTML dalem komentar. Email situh Ndak Bakalan dipamerin ke orang-orang.

Komentar lewat RSS

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.