BAHASJIM, PAJAK, DAN SAYAH…

2010 April 12
by mbelGedez™

.

( Inih bagian ke II dari rencana Trilogy drama pajak )

Well…

Nampaknya ngomongin pajak ndak kelar-kelar yah. Setelah Gayus ditahan, dan nyusul juragan yang lebih kakap, nampaknya geger tukang palak pajak belom akan kelar dalem waktu deket.

Sumpah sayah ndak abis pikir, sebagai pegawe pajak sekaliber Bahasjim bisa punya duit 64 Milyar. Thats okay Bahasjim kerja keras 25 jam sehari, 7 hari seminggu, sepanjang taon tanpa istirahat hingga 34 taon sebagai pegawe pajak.

Anak eSDe yang baru blajar perkalian dan pembagian juga langsung tau itung-itungannya. Artinya, Bahasjim memiliki income diluar gajinya sebagai pegawe pajak sebesar 2 Milyar/ taon. Benul begitu…???     ;)

Sungguh angka yang luwar biyasa….

Timbul pertanyaan:

1. Duit sebanyak ituh masuk ke laporan pajak pribadi apa ndak yaaa….???

2. Ituh baru duit, gimana dengan rumah-rumahnya yang luasnya 1000 meter persegi…???

Saat inih adalah saat yang tepat untuk mengurai benang kusut perpajakan di endonesa. Inilah saat yang tepat bagi orang pajak untuk menunjukkan dirinya sebagai pegawe yang bersih.

Kalo Direktorat pajak bisa tereak “Awasi Penggunaannya”, maka saat ini harus ditambahin dengan “Awasi Pengelolanya”.

Kita ndak usah berdebat panjang tentang siapa yang di rugikan dalem soal ini. Yang pasti, ibarat orang bisnis, Negara kehilangan kesempatan mendapatkan pajak akibat manusia-manusia kayak Gayus dan Bahasjim inih.

Yang saya heran ( ini salah satu sebab kenapa sayah ndak ngefans lg sama SBY ), mestinya saat inih menjadi momentum yang pas buat mbersihin orang-orang pajak yang brengsek.

Andai sayah jadi pegawe pajak dengan masa kerja sekitar 5 taon dan sayah termasuk orang jujur, sayah akan mbikin gerakan dari dalem. Gerakan untuk mengusir senior-senior bermental maling. Jadi harus dimulai dari dalem. Ndak akan bisa gerakan inih cuman ngurusin soal Gayus ato Bahasjim semata.

Ibarat karat pada besi, udah merembet kemana-mana. Ndak isa cuman mbenerin karat di bagian sinih, sementara di bagian laen juga masih berkarat. Harus dicari solusi yang lebih menyeluruh.

Caraya…???

Sayah akan membuat  Gerakan Pegawe Pajak Bersih. Gerakan inih membutuhkan standar kejujuran yang tinggi. Tentu kalo perlu mbikin sumpah kejujuran versi baru. Bahkan kalo perlu, sayah dan rekan kerja sepemahaman akan mendesak agar pemerentah mbikin UU hukuman mati bagi karuptor dari orang pajak.

Belom cukup ??

Mendesak pemerentah mbikin UU Ati Korupsi yang salah satu pasalnya menyebutkan, bahwa pelaku korupsi selain dihukum mati juga wajib mengembalikan harta yang dikorupsinya 2 generasi di bawahnya dan 1 generasi di atasnya.

Artinya apa..??

Artinya, jangan sampe kayak Bahasjim yang mencoba menyimpan duit “ajaibnya” kepada anak cucunya, bahkan kepada bapak ibunya Bahasyim.

Keluarga pegawe pajak tentu akan mikir-mikir kalo sampe kena imbasnya. Calon pelaku tindak pidana inih juga akan mikir-mikir dengan perbuatannya. Bayangin ajah. Kalo situh ngakalin laporan Wajib Pajak sehingga Wajib Pajak membayar lebih murah dari sebenernya, kemudian situh nrima fee yang lumayan gede, tapi kemudian situh masuk penjara. Sementara dari bapak ibu situh, hingga anak cucu situh mesti ngganti kerugian kepada negara…

Modyar apa ndak situh…???

Itulah sebabnya, situh sebagai orang pajak dapet tunjangan istimewa. Ya kan..???  remunerasi ato apalah namanya. Nampaknya remunerasi inih cukup berhasil yah..???  Soale denger-denger dengan adanya remunerasi inih penerimaan pajak endonesa naek 300 trilyun….

Untuk merealisasikan gerakan dari dalem inih, sayah akan mbikin Web secara khusus. Web yang cuman bisa di akses oleh sesama temen di pajak, namun bersifat terbuka. Yakni dengan mencantumkan Foto dan data diri lengkap. Dibagi-bagi berdasarkan lokasi kantor pajak masing-masing, mirip dengan pembagian kantor pajak yang ada sekarang.

Kemudian, mbuat akun Fesbuk yang terbuka untuk di akses siapa aja. Biarin aja orang ngomel dan mencaci maki di akun fesbuk, sayah beserta rekan sepemahaman seluruh endonesa maju terus. Niat baek ndak akan mati hanya karena omelan. Benul…???

Bila ke dua hal tersebut diatas terealisasi, maka sayah akan berani bilang; hanya pegawe pajak yang bergabung di web dan akun Fesbuk aja yang bersih. Diluar ituh, silakan diragukan integritasnya. Sebab, cuman yang bergabung dalem gerakan inilah yang brani dihukum mati bila melakukan tindakan ndak terpuji.

Ndak cukuplah hanya dengan pembuktian terbalik. Semua ituh masih bisa di akalin. Apalagi dengan sistim kependudukan endonesa yang masih amburadul. Sangat mudah untuk mengakalinnya. Belom lagi adanya rekening perusahaan siluman. Maap, sayah ndak akan beberkan caranya. Ntar dikirain ngajarin kriminal. Heheh…

Lantas, apakah inih semua akan menjamin pegawe pajak akan bersih…???

100% mungkin ndak. Tapi kalo inih dilakukan dalem jangka waktu yang lama, maka akan menjadi Life Style orang pajak juga. Bahwa tempat kerja mereka bukan lah sarang penyamun. Tapi tempat orang-orang dengan integrasi tinggi. Yang kinerjanya sangat mempengaruhi kemajuan bangsa.

Lupakan cara kerja amatiran. Kalo ada Wajib Pajak yang Kliru dalem mengisi laporannya, ya dibantu dengan ikhlas. Bukan malah dijadikan alat untuk mencari-cari kesalahan sehingga Wajib Pajak ketakutan dan ngasih situh Fee…!!

Iya apa iya…?!!

Orang pajak macem itulah yang pantes mati di tiang gantungan ato mati dibedil regu tembak.

Selamat  hari Senin, orang pajak… Sudahkah situh jujur hari inih…???     ;)

Dedicated to: mas stein, aeros nugros, sapimoto.
33 Responses leave one →
  1. 2010 April 12
    mbelGedez™No Gravatar permalink

    Hayooo….

    Gimana neeh…. :D

  2. 2010 April 12

    jiah rekening siluman :P .. bukannya katanya standarnya perusahaan kaya gitu pakde?

    terus kalo misalkeun anak e jujur sejujurnya. dan pengusaha lalu bapak e korup . nah itu perusahaan anaknya diambil juga buat negara?

    Mbel:
    Hukuman tanggung renteng, ngembalikin pada negara apa yg pernah di maling bapaknya,….

  3. 2010 April 12

    hayoh tiga jamaah om mbel yg didedicated berani ndak nerima tantangan? :D

    cuma saya khawatirnya kenapa ndak ada gerakan dari dalam karena “push” yg amat sangat tinggi juga kepada pegawe2 yg mpunya integritas tinggi.. atau kalau pikiran iseng akhirnya menggumam, ” lha pie meh gawe gerakan, nek sok entuk bagian” nah ciloko tho nek ngono kui? apalagi sekarang mengarah ke MT yg katanya main2 duit 300 M di pekanbaru sono.. modyar ra kui 300 M dinggo bancakan lan di kumbah? atau malah ada laporan terbaru seperti yg tertulis didetik bahwa aliran dana aneh juga masuk ke menteri-menteri dan DPR ??

    sby bisa jadi pecas ndahe karena dia dikelilingi oleh penjahat berbalut pejabat? atau malah sebenarnya itu sengaja di “pelihara”

    ah ini cuma pikiran iseng sajah.. :peace: :mrgreen:

    @bayu : tetep diambil bay, kan modal usaha anaknya dari duit maling :D

    Mbel:
    sayah kurang info yg akurat soal inih, jd ndak isa komen balik.

  4. 2010 April 12

    kalo ada pembersihan kira kira om mbel bakal jadi pengganti orang pajak nggak om ??

    Mbel:
    Hai Layla…
    Lama ndak maen sinih… ;)

    Sayah tetep begini aja, deh. Bebas mau nyela sapa aja…. :lol:

  5. 2010 April 12

    harusnya memang ada pembuktian terbalik. jadi kalau pegawai pajak bisa punya simpanan puluhan milyar harus bisa menjelaskan datangnya darimana. kalau katanya hibah, hibah dari siapa dan yang ngasih hibah itu juga harus bisa menjelaskan duit itu datangnya darimana…

    Mbel:
    Bikin UU tentang hibah..!!!

    Misale, semua yang akan dihibahkan harus jelas alesannya, dan wajib diumumkan di koran…!!!

  6. 2010 April 12
    Helmi PerdataNo Gravatar permalink

    Percuma sampeyan melakukan gerakan pembersihan kedalam model begitu, sebaiknya melibatkan rakyat kita untuk mendukung pembasmiyan koruptor. Minimal bagi yang lemah iman dan takut untuk mendoakan para koruptor beserta keluwarganya agar cepat mati dan hidup menderita serta cepat disiksa di akhirat nanti. Sayang usulan saya ini,sampean tidak setujui…

  7. 2010 April 12

    sumpah pegawe-nya ganti aja jadi sumpah pocong :mrgreen:

  8. 2010 April 12

    orang yang bikin kek gituan malah akan tersingkirkan perlahan lahan…

  9. 2010 April 12

    Setuju sm Mak Chic.. ganti aja sm sumpah pocong :) )

  10. 2010 April 12

    Dan bagi pegawai pajak cewek yang terbukti korupsi maka foto telanjangnya akan disebarluaskan. Foto telanjang nan bugilnya itu bakal dipajang di seluruh kantor pajak se Indonesia. Foto telanjang itu juga diusulkan menjadi gambar pada mata uang.

  11. 2010 April 12

    ada kok mas..

    coba buka disini mas..
    http://www.facebook.com/group.php?gid=104709782899346&ref=mf

    dan apa jenengan pikir lokomotif reformasi ada di golongan tuwa-tuwa itu.. yg selalu bilang “ya kalo dulu sih sapa yang bersih..”

  12. 2010 April 12
    adiPatiRembangKudusNo Gravatar permalink

    gimana kalok semuwa pajek dibayar pake system online termasuk pengisian SPT, maximalkan fungsi kartu NPWP sebagai drivernya kira-kira bisa ndak..

    Mbel:
    Ituh mungkin baru bisa di aplikasi 10 taon kedepan, boss…

    Lambat memang. Tp kedepannya endonesa akan menganut Single ID

  13. 2010 April 12

    Inisiyatif yg keren.
    Tinggal reyalisasina.

    Semoga panjang umur.

  14. 2010 April 12

    saya ndak komen mbah. *nyilem*

  15. 2010 April 12
    Denayu NenoNo Gravatar permalink

    Hai ian,,,

    rumahku 1000 meter… jualin donk…

    aku janji bayar pajak deh kalo laku plus komisi buat mu…

    deal,,,

    Mbel:
    Kalo emang serius, sayah mesti pegang dokumen lengkapnya.
    Insaollo dalem tempo cepat bisa jd duit.

  16. 2010 April 12

    Menarik, namun, setauku susno aja dah ditangkep belon sempet gimana-gimana banget….

  17. 2010 April 12
    IgirlNo Gravatar permalink

    Hm…Pelakunya dihukum hukuman pemiskinan semiskin-miskinnya saja…Suruh ngembaliin uang yang bukan haknya 2 atau 3 kali lipatnya….hehe…Mbah maaf ya jadi suka nyampah di blog sampeyan…Apik-apik je tulisane…*Kapan ya nulis tentang Cyrus sinaga, “Si naga yang Selalu Serius”?

  18. 2010 April 13

    hahaha… masalah mental dan sistem mbel, ndak akan mempan kalo pake cara “gerakan” seperti usulmu ini

    Mbel:
    Kalo mbaca yang lengkap brur, Jangan skip.
    Kayak CD rusak aja mbacanya

  19. 2010 April 13

    Kalok kata sujiwo tejo, yang dalang gondrong itu mbah, kebanyakan orang2 indon ini mbayar pajaknya ndak iklas mbah, jadi ketika mbayar pajek, aura endak iklas ini kebawa di duidh yang diserahin buat pajak ituh. Lhaaa aura jelek ini yang kemudian mempengaruhi orang2 dan sistem yang mengelolanya. Jadi disarankan, kalok mbayar pajek itu seperti mbayar zakat kalok orang muslim, kalok orang nasrani ya perpuluhan itu..Jadi seperti ada rasa bahwa mbayar pajek itu endak mengharepin imbalan dari negara, tapi karena memang di setiap sen dari pajek yang kita bayar itu ada hak orang laen. Lha pertanyaan saya mbah..kalok di negri tetangga jawuh sono yang katanya presidennya yang sekarang pernah jadi kontraktor di Menteng itu lhoo.. Di sono kan pajeknya katanya tinggi, saya ya endak yakin kalok para warganya jugak dengan iklas hati mbayar pajek, pasti ada rasa eman2nya..tapi kok ndak mbikin sistem pajeknya jadi semrawut ya?

    Terus kemarin ituh saya pas ngasih SPT ke kantor pajak itu, ada satu wajib pajek yang baru mbikin NPWP, itu dibilangin sama petugas pajeknya “bayarlah pajak dengan senyum mas”..lha saya yang ndenger itu ya mbatin “mbayar pajek pakek senyum ndiyasmuk…wong mbayare itu pakek duidh je..kalok mbayar pajek pakek senyum ya Si Gayus endak mungkin sanggup mbeli rumah segitu mahal”

  20. 2010 April 13
    bowoNo Gravatar permalink

    @ prasetyandharu : Cocog, mbayar ya pake duit. hahahaaaa
    @ budiono : Kayaknya sistem dah bagus, tinggal mental
    @ adipatirembangkudus : Kayaknya katatemen sayah, itu dah berlangsung. Emang sangat mahal dan butuh dukungan berbagai pihak untuk mau memberi informasi silang.
    @ kyai slamet : Lha klo yg bugil gak mbodi blas, plus wuelek rupane, malah gak dilihat sama sekali. heheheee
    @ mbah mbel : Gerakan moral emang perlu. Kan sekarang makin banyak anak muda di kantor pajek yg masih bisa dibentuk dg baik. Bahsjim tuh klo gak salah produk lama yg sgt merugikan generasi muda pajek. Tapi klo GM Pajek mo ambil ini sbg momentum untuk memisahkan diri dari perilaku menyimpang, yah kayak bikin blog sepaham, bikin komunitas sepaham, demi cita2 mewujudkan life style PNS berintegritas tinggi, ini MUANTEP banget.
    Kayaknya Tuhan mulai bicara dengan caraNYA. Semoga kita semua segra mengambil posisi terbaik, menjadi khalifah di muka bumi. Amien

  21. 2010 April 13

    hadooohhhh,,,,pusing liat yg beginian,,apa ndak takut neraka ya mereka ini..

  22. 2010 April 13

    Gerakan-gerakan pembersihan karat dari dalam sebenarnya sudah berjalan tapi sepertinya masih kurang efektif, Mbah.
    Mungkin dengan usulan-usulan dari Mbah Mbel ini, akan lebih meng-efektifkan pembersihan karat baik dari dalam maupun dari luar.

  23. 2010 April 13

    emang bagus bgt tu wacana ny mbah mbel-gedez…………
    mungkin klo situh jd org ptg (dirjen pajak, menkeu ao sejenisny) indonasua bakal maju(mungkin lho ya…)

    Mbel:
    Dalem beberapa organisasi pencari duid, sayah sebagai leader dan sayah menjalankan Management By Conflict.
    Sekaligus, sayah menjadi Diktator Yang Baek Hati.

    Sayah akan memberi Reward bagi yang berprestasi dan membuang ke neraka jahanam yang kerja ndak bener.
    Bagaimanapun, seindah-indahnya mawar ndak akan ada yg sudi melihatnya kalo berada di dalem tai kebo.

  24. 2010 April 13
    tutiNo Gravatar permalink

    mbah.. sy ndak setuju dgn hukum mati.. mnrt sy sebaiknya pelakunya di hukum jgn dilepas lepas.. ditaroh diruang isolasi khusus yg ndak ada apa2 didalemnya.. biar dia pake waktunya buat ngerenung.. jgn kasih dia ngeseks eh maksudnya nenannga.. jgn ksh dia ngegosip sm petugas penjaranya.. di kurung aja.. ndak boleh ditengokin.. biar dia mikir n ngerenung sampe tobat.. kalo ndak kuat paling2 jd gila.. biarin aja.. biar dia tanggung sendiri.. keluarganya ndak punya salah.. masalah uang n harta hasil korup biarin aja.. ndak akan kekal n bawa berkah..

  25. 2010 April 13

    Bozzzz, situh gak merasa sakitnya jadi orang miskinnn, kalau situh mau miskin jangan ajak-ajak yang laen donk wakakakakaka….

    BTW, selama mental manusiah indon masih menghargai orang dari harta dan kedudukanya selama ituh pula korupsi menjadi solusi instan binti tercepat.

  26. 2010 April 13

    Kenapa ya sekarang yang rame dibahas Pegawai Pajak yang duitnya banyak, kasihan deh Pegawai pajak yang utangnya banyak jadi ikut menanggung malu. Padahal banyak yang rumah dan mobilnya masih kreditan… Yang ndak sanggup beli secara tunai …

  27. 2010 April 13
    tutiNo Gravatar permalink

    soalnya korup dah rata.. dari atas sampe bawah sdh biasa korup.. kebiasaan yg ndak gampang diubah.. apalagi kebiasaan yg enak seperti korupsi ini.. yg sering sy temuin sehari hari di angkot.. ada abang angkot paling seneng tuh kalo penumpangnya byr ndak pake uang pas.. jdnya bs semena mena balikin kembaliannya.. kalo nemu kayak gini paling cuma bs diiklasin aja.. tp ada jg penumpang yg byr lgsg buru2 pergi.. byrnya kurang.. tinggal abang angkotnya yg manggil2 sampe marah2.. tp penumpang tsb berlalu aja pura2 ndak denger.. kasian kan si abang angkotnya.. jdnya ya berpulang ke masing2 orgnya.. masing2 punya tanggung jawab moral sendiri2.. ndak usah bawa2 yg lain utk ikut merasakan penderitaan yg telah dilakukan oleh org yg bersalah.. hehe.. piss ya mbah..

  28. 2010 April 13

    Skip duluu ahh blon Lapor SPT Badan….. tunggu episode brikutnya baru komen.., asal setelah tgl 30 April

  29. 2010 April 13

    Hukumnya aja amburadul.
    Hukuman mati aja masih bisa di nego sama markus…

  30. 2010 April 14

    Ahaha, gilak itu Bahasjim, anaknya aja uda dipegangi duit 2 M..

    Matiin aja dah sekalian sekeluarga, sekalian mengurangi kepadatan penduduk :evil:

  31. 2010 April 14
    lajangNo Gravatar permalink

    mbah…
    klo mnurtku bukan jenis hukumannnya yang penting tapi penegakkan hukumnya, selama hukum masih bisa dipermainkan dengan uang maka koruptor ndak akan jera. bisa2 yang dihukum mati malah koruptor kelas teri krna yg kelas kakapnya bisa membeli hukum dari hasil korupsinya.

  32. 2010 April 16

    Lha kalo saya sih, gaji langsung udah dipotong pajak….jadi tiap tahun tinggal melaporkan…
    Transaksi di rekening aktif, maksudnya setoran cuma sekali (pas gajian)…yang aktif nariknya…hehehe

    Mbel:
    Ngisinya sekali sebulan, nariknya berkali-kali sampe ludes…
    :lol:

  33. 2010 April 21

    Yak saya hadiirr!!!

    Tuan, saya baru dapet STTB (Surat Tanda Tamat Bujang) hari sabtu kemarin, dan benerrrrr dehh semua biaya yg keluar berasal dari tabungan hasil kerja dan usaha ngumpulin duit receh seperti Tuan..

    Insya Allah lebih barokaahhh.

    saya tunggu episode 3 nya…

    Mbel:
    Kok ndak ngundang saya ???

    Takut bininya kepincut sama saya, kaaan…??? ;)

Komentar situh bergantung pada amal dan ibadah situh

Note: Situh bisa pake basic XHTML dalem komentar. Email situh Ndak Bakalan dipamerin ke orang-orang.

Komentar lewat RSS

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.