ANTARA R-SBI/ SBI, KOMITE, DAN UAN…

2010 June 7
by mbelGedez™

.

(Kali ini saya pengen juga nulis soal pendidikan di negri ini. Saya yakin banyak yang ndak sepenuhnya ngerti, karena bisa jadi saya juga ndak sepenuhnya ngerti. Malah mungkin situh ndak setuju dengan ilmu kemeruh saya. Apa yang saya tuliskan bisa jadi udah basi saat ini. Tapi saya percaya akan menjadi rujukan setiap saat. Pada dasarnya saya nulis ini karena diskusi lewat ceting, twitter, maupun telepon. Sekali lagi, ini berdasar ilmu kemeruh saya).

Pertama adalah soal sekolah dengan “taraf-tarafan” dan “tarif-tarifan” baek dari SD, SMP dan SMA yang dikenal dengan SBI ( Sekolah Berstandar Internasional ), dan ke dua soal keberadaan Komite sekolah, dan yang ke tiga  masalah UAN ( Ujian Akhir Nasional ) yang dari taon demi taon diributkan. Dari boss-boss di gedung miring Jakarta sampe dengan rakyat proletar yang (merasa) kesulitan nyekolahin anak.

Saat ini sekolah di Indonesia lagi musim “memeringkatkan” sekolahnya masing-masing. Saya ndak begitu paham dengan di luar Jawa, tapi terakhir saya denger Papua juga punya SBI. Jadi pada intinya, Indonesia sedang mewajibkan pendidikan dasar 9 taon. Artinya, tingkat pendidikan paling dasar bagi manusia Indonesia adalah sampe dengan SMP.

Kalo ilmu kemeruh saya mengatakan, kelak pendidikan dasar Indonesia sampe level SMA, karena julukan untuk kelas adalah kelas 1 (SD) sampe dengan kelas 12 (SMA). Berhubung sekarang baru mampu di level SMP, ya SMP dulu deh. Dulu SD kan udah.

Oke. Di level SMP ini (banyak ortu yang ndak ngerti) ada standar nya. Paling apes adalah SMP ndak punya peringkat. Adalah betul, SMP nya negri. Tapi ndak punya peringkat. Sekolah seadanya, muridnya (otaknya) seadanya. Tentu juga minim prestasi. Mungkin gurunya pun, kumuh. Namanya juga baru di taraf non setandar. Sedikit diatasnya adalah R-SSN, Rintisan Sekolah Setandar Nasional.

Setelah R-SSN sukses dilalui, bisa naek level menjadi SSN. Kemudian bila syarat-syarat kelengkapan sekolah tersebut makin lengkap, bisa membuat R-SBI. Yaitu Rintisan Sekolah Berstandar Internasional. Di level ini bila prestasinya bagus, bisa naek lagi menjadi SBI. Semua level itu harus diperjuangkan. Bukan turun dari langit hadiah dari para Dewa. Kalo prestasinya jeblok maka standar tersebut dapet diturunkan.

Sekolah jaman sekarang ndak kayak dulu di zaman Suharto berkuasa. Kalo dulu kan semuanya terpusat di Jakarta. Sekolah tinggal diem nadah tangan. Sekarang berkaitan dengan semangat Otonomi Daerah, maka Gubernur selaku penguasa tertinggi bisa turut serta “mengatur” daerahnya dalem memajukan sekolah. Apapun bentuknya. Sepanjang bermaen dalem rambu yang dibuat gubernur, sekolah bisa dapet dana dari mana aja.

Nah, dalem berbagai hal sekolah digratiskan dengan adanya dana BOS. Tapi ada yang harus dipahami, besaran BOS ini ndak sama antara sekolah yang satu dengan yang laen. Orang tua siswa yang pengetahuannya minim ( kalo ndak isa dibilang geblek), taunya sekolah SD, SMP adalah gratis. Memang benar, gratis. Tapi gratis hanya pada standar pelayanan minimal. Sesuai dengan dana BOS yang dimiliki sekolah tersebut.

Misale, di Jakarta ada SMP 49 (Kramatjati) yang terkenal ituh. Mereka memiliki SBI. Sesuai dengan standarnya yang udah tinggi, BOS nya mereka pun juga besar. Untuk bisa diterima di sana nilai UAN SD harus 27. Ndak isa dong di samain dengan SMP yang ndak punya standar-yang tentu juga- ber BOS kecil. Woiya,.. Di SBI SMP 49 ini perekrutan siswa SBI dimulai jauh sebelom UAN SD dijalani, dan “tarif”  masuk SBI sekitar 15 juta…

Ada hal laen yang juga harus di ketahui, sekolah dengan SBI tentu juga masih memiliki kelas reguler. Bedanya adalah; dalem proses belajar mengajar di SBI menggunakan bahasa Inggeris sebagai bahasa pengantar. Jadi walopun sedang ngajar matematika, gurunya ngecuprus pake bahasa Inggeris. Jangan salah, banyak SBI menggunakan guru bergelar S2. Namanya juga kelas internasional….

Yang ke dua adalah; di antara murid/ ortu murid dan sekolah ada yang namanya Komite sekolah. Komite sekolah adalah “wakil” dari  ortu siswa, yang dipilih dalem sebuah rapat. Tugasnya “menjembatani” antara sekolah dan siswa. Komite yang baek harus punya kemandirian sikap. Bisa bener-bener menjadi “corong” ortu. Bukan sekedar tukang teken dan malah menjadi “pemeras” ortu siswa atas kemauan sekolah.

Komite yang baik akan memiliki program kerja setaon ke depan, dan memiliki laporan kerja setaon kebelakang, baek kepada sekolah maupun kepada ortu siswa. Lewat Komite sekolah inilah dana sumbangan masyarakat dikelola untuk memajukan pendidikan di sekolah tersebut. Janganlah membesar-besarkan soal gratis dari pemerentah. Kandungan gratis ini cuman memenuhi 10%-15% proses pendidikan. Kepedulian ortu siswa lah yang dibutuhkan.

Well, banyak yang ndak paham soal ini. Mungkin suatu hari saya akan mbahas soal ini secara terpisah.

Ke tiga adalah soal UAN. Program UAN menurut saya bagus. Malah ndak isa ditunda lagi. Kalo Indonesia mau bersaing dengan SDM internasional, maka awalnya adalah dimulai dari UAN. Wokeh, saya yakin banyak yang ndak setuju sama saya.

Begini…

Dengan UAN, maka diharapkan ( kedepannya ), akan menyaring SDM yang berkualitas. Misale begini; katakanlah saat Luna Maya lulus SD nilainya UAN nya: 27. Dengan bekal nilai UAN 27 maka dia akan bebas memilih SMP yang memiliki standar penerimaan siswa 27. Ke SMP 49 misale. Kita kesampingkan soal SBI, kemudian Luna Maya sekolah selama 3 taon dan ternyata sukses mempertahankan prestasi hingga dia mendapaet nilai 27 lagi saat UAN SMP.

Dengan modal UAN SMP sebesar 27, dia bisa ndaptar di SMA favorit. Katakanlah SMA 8 Tebet. Kemudian selama 3 taon pulak dia bisa mempertahankan nilai tinggi dengan hasil UAN SMA yang tinggi pula. Karena berasal dari jurusan IPA dan pinter, maka dia bisa melanjutkan ke Perguruan Tinggi Negri dengan mudah. Misale ambil fakultas kedokteran biar pinter maen dokter-dokteran…

Ituh tadi contoh anak pinter. Laen lagi dengan si Ariel. Waktu SD nilai UAN nya bagus banget: 27. Maka Ariel bisa ndaptar SMP manapun yang dia sukai. Karena pengen deket rumah, si Ariel milih SMP nganuh. Padahal di SMP nganuh ituh nilai penerimaan siswa baru cuman 24. Sayang sebetulnya. Di SMP nganuh ituh tentu setandarnya ndak setinggi SMP yang setandar penerimaannya 27. Akibatnya si Ariel kurang berkembang. Apa boleh buat.

Saat lulus UAN SMP nilai si Ariel makin turun, hanya 22. Dengan bekal nilai UAN SMP sebesar 22 si Ariel cuman bisa nyari SMA yang kualitasnya pas-pasan. Selama sekolah di SMA dengan kualitas pas-pasan semakin sulit untuk mengembangkan diri. Ariel pun harus pasrah masuk di jurusan IPS. Apesnya lagi udahlah jurusan IPS, temen gaulnya si Ariel juga kacau.

Ariel makin bego karena punya hobi baru nenggak khamr mabok-mabokan dan untuk mendukung kebiasaan maboknya ituh dia ikut-ikutan temennya yang Punk- Punk an Kampunkan, ngamen di angkot-angkot pake kecrekan dan gitar kentrung. Lagu yang di nyanyiin juga lagu norak macem ST12, D’Masive, dan Kangen Band. Hasilnya bisa ditebak. Sekolahnya ancur lebur.

Saat kelulusan SMA ternyata si Ariel ndak lulus. Bener-bener ndak lulus alias kalo pengen ber ijazah ya harus ikut Kejar Paket A. *halah* . Karena menjadi anak bodo, bego, dan sial, maka jadilah dia anak sialan. Ndak isa maen dokter-dokteran kayak Luna Maya  kuliah kayak Luna Maya. Jadilah dia pengangguran… Jadilah dia beban masyarakat… Ndak tau jadi apa… *jadi artis ‘kali…*

Wokeh,..

Saya nulis garis besarnya aja. Silakan dikembangkan dengan lingkungan sekitar, dan cobalah pahami walo ini sekedar ilmu kemeruh saya. Nama yang saya jadikan contoh memang nama orang. Tapi ndak ada hubungannya dengan isi Post. Kalo pun mirip sama situh, sungguh saya sengaja. Lantas, gimana dengan yang di daerah ato anak-anak bego yang UAN nya ancur ???  Well, apa boleh buat. Mungkin untuk mengejar ketinggalan setandar SDM memang harus ada tumbal…      :P

>> Selamat hari Senen, Ki Sanak….

35 Responses leave one →
  1. 2010 June 7
    dJokosNo Gravatar permalink

    Pertamaxxx

    *nikmatin #KupuLuna dolo

  2. 2010 June 7

    wah…ini tulisan yang saya suka… tentang pendidikan…
    menurut saya sih, semua harus dimulai dari entitas yang paling kecil yaitu keluarga
    jangan bilang bisa punya blekberi + biaya langganannya, tipi kabel/satelit, rokok sebal sebul tapi kalo sekolah maunya gratis atau murah.
    saya suka sebel kalo ada orang suka koar2 minta uang pendidikan murah lah, uang pangkal mahal lah… tapi kelakuan kayak OKB (orang kaya baru)
    ibu saya yang kepala sekolah sering curhat sama saya, ada orang tua murid minta keringanan bahkan minta di cap sebagai keluarga tidak mampu. punya SKTM pula, tapi cincin, gelang, kalung dan antingnya mengkrilip… bapaknya sebal sebul rokok jisamsu.
    atau oot dikit, istri saya bidan di puskesmas, juga suka bilang, banyak keluarga yang ongkos melahirkan 300rb aja masih ditawar, padahal anak udah bererot, ngaku keluarga tidak mampu, tapi rokok sebal sebul, perhiasan mengkrilip, bagaimana dengan nasib anaknya yang lain?
    itu baru melahirkan doang, blom entar ngempaninnya? blom biaya pendidikannya? entar anak goblok bilangnya pendidikan mahal, pemerintah lagi disalahin?

    dari ngalor ngidul ini, poin saya adalah berikan yang terbaik bagi pendidikan anak, dampingi mereka. jangan seakan2 kalo udah sekolah, berarti menyerahkan sepenuhnya pendidikan pada sekolah.

    Mbel:
    Situh bener banget.

    Banyak ortu yang dateng ke komite tanpa malu-malu ngaku kere. Buat makan susah, bla-bla-bla…
    Tapi gelang emasnya segede rante kapal… Nenteng ponsel 2 biji… Dandanannya menor dengan aroma sinyongnyong…

    Urusan gaya orang Indonesia memang #1. Tapi buat pendidikan anaknya ogah keluar duit…

    :roll:

  3. 2010 June 7
    tutiNo Gravatar permalink

    iya sy setuju sm jomblo ati… peran ortu sangat dibutuhkan.. jgn maunya nuntut melulu…
    knp ya sy suka sebel pas liat siaran tv ttg siswa/siswi yg ngamuk pas tau ga lulus UAN.. lebay banget deh…
    cuma sy masih bingung aja knp sekolah yg bagus bs sampe mahal banget tarifnya…


    Mbel:
    Sekolah bagus memang memakan biaya operasional tinggi…

    oiya… luna maya sm si ariel ternyata pinteran luna maya ya mbah..??


    Mbel:
    Kalo melihat contoh di atas, iya…
    :D

  4. 2010 June 7
    YaibakapalNo Gravatar permalink

    Sekolah mahal ndak selamanya harus mbayar mahal. Kalau memang otaknya pinter, kan bayak beasiswa utk mereka yg kurang mampu. Daripada udah ndak pinter, kelakuan tawuran aja, la kok sekolah minta keringanan biaya.

    Mbel:
    Yak’ tul..!!!

  5. 2010 June 7
    Helmi PerdataNo Gravatar permalink

    Nggak sekolah tinggi juga gak papa,mbah…berapa persen orang kaya dan populer atau sukses secara harta/tahta/wanita yang ada sekarang berhasil karena sekolahnya lulus sampai sarjana.
    *goblok dan blo’on: mode on*

    Mbel:
    Beda masa beda gaya, boss…

    Moyang sayah, Ken Arok, ndak sekolah tapi tetep aja jadi raja…. ;)

  6. 2010 June 7

    maap kalo komentar saya juga agak kemeruh mbah, waktu itu pernah saya ngobrol-ngobrol di warung Mbok Darmi, katanya pasal 49 Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional menyebutkan bahwa dana pendidikan selain gaji pendidik dan biaya pendidikan kedinasan dialokasikan minimal 20% dari APBN, salah satunya diwujudkan dalam bentuk BOS tho mbah?

    sedangkan di buku petunjuk BOS yang dikeluarkan sama kementrian pendidikan mengatakan bahwa tujuan BOS adalah menggratiskan seluruh siswa miskin dari seluruh pungutan baik di sekolah negeri maupun swasta, meringankan beban biaya operasi sekolah bagi siswa sekolah swasta, juga menggratiskan seluruh siswa SD dan SMP negeri dari biaya operasi sekolah. jadi saya pikir pikiran bahwa SD/SMP gratis lahir bukan karena orang tua yang geblek, tapi karena pemerintah sendiri yang mengkondisikan untuk berpikir begitu.

    untuk sekolah berstandard internasional setau saya sampe sekarang belum ada standard bakunya, atau mungkin saya yang kurang teliti nyarinya? tapi karena pasal 50 ayat 3 UU Sisdiknas memerintahkan tiap daerah punya minimal satu Sekolah bertaraf internasional, akhirnya pada berlomba-lomba mbikin sekolah mahal.

    kepedulian orang tua jelas diperlukan, karena pendidikan ndak mungkin berhasil tanpa peran orang tua. tapi mbah, setau saya undang-undang dasar mengatakan bahwa tiap warga negara berhak mendapat pendidikan yang layak, hak lho mbah, bukan kewajiban :lol:

    Mbel:
    Pendidikan gratis ituh cuman paket dasar.
    Ibarat mbeli mobil, versi setandar. Ndak power steering, ndak power window dst.

    repotnya, justru mentrinya tempo hari gembar-gembor versi gratisnya tanpa penjelasan detail…

    Mengenai RSBI ada acuannya. Namun pengembangannya diserahkan kepada sekolah masing-masing

  7. 2010 June 7
    t4rM1nNo Gravatar permalink

    Mbah, SBI itu bukannya Sekolah Berstandar Internasional ya? Soalnya bacanya sempet bingung, bilangnya Nasional, tapi pas dibahas kok jebulnya Internasional. Moga2 si Mbah cuma salah ketik aja.

    Kalo soal SBI, apa nggak bisa dibeli tuh Mbah? Apalagi seperti si Mbah bilang, kalo nggak bisa mempertahankan mutu, bisa turun derajat-nya. Lah, kalo udah bisa naek, mana ada yang mau turun lagi.
    Buntutnya, biar nggak turun, kong kali kong lah antara guru dan murid, biar standarnya nggak diturunin.

    Tapi gitu semua, ya tetep juga peran murid berpengaruh. Biar kata internasional, tapi kalo muridnya bosok nggak ada kesadaran untuk belarar, hasilnya ya ancur juga.

    Mbel:
    Seperti sayah bilang, ada standarisasinya.
    Cara ngeliatnya adalah dari kemampuan test dan UAN…

  8. 2010 June 7
    nararyaNo Gravatar permalink

    pasti d’masiv,st12 ma kangen band itu satu sekolah. soale lagunya sama-sama noraknya, gitu ya oom??

    Mbel:
    Bisa jadi begituh…
    :P

  9. 2010 June 7
    JanMoNo Gravatar permalink

    Pendidikan memang penting, tapi ra isa mengandalkan sekolah formal bae. Contone bagaimana belajar menghargai karya dan selera orang lain. Kata-kata yang baik keluar dari pikiran yang baik. Selamat belajar ki Sanak . . . .

    Mbel;
    Selamat belajar juga..

  10. 2010 June 7

    simbah ndak tertarik mbikin SBI..keknya cash flownya bagus lho mbah

    Mbel:
    Ndak gampang untuk menuju ke sana.
    Namun saya sedang merancang “replica” nya.
    Semoga lantjar djaja…
    :lol:

  11. 2010 June 7
    Helmi PerdataNo Gravatar permalink

    “Apakah kita sudah masuk ke era kapitalisasi pendidikan?”
    *sambil baca koran kompas rabu 2 juni 2010 rubrik opini berjudul Kasta dan ISO di sekolah oleh Darmaningtyas*

    Mbel:
    Situh boleh pilih: Kita sendiri yang juwalan, ato duluan dilibas asing ???

    Pandidikan bermutu memang mahal, boss…
    Kecuali dapet rejeki nomplok gretongan…
    ;)

  12. 2010 June 7
    adiPatiRembangKudusNo Gravatar permalink

    sebelumnya koreksi mbah.. SBI (Sekolah Berstandar Internasional) bukan Nasional heheh
    Menurut sayah sebaiknya RSBI dan SBI dijadiken standard pendidikan sekolah negeri di Indonesia…mengenai fasilitas dan alokasi dana usulkan saja ke anggota dewan yang terhormat dan pemerintah yang berkuasa, hal ini dimaksutkan supaya semua lapisan masyarakat bisa merasakan nikmatnya sekolah berstandard Internasional…kalok sumber daya manusia Indonesia pada pinter khan Pemerintah jugak yang dapet nama…ya tho? “berangan-angan”
    Money is not everything but everything is need money..

    Mbel:
    Berarti situh masih ndak paham dengan SBI.

    Di SBI bukan soal kemampuan mbayar semata. Tapi juga otak.
    Banyak juga yang ortunya banyak duit, tapi otak anaknya dudul, ya ndak isa skolah di SBI…

    *Semoga bisa meluruskan misunderstanding soal SBI*

  13. 2010 June 7

    Kalau dari TK masuk ke SD usia brapa om kalau manut setandar Nasional? :D

    Mbel:
    Kalo ndak salah 6 taon 6 bulan

  14. 2010 June 7

    Selain Duta Trembesi, @mbelgedez juga merupakan Duta Pendidikan Nasional,hehehe

    jadi inget pagi2 itu kita tumben2an ngomongin pendidikan di twitter :-D

    Mbel:
    Justru karena kita ngomongin soal RSBI saya jadi terinspirasi untuk nulis…
    :D

  15. 2010 June 7

    Ujung2nya RSBI is Rintisan Sekolah Berbasis Iuran…
    Apapun suku dan agamanya, siswa boleh belajar di kelas RSBI, yang penting mbayar iuran yang telah disyaratkan

    Mbel:
    Salah boss…

    Yang penting otak dulu. Baru mbayar.
    Kalo goblok, ya ke kelas reguler aja di sekolah yang ndak punya standar…

    *baca yang cermat isi post saya, agar ndak keliru dalem memberi komentar*

  16. 2010 June 8

    SAYAH MANGSLUP TIPI!!! KEMAREN NANYA KE ARB EH NDA DI EDIT… MANGSLUP TIPI TERNYATA

    Sepokat kalo ini…
    pepatah jawa bilang ono rego ono rupo…

    anak2 sayah nantinya pengen sayah kuliahin di nanyang unipersity… cuman koq sistemnya serem gitu… sampek ada bunuh2an segala… jadi keder… sayah

    Mbel:
    Hahahahah….
    :lol:

  17. 2010 June 8

    Dari contoh luna dan ariel di atas,
    sesudah luna menyelesaikan sekolah kedokterannya,
    doski bersimpati kepada ariel yang nggak bisa sekolah kedokteran,
    luna pun mengajarkan kepada ariel cara-cara memeriksa bagian tubuh orang lain dan juga cara-cara menyuntik.
    Jadi, jika ada video yang kontennya mirip mereka berdua, bisa jadi itu rekaman proses belajar mengajar bidang kedokteran..

    Mbel:
    Halah…
    :lol:

  18. 2010 June 8
    urusan dinasNo Gravatar permalink

    Kalau dulu kita masih bisa “lungsuran” semua, mulai baju, buku sampai sepatu :) . Sekarang pun masih bisa lungsuran semua itu, selama pengambil kebijakan masih orang yang sama dan memang tidak ada perubahan kebijakan.

    Nah, kalau RSSN sudah ke SSN, RSBI sudah ke SBI, masih bisa lungsuran nggak mbah ? :) ) Kalau kapitalisme pendidikan sih emang sudah lama mengakar di kita, ini kuambil dari tulisannya skyrider27 “Seperti halnya perusahaan, sekolah dibebaskan mencari modal untuk diinvestasikan dalam operasional pendidikan.

    Koordinator LSM Education Network for Justice (ENJ), Yanti Mukhtar (Republika, 10/5/2005) menilai bahwa dengan privatisasi pendidikan berarti Pemerintah telah melegitimasi komersialisasi pendidikan dengan menyerahkan tanggung jawab penyelenggaraan pendidikan ke pasar.

    Dengan begitu, nantinya sekolah memiliki otonomi untuk menentukan sendiri biaya penyelenggaraan pendidikan. Sekolah tentu saja akan mematok biaya setinggi-tingginya untuk meningkatkan dan mempertahankan mutu. Akibatnya, akses rakyat yang kurang mampu untuk menikmati pendidikan berkualitas akan terbatasi dan masyarakat semakin terkotak-kotak berdasarkan status sosial, antara yang kaya dan miskin.

    Hal senada dituturkan pengamat ekonomi Revrisond Bawsir. Menurut dia, privatisasi pendidikan merupakan agenda Kapitalisme global yang telah dirancang sejak lama oleh negara-negara donor lewat Bank Dunia. Melalui Rancangan Undang-Undang Badan Hukum Pendidikan (RUU BHP), Pemerintah berencana memprivatisasi pendidikan. Semua satuan pendidikan kelak akan menjadi badan hukum pendidikan (BHP) yang wajib mencari sumber dananya sendiri.

    Hal ini berlaku untuk seluruh sekolah negeri, dari SD hingga perguruan tinggi.” Hehe.. ternyata dari tahun 2003 kita sudah Capitalism Education.

    Selamat berburu sekolah Ki Sanak

    Mbel:
    Terima kasih penjelasannya.
    Tp seinget saya, UU BHP inih belom di ratifikasi kan, yaah ???

  19. 2010 June 11
    Helmi PerdataNo Gravatar permalink

    Penyelenggara RSBI dan SBI sebentar lagi akan diaudit lho,mbah!

    Mbel:
    Komite ituh banyak duit,…

    Yang bmau ngaudit kan cari duit…. Sumpel aja….. :lol:

  20. 2010 June 11
    bowoNo Gravatar permalink

    Paradigma sekolah mahal adalah sekolah bagus, sangat menggangu saya. Jadi ngerasa makin sulit anak2 org miskin bersekolah di sekolah bagus. weel, biar bagaimanapun, mereka harus merintis dari sekolah “biasa2″ dg alasan murah, dan yg sangat jelas beban hidup mereka sangat jauh dari anak2 org berada.
    Ono rego ono rupo.
    Ini menjadi dinding bagi mereka yg miskin utk bisa pinter. Utk bisa pinter bukan hanya pemberian Tuhan. Tapi usaha yg dilakukan, misalnya, anak2 ini cukup istirahat, gak keluyuran di jalan, tidak memikirkan besok bapak bawa makan apa, belajar dg lingkungan yg tidak nyaman.
    Bagi mereka yg hidup miskin, sekolah bisa jadi hanya harapan semu yg buang2 waktu utk mempertahankan hidup.
    saya sedih.
    Maaf, sedangkan mereka yg mampu sekolah di taraf dan tarif bagus saja, ortunya masih mencoba nego sana sini biar nilai anak baik.
    Usul : Dari renungan saya, pemerintah seharusnya menyediakan sekolah khusus utk anak miskin, dg standar otaknya, bukan duitnya. Berarti pemerintah harus mampu menggaji tinggi gurunya, memilih guru yg idealis dan bermental pejuang, yg menangis kala anak didiknya juara dan gak naik kelas. Dan buat sekolah khusus, yg diawasi khusus, ini bukan sekolah duit, ini sekolah rakyat miskin, dijelasin batasan miskin per daerah.
    untuk mencari otak jempol di kalangan miskin jauh lebih sulit, karena beban hidup itu. Jadi tujuannya ada 2 : Cari yg pinter, dan membuat senang untuk belajar.

    Mbel:
    Kan ada jalur beasiswa, boss….
    ;)

  21. 2010 June 11
    bowoNo Gravatar permalink

    menurut sayah, beasiswa bagus, hanya ini prosentasinya kecil. Iya kan? Klo jml bea siswa 1/2 dari total pelajar, ini baru menarik.

    Mbel:
    Orang miskin yang (kebetulan) pinter kan ndak banyak…

    ngupil3

  22. 2010 June 12

    saya heran dengan pendidikan jaman sekarang, mau masuk sekolah aja susah banget, apalagi kalo ndak punya duit, bisa – bisa ndak sekolah. adek saya saja mau masuk SD harus make istilah “nitip” ke kepala sekolah. padahal adek saya sekolah di TK terpadu dan adek saya cukup pintar, baca lancar sekali, entah berapa majalah yang dilahap habis. itu baru contoh untuk masuk SD, bagaimana ntar kalo mau masuk SMP dan SMA.

  23. 2010 June 12
    Djoko WidodoNo Gravatar permalink

    Sejalur dengan “urusan dinas”. Logika konsekuensi anggaran pendidikan 20% dan fenomena BOS semestinya sederhana saja. Gratis. Tidak perlu pake logika tukang adol avanza, pake versi L, G, V atau apalah. Kakean alasan.. Bahwa jer basuki mawa bea kongkruen dengan ana rego ana rupo.. Itu tak terbantahkan, permasalahannya kan berkutat pada siapa yang mesti nanggung bea dan rego.. Nah disitulah paradigma gratis = gratis mestinya dipahami.
    Sebagai conto, di negerinya Ballack sana (melok kemeruh koyo sampeyan) sekolah bener2 gratis sampe level perguruan tinggi (sempat ada SPP pas krisis eropa kemaren namun sangak kecil tidak signifikan kalo dibanding fasilitas yang disediakan… pun sekarang sudah balik free lagi)… Bahkan saranta transportasi pun didiskon gede sekitar 30-50%…
    Namun bagian bahwa kita sudah kecemplung ke Capitalism Education tidak sepenuhnya saya sepakat. Arus utama konsepsi pendidikan di sebagian besar masyarakat masih sesuai dengan pasal 31 UUD (sudah berubah belom yah??). Conto di Lampung sono saya denger sekolah sampe SMP memang bener2 gratis sejak beberapa tahun ini.. Di Semarang sudah sekitar setahunan ini SD SMP full gratis..
    Akhirnya, kalo logika pengelolaan pendidikan di Indonesia make logika jualan mobil, … prihatin….

  24. 2010 June 14
    WijayaNo Gravatar permalink

    Gak papa sekolah mahal…yang penting bermutu dan anak saya mampu ngikutin pelajarannya.
    Biarin papanya krengkangan nyari duit buat anak, kalo perlu sapi sama sawahnya mbel saya jual….(lho?)

  25. 2010 June 17
    adisaeNo Gravatar permalink

    Wah mbah mbel..ikut nyrocos dikin ni disini..tentang SBI..

    Secara konsep si Ok lah, SBI bisa ditrima n setubu-setubu saja..yah salah satu trik dalam meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia..
    cuma saya mu bagi2 info di lapangan ni..di lingkungan saya sendiri di SMP N 1 *** kalo jam istirahat gurunya pada ngumpet..gara2 TAKUT mbok diajakin ngobrol bahasa Inggris ma murid SBI nya..hmm padahal paling enggak S-2 kan?jangan-jangan cuma ASAL ijasah S2..

    Yah mungkin ni nggak terjadi di semua SBI..tapi g menutup kemungkinan banyak terjadi..

    Sabagai tambahan, SMP N 1 *** (rhs y, kasian) tu masih di jawa lho, n masih punya peringkat di taraf Propinsi..meski bukan di ibukota propinsi

  26. 2010 June 17

    om gaji ketua komite sama ketua harian setgab gede mana? :D

    Mbel:
    Gaji komite (setau saya) hanya pengganti transpor.

  27. 2010 June 18

    Sering-sering nulis soal pendidikan Mbel, biar saya dapat banyak masukan.

    Tapi pertama-tama, mari berkomentar dulu.

    Soal otonomi daerah, Gubernur justru tidak banyak berperan langsung dan detail semasa otonomi ini. Raja-raja kecilnya adalah Bupati/Walikota.

    Jadi misalnya saja, di kabupaten tempat saya, bupati mengeluarkan perda siswa-siswi wajib Khatam Al-quran sebelum boleh ikutan UAN. Jadi di sini, ada mata pelajaran BTA (Baca Tulis Al-Qur’an), nilainya juga masuk raport.

    Lalu soal pendidikan gratis, kalo saya bilang, itu cuma alat politik penguasa. Trik mengambil hati rakyat kecil tapi justru mengorbankan yang lebih penting, pendidikan.

    Ndak ada pendidikan berkualitas yang gratis itu.

    Lalu standar-standar sekolah.. Ah, sekali lagi itu cuma proyek buat menghabiskan anggaran pendidikan yang diwajibkan UUD 20 persen dari total APBN/D itu…

    Setiap sekolah yang ingin jadi R/SBN/SBI itu harus mengajukan proposal ke departemen pendidikan, lalu kalau disetujui, dana keluar. Seperti yang tidak kita ketahui bersama, potongan anggaran itu lumayan buat berjudi di Genting sana…

    Dan UAN

    Ah, Ujian memang perlu, wajib bahkan, itu salah satu unsur dasar pendidikan. Tapi sistem UAN sekarang yang gembelnya minta ampun..

    Tiap anak itu skillnya beda-beda, ada yang hebat di linguistik, ada yang mantab itungannya, ada yang hebat seninya…

    Nah, sistem UAN sekarang memaksa siswa hanya mendalami 4-5 mata pelajaran yang DITETAPKAN MENTRI PENDIDIKAN sebagai mata pelajaran yang di-UAN-kan. Lalu buat apa ada mata pelajaran macam sejarah, PPKN, agama, olahraga, kalau ujung-ujungnya yang penting cuma UAN itu?

    Kalau saya maunya, ujikan saja semuanya, tetapkan standarnya, tapi siswa bukannya tidak lulus kalau nilainya di bawah standar. Mereka hanya tidak bisa melanjutkan ke jurusan yang memerlukan bidang ilmu tersebut.

    Misalnya, ada siswa yang nilai biologinya ancur, ya ndak boleh masuk kedokteran. Atau ada yang bahasa inggrisnya keparat, ya jangan masuk sastra. Begitu.

    Lalu kalau ada yang nilainya jeblok semua, ya kita tidak bisa menyelamatkan semua orang bukan?

  28. 2010 June 21

    klo UN saya setujunya jgn dihapus!! klo SBI mungkin perlu di akreditasi setiap bulan LOL

  29. 2010 June 23

    mana artikel barunyaaaa……??? :mrgreen:

  30. 2010 June 23
    tutiNo Gravatar permalink

    mbah kemana yaaaaaaa…….???

  31. 2010 June 25

    Iyah, si Mbah ke mana, yah…

  32. 2010 June 28

    Sedih liat keadaan pendidikan yg GILA, SURAM, TERBELAKANG..
    Pemerintah Indonesia sebenarnya sudah melanggar misi dan tujuan UNESCO untuk 2012, yaitu Education for All. Padahal kita jadi salah satu negara yg sangat mendukung Education for All program ini…

  33. 2010 June 30

    Jangan salah, warga yang terdidik biasanya tidak mudah terprovokasi atau pun dibohongi, mungkin itu salah satu alasan rintangan untuk mendapatkan pendidikan yang baik namun terjangkau dengan sistem yang terintegrasi tidak jadi-jadi di suatu negara

  34. 2010 July 1

    SBI = mahal mbah…itu yang saya tahu…
    Mahal karena fasilitas yang di sediakan oleh sekolah berlabel SBI terhitung lengkap. saya setuju sekali dengan istilah “ono rupo ono rego” untuk sistem SBI dan RSBI.
    tapi kadang saya berpikiran bahwa pemerintah harus membuat program sebaliknya sbg pembanding yakni membuat sekolah tandingan yang isinya orang2 dengan nilai UAN kecil dan tidak punya uang yang banyak, dengan fasilitas dan tenega pengajar yang kualitasnya sama dg SBI.

    Menurut saya,,,pemerintah harusnya bikin sekolah yang menerima anak2 ga pinter tapi berhasil mencetak mereka menjadi anak2 berprestasi…
    klo SBI,,isinya mah udah anak2 pinter semua…
    tanpa fasilitas yang lengkap dan tenaga pengajar yang berkualitas pun mereka akan tetap pintar.

    ah,,,saya malah terlalu jauh ndabosnya…
    maaf mbah…
    terkadang niat baik belum tentu terlihat baik dan menjadi baik.

  35. 2011 February 10

    kayaknya harus ada pengadil deh, masak anak IPS selalu diidentikkan anak bodoh dan anak IPA selalu diidentikkan anak pinter, padahal Sri Mulyani juga anak IPS bukan? meski saya bukan anak STM, tapi teman SMA saya itu bisa masuk IPA pun, karena pakai ilmu bunglon, lirik kanan-kiri, dan hasilnya jauh lebih bagus dari temannya yang sebenarnya pintar IPA namun karena jujurnya dia malah dimasukkan IPS. kiranya perlu dipertimbangkan

Komentar situh bergantung pada amal dan ibadah situh

Note: Situh bisa pake basic XHTML dalem komentar. Email situh Ndak Bakalan dipamerin ke orang-orang.

Komentar lewat RSS

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.