TUTUT vs HARI TANOE REBUTAN TPI

2010 July 5
by mbelGedez™

.

( Rasanya sulit untuk memulai ndobos yang kali ini. Permasalahannya, banyak istilah ajaib yang saya yakin isi tengkorak situh ndak nyampe. Ketinggian gituh. Saya pun juga ndak paham-paham amat. Maklum, permaenan tingkat tinggi. Jadi saya berusaha ndobos  semudah mungkin agar kita bisa sama-sama belajar. Padahal, saya pengen banget nulis ini sejak 2 taon lalu, khususnya saat tumbangnya Adam Air ).

.

Syahdan, pasca tergulingnya rezim soeharto sebagai penguasa negri inih, maka euphoria demokrasi di tereakkan dimana-mana. Peduli setan paham apa ndak dengan demokrasi yang dituntut, pokoke™ tereak dulu.

Bersamaan dengan ituh, kecemburuan kepada penguasa keuangan republik inih pada segelintir orang dalem lingkungan Cendana juga mewarnai aksi-aksi demo. Semua orang yang dianggep bersalah dengan menggunakan uang bank-bank BUMN secara ndak bener, mulai diincer satu-satu.

Ndak terkecuali Tutut. Dianggep menggunakan uang bank BUMN secara ndak prosedural dan ditengarai bakal macet. Maklum, dulu dalem mbikin usaha bank-bank ituh bagai kasir pribadi. Maka pada era reformasi dia termasuk yang dibidik untuk masuk jeruji besi.

Katakanlah, duit bank ditangannya 100 Milyar, dan dia ndak isa mbalikin. Bukannya apa, duit tersebut udah berubah menjadi aset usaha CMNP (dulu ngetop abis dah). Ancemannya jelas: penjara.

Datenglah pengusaha cina Hari Tanoe menawarkan bantuan. Oke, semua utangnya Tutut sebanyak 100 M akan dilunasi, demi menghindarkan Tutut masuk bui. Nyatanya memang ndak masuk bui bukan ??

Dalem keadaan kepepet, Tutut menerima bantuan Hari Tanoe. Hari bilang, ada pengusaha dari Singapore banyak duit yang bisa mbantu dia dalem tempo cepat. Nama perusahaan ituh adalah Drosophila. Pokoke™ duite banyak deh. Tingal metik. Keliatannya gampang, tinggal metik, ndak taunya malah di isep. Sesuai namanya Drosophila yang artinya lalat buah, mengisep sari manis buah.

Keliatannya mudah, dapet pinjeman tanpa berbelit. Tapi, ada tapinya neh, Tutut mesti ngasih 75% saham bisnisnya sebagai jaminan. Karena ketakutan bayang-bayang penjara dan udah pusing banget karena ndak ada lagi “kekuasaan” merentah direktur bank BUMN untuk ngasih duit, apa boleh buat. Duit diterima dan langsung buat mbayar utang pada bank agar ndak dipenjara.

Sebenernya itulah awal dari mala petaka ancurnya CMNP Tutut, masuk dalem jebakan ala yahudi. Sebab, kedepannya yang namanya “penjaminan” saham ituh bisa berubah menjadi “penjualan” saham.

Gimana bisa ?

Ternyata, Drosophila membayar Tutut pake duit dari UNIBANK dalem bentuk NCD dollar (negotiable certificate of deposit). Apesnya, UNIBANK dikemudian hari semaput masuk rumah sakit BPPN. Apes kedua kali, CMNP ndak tau kalo yang namanya NCD harus Rupiah. Akibatnya bisa ditebak, pemerentah ndak mau nggantiin.

Lha Drosophila nya gimana ?

Walaah… Ituh kan perusahaan abal-abal bikinan Hari Tanoe sendiri yang dibikin dengan modal 100.000 Dolar Sing. Yang ajaibnya bisa merentah UNIBANK seolah punya duit banyak buat minjemin Tutut.

Yang cekikikan ya Hari Tanoe. Bisa mbeli CMNP dengan duit Rp 0,-

Belakangan hari, Tutut  baru nyadar kalo dia dikerjain abis-abisan. Untuk ituh, dia tetep berjuang untuk merebut kembali kejayaannya. Kalo untuk utang, semua orang ya bisa ngutang ndak terkecuali Tutut. Masalahnya saat ituh Tutut ndak mungkin gali lobang tutup lobang. Ndak ada bank yang mau ngasih utangan. Sampe datengnya tengkulak merangkap rentenir.

Yang pasti, dengan TPI berpindah tangan kepada Hari Tanoe, berarti masuk dalem jajaran MNC. Karena menguasai 75% saham, MNC bisa sesuka hati naruh orang-orangnya kedalem TPI. Dandy rukmana ditendang dari korsi direktur TPI. Dst…dst…

Wokeh. Ceritanya sederhana saja: Orang bego dikibulin orang pinter. Entah jajaran manajemen CMNP yang geblek. Ato memang ada orangnya Tutut yang berkhianat dengan “menggoblokkan diri” agar CMNP mau dibayar dengan NCD abal-abal dari UNIBANK.

Saya ndak akan ndobos lebih lanjut soal perebutan TPI antara Hari Tanoe dan Tutut. Udah banyak yang ndobos juga. Kalo situh pengen dobosan yang detail ato pengen tau istilah yang ajib-ajib, bisa klik Di SINIH, Di SINIH, dan DI SINIH.

Yang saya tau pasti, konsep yang sama diterapkan Hari Tanoe saat hendak mengakuisisi paksa Adam Air. Dengan modal 100 M, Hari hendak mencaplok Adam yang nilai usahanya saat ituh skitar 1 Trilyun. Kondisinya sama persis: Adam kepepet ndak punya duit gara-gara pesawatnya banyak jatoh dan yang terakhir malah nyungsep ke laut. Masih inget ???

Sebenernya dalem bisnis yang namanya “akuisisi paksa” sah-sah aja. Namanya aja yang satu lagi butuh duit, yang satunya (mestinya) banyak duit. Masalah menjadi rumit saat banyak aksi tipu-tipu di dalemnya.

Lantas, gimana sebenernya cara kerja Hari tanoe ??

Pertama; Dia harus ngumpulin data-data perusahaan yang akan diincer. Caranya ??? gampaang… Banyak yang bisa disogok untuk dapetin data. misalnya data dari Bank, untuk melihat tingkat likuiditas perusahaan. Kemudian dari pajak juga akan keliatan. Juga kapan utangnya jatoh tempo.

Kedua: Mesti tau sapa aja orang-orang dibalik perusahaan yang akan diincernya. Kalo bisa seminimal mungkin menimbulkan masalah.

Ketiga: Didukung jaringan yang ciamik dalem dunia keuangan perbankan. Mereka inih, bank-bank inih kudu siap kalo sewaktu-waktu dipinjem duitnya. Kalo bisa pake duit orang, ngapain pake duit sendiri ???

Keempat: Memiliki jaringan media untuk “nyonthong bin mbacot”. Inih penting ! Banyak pengusaha yang belom meyadari pentingnya media. Inget, menguasai media ato informasi adalah menguasai dunia !!! Itulah sebabnya core business Hari Tanoe adalah bidang Media Informatika.

Kelima: Memiliki orang-orang komunikasi massa yang hebat. Mereka inilah yang bertugas “menggoreng” berita agar “renyah, enak dan gurih”.

Keenam: Menyewa pengacara hitam. Bukan hitam orangnya, tapi hitam dalem bekerja. Pengacara ini menghalalkan segala cara, pake ilmu kudu. Yaitu kudu menang. Peduli setan caranya dengan anceman ato nyogok sekalipun.

Setelah memiliki Enam kekuatan ituh, maka didukung kepinterannya menguasai dunia keuangan (saham, obligasi) dan lemahnya regulasi pemerentah yang korup, lengkap sudah bagai monster yang siap menerkam pengusaha yang lemah dan lengah.

Caranya, perusahaan yang lemah dideketin pelan-pelan. Dibujuk-bujuk agar bisa gabung ikutan berbisnis bersama. Yaitu dengan menyetor duit. Tapi dari setor duit ituh mesti berstatus seolah setor saham juga.

Setelah kondisi megang saham minimal 50%, maka Hari Tanoe mulai bisa naruh orang kepercayaannya. Korsi yang diincernya adalah Direktur Keuangan. Posisi yang laen dia ndak minat. Sebab apa ? Sebab, begitu Direktur Keuangan mengonci brandkast, maka perusahaan akan collaps,  dan kemudian (sengaja) dibangkrutkan.

Ituh skenario terburuk, seperti yang dialami Adam pemilik Adam Air.

Skenario yang ciamik adalah saat mencaplok CMNP, dimana Tutut baru nyadar setelah 2 taon berlalu. Dimana orang-orangnya di CMNP “dihabisi” dan ndak punya kerjaan.

Bila skenario yang ciamik ituh sukses, maka buru-buru dia akan melakukan IPO. Yaitu penawaran saham kepada publik. Misale TPI (di bawah kendali MNC) njual saham ke bursa saham.

Dengan didukung ahli komunikasi massa yang hebat lewat media RCTI, GLOBALTV, Radio Tri Jaya FM, Koran Sindo, dan OkeZone, mereka akan bicara “yang baek-baek” tentang saham yang akan IPO. Saat itulah mereka “menggoreng” sampe renyah sehingga harga saham bisa makin meningkat tinggi.

Kalo dalem setaon dua taon saham bisa dikerek setinggi langit, mereka akan untung gede. Yaituh, mbeli paksa murah banget dan njuwal mahal banget. Lantas, kenapa banyak bisnis mereka yang bermasalah ? Ya silakan dianalisis sendiri dari berbagai kasus yang melibatkan Hari Tanoe. Seperti saat inih kasus sisminbakum yang udah diredam lama, juga melibatkan mereka.

Mungkin banyak yang heran ato malah ndak menyadari, kenapa pebisnis sebesar Hari Tanoe ngurusin bisnis ecek-ecek sekelas kerja sama dengan koperasi. Ngurusin komputerisasi pendaptaran perusahaan di kantor mentri Hukum dan Ham. Jawabnya mudah aja. Karena Hari Tanoe membutuhkan informasi  perusahaan-perusahaan. Ingat, menguasai informasi adalah menguasai dunia.

Setiap situh mbikin perusahaan lewat notaris maka notaris akan ndaptarin nama perusahaan ke kementrian tersebut. Misalnya PT. Mbelgedez Madzab Bocor Alus. Nah, kalo mereka mbikin kerja sama begituh, maka mereka akan mendapat informasi tentang PT yang dibuat, siapa pemiliknya, tempatnya dimana berapa modalnya dsb… dsb…

Dengan mendapatkan informasi dasar tersebut, akan lebih mudah “memilih” bisnis mana yang bisa disikat.

Ituh ilmu yahudi.

65 Responses leave one →
  1. 2010 July 5

    wooghhhh… bertapa 10 taon elmu beginian susah didapet nich .. tumben mbongkar beginian pakde biasanya kalau udah urusan teknis ndak mau karena takut ngajarin yang ndak bener?

    apap karena situ tau duit jamaah cuman mikrometeran semua

    Mbel:
    Wekekek…

    Dibutuhkan jiwa mafia…

  2. 2010 July 5

    lah..betul kata saya tempo hari niruin gacorannya Elliot Carver di pelem jemes bon itu pan mbah…Orang ndak perlu mbeli banyak tank dan HK G36E buwat mengakuisisi sebuwah negara, apalagi negara macem indonesia inih yang hampir seluruh penduduknya punyak tipi. Coba masup di rumah2 penduduk Indonesia, begitu masup pasti nemu tipi, jarang2 saya nemu rak buku.

    Mbel:
    Heheheh……

  3. 2010 July 5

    wah,,,terima kasih mbah,,,

    sayah jadi lebih tahu tentang dunia bisnis yang kejam….

    Mbel:
    Sama-sama…

  4. 2010 July 5

    udah lama ndak denger istilah nggoreng mbah, sejak tulisan Dahlan Iskan waktu lagi rame-ramenya krisis global kemaren. mungkin orang-orang seperti ini juga patut disindir dengan gambar celeng mbah, soale sudah sugih pun masih kurang, kalap bondho donya, alias nggragas.

    dan kalo saya perhatikan running text di Global selalu tentang TPI dengan kalimat-kalimat yang memojokkan Tutut dan membenarkan Hari. lama-lama saya kok ngliatnya males, jadi mirip selebaran gelap yang suka beredar menjelang pilkada dengan isi menjelekkan pesaing.

    bahasan berat dengan bahasa ringan, matur nuwun ilmunya mbah

    Mbel:
    Sengaja saya tulis dengan bahasa angkringan wedang jahe.
    Kalo terlalu teknis, malah pada males mbaca

  5. 2010 July 5

    bahkan di kompas dipasang 2 hari berturut tuh masalahnya *dibook pula ama MNC

    Mbel:
    Ada pepatah Jawa: Becik ketitik, Olo ketoro…

  6. 2010 July 5

    Pantesan sampeyan ngetwit mbelalin Tutut,ini alasannya tho…

    Mbel:
    Ho oh…

  7. 2010 July 5

    *manggut-manggut sambil ngelus jenggot*

    Mbel:
    Sekarang situh jadi anggota FPI ???

    Kok jenggotan segala…

  8. 2010 July 5
    tutiNo Gravatar permalink

    ohhh…. tetep ndak mudeng sy mbaahhh… ketinggian elmunyaa… ky nya sy perlu kelas tambahan dari mbah lgsg neh… hehhee…

    Mbel:
    Kalo mau les privat adanya tinggal yang kelas malam.

    Mau ??? ;)

  9. 2010 July 5
    t4rM1nNo Gravatar permalink

    hm… berarti tempat ngitung duit receh si Mbah pun ada dalam daftar ya? Trus kalo oom hari baca situs sesat ini, dan do’i jengkel ilmu sesat-nya diumbar sama si Mbah, do’i bisa cari si Mbah, trus akuisisi tempat ngitung duit receh si Mbah pake cara2 kejamnya itu juga dong?

    Mbel:
    Hahahahhaha…..

    Dia tau saya kok. Saya punya masalah dengannya udah masuk kejaksaan dan udah P21. Tapi macet. Sakti dia, kan ???

  10. 2010 July 5

    Yaaaah wajar noooo kalo celengan babi yang ada di Majalah Tempo minggu lalu itu bisa menggendut..
    :mrgreen:

    Mbel:
    Maksuteeee……???
    ;) )

  11. 2010 July 5

    pusing… sambil siaran ga konsen. mau dibaca on air nanti kasian pendengarnya *halah alesan :P

  12. 2010 July 5

    ati2 mbah ntar impormasi sampeyan dicari2 juga sama si hari… :lol:

    Mbel:
    Ndak papa….

  13. 2010 July 5
    adiPatiRembangKudusNo Gravatar permalink

    kalo ndak salah agum gumelar salah satu petinggi MNC ya

    Mbel:
    Sssssttt….!!!
    8O

  14. 2010 July 5
    t4rM1nNo Gravatar permalink

    yah itulah bedanya yang punya lembaran sa-container sama yang punya receh di celengan, hehe…..
    btw, sapa yang mula2 cari gara2 tuh? Boleh dong cerita di edisi berikutnya? :)

    Mbel:
    Coba mbaca ulang deh..

  15. 2010 July 5
    j4pNo Gravatar permalink

    maling yang diakalin sama maling :D

    Mbel:
    Itulah bedanya didikan dalem dan luwar negri…
    :P

  16. 2010 July 5

    lah terus kabarnya drosophila gimana?? mosok dah minjem duid trus bebas ngilang?

    Mbel:
    2004 dibubarkan, hilang ndak berbekas…
    :lol:

  17. 2010 July 5
    DeZiGHNo Gravatar permalink

    Permainan cantik walau kejam, hihihihi

    Mbel:
    wekekeke…

  18. 2010 July 5

    mbah hari tanoe masih nerima karyawan sebagai tangan kanannya ndak ya? saya mau daftar, sapa tahu ketiban ilmu “sakti”nya. saya pengen mengakuisisi transcorp mbah.. :D

    Mbel:
    Ndak tau saya…

  19. 2010 July 6
    IgirlNo Gravatar permalink

    Analisa Cerdas! Ilmu yahudi memang Top! Persis seperti kata Benjamin Freedman.
    Ada keinginan untuk sekolah lagi ke Israel gak mbah? :P
    Biar bisa ngalahin Hari Tanoe ;P

    Tenang mbah, Tutut masih bisa makan karena masih punya Gunadarma… :D :P

    Yang kupikirkan sekarang adalah nasibnya Upin dan Ipin, halah…!! :P

    Mbel:
    Weh,…
    ilmu situh ndrawasi jugak yah…

    Btw, Hari Tanoe ngaku sendiri di sebuah majalah finansial kalo ndak salah 2008 lalu, bahwa dia anak buah George Soros. Ya, mungkin fans berat, maksute…

  20. 2010 July 6
    t4rM1nNo Gravatar permalink

    maksute… yang diceritain itu adalah masalah antara si Mbah dan oom Hari… :) yang buntutnya sampe macet itu loh, kok ya si oom itu bisa sampe tau si Mbah gitu loh… (kalo boleh sih..)

    Mbel:
    Off the record

  21. 2010 July 6

    request ariel ama BCL dan artis lainnyah !!

    *dilempar sendal*

    Mbel:
    Kenalin dong, sama bini baru mu…
    ;)

  22. 2010 July 6

    hahahahhaa….mantap mbel…i like it so much

    Mbel:
    Eh, ada situh….
    :lol:

  23. 2010 July 6

    yen jare koncoku mbah…

    becik ketitik
    olo rupamu

  24. 2010 July 6
    HaryaNo Gravatar permalink

    Wah demen saya sama cerita2 model mafia gini. Masih ada setok yang laen ndak mbah?

    Mbel:
    Banyak.
    Diobok-obok aja…

  25. 2010 July 6

    ulasan yg mantebs bangetsss

    Mbel:
    Makasiih….
    ;)

  26. 2010 July 6

    hidup yahudiiii!!!!

    Mbel:
    Hidup reformasi…!!!

    *halah*

  27. 2010 July 6
    nararyaNo Gravatar permalink

    melalui tulisan ini saya baru sadar, kalo situh selain mesum ternyata pinter juga… ;)

    Mbel:
    Telat banget sih ???

  28. 2010 July 6
    fenoNo Gravatar permalink

    DIRUTnya (TPI) masih tetep bertahan mbah.. gak mengakui keabsahan RUPSnya mbak TUTUT..
    biasa banget yo mbah>> kalo udah diatas orang gak mau turun lagi :)

    Mbel:
    Dia digaji Hari untuk ngomong gituh….

  29. 2010 July 6
    arie rahayuNo Gravatar permalink

    Wogh gitu tho mbah. Saya dulu pernah baca profil Hari Tanoe sebelum terkenal, saya kira ya cuman pemain saham biasa saja gitu. Lantas saya heran luar biasa koq blio bisa langsung merajai perusahaan2 tv gede di Indonesia. Ternyata begitu to triknya. Oooo. Tiwas saya kira blio itu adalah pengusaha luar biasa pinter (pinter yang bener maksudnya), ternyata pinter ngibuli. -_-

    Mbel:
    Dia memang pinter, dia lulusan Canada, menguasai mekanisme pasar modal, menguasai sistim pasar modal Indonesia dengan segala kelemahannya, sekaligus paham banged mentalitas pejabat Indonesia yang korup…

  30. 2010 July 6
    IgirlNo Gravatar permalink

    George Soros yang sempet bikin lempeng Indonesia dulu ya mbah?
    Wehehehe… Jangan-jangan simbah juga pernah berurusan dengan Tom* Winat*?
    *Bungkam, Gak jadi nerusin ngomong. Takut diceburin ke laut.*

    Mbel:
    Ndak.
    Yang ituh lebih sangar.

  31. 2010 July 6
    VanNo Gravatar permalink

    baru tau aku klo kaya gt critanya.

    keren cara yg di pake si Hari meski Licik.
    teknik dan taktik yang jitu meski ‘hitam’ warnanya

    salah satu contoh figur yang membuktikan pepatah “Setetes nilah rusaklah susu sebelanga”. Lho kok bisa..??

    Mbel:
    Ya bisa saja, wong hukum dan birokrasi bisa dibeli…

  32. 2010 July 6

    Apakah cara yang sama dipergunakan Hari Tanoe/MNC untuk mencaplok Bimantara milik Bambang Tri (plus RCTI-nya)?

    Mbel:
    Dulu ngambil alihnya penuh misteri.
    Mungkin Bambang juga merugi. Pada saat ituh kalo ndak salah juga pas euphoria reformasi. Jadi, saya pikir sebagai upaya komuflase seolah peusahaan sudah dijuwal…

  33. 2010 July 6
    IgirlNo Gravatar permalink

    Mbah, Usul penambahan fasilitas forum mbelgedez di website ini. Biar pada chit-chat dan padu dhewe-dhewe.. :D

    -Last comment-

    Mbel:
    Gimana caranya yah..???

    Pasang Intens Debate, kali yak ???

  34. 2010 July 6

    Mbah..

    MNC itu bukannya masuk Grup Bimantara ya Mbak?
    Dan salah satu dewa2 di Bimantara itu Bambang Soeharto bukan?

    Lah, jadi Bambang vs Tutut gitu?

    *maap kalo salah info Mbah.., ane newbie.. lum pernah dapet cendol.. He..he..

    Mbel:
    Kayaknya Bambang udah masrahin ke Hari semua, dan ndak berdaya.
    Saya pernah ndak sengaja di kantornya di Menara Sirih, Bambang lagi njegadul sambil nendang korsi…

    *Berkali-kali dia ( HT ) bilang berusaha menyelesaikan secara kekeluargaan karena keterkaitan ituh*

  35. 2010 July 6

    “Orang bego dikibulin orang pinter”. Hem… mestinya “Orang pinter dikibulin orang licik” ya? Soale itu kan semua orang-orang pinter dan sukses.

    *kabur*

    Mbel:
    Etapi,.. Kalo mereka pinter ndak bakalan bisa dikibulin, boss…
    ;)

  36. 2010 July 6
    adipati kademanganNo Gravatar permalink

    meledaklah sekarang. Mungkin sebenarnya dia tahu kalau sedang butuh dana segar, dan di saat yang sama ada yang nawari dana segar untuk nutupi utang-utangnya. Kecolongan karena ndak cek dulu sumber dana yang ada, saham dijaminkan, sang lalat drosophila melanogaster dihabisi. Yang pasti saham yang telah dijaminkan langsung diakui.

    Sebenernya dia tahu nggak sih skenario ini? harusnya tahu tapi kenapa kok bisa terlepas sahamnya begitu saja Ini pasti ada orang-orang aneh yang bocor yang menyetujui penjaminan saham 75% ituh

    Mbel:
    Kayaknya mantan direktur CMNP ada yg “kena tembak”. Mungkin yang sekarang “didudukkan” sebagai direktur Tri Jaya.

  37. 2010 July 6

    Walaupun saya gak begitu mudeng, tapi saya sangat terkesan dengan slogan yang dibawa pada tulisan kali ini, “Menguasai Informasi = Menguasai Dunia”.

    Mantap!!!

    Mbel:
    Ndak mudeng ndak papa. Wong tiap orang punya kepakaran masing-masing. Ya tho ???

    Yang penting ada yang mantab… Heheheh….

  38. 2010 July 7
    Djoko WidodoNo Gravatar permalink

    Hmmm…artikelmu juga renyah mbah…btw nggorengnya pasti pake jelantah gorengan kulit ayam yah?? Gurih kemripik…

    Mbel:
    Wekekeke….

    Saya selalu berusaha menampilkan dalem bahasa warung angkringan.
    Kalo pake bahasa yg teknis, orang keburu muntah. Lagian saya tetep menyediakan Link ke artikel yang lebih njelimet….

  39. 2010 July 7
    dudungNo Gravatar permalink

    edyan….padahal seharusnya sesama kadal dilarang saling mengkadali…

    (artikel top, sy akui situ emang mletik)

    Mbel:
    Trima kasih atas pujiannya…

  40. 2010 July 7

    tulisan ciamikkk…
    diatas langit msh ada langit, gt ya mbah…
    krg kuat apa keluarga cendana ? harry tanoe pintar manfaatin situasi waktu pasca reformasi….ilmu yahudi nya udah khatam mungkin dia ya
    terusken investigasinya mbah, tulisan ini hrs ada kelanjuten-nya…

    Mbel:
    Wooogh….???

  41. 2010 July 7

    mbah, semalem ada kejadian aneh…..
    mungkin saya berhalusinasi liat web ini digambar model lain.. >_<"

    *ngeliat skrinsut, liat web, liat skrinsut, liat web..*

    Mbel:
    Yang kayak gituh banyak. Punya paman Tyo juga, lalu Blontankpoer Solo. Tp kemudian bener dengan sendirinya….

  42. 2010 July 9

    semua tentang uang ….

    Mbel:
    Ho oh

  43. 2010 July 9

    tipi jelek gitu kok ya masih direbutin to mbah? kenapa ya?

    Mbel:
    Awalnya dibagusin, sebagai mesin pengeruk uang lewat lantai bursa.

    Piye tho ?!

  44. 2010 July 9

    hahahaha pa’e cocok melamar jadi detektip swasta :p

    Mbel:
    Bonny…!!!
    Booonnnyyyyyy….!!!

    I love yooouuuuuu.., Eh, I Miiiisss yoouuuuuuuu….!!!

  45. 2010 July 12
    Helmi PerdataNo Gravatar permalink

    2 hikmah yang bisa saya ambil:
    1. Jangan sia-siakan dan kecewakan anak buah atau mantan anak buah,kalo mereka berkhianat maka bikin repot kita dikemudian hari.
    2. Jangan pernah menyalahi prosedur/aturan dalam berusaha,itu akan jadi sumber pemerasan agar kita menyerahkan segalanya kepada orang yang kelihatannya membantu sebenarnya mau menguasai properti milik kita.
    (anak-binipun bisa mereka hostile takover lho,mbah)

    Mbel:
    Astagah…!!!

    Otak mesum situh memang cemerlang..!!! 8O

  46. 2010 July 12

    hmmm… jadi inget pelem Pretty Woman… :mrgreen:

  47. 2010 July 14
    Judi Itu BerbahayaNo Gravatar permalink

    Sumber darimana mbah… ini blogging yang dilihat dari 1 sudut aja, apa dari sudut masing2 kubu.. kok kayanya menyudutkan Mr. H Terus.. Apa sumber2 ini bisa dipercaya? Punten loh mbah sy jgn disantet gara2 nanya gini..

    Mbel:
    Coba deh mbaca yang rinci, jangan skip gituh…

  48. 2010 July 19
    WijayaNo Gravatar permalink

    Mantap mbah….!!

    *bingung meh komen apa lagi*

  49. 2010 July 20

    Wah… selama ini saya memandang lain, ternyata begini toh…. harus dipelajari lagi ni siapa yang bener2 bener

  50. 2010 July 21

    Oh ini yang kemaren om rame2 di Twitter.. baca lagi dulu ah..

  51. 2010 July 22

    om apa kabar? kok ga apdet-apdet neh..

  52. 2010 July 22
    Djoko WidodoNo Gravatar permalink

    tulisanmu koyo narkoba, mbah…!!! ngerti nek ditunggu rak teko-teko….. mudah2an tidak sedang sakit…

  53. 2010 July 24

    Salam kenal mbah mbel…(maap kalau nick-name nya salah),

    Mbaca tulisan diatas bener2 membuka mata, telinga, hidung, mulut bahkan ubun2 saya.
    Lha kok ada makhluk yg demikian CULAS, LICIK dan KEJI spt itu. Model DNAnya spt apa?!
    Ini namanya bukan akuisisi tapi membalak!..mbah
    Disamping itu mau nanya apakah ini makhluk yg punya nama lengkap Hartono Tanoe Soedibyo ya mbah tapi bukan orang jawa. Mbah saya namanya juga Soedibyo, asli jawa.
    Lha wong nama aja membalak, iki lak jeng’e “PEMBALAKAN MULTI DIMENSI”
    Jadi inget cerita mbah Wiki, jangan2dia masih trah ‘JinBoen’ yang melawan/memerangi bapaknya(Brawijaya-V), padahal sdh diberi wilayah dan jabatan Adipati.

    Sdh mbah…ubun2ku mulai berasep je.
    Sekali lagi salam kenal n maju terus mbah…..

    Mbel:
    Hartono tuh abangnya.

  54. 2010 July 25

    benar banget permainan tingkat tinggi jadi saya nggak mudeng. dulu saat masih sekolah di sma atau smp diajari prinsip ekonomi yaitu dengan pengorbanan sekecil-kecilnya untuk mendapatkan hasil sebesar besarnya. si hari tanoe benar benar menerapkan prinsip ekonomi. apalagi sekolahnya di kanada sono pasti ilmunya tinggi banget.
    Salam kenal mas Mbel

    Mbel:
    Salam kenal kembali…
    :D

  55. 2010 July 26
    t4rM1nNo Gravatar permalink

    Mbah, kok tulisannya masih soal t*t*t juga? Belom dapet ilham baru atau kena cekal sama HT nih? Atau tempat ngitung duid recehnya lagi bermasalah yo?

  56. 2010 July 27

    Siang mbah, Alhamdulillah, setelah hampir 1 setengah tahun lebih absen di blog sesat ini, akhirnya bisa mampir juga…

    dan langsung mendapatkan ILMU YAHUDI ULTIMATE dari mbah Mbel…

    Makasih Mbah, nanti kapan-kapan tak praktekkan buat nyaplok usaha sedot tinja punya tetangga….. ^_^

    Mbel:

    ……….. :lol:

  57. 2010 July 27
    iqbalvialiNo Gravatar permalink

    bingung jg untuk komen …
    brarti tu perkerjaan yg hasil.a duit panas (haram)
    atw itu cman skill dlm mencari uang ???

    yahudi emang diciptain pinter/beruntung d dnia, emng suatu kbenaran

    mbah klo NCD it ap??(mungkin lain kali d tulis kpanjngan.a jd bsa googling)
    hehehe harap maklum msh plajar

    salam knal

    Mbel:
    NCD : Negotiable Certificate Deposit
    Surat berharga yang dapat diperjual belikan.
    Dalem hal inih, Hari Tanoe “beli” NCD nya Unibank, dan dapet di jual lagi, ato menjadi semacem alat bayar.

    (saya kasi tanda petik, #1. Soale saya ragu kenapa NCD nya Unibank yang dibeli Hari Tanoe ??? Kenapa bukan NCD nya bank laen yang lebih kredibel ??? Menurut ilmu kemeruh saya, Hari Tanoe udah punya info bahwa Unibank adalah bank bobrok yang tinggal menunggu waktu gulung tiker. Sehingga kalo NCD nya dibeli -mungkin dgn harga sangat murah – dan setelah dijual kelak dikemudian hari bermasalah, dia bisa lepas tangan. #2. Kenapa yang dibeli NCD dollar ??? setau saya, NCD ndak isa dalem bentuk dollar. Harus dalem Rupiah !. Kalopun ada jual beli NCD, jangka waktunya ndak lebih dari 3 bulan. Tapi NCD Unibank inih jangka waktunya bisa tiga taon. Artinya, memang ada bajingan kucing dalem karung )

  58. 2010 July 27

    Ampuuun Mbah,, ndak mampu nyerna saia..

    Kebanyakan makan singkong rebuss.. jarang-jarang makan Beef yang bergisi…

    Mbel:

    …….. :D

  59. 2010 July 29
    srundenggosongNo Gravatar permalink

    mesak-ke ya mbah, golek pangan kok di rewangi MALING….po ra isoh dagang yg HALAL.

  60. 2010 August 15
    salafy liberalNo Gravatar permalink

    waduh bener boss…teori konspirasi semakin terbukti..jerene sing ngelola sisminbakum (opo jenenge sedulure kang H…..pantes bae when mbak T ngedaftarin RUPS kagak bisa upload ke system…..giliran didaftarin RUPS yang lain UPLOAD die…..so…kesalahan prosedeur kata di kantor berita kita ini membuat pak mentri hukum kita bilang dia mengakui PT SRD telah melakukan perbuatan yang tidak benar dalam sengketa kepemilikan TPI…….trus kata kantor berita kita Berdasar temuan tersebut, lanjut Patrialis, Dirjen AHU Kemenkumham kemudian mengeluarkan surat yang isinya menyebutkan pendaftaran akta TPI atas nama PT Berkah Karya Bersama cacat hukum.
    ……………………………………………………………………permainan tingkat tinggi mbah

  61. 2010 September 1
    srundenggosongNo Gravatar permalink

    geduwuren mbah saya ndak isah ngerti, kok yo kolu makan duit kayak gitu. tur tegelnya itu lho,…qeqeqe

  62. 2010 October 15
    Helmi PerdataNo Gravatar permalink

    rencananya nama TPI juga akan berganti,mbah

  63. 2011 April 27
    bagas saputraNo Gravatar permalink

    matursuwun pakdhe atas artikelnya. jadi lebih tahu kalok ternyata polahe koyo ngono

  64. 2012 July 27
    satrioNo Gravatar permalink

    Info terbaru, beliau kongsi dengan juragan media satunya yang berjenggot lebat disebuah partai baru yang menjanjikan calegnya modal 5 – 10 M untuk modal kampanye 2014. Meskipun belaiu berdalih bahwa itu hanya pengabdian seorang anak bangsa, menurut ilmu kemeruh om mbel dan track record beliau selama ini, kira kira tujuannya apa om ??? RI 1 mungkin nantinya dengan kekuatan financial dan media yang dimilikinya ???

    Mbel:
    Sayah ndak ngeliat Hari akan melangkah sejauh itu..
    Selama ini dia tuh mirip benalu yang nempel dan kemudian membunuh inangnya. Jadi kuperkirakan, dia punya agenda utk mengambil alih bisnis si jenggot. Paling minimal, dia ngintip dapurnya.

  65. 2014 January 16
    satrioNo Gravatar permalink

    Om mbel, berdasarkan ilmu kemeruh sampeyan, kira kira endingnya bagaimana ini ? Mbak Tutut, karena perkaranya dimenangkan di MA, maksa untuk ambil lagi, sedangkan HT berkilah MNCTV tidak ada hubungannya dengan TPI

    Mbel:
    Tutut bisa menang dan TPI akan kembali, tp asset nya udah susut jauh krn digrogoti ato sengaja disedot abis oleh HT. Mungkin tinggal bangunan, antena, dan peralatan dr golongan usang…

Komentar situh bergantung pada amal dan ibadah situh

Note: Situh bisa pake basic XHTML dalem komentar. Email situh Ndak Bakalan dipamerin ke orang-orang.

Komentar lewat RSS

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.