PREMIUM BUSUK MBELGEDEZ….

2010 July 28
by mbelGedez™

.

( Saya mau ngomongin soal premium. Ituh nama dagang milik Pertamina untuk BBM jenis bensin dengan kadar oktan paling rendah. Sebenernya saya rada enggan nulis ini, soale mengingat tipical juragan-juragan Pertamina bermental ambtnaar, ndak punya mata dan budeg kupingnya. Apalagi dirutnya sekarang berkelamin perempuan. Salah-salah gara-gara tulisan ini, dia menyomasi saya karena tersungging peranakannya. Untuk ituh, saya nulis ini justru setelah ribut-ribut premium busuk udah mereda )

.

Yeaaah…
Syahdan, ngomongin bengsin jenis premium ndak akan ada habisnya. saya tekankan: ndak akan ada habisnya. Mau diomongin tujuh hari tujuh malem juga ndak akan klaar. Soale premium inih memang unik keberadaannya. Disamping sebagai lahan bisnis sekaligus bisa menjadi alat politik. Mungkin cuman di Indonesia aja bensin bisa menjadi alat politik.

Sebagai lahan bisnis, premium justru menguntungkan untuk rakyat dipinggiran yang jauh dari pompa bensin pertamina. Mereka bisa ngecerin bensin dipinggir jalan. Dari sekian banyak negara di Asia yang pernah saya kunjungin, cuman di Indonesia ada orang jualan bensin eceran.  :lol:         Sementara buat pertamina sendiri premium ini bagai duri dalem daging. Mereka merugi.

Sebagai alat politik, premium bisa melenakan rakyat yang goblok-goblok (besar kemungkinan saya termasuk di dalemnya). Dengan premium dijual dibawah harga, rakyat akan senang. Para ABG bisa momotoran sampe elek cukup dengan 4 liter premium seharga 20.000 rupiah. Dengan premium yang di subsidi, maka rakyat menjadi “cinta” pada presidennya. Padahal, untuk bisa menjual premium murah, berarti pemerentah melakukan subsidi trilyunan rupiah yang berdarah-darah…

Entah, siapa yang goblog kalo udah begituh…

Berbagai jalan ditempuh oleh pemerentah untuk mengurangi subsidi inih. Bayangin aja, di Jakarta saat inih ada 8 juta sepeda motor. Kalo satu motor butuh 2 liter bengsin per harinya, berarti butuh 16 juta liter bengsin. Kalo seliter bengsin disubsidi 200 perak aja, berarti pemerentah mbuang duid 3.200.000.000 rupiah per harinya. Kalikan 30 hari ketemu sekian…. Kalikan 360 hari ketemu sekian….   Belom lagi mobil di Jakarta yang udah nembus 5 jutaan….        :roll:

Semua inih karena pemerentahan terdahulu ndak pernah mikirin yang namanya Mass Transportation. Bahkan di jaman rezim Soeharto, jelas-jelas bengsin menjadi alat politik untuk “menyejahterakan” rakyatnya. Kesejahteraan yang semu. Rakyat seneng dapet bengsin murah. Padahal Soeharto setengah mati “menyangga” harga bengsin, dengan jualan inih ituh. Ngontrakin Freeport misalnya. Ngasih konsesi tambang inih-ituh,… ngasih konsesi mbabat hutan… Dsb… Dst…

Sekarang hutan udah abis… Tambang udah terbatas… Ndak ada lagi yang bisa dijual secara semena-mena untuk “menyangga” harga premium dengan subsidi. Jaman juga udah berubah, tentara dan pulisi ndak isa lagi nodongin bedil kepada demonstran ‘turunkan harga bengsin’. Akses informasi semakin telanjang dengan adanya internet. Ituh semua menyulitkan pemerentah mengambil keputusan yang massive.

Sebenernya masalahnya sederhana. Jual aja premium dengan harga sewajarnya. Katakanlah, total biaya produksi sampe di pompa bengsin 5500 perak. Maka harga itulah yang harus ditebus rakyat. Maka ndak akan ada lagi kisruh harga di pertamina, pemerentah juga ndak nombokin melulu. Ituh Indahnya.

Tapi bosoknya, rakyat kita ini rakyat bajingan juga. Goblog yang segoblog-goblognya rakyat. Jaman rezim Soeharto  rakyat menuntut dilengserkan dan menuntut “kemerdekaan ” berdemokrasi. Nuntut keterbukaan macem-macem. Nuntut liberalisasi inih ituh. Bagitu semua ituh diberikan, rakyat goblog inih ternyata ndak siyap. Apa yang bisa dibanggakan dengan menuntut demokrasi kalo income situh cuman sebates makan senen kemis ???

Oke, pemerentah buka kran liberalisasi. Buka kran demokrasi. Buka kran Otonomi Daerah. And Then…???

Ternyata rakyat ndak siyap bukan…???

Wajar dong kalo pemerentah mau juwal bengsin dengan harga internasional. Katanya mau demokrasi….. Katanya mau liberalisasi….  Gilirannya pemerentah njual bengsin dengan harga internasional, kalian rakyat yang goblog inih tereak-tereak. Kemahalan katanya. Ndak manusiawi. Tiba-tiba rakyat goblog ini merindukan rezim Soeharto…. Dimana harga bangsin sangat murah… Harga beras sekilo 1000 perak….

Kini pemerentah kelimpungan. Demokrasi yang dituntut rakyat demokrasi semu. Demokrasi goblog. Demokrasi setengah hati. Demokrasi kok selalu merasa di dzolimi. Goblog kan…???

Maka jangan heran kalo pemerentah cari sejuta akal untuk soal premium inih. Dimulai dengan wacana motor wajib pake bengsin non subsidi, yaitu pertamax. Belom apa-apa para pemilik motor udah tereak-tereak demo di bunderan HI. Soal motor inih kaco banget dah. Pemerentah seneng ekonomi bisa nggelinding karena industri otomotip, tapi sekarang kegencet pulak msalah bengsinnya.

Wacana motor wajib pertamax pupus sudah. Mungkin,.. Mungkin ini yaa… Ada wacana yang (dikiranya) lebih hebat, yaitu dengan mengubah spesifikasi premium. Mungkin maksute biar ndak rugi-rugi amat lah. Yaitu dengan mempertinggi campuran sulphur pada premium. Efek awal mungkin sekedar turun nilai oktan. Semisal premium nilai oktannya 88, sekarang jadi 80. Ituh rendah banget.

Kalo motor, jelas ndak ada masalah. Wong seliter premium di campur seliter minyak tanah, motor juga bisa jalan asal mesin dalem kondisi panas. Laen masalahnya saat oktan rendah masuk ke mobil dengan spesifikasi mesin DOHC dan menerapkan teknologi VVTI. Maka reaksi paling mudah di deteksi adalah: Sulit di starter saat dalem kondisi mesin masih dingin. Kemudian, bila menggunakan gigi tinggi dengan kecepatan rendah akan timbul ngelitik/ Knocking.

Padahal, dengan adanya VVTI  (Variable Valve Timing) mesin ndak akan semudah ituh Knocking, Karena komputer dalem ECU udah pinter “mbaca”, kapan waktu pembakaran yang tepat, pada kecepatan tertentu. Lha kalo mesin ber VVTI aja masih ngelitik bin Knocking, artinya ECU ndak isa lagi “mbaca”. Dia bingung karena “daya bakar” bengsin yang dipake ndak ada dalem literatur programnya….

Ituh sebenernya “tanda” awal ketidak beresan premium. Saya mengalaminya. Kendaraan saya termasuk jadul, yaitu kijang produk 2005 akhir. Tapi orang laen bilan Innova generasi pertama. Jangan bingung…    ;)

Bertao-taon saya ndak pernah ngalamin hal tersebut pada mobil saya. Namun dengan pengalaman ngoprek mesin, saya langsung feeling kalo ada yang ndak beres dengan premium. Apa pasal ??? Ya itu tadi, ndak pernah ngelitik.

Langkah awal yang saya lakukan adalah mencolek lobang knalpot yang ternyata lebih berjelaga daripada biasanya, dan berwarna kehitaman. Ini mencurigakan. Maka saat ituh dalem kondisi meter bengsin masih separo, saya langsung isi pertamax penuh satu tanki. Efek ngelitik memang ilang. Tapi dipagi hari masih belom tok cer. Masih mbrebet. Kuatir dengan ruang pembakaran masih ndak sip, saya isi dengan produk Shell, yaitu Super. Mahal memang. Tapi meyakinkan. Maap aja kalo saya untuk sementara inih meragukan produk Pertamina….

Singkat cerita, saya berhasil menyembuhkan penyakit mbrebet dan susah di starter hanya 2 hari sebelom kasus ini meleduk ribut-ribut. Saat saya denger statement Blue Bird ngalamin jebol Fuel Pump pada 1200 armada taksinya, saya baru ngeh bahwa ternyata ndak cuman saya yang ngalamin, dimana tadinya saya cuman berpikir mobil saya aja yang lagi manja.

Apa jadinya kalo Blue Bird ndak tereak..???
Konsumen bego kayak saya akan menganggap kerusakan Fuel Pump adalah hal yang wajar. Saya merasa beruntung cukup ngerti soal mesin. Buat yang ndak ngerti tabiat mesin ya celaka deh, jebol Fuel Pump nya. Dibawah ini ada sampel bengsin yang gambarnya saya colong dari AvanzaXenia.net atas info dari  @mas_stein

.

Saya ndak tau kapan foto ituh diambil. Tapi menurut keterangannya sampel premium ituh diambil dari tanki distribusi Penggilingan (Jaktim), Cimanggis (Jabar) dan Cilegon (Banten)

So, you bisa banyangkan. Untuk satu jenis produk yang sama, bisa ada tiga perbedaan. Menurut pandangan mata saya, premium yang baek adalah gelas yang kanan. Berwarna kuning muda dan jernih

Kalo petinggi pertamina yang bersuara cadel bilang, kenapa cuman ribuan taksi Blue Bird yang jebol Fuel Pump nya dan kendaraan laen kagak, dan andai disebabkan oleh kualitas premium yang buruk maka akan ada ribuan mobil mogok di jalanan Jakarta, menurut saya ituh adalah pernyataan orang goblog. Karena apa, karena ndak semua mobil menggunakan sistim pompa di dalem tanki bengsin. Misalnya angkot kijang yang bermesin serie 5 K, ituh menggunakan pompa mekanik di bagian samping mesin. Dia kebal premium busuk !!!

Well…

Apapun yang telah terjadi, adalah fenomena aneh di republik aneh. Pertamina silakan aja ngelak bahwa ini adalah Black Campain menjelang dibukanya tender bengsin subsidi, dimana Petronas, BP, dan Shell boleh ikut serta jualan.

Boleh juga ada yg nggosip di Twitter, bahwa pertamina sedang di sabotase. Walo ternyata Tweet gombal tersebut ndak laku. Ndak ada yang nge RT soale,….     :lol:

Yang pasti, andai pompa bengsin asing boleh jualan bengsin beroktan rendah macem premium, kayaknya saya cenderung mbeli di sana aja deh. Maklumlah…. Udah puluhan taon ditipu. Mulai dari kualitas bangsin abal-abal… Takaran ndak bener…  Cih !!!

Buat saya pribadi, mendingan slogan pertamina Pasti Pas ituh dibuang ke tempat sampah aja deh. Saya lebih rela kalo pertamina jualan premium seliter tapi isinya cuman 0.8 liter namun dengan oktan yang bener, yaitu 88. Buat apa takeran seliter isinya 1.1 liter tapi isinya bengsin busuk…???

Memang seh, mestinya premium rendah oktan ndak harus ngerusak Fuel Pump. Masalahnya, inih pasti ada campuran misterius yang materinya membuat Fuel Pump bekerja terlalu berat. Misalnya karena menimbulkan korosi. Soale situh patut ngerti juga, bahwa Fuel Pump dirancang untuk bebas perawatan.

Berikut ini ada tips mendeteksi secara awam kualitas premium busuk:

Bila di teteskan ke jari tangan kita sambil di gesek-gesek antar jari terasa lebih licin dan proses menguapnya lama. Disamping ituh tercium aroma kerosen.

Sedangkan premium yang bagus:

Teteskan pada jari tangan dan gesek-gesekkan antar jari, maka akan segera menguap kering dalem hitungan detik. Disamping ituh ada meninggalkan efek putih pada jari dengan aroma segar khas.

Jadi sementara inih tiarap dulu deh pake pertamax ato produk asing. Daripada jebol Fuel Pump. Mahal boss…

51 Responses leave one →
  1. 2010 July 28

    kena 1,4 juta boss..

    Mbel:
    Kalo mobil saya kena Fuel Pump nya, harga 2.8 juta.
    Harga resmi seh 2.6 jt…

  2. 2010 July 28

    bener mbah.. saya udah ngerasain bedanya ngisi premium dan shell. selain takarannya beda, pake premium mesin jd brebet

    Mbel:
    Bengsin Shell kalo ditangan terasa dingin, cepat menguap, tanda bermutu bagus. Kalo pake premium setelan mesin kudu diubah, dan beroktan rendah maka sering mbrebet…

  3. 2010 July 28
    oriboriNo Gravatar permalink

    5500 masih termasuk murah……

    Mbel:
    Batul !!!

    Btw, kiriman saya yang ke dua sudah sampe apa belom ya ???
    Jangan-jangan pecah lagi…
    :roll:

  4. 2010 July 28

    mantap bosss….luar biasa analisis sampeyan

    Mbel:
    Thanks, boss…

  5. 2010 July 28

    saya setubuh dengan pernyataan kualitas premium berbeda … lha wong dari dulu sudah jadi rahasia umum kalo kualitas bensin di kota beda sama di desa …

    Mbel:
    Lha jangankan antar negara bagian.
    Lha wong antara jakarta timur, Jakarta selatan dan Barat aja beda gituh..

  6. 2010 July 28
    YaibakapalNo Gravatar permalink

    dinegara sebelah utk bengsin paling rendah beroktan 95 dg harga RM1.8/ltr.klo dirupiahin lebih mahal 200 perak/ltr.yg plus beroktan 97 dg harga RM2.4/ltr.tapi yg lebih joss itu shell V-power,bengsinya F1.
    harusnya klo mau bersaing sehat,ya harus ada kompetitor dan jumlahnya jg harus sebanding.jangan cuma 1 or 2 SPBU asing melawan ribuan SPBU lokal.dari situ akan kelihatan mana yg berkualitas karena konsumen yg akan menentukan.

    *membayangkan ada SPBU pertamina,dsebelahnya ada Shell,sebelahnya lg Petronas,sebelahnya BHP,dan sebelahnya lg caltex.gmn om mbel??

    Mbel:
    Deket rumah saya di Cibubur ada head to head, Petronas, Shell, dan Pertamina. Sayang ndak ada BP.

    Uniknya, Pertamax di Pertamina harganya ngikutin Shell. Jadi kalo pasar dunia sedang turun, Pertamax di Cibubur bisa lebih murah dari pompa Pertamina yang laen….

  7. 2010 July 28

    ROEMITTT…

    Masalah sumber energi memang dimana-mana jadi masalah kan mbel,lah itu perang iraq afghanistan segala kan ujung-ujungnya meeeenyaaak…

    Kalau premium, atawa produk pertamina lainnya, saia setuju dah, ndak usah itu pake subsidi harusnya. Cabut aja, biar kita ngerti artinya berhemat.

    Tapi catetan saya, trasport umum musti dibagusin. Kalau transport umumnya kaya sekarang, ya wajar orang milih kendaraan pribadi,..

    Dan saya masih memikirkan nasib mubil saya di rumah yang sudah sebulan ini belum ditengokin…

    Mbel:
    Soal transportasi umum ituh sangat tergantung komitmen penguasa negri ajaib inih….

  8. 2010 July 28

    Mang sama-sama “ndableg”..
    Kemaren saia naek taxi Manuk Biru mang katanya armada yang baru dah pake New Limo mestinya mang minumnya dah Pertamaxxx, tapi masih dicekokin premium aja.. mangkanya banyak yang jebol..

    Pemerentah juga mang perkiraanya pas mbah,,..
    lagi pengen bikin konversi ke elpiji, pas minyak tanah ilang
    lagi bosen ngurusin DPR ribut-ribut Century and Susno, Pas ada video Ariel beteloor
    Lagi pengen giatken program bensin non subsidi, pas premium ndiri lagi Dodooll..

    Pokoknya Pasti Pas lah…
    *Gubraaak…

    Mbel:
    Pasti ngakak…

    :lol: :lol: :lol:

  9. 2010 July 28
    j4pNo Gravatar permalink

    Ha…. pasti sulfurnya dibanyakin….!!!
    Untung (eh.. ini untung gak ya???) yang jebol duluan fuel pump-nya…
    kalau fuel pump-nya kebal, next yang jebol adalah FUEL INJECTOR-nya…
    Bisa tambah nangis darah tuh, mbah!! FUEL INJECTOR kan lebih mahal!!!!!

    NB: FUEL INJECTOR di mobil 4 silinder itu 4 biji apa cukup 1 biji ya?? males tanya mbah gooogle neh..!!

    Mbel:
    Hwaduh…
    Kalo yang kena Injectornya ya nangis bombay. Soale setau sayah belom ada yg bisa nyervis FI.

    Kalo FI nya cuman satu. Satu gelondong gituh, ndak isa dibongkar kayak karburator….

  10. 2010 July 28

    Anda layak jadi Dirut Pertamina dan Pimpinan yang diktator seperti yang sampiyan idam-idamkan. Vote for Mbelgedez!

    Mbel:
    Amiiiien….

    Semoga sekte salafy dan FPI sudi pula ndoain sayaaa… ;)

  11. 2010 July 28
    Helmi PerdataNo Gravatar permalink

    Kemungkinan bukan hanya pemilik mobil yang ikut merasakan belerang aditif tadi, para peminum keras yang mengoplos bensin dengan lem sebagai pengganti alternatif alkohol juga kena dampaknya lho,mbah mbel…hanya mereka diam saja,karena yang rusak bukan pompa bensinnya tapi levernya membengkak.

    Mbel:
    Paraaah….

  12. 2010 July 28
    Helmi PerdataNo Gravatar permalink

    O iya mbah…1 lagi nih mau tanya: “Apakah cara mengetahuwi premiyum baik/busuk dengan cara diteteskan ke jari-jari tangan lalu digesek dan dilihat penguwapannya tadi bisa diterapkan untuk mengetahui mutu sperma kita?” mungkin dari viskositas atau daya lumasnya atau ada metode lainnya?”
    Sekiyan dan terimakasih atas tanggapan sampeyan,mbah.

    Mbel:
    Setau sayah, pejuh, eh, sperma yang kualitasnya bagus tuh yang kental. Kalo digesekkan diantara dua jari terasa kenyal dan agak lengket. Juga ada yang berbentuk seperti kepala kecambah.

    Kalo sperma situh viskositasnya ndak seperti spesifikasi yang sayah sampekan, mungkin situh udah mulai uzur…

    Bertobatlah…

  13. 2010 July 28
    WijayaNo Gravatar permalink

    Seperti biasa, bahasan yang berbobot dengan gaya pembahasan angkringan yang santai dan renyah :)


    Mbel:
    Makasiih…

    Makanya sayah dari dulu kalo pake motor gak pernah beli premium (kecuali kepepet bensin abis gak ada yg jual pertamax), tapi pake Pertamax/plus.
    Dari dulu sayah dah ngerasa mbel, kalo pake yg oktan lebih tinggi, kendaraan lebih enak dinaikin.
    Setuju…dengan situasi: kalo ada Shell, mendingan belinya Shell daripada pertamaxnya pertamina. Susahnya, gak semua tempat bisa ketemu Shell atau Petronas atau yg Perancis ituh :)


    Mbel:
    Betul semua…. :D

    Andaikan pom bengsin asing bisa ikut juwalan premium, maka bisa hancur pasaran/dominasi pertamina di pasar premium/BBM beroktan rendah.
    Sama2 beli pertamax dibanding beli Shell super…..beda banget kualitasnyahhh…!!


    Mbel:
    Well…
    Bukan Black Campain, kenyataannya memang begituh… :D

  14. 2010 July 28

    nais inpoh pakde.. :2thumbup

    Mbel:
    Thanks boss…

    Salam buat Ninda Ndut. *eh ;)

  15. 2010 July 28

    yang saya catet pertama bahwa fuel pump dirancang untuk bebas perawatan, ini berarti membantah pernyataan membela diri si petinggi pertamina yang bilang bahwa kalo fuel pump jebol harusnya jangan langsung nyalahin bahan bakar, tanya dulu bagaimana perawatan kendaraannya, yang berarti menunjuk perawatan fuel pump.


    Mbel:
    Mana ada orang merawat Fuel Pump ???
    Letaknya di dalem tanki bengsin, dan memang dirancang untuk tidak mudah rusak…

    juga saya inget pernyataan petinggi pertamina bahwa fuel pump jebol karena pemilik kendaraan ndak tertib dalam memilih bahan bakar, mobil yang speknya make pertamax dipaksa minum premium. fuel pump itu kan cuma pompa, ndak ngaruh mau premium ato pertamax, bahkan kalopun tangki bensin diisi air harusnya fuel pump ndak sampe jebol.


    Mbel:
    Betul !!!
    Petinggi Pertamina sotoy !!! 8O

    mbok pertamina belajar rendah hati, ndak arogan, mentang-mentang trus sibuk nyari kambing hitam. bahkan sampe nantang kalo nanti yang nuduh ndak terbukti bakal dituntut balik.


    Mbel:
    Itulah goblognya kalo perusahaan besar dipimpin oleh emak-emak…

    tapi gara-gara tragedi ini saya jadi tau apa itu pertamax :lol:

    Mbel:
    Maksut situh, jadi mbeli pertamax buat mobil situh, gituh kan ???

  16. 2010 July 28

    tadi perasaan wis komen kok ilang :)

    Mbel:
    Ndak ada boss, komen lagi yah…

  17. 2010 July 28

    Tapi mungkin juga tidak semua spbu disabotase bensinnya,
    namun hanya beberapa spbu terpilih,
    sehingga ini menjelaskan banyak mobil yang sejenis yang sama-sama memakai premium namun tidak mengalami masalah

    Mbel:
    Saya cuman mbeli di Tiga pompa pertamina yang berbeda, sesuai trayek mondar-mandir saya. Tapi kena juga. Apes…

    Btw,
    saya juga lebih senang kalo subsidi dihilangkan,
    dan tidak ada pembedaan harga untuk penggunaan yang berbeda

    Mbel:
    Betul !!!

  18. 2010 July 28
    sufrieNo Gravatar permalink

    @ yaibakapal
    pas ke qatar kemarin, disana cuma jual bensin oktan 97, harganya cuma 0.8 riyal/liter. kalo dirupiahin cuma sekitar 2 rebu perak.
    Kapan yak bisa kaya gitu di sinih…

    Mbel:
    Hwaduh, no comment dah kalo dibandingin negri padang pasir….
    :lol:

  19. 2010 July 28

    Itu busuk, karena memang dikasih ragi, Mbah. Biar makin empuk, mudah dimakan sama mbah-mbah.

    Demokrasi opo? Demokrasi bosok ki, Mbah.

    Saya ngikut aja apa kata pemerintah, mau dinaikkan berapa aja gak papa, asalkan gaji dan tunjangan juga ikut naik. :lol:

    Mbel:
    Premium harga internasional oke-oke aja.

    Asal takeran dan oktannya bener. Betul begituh ???

  20. 2010 July 28

    terima kasih infonya mbah, cerita yang menarik dari si mbah, lalu kira – kira harus kemana lagi nih cerita premium busuknya :)

    Mbel:
    Ndak kemana-mana boss…

    Perlahan menguap begitu aja seperti bengsin premium busuk ituh… ;)

  21. 2010 July 28
    adiPatiRembangKudusNo Gravatar permalink

    harusnya khotbah ini dipublish dikoran sebagai pencerahan

    Mbel:
    Jangaaaann….!!!

    Nanti saya dijadiin Dirut Pertamina, malah ndak sempat khotbah lagi di sinih…!!!

  22. 2010 July 28

    Soal subsidi atau nggak subsidi, mestinya ‘ kan didahului dg sosialisasi/transparansi biaya produksi per liter premium dg oktan 87 berapa, oktan 92, 95, 98 masing2 berapa? Termasuk minyak-tanah, avtur dll.
    Gicu to mbah…ya nggak?!?
    Memang kita2 ini ghuuobblogg (baca: narimo), tapi menurut saya para ambtenaar2 itu wis ghuooblog, rabies pula tega memangsa bangsanya sendiri….

    Sdh mbah pusing tenan aku

    Mbel:
    Kita memang cuman bisa nrimo hidup aneh di negeri yang aneh.
    Berdoalah agar kelak bila kita mempunyai posisi yang bertanggung jawab kepada publik, ndak bersikap demikian. Ameeeeen….

  23. 2010 July 29
    oglangNo Gravatar permalink

    lha dr kemaren tu saya kemropok ngliat bu juragan pertamina itu je!!
    (oleh napuk po ra yo?)

    Mbel:
    Ho oh.

    Rasanya pengen tak sumpel mulutnya pake KONci…

  24. 2010 July 29
    Helmi PerdataNo Gravatar permalink

    OOT: mbah,justru oli racing atau mesin modern viskositasnya rendah dibawah 10/40W bahkan 0/5W.
    Pengertian viskositas fluida (zat cair): adalah gesekan yang ditimbulkan oleh fluida yang bergerak, atau benda padat yang bergerak didalam fluida. Besarnya gesekan ini biasa juga disebut sebagai derajat kekentalan zat cair. Jadi semakin besar viskositas zat cair, maka semakin susah benda padat bergerak didalam zat cair tersebut.(copy paste dari nona Uyung)

  25. 2010 July 29
    t4rM1nNo Gravatar permalink

    Mbah, apa bener pertamax punya To** S*******? Kalo iya, trus disuruhnya kita beli yang non subsidi (pertamax), berarti makin padat aja dong kontainer TS buat nyimpen duitnya?


    Mbel:
    Dulu…
    Sekarang ndak lagi…

    Jadi saya pake yang Petronas. Nah di kampung saya, Petronas dikasih jatah quota (kalo nggak salah) 14.000 liter per hari. Jadi apa dengan sistem jatah gitu, bisa dibilang persaingan yang sehat?


    Mbel:
    Ndak paham sayah… Maap

  26. 2010 July 29
    Elank CyberNo Gravatar permalink

    Wah, posting yg bermanfaat mbel. Sayah juga pernah membeli bengsin di SPBU pertaminah yg jualnya pake botol Aqua 1,5 liter ituh. Harganya 10rb yang mestinya saya dapat 2,33 liter dengan harga segitu malah cm dapet 1,5 liter dengan botol Aqua. Dia beralasan kalok mesin selangnya rusak. Berhubung mongtor sayah udah ndak mau jalan(krn bengsinnya habis) yah terpaksa di belih dah itu Bengsin setan, penjualnya jg mirip setan :lol:

    Mbel:
    Siyal 2x…

  27. 2010 July 29
    j4pNo Gravatar permalink

    eh.. jadi inget obrolanku sama petugas spbu langganan di jl indr**** semarang.
    dia ngaku kalau pernah kira2 10 hari yang lalu spbu nya dapet kiriman premium yang paling kiri (warnanya kayak teh).
    tapi kata dia untungnya (lah … orang kok seneng-e untung terus) kiriman premium buruk ini cuma terjadi 1 kali thok… sampai hari ini belum pernah dapet barang busuk lagi… :D

    Mbel:
    Mungkin ituh bengsin busuknya….

  28. 2010 July 29

    Fuel Pump mobil warisan babe saya slamet sih mbah, tapi selenoidnya jadi odong, kalok matiin mesin ndak bisa langsung mati, padahal kunci kontak sudah ada di posisi off..bisa mintak ganti rugi ndak to mbah?

    Mbel:
    Kalo masih karbu, Mungkin campuran udara terlalu miskin

  29. 2010 July 29

    Tambah komen lagi…boleh to mbah?!

    Masih soal “harga internasional” dan “subsidi”,
    Cuman sejak lima tahun yang lalu, yang diubek2 BBM melulu?!?

    “Harga BBM harus disesuaikan harga dunia/internasional, kalau tidak pemerentah terpaksa menanggung subsidi rp. ….triliyun”

    Kok isubya tidak peenah menyentuh TENAGA KERJA ya?!
    Ini contoh mbah : Si Inem seorang prt, kalau kerja di Jakarta gaji maksimal berapa, sementara dia juga kerja di Hongkong dg peralatan serba pencet tombol, konon gajibya rp.5-jt
    Berarti waktu kerja di Jkt si Inen mensusidi(atau disubsidi) majikannya dong mbah?! Iya nggak?!
    Terus harga harga internasional tenaga kerja kok nggak ada gemanya.
    Yak opo seh…memang ajaib bin aneh

    Mbel:
    Wahihi… :lol:

    Berarti situh menyejajarkan bengsin dan babu sebagai komoditi…

  30. 2010 July 30
    nancyNo Gravatar permalink

    setuju ndak usah subsidi !

    Mbel:
    Hi, Nancy…
    ;)

  31. 2010 July 30

    jiyaahh, lha kalok pakek selenoit ya masih pakek sistem karburasi to mbah, selenoit itu kan kata orang mbengkel fungsinya buat matiin aliran bengsin ke karbu kalok kunci kontak sudah di posisi off. terus grobak warisan babe itu sekarang jadi sering ngluarin asep kek mobil diesel. Suaranya jugak tambah brisik, padahal saya sudah insap pindah pakek pertamax. Dulu, biasanya kalok jalan2 keluwar kota dicekokin pertamax, injekan gasnya enak bener, lha sekarang mau pakek premium ato pertamax yo podo ae..kadang kalok lagi jalan mesinnya tiba2 nglepeh sendiri, gejalanya kek bengsin terlambat masuk ke karbu gitu lho mbah, saya kok jadi tambah yakin bahwa ini gara2 “premium oplosan” semprul itu.

    Mbel:
    Kalo gituh, kerak di combustion udah terlanjur tebal, dan ada kemungkinan seal klep udah aus sehingga oli mesin ikut kebakar….

  32. 2010 July 30

    huahahahahaha…
    ngakak sama komennya pakde killbill1..

    masyarakat indonesia sudah terlalu terbuai dengan kemudahan2… sehingga sulit untuk bersaing dengan negara lain… mana gak pernah kena musim dingin segala… jan enak tenan kok urip nang Indonesia… minta2 di jalan aja bisa punya rumah gedong…

    Mbel:
    Gepeng Jakarta income perbulan minimal 3 juta.

  33. 2010 July 30

    Lho?!?…prt/babu sekedar contoh 1-profesi Angkatan Kerja, mbah.
    Apa nggak boleh disejajarkan dulu kemudian diangkat derajatnya kalau inkamnya ok gitu lho mbah. Atau babu/budak, perkerja rodi/romusha/tanam-paksa derajatnya dibawah komoditi mbah?!?
    Lagian selam ini kan sdh umum penggunaan istilah2 “SUMBER DAYA ALAM”, “SUMBER DAYA MANUSIA”?!

    Tapi maap mbah kalau saya keliru…

    Mbel:
    SDM babu dan sejenisnya dikenal sebagai TKW dan TKI untuk kualitas ekspor. Sedangkan untuk domestik disebut PRT…
    :lol:

  34. 2010 July 31

    Waahhh…mbah mbel, komentarku yg mencantumkan AKAR-RUMPUT (GRASS-ROOT) kok ndak muncul.., diamankan siapa ya mbah?!?

    Mbel:
    Ndak tau, ndak ada…

  35. 2010 July 31
    IgirlNo Gravatar permalink

    Aspal pertamina juga gak gitu bagus mbah. Masih bagusan Aspal Buton dari Pulau Buton yang terkenal itu… Sayang jarang dimanfaatkan :D

  36. 2010 August 2

    My fiance and I were arguing about this! Now I know that I was right. lol! Thanks for making me sure!

    Sent via Blackberry

    Mbel:
    Yaaa,.. Gitu deeh…
    :lol:

  37. 2010 August 2

    Minggu-minggu kmarin saya sampe merelakan diri ngirit-ngirit pake mobil & ngga beli bensin. Khawatir, tentu saja. Syukurlah sebulan sebelumnya sudah diisi full tank. Hihihi… ironis.

    Mbel:
    Hehehe… Saya pake 50-50

  38. 2010 August 2
    Elank CyberNo Gravatar permalink

    Om mbel BBM nya pakek opo sih om?

    Kalok kita beli PertamaX dicampur sama Premium bagus kagak om?

    Mbel:
    Saya biasa maen atas. Jadi begitu tinggal separo, saya isi 100 rebu Pertamax dan 50 rebu Premium.

  39. 2010 August 2

    Belum sempat mbaca pakde, cuman lapor diri dulu :mrgreen:

    Mbel:
    Situh kemana aja…???

  40. 2010 August 3
    Eddy TNo Gravatar permalink

    Tulisan mBah mBel harusnya masuk majalah “Tempe”
    : Enak dibaca dan perlu

    Salut buat mBah…

    Mbel:
    Makasih…
    :D

  41. 2010 August 5

    Lha mbah wong di endonesah ini, pemerintah mau promo ubah pake pertamax lalu bengsin dihilangkan, maka terpaksa pake pertamax, tp jangan GeEr Mbah, karena setelah premium lenyap maka yg keluar pertamax kualitas premium, yg dikejar bukan masalah oktan atau kuwalitas2an mbah, yg dikejar gimana istana di “sono” makin megah kan mau bikin HELIPAD :mad:

    Inti masalah di endonesah itu pemerintah maunya untung thok, saya haqqul yakin klo pemerentah itu niatnya ngisep rakyatnya sendiri, karena pada perinsipnya, kalau rakyat bisa dibikin mati (macam bom 3 KG itu ) kenapa harus dipertahankan hidup, bikin ngrusak statistik rakyat miskin aja mbah.

    aku setuju banget klo smuanya non subsidi tapi emang murni semua, tp itu tadi semua itu MUSTAHIL bin MUSTAHAL akan tercipta di negara aneh bin ajaib ini. SUMPAH

  42. 2010 August 5
    CHRYSTALNo Gravatar permalink

    It is great that we are able to get this opens up

  43. 2010 August 6
    LadderNo Gravatar permalink

    Amazing post. I have bookmarked your site. I am looking forward to reading more

  44. 2010 August 6
    ArisNo Gravatar permalink

    Sayangnya shell blon sampe ke ndeso-ndeso, jadi kalok mo lelungan jauh radak mikir…

  45. 2010 August 20
    Elank CyberNo Gravatar permalink

    Mbel dari gambar sample di atas, yang paling kanan adalah bengsin yg paling murni
    kl istilah minyak goreng dari kiri itu (Minyak Jelatah, Bimoli, Sania) :lol:

    SPBU mana aja yg jual bengsin murni yg paling kanan tersebut om :(

    Mbel:
    Ndak tau saya…

    Dicoba aja di jemari tangan…

  46. 2010 September 12
    BolotNo Gravatar permalink

    Lam nal Mbah..
    Nurut saya kayaknya Pertamina main kasar Mbah, memaksa konsumen premium agar pindah ke pertamax agar subsidi bbm (premium) bisas ditekan dan secara perlahan akan dihilangkan. Nah berikutnya masih alasan tekan cost dan akal-akalan… kwalitas pertamax turun menjadi seperti premium saat ini dan pertamax plus akan seperti pertamax thok! trus bikin produk terbaru yang setara dgn pertamax plus.

    Naseb..naseb.. Fuel pumpku jebol kena 2.3jt, kutanya ke Nissan kira2 bisa diclem..csnya cuman nyengir Mbah!

  47. 2010 December 16

    untung mbah walaupun saya cuma pake mongtor, tpi isnya pertamax….

    mau ganti shell tpi masih jarang spbu-nya

    kita mulai dari diri sendiri deh, enak juga pake pertamax, lebih kerasa responsif, enaknya jg g perlu antri kayak premium xixixi

  48. 2011 March 13
    ZascovNo Gravatar permalink

    Mbah untung saya pake pertamax, walo sesak dikantong. Lagian saya nggak ngerti ttp BBM sing penting mesin jd halus and mabur kuanceng sebablas angin.

    Mbel:
    …………….. ciamik

  49. 2011 May 19
    machdiarNo Gravatar permalink

    hmm.. bagus.. tapi sementara masih oplos.. soalnya mesin mongtor qo jadi panas banget kalo full pertamax ya?.. nais inpo mbah.. :)

Trackbacks & Pingbacks

  1. Coblosan BBM « Nyelempit

Komentar situh bergantung pada amal dan ibadah situh

Note: Situh bisa pake basic XHTML dalem komentar. Email situh Ndak Bakalan dipamerin ke orang-orang.

Komentar lewat RSS

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.