ANTARA REPUBLIK, MONARKI, DAN DEMOKRASI BANCI

2010 December 2
by mbelGedez™

.
Selasa sore kemaren saya kelaparan. Berhubung lapernya nanggung maka saya cuman berniat ngganjel perut aja. Maka makan endomi pinggiran jalan rasanya pilihan pas. Ada motor terparkir di luar, dan dua orang yang udah di dalem warung sempit itu. Dua orang yang lagi asik ngunyah mi goreng instan itu nampaknya mereka berteman. Terlihat dari mimik bicaranya yang nampak akrab satu sama laen.

Satu dari mereka berambut kriwil. Kribo kagak, kriting pun ndak. Ndak jelaslah. Mungkin pikirnya udah segaya dengan penyanyi lagu pop emo endonesa yang norak najis ituh. Dari logat bicaranya nampaknya seorang pendatang ato keturunan orang Jawa. Medok banget soale.

Satunya lagi kayak keturunan Betawi. Mungkin Betawi pinggiran ato “yang terpinggirkan”, berambut agak lurus dengan gaya tarikan rambut kesamping memanjang seperti dikasi sisa minyak goreng emaknya, klimis. Jelas dia ndak isa mbeli Gel bermutu yang cukup mahal ituh. Lagi-lagi dia pikir rambutnya udah segaya dengan penyanyi pop emo yang kampungan…

Si krebo: “Anjrit, masa pemrentah jakarta mau mbatesin motor bro ? Motor akan dilarang lewat Sudirman. Gimana caranya tuh ? Goblok bener yak, Pemda Jakarta ?”

Si Rambut Lurus: “Iye. Mobil aja bejibun yang bikin macet yang dikurangin. Motor mah cuman dikit makan jalanan. Ngepot sana ngepot sini nyelip-nyelip pan kaga napa tuh..!?”

Mereka asik mengumpat Pemda Jakarta sambil mulutnya ngunyah endomi. Pembicaraan makin intens dan melompat ke berbagai topik.

Si Rambut Lurus: “Eh, Bo, Taon depan mobil-mobil juga banyak yang sekarat tuh. Loe denger ndak rencana pemrentah mbatesin premium untuk mobil-mobil buatan 2005 ke atas ? Biar mampus tuh orang-orang kaya ngisi Pertamax !!!”

Si Krebo; “Orang kaya mah ndak masalah mbeli Pertamax bro. Yang repot kan yang kaya nya pas-pasan. Mobil udah kelas termurah, tapi buatan 2006. Nah, apa ndak gempor tuh minum Pertamax molo..?!”

Si Rambut Lurus: “Eh..???”

Si Rambut Krebo: “Yang anget neh bro, pemrentah malah mau mbatesin penjualan kendaraan bermotor. Caranya gimenong tuh ? Duit-duit kita, ada yang jual kendaraannya, tapi kok mau diatur-atur. Aneh banget emang republik ini…!!!”

Si Rambut Lurus: “Eh…???”

Nampaknya si Krebo paling angot bin nyolot seolah dia mewakili suara sebagian masyarakat. Suara yang kontra dengan rencana-rencana pemrentah. Sepertinya suara macem ginih populis, meski dimata saya ituh ndak lebih ungkapan kekesalan yang ndak berdasar, sangat dangkal, dan ndak ada dasar berpijak berpikir ke masa depan.

Pesanan endomi saya terhidang. Pake telor dan kornet. Sebenernya ndak layak deh disebut kornet. Lha cuman secuil dan bercampur rata. Dimana ada rasa..??? Ah, sudahlah. Kalo mau makan enak ya di restoran. Sayapun ngunyah perlahan mencoba menikmati makanan rakyat sambil nguping pembicaraan mereka berdua.

Sementara yang jualan endomi asik duduk dipojokan dengan kuping disumpel headphone yang tersambung ke ponsel. Kepalanya manggut-manggut perlahan dan mulutnya sedikit komat-kamit menirukan lagu yang sedang mengalun. Kayaknya dari grup musik emo lokal yang lagunya kampungan ituh.

Mereka berdua udah menyelesaikan makan endominya dan berlanjut dengan menyulut rokok kebal kebul. Tiba-tiba Si Rambut Lurus ikutan nyolot,

“Eh, bo krebo, barusan loe nyebut-nyebut republik. Gimana tuh dengan ribut-ribut soal Sultan Jogja soal monarki-monarki ituh ? Apa goblok juga tuh pemerentah endonesa ???”

Si Krebo: “Wooiya tuh… Pemrentah kita si Beye goblok juga tuh. Lha Sultan kan udah ada sejarahnya dari dulu yang namanya Jogjakarta ya DIY, Daerah Istimewa Yogyakarta. Namanya aja udah istimewa. Jadi tempatnya di republik ini ya beda dong dengan daerah laennya. Udah dari dulunya begitu ya ndak usah dikutak – utik. Goblok !!”

Gatel juga saya pengen ngomong. Sambil menelan minuman teh dalem botol, saya mencoba masuk pembicaraan mereka,

“Pemrentah kita sekarang memang orangnya goblok-goblok ya mas..?”

Umpan saya masuk.

Si Krebo: “Iya dong oom… Mosok mbikin kebijakan kok aneh-aneh semua. Mbok yao mbikin kebijakan tuh misale nurunin harga BBM dan sembako. Gitu kan asik, rakyat pada bisa mbeli. Lha ini mbikin kebijakan kok yang nyusahin rakyat semua…”

Saya mencoba menyampekan pendapat saya perlahan dan sesederhana mungkin agar bisa dipahami. Soale saya maen nyamber aja dan pendapat saya berseberangan dengan mereka. Salah-salah karena pendapat yang berbeda saya malah dikeroyok…

“Saya pikir pemerentah tuh udah mikirin juga kebijakan-kebijakan yang akan diambil. Ndak mungkinlah pemrentah ambil kebijakan yang ngasal. Bisa jadi kebijakan pemrentah ituh ndak ngenakin kita. Tapi tentu ada perhitungan secara matang pada setiap keputusannya. Resiko tetep saja ada, tapi diminimalisir.”

“Kalo pemrentah melarang motor masuk Sudirman tentu ada sebabnya. Coba deh liat dengan seksama, gimana para motoris nunggang motornya. Hampir bisa dipastikan semuanya serampangan. Ndak isa mbedain apa itu marka jalan yang putih lurus tanpa putus. Mbawa motor gaspol kayak dikejar setan. Nyelip kanan kiri diantara mobil tanpa babibu lagi. Ngembat trotoar seenak udel dimana mestinya trotoar adalah tempat pejalan kaki. Maap lho mas, saya juga sering mbawa motor jadi saya tau banget kelakuan para motoris”

“Pendeknya, saya oke-oke aja lah kalo motor dilarang masuk Sudirman di jam-jam tertentu misalnya. Udah puluhan taon mobil kena tri in wan. Bahkan sekarang sore pun mobil kena tri in wan. Mobil aja mau trima diatur gituh, kenapa para motoris harus sewot ? Liat tuh dijalan, suruh nyalain lampu besar aja susah banget. Padahal ituh demi keselamatan kaum motoris juga. Apa susahnya sih nyalain lampu besar di siang hari ??? Belom lagi tuh kalo situh pernah liwat antara Cawang – Prapatan Kuningan pas pagi hari. Suruh lewat jalur khusus motor aja ndak mau. Eeeee… malah lewatnya lajurnya Bus Way. Gimana coba ???”

“Menurut saya memang orang-orang kita yang ngeyelan mas. Keras kepala. Susah diatur. Tapi kalo didiemin aja ndak ada aturannya, ntar gilirannya udah terjadi sesuatu bisanya marah-marah doang sama pemrentah. Kenapa ndak diatur soal ini itu. Seperti halnya soal penjualan kendaraan. Udah saatnya pemrentah mengatur populasinya. Ndak isa didiemin gitu aja. Sama halnya soal kita makan yang kita sepakati bersama, sehari 3 kali. Sehari mandi 2 kali. Ya kan ? Populasi orang diatur lewat KB. Kalo ndak diatur, gimana dong masa depan nanti..???”

Mereka berhenti ngisep rokoknya…

“Soal populasi motor khususnya di Jakarta ini mungkin teraneh di dunia. Dimana jumlah motor lebih banyak dari jumlah penduduknya. Gila, kan ??? Katakanlah jumlah motor ada 8 juta buah. Masing-masing tiap hari misalnya butuh 2 liter aja bengsin. Artinya pemerentah kudu nyediain 16 juta liter bengsin. Misalnya lagi perliternya pemrentah menyubsidi bengsin 100 perak, artinya 3.200.000.000 rupiah dibuang gitu aja sama pemrentah untuk memanjakan rakyat Jakarta. Inget, ituh baru Jakarta. Belom seluruh endonesa….”

Rokok mereka masih nyala terbakar. Tapi ndak kunjung diisep. Mungkin masih terpana dengan dobosan saya.

“Endonesa inih orangnya memang aneh mas. Kayak saya ini. Tuntutan rakyatnya yang (keminter) pada pemrentahnya setinggi langit. ndak kira-kira deh pokoke™ . Anehnya lagi, suka ndak sinkron. Dulu tereak-tereak minta demokrasi seluas-luasnya. Gilirannya kran demokrasi dibuka, rakyatnya ndak siap. Misale, resiko dari kran demokrasi dibuka adalah adanya perdagangan bebas. Mau ndak mau pemerentah akan melakukan evaluasi harga bengsin mengikuti pasar dunia. Rakyat endonesa ndak siap. Tereak-tereak bengsin mahal. Lha gimana..??? Katanya minta demokrasi….”

“Demokrasi dalem sistim pemerentahan dirombak. Anggota dewan dipilih langsung. Presiden juga dipilih langsung. Tapi liat sekarang, endonesa ini ndak jelas. Presidensial apa parlementer..??? Sistim presidensial nya dipake, tapi parlementernya juga jalan… Gimana cobaa…???”

“Efek dari demokrasi langsung mestinya juga merambah Jogja. Katanya Gubernur harus dipilih langsung….   ;) ya kan ??? Tapi begitu masa jabatan Gubernur Jogja selesai, orang mulai ribut. Dicampur adukkan antara kerajaan dan pemerentahan saat ini. Nuntutnya sih demokrasi di segala bidang, tapi begitu kebentur masalah begini, masyarakat ndak siap. Parahnya lagi, banyak yang ndak paham apa itu monarki, apa itu pemerentahan… dan semua dicampuradukkan”

Mereka masih melongo. Batang rokok hampir habis, dan saya malah makin semangat ndobos….

“Kalo memang mau lebih maju dari saat ini, mestinya Jogja mau berubah. Bedakan antara pemerentahan dan kerajaan. Kenapa harus Sultan yang menjadi Gubernur…??? Apa rakyat Jogja udah sedemikian gobloknya ndak punya orang yang lebih cakap memimpin daerah..??? Katanya Jogja kota akademis. Mestinya banyak orang pinter dooong…???”  ;)

“Kalo situh pernah ke Jogja situh bisa liat akibat dari tumpang tindihnya kebijakan. Pembangunan daerah suka ndak liat keadaan. Fisik Jogja sekarang kondisinya udah runyam. Ini akibat dari keputusan yang ndak jelas. Diputusin saat Sultan sebagai Raja, apa sebagai Gubernur..???”

“Menurut saya yang memiliki ilmu kemeruh, sebaeknya Sultan lengser aja dari Gubernur. Beliau tetep Raja Jogja. As is, symbol aja. Pemerentahan serahkan kepada mereka yang memang ahli atau lebih mengerti pemerentahan. Memang siih, saat ini di endonesa banyak juga Gubernur yang talal. Tapi mosok Jogja mau nyerahin kepemimpinan daerah kepada orang talal..???”

“Pak Sultan duduk manis aja di singgasananya. Maen Golf di Kaliurang apa Meguwo sana. Ato ngapain lah. Beliau tetep Raja Jogja. Jogja bisa aja tetep dipertahankan sebagai Daerah Istimewa. Apa susahnya ? Soal polemik monarki itu kita liat aja, siapa yang bakal diuntungkan dari polemik ini ??? Apa Jogja juga mau ikutan sebagai demokrasi nanggung..???”

“Maap ya mas. Kalo pemikiran saya ndak sama dengan situh. Tapi saya meliat pada Jepang ato Enggres dimana Kaisar ato Raja ndak ikut-ikut mikirin pemerentahan, tapi diserahken pada Perdana Mentrinya… Kalo mau njalani demokrasi jangan nanggung. Itu demokrasi banci namanya. Maju kagak, mundur juga ndak mau….”

Sambil  membayar, saya ambil sepotong krupuk dan menggigitnya…

“Kriuk..!!!”   ;)

50 Responses leave one →
  1. 2010 December 2

    pertamax…

    capek mas mikirin yg atas2..sibuk asik mikirin perut sendiri,,

    padahal semua perundang2an yg mikir ga cuma 1 org, tapi banyak kepala,,cuma yg harus dipikirin ga ada abis2nya,,mati 1 masalah,,tumbuh 1000 masalah baru..

  2. 2010 December 2

    ndadak teringat asuhan di PB kemaren.. daya teropong mbah mbel emang ga selalu jenius… iyah sih sayah juga bingun, di jogja itu kerajaan ato sistem seperti daerah lain sih.. yg teringat ama sayah sih ada satpol PP, dan sistem2 lain.. jadi hampir sama dengan daerah lain…

  3. 2010 December 2
    ArisNo Gravatar permalink

    Pertamax…………

  4. 2010 December 2
    YaibakapalNo Gravatar permalink

    Sependapat om.

    Sebagai orang perkadalan eh perkapalan, klo ngomong subsidi BBM, menurut saya dihapuskan saja. diganti aja ma yg laen. i.e pendidikan,kesehatan,etc.

    contoh: kapal tanker itu, didesign utk memuat jenis muatan yg sama. i.e chemical tanker,palm oil, atau BBM. lah klo ngirim BBM itu dalam sekali trip pasti pulangnya akan rugi.knapa? karena ketika berangkat = Full load condition, jadi itu memang sewajarnya. tetapi ketika pulang = Ballast condition yg artinya kapal kosong ketika akan pulang. dan utk bisa jalan pulang, kapal harus menenggelamkam propellernya sehingga cargo harus diisi air laut. la trus hanya utk ngangkut air laut dibutuhkan bahan bakar berjumlah lebih kurang sama dengan waktu berangkat. padahal kita ngitung bahan bakar kapal itu ndak pake liter, tapi RIBU TON. la terus duitnya sapa utk nomboki? apa lagi kalau delay karena badai, pasti pertamina dicacimaki karena bengsin langka di POM ditambah rugi waktu dan operasional.

    Untuk daerah istimewa, knapa ndak mencoba niru negara sebelah? disana raja tetep berkuasa (buktinya bapaknya si Fahri kan jg masih jd raja moe sekarang), dan pemerintahanya dijalankan oleh mentri besar (setingkat gubernur). jadi disitu akan jelas, mana yg harus raja ngurusin, mana yg harus pemerintahan ngurusin.

    *ingatkan saya kalau saya salah.

    Mbel:
    Lha baru “diomongin” soal monarki aja udah kayak kebakaran jembut, gituuu…
    Apalagi mau ngomongin sistim di negara sebelah…

  5. 2010 December 2
    t4rM1nNo Gravatar permalink

    weh… ndobosan si Mbah kali ini dalem juga ya *klelep mode: on*
    susahnya orang2 pemerintah sono, ada nggak yang punya pemikiran kaya si Mbah? Seandainya ada, seberapa banyak?

    Jadi, kita2 yang rakyat biasa gini, harus gimana Mbah? Ikutin aja (sambil ngelus dada – baca: pasrah)?

    Mbel:
    Perlu pernyataan yang lugas dari Sultan, maunya apa.
    Yang pasti kalo menjadi negara sendiri Jogja tuh bakal mati.
    Apa yang bisa dilakukan Jogja kalo semua akses di blokir ???

  6. 2010 December 2
    langitNo Gravatar permalink

    cakeeeeepp mbah…..ane setujuuu dg dobosan mbah yg atu ini….muuacchh

    Mbel:
    Alhamdulilah…
    :D

  7. 2010 December 2

    namun yg jadi permasalahan sy itu bukan diisi materi gubernur dipilih atau tidak, masalah pilihan komunikasi presiden tentang tak ada negara monarki di atas negera demokrasi itu seperti sedang membuat perpecahan.
    tapi setelah saya liat pidatonya SBY, jadi berfikir2, apa media yg memplintir pernyataan SBY itu jadi begitu ya? hmm…

    Mbel:
    Media sekarang dudul banget. Nyiarinnya sepotong-sepotong.

  8. 2010 December 2

    untuk Jogja awalnya saya berpikir SBY iseng banget, gak penting gitu lho mbah. tapi tadi pagi ada twit yang membuat saya berpikir : gimana kalo misalnya Sultan sampe sepuh banget, atau gimana kalo misalnya kejadian kayak sultan di palembang (? lupa, yang meninggal karena kecelakaan pesawat itu lho mbah) sehingga anaknya yang masih di bawah umur diangkat jadi raja. apakah yang bersangkutan mampu juga menjadi gubernur?

    soal premium, kalo negara mampu mbok yao disubsidi (ngarep) :lol:

    tapi kalo memang ndak mampu yo wis, tapi kalo bisa dibarengi dengan peningkatan kualitas alat transportasi umum.

    Mbel:
    Sultan duduk manis aja deh…
    ;)

  9. 2010 December 2

    Mbacane mesti pelan2…. sore2 berak iki..
    Hmm pemikiran yg beda dr bbrp blog yg gue baca soal kasus Jogja… nambah wawasan…

    Mbel:
    Yaaaa, gitu deeh….
    :D

  10. 2010 December 2

    wah, mbah mbel, kali ini saya agak sebrangan ni sama simbah..

    Kalo di Enggres ato Jepang PM setahu saya sebage kepala pemerintahan.. kepala negaranya tetep Ratu Enggres yang membawahi persemakmuran laennya..

    Semampu pikiran saya sistem kayak di enggres dan sejenisnya gitu hanya bisa diterapin di strata pimpinan paling puncak.. Klo di Jgja dibikin kayak gitu nantinya Pak Beye bingung kalo mw minta pertanggung-jawaban soal jogja, Ke Kepala Pemerentahan ato Kepala Daerah…

    Sayah kira Jogja “semestinya” tetap Istimewa, Masyarakat Jogja masih megang kearifan lokal mbah..

    Mbel:
    Lho lha iya…
    Situh kan Romantic Emotional sebagai wong Jogja. Saya juga lama tinggal di Jogja. Masalah Istimewa ya silakan aja, apa susahnya ???
    Tapi masalah Gubernur/ Pemimpin Daerah, ndak harus Sultan, kan…???

  11. 2010 December 2

    Mbah.. akhire pengajian yang tertunda muncul jugak wkwkwk..
    Kalo ane kok ruwet ya mbah… Dari yang ane denger sih masyarakat jogjah tuh ngotot kepala pemerintahan dipegan kasultanan soale mereka ndak percaya mbah ama orang diluwar kerajaan. mereka berpikir kalo dipegang orang luwar kerajaan yang ada nantinya kepentingan golongan kayak daerah2 laen.
    nah pas ditanya.. Kalo sultan ude sepuh piye? mereka sih tetep keukeuh “kan ada tuh anaknya si ratu hamas (salah kaga ya hehe)

    Mbel:
    That’s what I said, Demokrasi Banci.

  12. 2010 December 2

    cantik sekali pengertian untuk rakyat2 kita yg suka teriak2 tanpa memikirkan kebijakan yang di ambil pemerintah mas xD

    Mbel:
    Nuwun….

  13. 2010 December 2
    vickNo Gravatar permalink

    Mau nanya Mbah.. Sampeyan sehabis mbayar dan ngambil kerupuk kemudian memakannya…Seterusnya gemana? Dikeroyok atau dibiarkan pergi…

    Mbel:
    Pergi dengan jumawa…

    “KRIUK !!!” ;)

  14. 2010 December 2
    Helmi PerdataNo Gravatar permalink

    truz ada yang minta referendum dan berlakukan UU otonomi khusus gitu gimana,Mbah?

    Mbel:
    Suruh mbaca dulu deh pada, apa ituh referendum.
    Lagian, apa yang akan diharapkan Jogja “andai” jadi otonomi khusus…???
    Semua ituh romantisme masa silam. Jaman udah berubah jauh, kan..???

  15. 2010 December 2

    Perihal tentang siap ndak siap rakyat (yg mengatasnamakan endonesia), sangat setuju sekali..

    Perihal tentang raja dan pemerintahan, saia no koment krn uda masuk dlm suasana politik..

    Perihal tentang motor, mumpung suka dg motor, rasanya tindakan saia pernah seperti apa yg juragan tulis ya? *doh*

    Mbel:
    Mbelilah bengsin Pertamax untuk menunjukkan bahwa situh ndak manja dengan subsidi. Simpel kan ???
    ;)

  16. 2010 December 2

    Ngga sia2 Simbah jadi RT beberapa periode. Mestinya sih bisa mumpuni jadi Gubernur. Periode depan ndaftar caleg ya, Mbah.

    Belakangan, walau pun dicaci maki, daku sih yakin dgn pemikiran SBY itu ada benarnya. Perkara kemudian banyak yg menolaknya, mgkn mereka tidak melihat masalahnya secara holistik.

    Daku rasa sih, asal SBY bersedia transparan & mengemukakan wacananya dgn baik, tentu masyarakat bisa mulai berpikir dgn baik. Yg terpenting adalah KOMUNIKASI-nya.

    Dan daku salut dgn wacana SBY belakangan ini yg terkesan tidak populer alias menentang image pencitraan. Dan itu sangat baik kurasa.

    Salam

  17. 2010 December 2
    si air minumNo Gravatar permalink

    jadii…
    grup musik lokal dan penyanyi emo nan kampungan ituu.. siapa hayooo???

    saya rasa si jawa dan si betawi terkaget-kaget bin terkesima karena belum siap nrima ilmu kemeruh dari Tuan :greenface:

  18. 2010 December 3

    Kalo saya lebih sepakat cabut saja subsidi BBM! Pilpres dan pileg masij jauh, gak usah takut dah! Menjalankan dua harga akan susah mengontolnya! Bisa2 akan terjadi penyimpangan. Subsidi gak tepat sasaran. Jadi sekalian cabut subsidi BBM, alihkan pada bidang kesehatan dan pendidikan.
    Kalo subsidi BBM dicabut, kualitas BBM bakal meningkat dan mesin generasi baru yang ramah lingkungan bakal laris. Sekarang ATPM gak berani ngasih mesin aneh2, lha BBM-nya busuk jeh!
    Soal sultan, saya melihatnya sebagai masalah percocotan yang gak pas! Sering banget tuh pemerintah mencocotkan yang gak pas. Kayaknya perlu strategi pencocotan, misalnya lewat lagu!

  19. 2010 December 3

    saya ingat kata-kata Anthony Cade alias Pangeran Nicholas Obolovitch, raja Herzoslovakia yang didukung Inggris dalam novel The Secret of Chimneys-nya Agatha Christie, Konsep setiap orang adalah saudara dalam demokrasi adalah sesuatu yang baik, tapi kalok liyat kehidupan sehari2 orang indonesia ini, yang katanya negara paling demokratis ketiga setelah amerika sama india, kok jadi agak aneh aja…lha tiap jidat mikirin perutnya sendiri.

    Na, soal Jogja, baek mungkin kalok mempertimbangkan persoalan bahwa nanti kalok terjadi kekosongan pemerintahan karena ngarso dalem sudah sepuh dan tidak mampu lagi menjalankan tugas sebagai gubernur. Lha tapi gubernuran itu kan sudah ada sistemnya to mbah, ada istilah 2nd in command gitu, misalnya kalok ngarso dalem mangkat ato sakit, kan sistemnya bisa dijalanken sama wakilnya sampek nanti jumeneng sultan baru. Ini yang mungkin perlu diakomodasi sama UU yang katanya lagi digodok sama pemerintah itu. Lalu kalok nanti memang kebeneran terjadi pemilihan gubernur secara langsung oleh rakyat, kemungkinan pertama adalah rakyat jogja memboikot dan endak ada yang mau ikutan pemilukadal..eh pemilukada, kemungkinan kedua, terjadi dualisme kepemimpinan. Kebanyakan orang Jogja sudah meng-kultuskan Sultan sebage pemimpin mereka, na nanti malah kasian gubernurnya to mbah..kurang dianggep sama rakyatnya. Kalok mbandingin jogja sama Jepang ato Enggres sepertinya kejauhan mbah..1 karena tingkat pemikiran penduduknya yang **** yaaa simbah tau ndiri lah, 2 jogja ini cuman Daerah Istimewa, bukan sebuah state yang berdaulat.

    Ato jangan2 kek yang diributin di twitter itu, ini cuman sebuah manuper pulitik dari parte yang berkuwasa buat nandur orang di Jogja karena selama ini kan ngarso dalem susah berkoordinasi sama istana. Ato (lagi) berita pengalihan tentang sekandal mafia pajek gayus tambun–nan

  20. 2010 December 3
    JanMoNo Gravatar permalink

    Apa sih istimewanya jogja? Apa endonesia gak merdeka kalo gak ada jogja?

  21. 2010 December 3
    DanuNo Gravatar permalink

    Soal rencana2 pemerintah membatasi motor atau penjualan mobil, saya sih sama mbel, setuju aja, syarat nya cuma satu, konsisten! soale pemerintah kita itu suka stengah2 kl punya program, atau kl pake istilah mbel, program banci.

    misalnya aja busway, katanya itu kan jalur khusus bebas macet, tp kl lg macet justru jalur nya dibuka buat semua, jd nya ya macet juga. coba kl konsisten, lg macet tetep khusus buat busway, jalur non busway pasti nya jd macet luar biasa, cuma nanti kan org ngeliat, yg di jalur busway lancar bener, jd nya org bisa terdorong buat naik busway drpd mobil sendiri. well, infrastruktur nya juga ga siap sih, kaya tempat parkir, kontinuitas jalur sama armada yg msh terbatas bgt.

    eniwei, saya salut mbel berani nimbruk dgn pendapat beda gitu, terakhir kali saya gitu org2 nya misuh2, abis itu udah kapok buat nimbruk, diem aja lah…
    hehehe…

  22. 2010 December 4

    Mbaca postingan mbah mbel kali ini, malah gundhulku cekot2…

    Judulé ada republik, monarki, demokrasi banci. Tapi isiné komplit-plit, masalah subsidi, pembatasan motor, etsofrot2…
    Saya tambahin sisan ya mbah, boleh to?
    Ada BLBI, Century, ada Gayus, ada pajak warteg. Dan yg sdh mbleret gemanya Negara-Religius tapi Terkorup, etsofrot2…

    Akhiré singkat kata : “MBELGEDEZ MULTI DIMENSI”…

    Setuju nggak mbah. Nah…kalau setuju saya punya usul buat mbah mbel,
    Njenengan pasang pengumuman, buka waralaba Blog MBELGEDEZ…ketentuan etika bisnisnya dijelasin.
    Pasti siiippp tenan mbah…ya to?

    Ok mbah, salam waralaba… He he he

  23. 2010 December 4
    tutiNo Gravatar permalink

    enaknya jd apa ya mbah, jd sultan apa jd presiden? apa jd istrinya ajah? hehehee….

  24. 2010 December 6
    oglangNo Gravatar permalink

    …republik banci…

  25. 2010 December 8
    FelixNo Gravatar permalink

    Oom… Kayanya si oom ini perlu masuk dalam pemerintahan deh… Hehehe… Pernah kepikiran masuk dunia politik oom?

    Mbel:
    Sebenernya iya sih, tp cara untuk masuk mesti lewat partai dan pake uang mbikin saya neg.

  26. 2010 December 8
    adipati kademanganNo Gravatar permalink

    Saya pernah denger komentar temen saya ketika ketemu
    “kalau jumlah produksi kendaraan dibatasi bagaimana ?”
    “Oo… yang pasti Astr* langsung kebakaran jembu*. Gimana enggak, lha wong setiap hari motor yang dibuat sebanyak 11ribu unit. Sedangkan mobil keluar setiap 3 menit”
    “Trus, sejumlah itu mau dijual kemana? kalau untuk menyesaki jalanan Jakarta dan sekitarnya maka akan semakin mengukuhkan gambaran tentang Jakarta Raya yang kita cintai ini :D

    Kalau pemerintah menunjukkan gelagat akan melakukan pembatasan produksi kendaraan bermotor, sudah pasti Astr* akan melakukan apapun agar kebijakan itu tidak pernah muncul. Jadi, kebijakan itu tidak akan pernah muncul selama pemerintah masih mempunyai mental krupuk.
    Urusan bengsin? doh, kenapa sih rakyat kok ndak pinter-pinter? Pengennya dimanja terus, kendaraan ngejreng tapi bengsinnya murah tanpa mikir kondisi jalan yang sempit dan rusak serta alat transportasi massal yang gak maju-maju.

  27. 2010 December 8
    DavidNo Gravatar permalink

    Hanya satu kata Muncratt…,

  28. 2010 December 8
    DeZiGHNo Gravatar permalink

    Menarik…

  29. 2010 December 13
    abrahamNo Gravatar permalink

    bener kata mbah, kalo mo mlebu dan berhubungan dengan parte pasti ujung-ujungnya duwit. ternyata lebih enak kepemimpinan jogja selama ini ga melalui campur tangan parte belgedes. kalo masalah suksesi serahkan kembali ke masyarakatnya, mereka akan lbh arif dg pola rembug desa selama ini dan ga gontok-gontokan para pendukung parte yg gak genah itu. yang jadi pokok perhatian sebenarnya adalah benahin pejabat-pejabat pemerintahan yg hanya mementingkan partainya dan anggota DPR yg senang menghambur-hamburkan duwit ga karuan.

  30. 2010 December 14

    mgkn anda belum pernah tinggal/merasakan hidup di jogja. jadi saya akan coba jelaskan beberapa hal, disini. ku copy paste kan dari tulisanku sendiri di notes Fb ku, 1-3 minggu yang lalu.

    judulnya:
    “Kl sultan bkn gubernur, apa hdp djogja msh ttp murah? Dan Kesenjangan sosial msh ttp rendah? Berikut ini alasannya….”

    apa yg mbuat Sri Sultan di cintai rakyatny?

    1.ratusan Hektar tanah kraton, dberikan scara cuma2 bwt rakyatx..bbrsari, ambarukmo, gnung kdl, di kota jogja, dll.

    2.stabilitas politik,dan rendahx korupsi/sogok menyogok (Ga ky di pusat). Di jogja uang bkn sgalax. Kjujuran, loyalitas & tgg jwb msh jd patokan keberhasilan ssorg. Mbah Marijan mninggal di atas, gara2 loyalitasnya memikul tgg jwb, dpercaya jd juru kunci merapi oleh SuLtan HB IX.

    3. WISdoM. Ajaran luhur org jawa,yg trs dipegang. Org ‘jogja asli’ klo jual makan/kebutuhan2 pokok ga mw ambil untung blebihan. Tahu knp? Coz mrk sadar klo 80% pduduk jogja tu pelajar,yg merantau dr luar kota. Klo bwt makan aja mahal, pdhl tujuanx mrk disini bwt blajar, apa GA kasian org tuax yg cari uang,di daerah2?

    Sultan pun sadar dg keadaan yg demikian. Makax itu stabilitas ekonomi bnr2 dipegang. Buktinya? Pasar tradisional msh bs ditemukan bny, di jogja. Bhkan di bantul, sama sekali ga boleh ada mal. coz disana sbagian bsr adalah petani. Jd spy ga mematikan pasar tradisional.

    Lalu klo pmerintahnx ganti,.Apa bs dijamin hal2 ini td msh tetap blanjut?

    —-
    inilah jiwa seorang pemimpin sejati: “mengayomi rakyat yang dipimpinnya”. tahta untuk rakyat, dan bukan justru berlenggang2 enak diatas penderitaan rakyatnya. itulah sedikit alasan kenapa Sri Sultan HB selalu dicintai rakyatnya. Apakah presiden kita sudah bisa seperti itu?

    coba anda renungkan..

    Mbel:
    Astaga…?!!
    Dangkal sekali pemikiran situh…???

    Situh pikir Jogja sekarang masih tetep sama dengan Jogja seperti yang situh maksut ???

    Salah besar boss… Jogja sekarang adalah Jogja yang materialistis !!! Saya ndak akan berargumen lebih lanjut karena alesan situh sangat ndak relevan. Sekian.

  31. 2010 December 14
    WijayaNo Gravatar permalink

    Mbah, soal yg kita bicarakan kemaren dulu soal Sultan yg……kok gak muncul?
    Saya masih penasaran lho, apakah sampeyan bisa kasih penjelasan kenapa berpendapat begitu :)

    Mbel:
    Saya masih pikir-pikir…

  32. 2010 December 14

    pertanyaanya demokrasi yg gak banci tuh yg seperti apa mbah, ada contohnya ?,

    keinginan rakyat jogja memang kepengen monarki, lah masa mo dipaksa tiba2 diganti ?, la wong jogja aman2 saja ya biarkan saja toh

    toh orang jogja pinter2, kalopun suatu saat nanti Sultan katakanlah berperilaku “brengsek”, dan sistem monarki tidak lagi relevan dengan jogja mereka juga akan melengserkan koq, lagian siapa juga sih yg mau dipimpin penguasa lalim ?

    dan kalo sy baca pemikiran2 mbah sebelumnya di blog ini, sy selalu mendapat kesan mbah lebih pro thdp Pemimpin yg agak diktator tapi mengayomi rakyat, daripada pemimpin yg dipilih oleh proses yg katanya demokrasi tapi hobinya korupsi, nah koq skrng malah sepertinya malah jadi berseberangan ya ? atau itu emang salah sy menginterpretasikan kesan ?

    @mas stein
    pertanyaan yg menarik, sayang pertanyaanya berandai-andai, jadi jawabnya berandai-andai juga ah

    karena berandai jawabannya juga nggak pasti, bisa terjadi berbagai kemungkinan

    1. rakyat jogja tidak bersedia, berarti tinggal lengserkan saja Sultan
    2. rakyat jogja bersedia dipimpin oleh raja di bawah umur, tetapi sebetulnya jalannya pemerintahan dipangku oleh orang yg dewasa
    3, rakyat jogja bersedia 100% dipimpin oleh raja dibawah umur

    ketiga opsi ini sah2 saja, kalo memang rakyatnya bersedia

    Mbel:
    Arrgh….
    Situh kurang informasi. Sebelomnya udah ada survei yang menunjukkan masarakat Jogja pengen milih gubernur sendiri. Bahkan akibat dari hasil survei tersebut, sang raja pernah mengatakan, bahwa silakan aja kalo Jogja mau mengaplikasikan pemilukada. Kalo ndak salah inget, ituh di 2007.
    Terakhir, sapa bilang saya pro pemimpin korupsi ???
    Situh salah mengartikan. Coba deh mbaca lagi tulisan saya…
    ;)

  33. 2010 December 15
    vickNo Gravatar permalink

    Sy ndak ngerti masalah BBM itu gemana..Dari di produksi sampe di distribusikan kemasyarakat, Sehinga di temukan angka rupiah yg harus di bayar masyarakat non subsidi..Sy juga ndak ngerti masalah jogja ituh gemana, Sehinga bisa jadi ribut2 seperti sekarang inih..Dan Sy lebih ndak ngerti lagi dengan kasus Centuri yg bisa hilang begitu saja..Yg Sy tau, Keputusan dan kebijakan pemerintah dimana saja di dunia inih selalu sarat dengan “Politik” dan “kepentingan”….

  34. 2010 December 15

    Amanat 5 september: Berikut isi amanat 5 September 1945 tersebut :
    AMANAT SRI PADUKA INGKENG SINUWUN KANGDJENG SULTAN
    Kami Hamengku Buwono IX, Sultan Negeri Ngajogjakarta Hadiningrat menjatakan:
    Bahwa Negeri Ngajogjakarta Hadiningrat jang bersifat keradjaan adalah daerah istimewa dari Negara Republik Indonesia.
    Bahwa kami sebagai Kepala Daerah memegang segala kekuasaan dalam Negeri Ngajogjakarta Hadiningrat, dan oleh karena itu berhubung dengan keadaan pada dewasa ini segala urusan pemerintahan dalam Negeri Ngajogjakarta Hadiningrat mulai saat ini berada ditangan kami dan kekuasaan-kekuasaan lainnja kami pegang seluruhnya.
    Bahwa perhubungan antara Negeri Ngajogjakarta Hadiningrat dengan Pemerintah Pusat Negara Republik Indonesia, bersifat langsung dan Kami bertanggung djawab atas Negeri Kami langsung kepada Presiden Republik Indonesia.
    Kami memerintahkan supaja segenap penduduk dalam Negeri Ngajogjakarta Hadiningrat mengindahkan Amanat Kami ini.
    Ngajogjakarta Hadiningrat, 28 Puasa Ehe 1876 atau 5-9-1945
    AMANAT SRI PADUKA KANGDJENG GUSTI PANGERAN ADIPATI ARIO PAKU ALAM
    Kami Paku Alam VIII Kepala Negeri Paku Alaman, Negeri Ngajogjakarta Hadiningrat menjatakan:
    Bahwa Negeri Paku Alaman jang bersifat keradjaan adalah daerah istimewa dari Negara Republik Indonesia.
    Bahwa kami sebagai Kepala Daerah memegang segala kekuasaan dalam Negeri Paku Alaman, dan oleh karena itu berhubung dengan keadaan pada dewasa ini segala urusan pemerintahan dalam Negeri Paku Alaman mulai saat ini berada ditangan Kami dan kekuasaan-kekuasaan lainnja Kami pegang seluruhnja.
    Bahwa perhubungan antara Negeri Paku Alaman dengan Pemerintah Pusat Negara Republik Indonesia, bersifat langsung dan Kami bertanggung djawab atas Negeri Kami langsung kepada Presiden Republik Indonesia.
    Kami memerintahkan supaja segenap penduduk dalam Negeri Paku Alaman mengindahkan Amanat Kami ini.
    Paku Alaman, 28 Puasa Ehe 1876 atau 5-9-1945

    Kata simbok, janji adalah hutang.

  35. 2010 December 15

    Satu lagi boss,…ini survey dari mindring(selles kelilingan).

    1. Harga tanah jogja muahal sekali(gak kalah sama jakarta)
    2. Semua pejabat pemerintahan/ BUMN punya tanah/ rumah di jogja. dari sabang sampai merauke(mungkin koyo loundry mani..eh maksudnya money).
    3. Banyak rumah megah/bagus2 diketok pintu depan yang keluar PBB(persatuan babu2) kadang cewe simpenannya.
    4. Jika sudah punya tanah/rumah di jogja, biasanya pingin jadi RT,RW,….dan gubernur.

    Mbel:

    …………. ciamik

  36. 2010 December 15

    Wooo, after being so long time ga mampir kemari, sekalinya mampir langsung postingan istimewa hohoho..

    Vote mbelgedez for President! :lol: :p

    Kopinya tungguin ya. Rencananya sekalian mau ngirimin keripik talas, istimewa buatan Pontianak :D **OOT dikit biarin deh, yang penting ngomen**

  37. 2010 December 15

    ah yg penting asal “tentang komen SBY dan Demokratnya” :lol:

    saya ngliatnya kok pemerentah pusat juga inkonsistensi terus dalam menerapkan kebijakan mbah.

    penerapan kebijakan selalu tidak disertai dengan instrument yg menunjang. Demokrasi skr itu malah pemborosan dan pelanggengan sistem korupsi, dulu suharto disebut raja KKN, lha sekarang Korupsi itu malah terang2an.. dan berlindung pada ketiak UU jadul buatan Belanda yg katanya “musuh” karena penjajah.

    Kalau saat ngomong soal monarki SBY menguasai TVOne dan Metro bisa jadi imbasnya tidak seperti sekarang ini.

    Mbel:
    Coba situh liat deh, yang ribut demo kemaren kan wong tuo kabeh….

  38. 2010 December 16
    RaomanNo Gravatar permalink

    Mendingan Sultan berdiri di luar sistem pemerintahan….., biar pemerintahan di urus orang pemerintah. Lagi pulak kalo sultan turun temurun jadi gubernur,………..enak donk turun temurun digaji negara……..udah gitu pasti kembali ke jaman kerajaan kesyirikan dimana-mana…….apa apa disajeni…..Islam dicampur-campur….capek dech…….

  39. 2010 December 18
    yudistiraNo Gravatar permalink

    Mba mbel..

    salam kenal dulu ah.. ane juga bukan blogger. pengen. tapi sering ngga sempet.. (lha ngga sempet aja sering, lha kenapa sempet ngga diseringin??)

    nurut ane pribadi:
    pertama: pak beye harus tegas supaya rakyatnya makin cinta.
    kedua: boleh boleh aja BBM subsidi dihapus
    ketiga: kalo ngapus subsidi BBM, dana tersebut harus membuat Biaya Pendidikan dan Kesehatan menjadi semurah mungkin (masuk kampus aja puluhan juta dan masuk UGD ngga akan ditanggulangi kalo ngga deposit 10 juta dulu) aaarrrggghh!!!!
    keempat: Pembatasan Kendaraan bermotor memang agak sulit.
    kelima: bisa dengan cara peningkatan infrastruktur transportasi umum apapun di jakarta sehingga pada akhirnya orang orang kaya akan mikir beberapa kali tuk beli mobil baru.
    keenam: kayanya emang perlu dibatasi dulu deh kendaraan dijakarta.. hehehe.
    ketujuh: kurikulum pendidikan nasional perlu dikaji ulang, sebenarnya perlunya model pendidikan seperti apa untuk rakyat indonesia ini agar lapangan pekerjaan lebih banyak dan pencipta lapangan pekerjaan juga makin banyak. Jepang aja bisa membuat pelajaran Ketrampilan lebih banyak jam belajarnya dari pada Matematika dalam seminggu (cmiiw).
    kedelapan: mulaiii… bingung…. (ini ciri ciri kaum proletar yang pengen bersuara namun tak kunjung didengar.. hiks hiks)
    kesembilan: pemerentah kayanya mesti dirukiyah massal.
    kesepuluh: gimana caranya subscribe sampeyan punya RSS? kok ngga ngaruh ane kilik kilik gitu mbah?

    ane setuju DIY demokrasi. Sultan tetap memegang trah keturunan kerajaan darah biru dan tetap memberikan pesan pesan kebijaksanaannya agar rakyatnya tetap mendalami kesederhanaan dalam kehidupan. Dan perlu adanya Gubernur yang dipilih masyarakat langsung agar arah pembangunan infrastruktur dan segalanya di jogja bisa terwujud dengan lebih baik. pak beye memang cuman kurang tegas, mbah.. cape juga ane nunggu tiap manuver keputusannya untuk negeri ini.. (ni bakal tegas atau ragu ragu).

    suwun mbah mbel

    Mbel:
    Saya ndak njawab semuanya…
    Pada dasarnya pembatasan kendaraan adalah wajib apapun jenisnya. Namun disatu sisi pemerentah kudu nyediain fasum transportasi kualitas #1. Jepang Korea adalah produsen besar mobil di dunia, tapi kotanya ndak serta merta dipenuhin mobil. Kerna apa ? Kerna sistim transportasi masalnya sangat bagus. Orang menjadi berpikir, ngapain beli motor/ mobil kalo kendaraan umum sudah nyaman…???
    Saya udah bahas jauh hari soal ini dlm tulisan saya yang laen.

    Kembali situ ngeluh soal bea masuk perguruan tinggi. Kalo saya jawab bisa satu postingan tersendiri nih. Intinya adalah, semua kan karena tuntutan mahasiswa dulu angkatan 90an. Mereka nuntut dilepaskannya NKK/ BKK.
    Situh tau NKK/ BKK apa ndak ? Kalo ndak tau, repot juga saya nulis….

    Pada intinya, sekali NKK/ BKK dicabut berarti mahasiswa kehilangan subsidi dari negara. Situh bebas bekoar apa saja nyela pemerentah wong negara ndak mbayarin situ kuliah…. :lol:

    Itulah buah demokrasi yang situh semua tuntut. Makanya kalo mau demokrasi ya jangan nanggung-nanggung…. Mintanya demokrasi tp kuliah minta di subsidi juga, itu kan konyol… :lol:

  40. 2010 December 18

    bikin kerajaan yuk om,

    aku rajanya, om tgl ngipasin :D

  41. 2010 December 22

    Baru sempet mbaca-mbaca lagi tulisan ini..

    Memang Gubernur/Pemimpin Daerah ndak harus Sultan, tapi saat ini Sultanlah pilihan yang terbaik, Masyarakat Jogja sepertinya sangat mencintai Rajanya… Mungkin perlu dibuktikan dengan survey kepuasan Sultan dibandingkan dengan survey kepuasan Presiden negara ini..

    Kalok mengenai survey yang nunjukin orang Jogja pengen milih Gubernur sendiri kok saya ragu ya mbah,. soalnya setahu saya ada 2 survey yang hasilnya sangat bertolak belakang, satu pendukung penetapan, satu pendukung Pemilukada..

    Dan konsep Demokrasi setahu saya adalah kedaulatan berada di tangan rakyat, bukan masalah penetapan atau pencontrengan.. Ketika pemimpinnya dicintai rakyat kok ya rakyatnya “sendhiko dhawuh” mbah

  42. 2010 December 23

    Soal amanat HB-IX & PA-VIII tgl.5 Sept.1945, Surakarta malah amanatnya tg.1 Sept 1945. Luas wilayah Surakarta jauh melampaui Yogyakarta. Itu menyinggung sejarah, apalagi kalau sampai Pajang/Pengging, Surakarta lebih ‘tua’…

    Tapi masalah ‘keistimewaan’ DIS atau DIY dipertahankan, saya setuju saja…demi mengingat kesejarahan. Tapi keistimewaan apa yang patut dipertahankan bahkan dikembangkan?!
    Bali dan TaTor misalnya, ternyata dimata dunia banyak memiliki keistimewaan…ya to?!

    Salam…Istimewa (telorku dua)

  43. 2010 December 23
    bisbulNo Gravatar permalink

    Stujuuuu Mbah walaupun kagak pol…(boleh kan..tapi ngga bakal ceritain yg ngga pol nya…ntar aja laen kali)
    Soal Jogja jadi rame….weleh-weleh baru kali ini Sby berani bikin kejutan…rupanya berani juga ye SBY…Memang perlu sih ada shock therapy buat saudara2 kite yang di Joga n Solo…digoyang dikit lah biar inget ternyata banyak juga orang Indonesia (dan juga sebagian warga Jogja…barangkali) yg terwakili oleh statement Sby yg tumben nylekit gitu…Kudunya sih Raja Jogja jangan berpartai…namanya juga raja…gubernurnya bolehlah…soal nanti gubernurnya ngga sebaik Raja…ya pilih lagi aja…kan di Jogja banyak orang pinter-pinter…mosok ngga ada yg bisa sebaik/melebihi kualiti raja…Keistimewaan yg lain dari Joga kan tetap dijamin..cuma soal raja siapa, gubernur siapa kan? Saya yg punya mbah buyut orang Jogja aja rasanya setuju lah…tapi memang jangan grasa grusu…kalau perlu rayu sedikit-sedikit..belajar melihat zaman sdh berubah..Maaf kalo salah ye..maklum ngga punya keistimewaan

  44. 2011 January 12

    KAMPRETTT…….

    UDAH GA BISA KOMEN…..

    POSTING JUGA JARANG…
    KAOWKAOWKAOKAW

  45. 2011 January 14
    tutiNo Gravatar permalink

    tes tes….

  46. 2011 January 17

    baru baca disclaimernya.. kok alasan BBM-an sama Gayus dan sibuk di twitberbayar kok gak disebutin om.. hihi..

    pantesan tiap berkunjung kok jarang nongol tulisan baru, ternyata oh ternyata

    *padahal aku sendiri males nulis :D *

  47. 2011 January 17

    hay den…. miss you

  48. 2011 January 26
    benny ramNo Gravatar permalink

    Mbahe, kok yo aku ngrasa mbah mikirne deket-deket ke penguasa ye, eh gak juga mirip2 kapitalis juga… or orang yang bosan ketemu banyak orang orang goblok bin oon alias gak pake otak…!

    Peace…
    Sing penting ndobos

  49. 2011 March 11

    numpang lewat brother, … lama kagak kontak… makin bergaya yak…

  50. 2011 April 6

    yah begitulah…
    demokrasi ala negeri guyon…
    semuanya acak-acakan…
    rakyatnya benci korupsi, tapi mereka gak mau tertib di jalan…
    yah sama aja deh…

    *lanjut makan kerupuk*

Komentar situh bergantung pada amal dan ibadah situh

Note: Situh bisa pake basic XHTML dalem komentar. Email situh Ndak Bakalan dipamerin ke orang-orang.

Komentar lewat RSS

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.