ANTARA TWITTER, DEMONSTRASI MESIR, DAN MENHAN POERNOMO

2011 February 4
by mbelGedez™

.
Post yang sangat telat. Ndak papa lah, memang sedikit saya tunda. Namun demikian beberapa bagian masih up to date saat post inih saya buat.

Seminggu lalu Twitter Indonesia dihebohkan dengan satu statement pendek dari MenHan (Menteri Pertahanan) kita mr. Poernomo yang mengatakan, Twitter adalah ancaman non militer di masa depan. Sontak jamaah Al Twiteriyah mencak-mencak. Ada yang bilang mentri goblok lah, mentri paranoid lah dan sejuta hujatan.

Seperti biasa, jamaah Al Twitteriyah mengomentarin secara membabi buta, merasa paling pinter. Tepatnya, Impulsif.

Saya coba mencari tahu apa maksut dari statemen pak MenHan. Satu jam kemudian saya mencoba ngetweet ngomentarin statemen pak MenHan. Saya pun ndak berani secara frontal merasa bener, karena saya memang ndak tau maksut dari statemen pak MenHan.

Tweet saya,”Mungkin Maksut dr Statemen MenHan Belajar Dari Kasus Mesir, Dmn 18 rb Demonstran Bs Dikumpulkan Dlm Sejam Dgn Media Twitter“.

Kata-kata di atas mungkin ndak sama persis. Beberapa saat kemudian Tweet saya di ReTweet oleh Pak @Nukman. Sepengetahuan saya pak @Nukman hanya me RT Tweet yang dianggap bermutu atau memberi pencerahan. Nampaknya Pak @Nukman kemudian melakukan Search yang kemudian diikuti dengan tweet-tweet lanjutan berkaitan dengan Twitter sebagai Media Sosial penghubung para demontran Mesir. Sifat Twitter yang bagai Blast SMS menjadi sarana yang mudah dan murah untuk mendukung gerakan demontrasi.

Hanya dalem hitungan menit, para jamaah Al Twitteriyah yang tadinya cuma gede bacot tapi ndak punya otak lalu nyela MenHan Poernomo, langsung tiarap. Sementara jamaah yang sedikit punya otak tapi juga nyela-nyela MenHan Poernomo mencoba berbalik sok pinter kayak pahlawan kesiangan, mencoba memborbardir temlen dengan tweet soal mesir dan keampuhan Twitter.

Menggelikan.

Wahai Jamaah Madzab Bocor Alus…
Buat situh yang juga rangkap jadi jamaah Al Twitteriyah, saya berpesan, janganlah mudah mencela sesuatu yang situh ndak bener-bener tau. Janganlah terlalu mencela berlebihan berkesinambungan atas segala sesuatu. Karena situh sesungguhnya ndak lebih hebat dari yang situh cela.

Adalah bener sesekali saya juga mencela MenKomInfo, misalnya. Tapi ya segitu aja. Secukup sekali dua kali tweet aja. Sebego apapun MenKomInfo saat ini, teteplah lebih pinter dia apapun alesannya. Dia jadi mentri, kan..??  Lha nyatanya situh cuman jadi mahasiswa kok… cuman jadi pegawe kelas bawah,… cuman jadi proletar,.. cuman jadi pengusaha UKM….

MenHan Poernomo ???

Wekekeke…. Dia tuh orang hebat boss… Kalo bukan orang hebat ndak bakalan posisi se strategis ituh diberikan padanya oleh SBY. SBY tentu naruh orang yang menguasai permasalahan dan strategis untuk bangsa. Kalo orang yang pekok-pekok bego, bolehlah taruh di MenKomInfo…

Sekedar barbagi pengetahuan, Poernomo itu lama hidup di amrik. Disana kerja diperusahaan multinasional. Kalo bukan orang pinter ya sulit lah orang Indonesia bisa kerja diperusahaan kayak gitu. Setelah Di Indonesia dia pernah di bisnis dan bahkan jadi mentri minyak. Selaen ituh dia juga pernah di Lemhanas. Saya agak lupa, sebagai boss apa wakil boss di Lemhanas…

Jadi jelasnya, statemen MenHan kemaren dulu ituh tentu udah melalui pemikiran yang mendalam dan analisis yang tajem. Nyatanya sehari setelah dia ngomong gituh Mubarak langsung ShutDown internet di negaranya. Artinya, Twitter memang telah di (salah) gunakan untuk menggalang demonstrasi.

Beberapa penggila Twitter yang kemaruk dengan semena-mena mengklaim, Inilah Revolusi Twitter. Berkat kesaktian Twitter Mubarak bisa digoyang. Bla Bla Bla…

Menurut saya sih ndak gitu. Mau ada Twitter ato kagak, ada Fesbuk ato ndak buat naruh foto dan video demo, ada SMS lewat ponsel ato ndak, kalo emang udah dirancang demo makar dan anarki tetep aja akan terjadi.

Untuk menggoyang sebuah pemerentahan ndak perlu harus ada Media Sosial macem ituh. Menurut saya sih semua Media Sosial yang di (salah) gunakan ituh hanyalah anak zaman. Kebetulan aja sekarang kita ini hidup di zaman digital. Bukankah jaman revolusi 45 dulu Media nya adalah selebaran pamflet dan radio ??? Selebaran pamflet itulah Media yang ada di zaman ituh.

Twitter hanyalah alat. Posisinya ndak beda dengan selebaran pamflet dan radio. Ada ato ndak ada Media Sosial, demo di Mesir akan tetep terjadi. Karena apa ? Karena untuk membuat demo yang besar dan bermisi besar juga, ndak isa dipikirin dalem semalem. Ituh butuh pemikiran dan rapat  berbulan-bulan dan bahkan tahun.

Jadi, lupakanlah soal kehebatan Twitter. Lupakan pula soal kebijakan Mubarak ShutDown internet. Situh ndak usah keminter ngajarin Mubarak. Dia 30 taon jadi presiden. Sementara situh cuman jadi mahasiswa… cuman jadi pegawe kelas bawah,… cuman jadi proletar,.. cuman jadi pengusaha UKM….

Bicara kebijakan Mubarak yang ShutDown internet adalah keputusan yang bagus dan sah-sah saja. Apapun alasannya. Baek sebagai kepentingan pribadi maupun nasional untuk melindungi kepentingan laen yang dianggap lebih krusial.

Sebagai gambaran, Sebelom taon 2000 (etapi saya lupa tepatnya), amrik benci banget dengan barang yang namanya GSM Phone. Amrik benci dengan GSM Phone bukanlah karena amrik bukan sebagai penemunya ato pengusahanya. Melainkan karena Frekuensi GSM ndak isa disadap. Karena GSM ndak isa disadap, maka di amrik ndak ada yang namanya telepon GSM. Kalo ndak isa disadap berarti membahayakan keamanan dalem negri mereka.

Orang diseluruh dunia sibuk mencoba teknologi WAP, warga amrik cuman bisa gigit jari. Pemerentahnya tetep melarang operator GSM apapun dari seluruh dunia untuk mbuka bisnis telepon di amrik. Sampe dengan hasil temuan mahasiswa MIT di 1997 dimana dia berhasil men decode frekuensi GSM dan berhasil dikembangkan untuk skala komersil, barulah amrik membuka diri terhadap GSM Phone. Itupun masih dibatasi di frekuensi 1900mhz.

Selama beberapa taon Motorola mengangkangin produk GSM Phone 1900mhz sendirian di amrik. Itulah sebabnya di taon-taon ituh ponsel Motorolla GSM dari amrik ndak isa dipake di Indonesia karena mereka adalah satu-satunya operator GSM Phone 1900mhz di dunia. Karena apa ? Karena frekuensi 1900 khusus amrik ituh udah melewati proses penyadapan oleh National Security mereka.

Barulah kemudian produsen dunia membuat ponsel quad band. 800, 900, 1800 dan 1900 sehingga ponsel tersebut bisa dipake di amrik dan sebaliknya, ponsel amrik bisa dipake di Indonesia (seluruh dunia).

Kembali ke soal Mubarak yang ShutDown internetnya dan ponsel di Mesir, ya wajar aja lah. Situh ndak usah ikutan marah-marah. Mubarak tentu maunya bisa meredam kerusuhan. Twitter hanyalah alat. Tergantung ditangan siapa penggunanya.

MenHan Poernomo juga orang pinter. Dia ngomong begitu sesuai dengan pengetahuannya dan kapasitasnya sebagai MenHan saat inih. Wajar bila dia warning.

Mubarak juga orang pinter. Dia tau kalo dia harus bertahan saat inih. karena kejatuhannya dia akan memicu efek karambol. Yaman akan jatuh, Yordania mungkin juga akan diusik. Dia tau persis harus menghentikan aksi demo ini secepatnya. Efek karambol kejatuhannya akan mengubah “peta” kekuasaan para pemimpin Timur Tengah.

Ah, sudahlah… mari kita twitteran yang mesum dan cabul ajaa….

>> Jangan lupa Jumatan Ki Sanak…. ;)

23 Responses leave one →
  1. 2011 February 4

    padahal kalok di Kudus, Mubarok itu manissss n legit lho mbah…jenang dodol :p

    Saya endak ikutan ngetuwit soal anceman2 itu..tapi kalok dirasa2 lagi, emang tuwiter itu ya kadang asik kadang endak asik…saya nemu banyak OKB yang maenan tuwiter dan merasa haibat dengan gaya bahasa mereka yang gawuuuul abis, padahal kalok digertak sekali aja ya mereka pasti langsung mangslupin kepala diantara dengkul

    kalok menurut cocot kencono saya..tuwiter sebagemana social network yang laen, endak lebih dari etalase otak si empunya akun

    Mbel:
    Nyindiiirr….
    ;)

  2. 2011 February 4

    Bener, Mbah.

    Twitter cuma mediya. Revolusi memang tidak terbendung. Bahkan cenderung menggunakan semuwa mediya yg ada, baik cetak, analog mau pun digital.

    Jadi ingat saat jaman kemerdekaan kita. Saat itu masyarakat banyak menggunakan radiyo, sehingga jika bisa menguasai stasiyun radiyo, maka si penguwasa dianggap menang.

    Selamat kembali ke duniya blog, Mbah. Selamat menulis lagi.

    Mbel:
    Emangnya jaman kemerdekaan dulu situh udah ada..??
    :D

    Salam

  3. 2011 February 4

    pegawe kelas bawah…pengusaha kelas ukm… >>> jleb jleb jleb,,,

    woooghhh jd begono toh latar belakangnya,,saya ndak paham wong saya ngetwit cuma buat liat ramalan jodiak..hakakkaka

    Mbel:
    Ramalan zodiacnya yang cocok pas bagian sex doang….

    Hwaakakakaak……. :lol:

  4. 2011 February 4

    saya kan pasif om di twitter… paling cuma untuk membaca khotbah dari om Mbel….

    Mbel:
    Sibuk cari duid siih…
    ;)

  5. 2011 February 4

    impulsif, pas banget kata-kata itu mbah. jengah juga kalo ada orang ngetwit dengan kebencian yang berkobar-kobar, bantah-bantahan, mencela terus. tapi untungnya di twitter banyak juga yang suka berbagi ilmu, campur sedikit celaan, dan yang paling penting suka berbagi gambar mesum seperti yang tadi pagi. yang sering-sering saja mbah :mrgreen:

    Mbel:
    Wekekekek…..
    :lol:

    *pentung !!!*

  6. 2011 February 4
    adiPatiRembangKudusNo Gravatar permalink

    30 taon waktu nyang cukup lama utk seorang penguasa, mungkin rakyat jenuh bin bosen dengan kebijakan2 yg menurut mereka merugikan…di tambah kompor oposisi oportunis nyang ingin juga duduk di singgasana pemerintahan… masing ingat kejadian di negeri kita? hampir mirip ya…

    Mbel:
    Yang pasti ada yg ngomporin dari luar lah.
    Invisible hands dengan kekuatan unlimited…
    :D

  7. 2011 February 4

    mantap postingannya lain dari pada orang kebanyakan, nggak basi, sangat aktual nih bang, menarik juga untuk diperdebatkan tentang fungsi twitter, namun sedikit banyak tetap twitter memberikan pengaruh bang :D

    kadang kita (yah termasuk saya) musti mendalami dulu permasalahan yang ada sebelum ditwit, kalo sekedar RT, kadang males juga melihat hal tersebut.

    *saya belajar banyak dari khutbah jumat bang mbel kali ini*

    Mbel:
    Makasih Rul…
    Ternyata Blog Jelek dan Sesat inih masih memberi inspirasi…

  8. 2011 February 4
    ochaNo Gravatar permalink

    Setuju banget sama stetmen mbah mbel inih… sosial media, kembali ke pengertiannya adalah media untuk bersosialisasi.. alat. Perantara. Tidak kurang dan tidak lebih. Mbok kalo bener bisa Revolusi Twitters, endonesa aja yang di revolusi deh.. ga usah jauh2 Mesir.. :lol:

    Mbel:
    Endonesa kan udah makmur, kurang apa lagi..??

  9. 2011 February 7

    Saya malah kok sengitnya sama elbaradai ya? saya ngliatnya dia itu BSH selama mubarok tidak diakomodir.. mirip seseorang di Indonesia pas 1997 – 1998 lah ketika sudah peralihan orang yg membenci penguasa 32 tahun itu rayahan rebutan harta dengan tanpa malu sama sekali.

    saya pro mubarak lah utk mempertahankan kekuasaannya, seperti om mbel bilang toh dia sudah 30 thn berkuasa, dia lebih bs melihat strateginya.

    Kalo soal menhan? au ah gelap

  10. 2011 February 7

    mbah..ikutan narsis bin alay disini mbah.. blognyandaru

  11. 2011 February 9
    wahyuamriNo Gravatar permalink

    Itulah sisi negatif dari kebebasan, apalagi kebebasan di plintir seenak perutnya sendiri, tanpa mikir akibatnya. Silahkan saja ngetwitt, facebookan dll asal selalu punya etika.

  12. 2011 February 9

    bener. apalagi saya sebagai mahasiswa yg liat banyak tweet temen2 yg udah gak karuan kata2nya.
    pdahal gak nyimak berita dan baca koran. it sucks.

    btw, informasi yg bagus om.
    hehehehe

    Mbel:
    Hei, Nana kemana ajaaa..??
    Kok jadi tenggelem di kampung terus..??

  13. 2011 February 10

    +1 juta RT @mbelgedez: Ah, sudahlah… mari kita twitteran yg mesum dan cabul aja….

    Mbel:
    Edit, aaah…
    :D

  14. 2011 February 12

    Ngucapin saluuuttt n selamat kpd jamaah al-twitteriyah Mesir atas sukses revolusinya…

    *yg punya blog & menhan biar tambah gelisah…he he he*

    Btw.., kalau para zombie disedia’in facebook/twit dsb, apa bisa nggunain sih?!?

    Mbel:
    Kemana aja sampean, Kang Samin..???
    Moga-moga aja peralihan penguasa Mesir aman-aman aja yaa…

  15. 2011 February 18
    t4rM1nNo Gravatar permalink

    akhirnya muncul lagi setelah sekian lama, udah dapat tambahan receh buat biaya blog ini ya? hehe….

    Btw,saya mah nggak ngerti lah soal tuit-tuit itu, maklum fakir bandwith… :p

    kesimpulannya: level si Mbah = MenHan, sedangkan MenkomInfo pekok-pekok bego. Gitu ya? :D

    Mbel:
    Huush..!!
    8O

  16. 2011 March 2
    haryNo Gravatar permalink

    Ramalan mbah mbel ternyata benar2 terjadi, efek karambolnya sudah kemana-mana. Yang menarik, apakah semua ini ‘by design’ atau memang kebetulan belaka karena rakyatnya sudah muak?

    Mungkin yang lebih gampang memang menebak, mana mentri yg pinter sama mana yang cuma sibuk main pantun :p

    Mbel:
    By Design, boss…
    ;P

  17. 2011 March 13
    ZascovNo Gravatar permalink

    Au ah gelap
    yang penting mah dapur rumah tetap ngebul.

  18. 2011 March 20
    zahraNo Gravatar permalink

    saya sependapat dengan Pak Menhan kita, twitter bisa menjadi alat media yang berbahaya, seperti halnya internet. Beberapa waktu lalu ada anggota DPR di wawancara TVOne (kalau tdk salah ingat) mengatakan Menhan berlebihan ttg twitter, dia mengandaikan dengan Pisau, yang bisa bahaya dan juga tidak berbahaya, apakah kemudian pisau dilarang? kesannya seolah-olah pendapat Menhan terlalu berlebihan. Saya sendiri bisa katakan kalau pisau bisa saja dilarang oleh pemerintah! buktinya pisau dilarang dibawa ke dalam pesawat terbang. Artinya situasi dan kondisi yang dimungkinkan mengancam keselamatan orang banyak atau bahkan mengancam negara, apapun bisa dilarang untuk kondisi khsusus itu. Jadi apakah Menhan lebai atau narsis atau istilah lainnya tentang twitter bisa membahayakan adalah logik dalam kapasitas Menhan selaku menteri yang bertanggung jawab atas keselamatan bangsa kita. Soory biarpun saya ibu rmhtangga, saya juga pernah sekolahlah….hehehehehe…
    salam dr: zahra (ibu rmhtangga)

  19. 2011 March 21
    priyantoNo Gravatar permalink

    aq pendatang baru di tuwiter belom begitu paham .

  20. 2011 March 23
    DeZiGHNo Gravatar permalink

    Tajem… TOP!

  21. 2011 June 22
    dyraNo Gravatar permalink

    bingung masbos, yg di mesir itu emang isi twitnyo apa ya masbos? penasaran ane kok bisa ngumpul sejam gitu yo?

    Mbel:
    Mungkin semacem saya kalo ngetweet dan di ReTweet….

  22. 2011 August 17
    WintinNo Gravatar permalink

    memberikan kicauan pake pakem juga baik, yang penting kicauan ada manfaat nya bagi kita dan orang lain.

  23. 2012 January 20
    vennyNo Gravatar permalink

    mencela kan memang lebih mudah daripada mencari solusi yg cerdas :-)

Komentar situh bergantung pada amal dan ibadah situh

Note: Situh bisa pake basic XHTML dalem komentar. Email situh Ndak Bakalan dipamerin ke orang-orang.

Komentar lewat RSS

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.