KOALISI MBELGEDEZ…

2011 February 23
by mbelGedez™

.

Hihihi… Saya ndak tahan untuk ndak nulis.

Pokoke™  kudu nulis…

Kemaren sore saya nikmatin berita TV tentang rapatnya orang-orang terhormat di gedung bundar. Mereka dengan semangat menggebu-gebu hendak menggulirkan maenan baru yang namanya Hak Angket Mafia Pajak. Apa itu maksute ? Sesuai namanya, mereka (sebagian orang-orang pinpinbo ituh) ingin menggunakan haknya, yaitu Hak Angket. Sedangkan Mafia Pajak adalah issue yang ingin mereka bongkar (katanya)…

Rame deh rapat itu… Meriah lah pokoke™…

Dari gaya bicara para pengusung Hak Angket itu masih tampak bahwa OTOT masih lebih dikedepankan daripada OTAK. Bicara tereak-tereak seolah sound masih kurang keras. Pake berdiri pulak. Walah…

Baeklah. Saya bukan mau crita ndobos ‘gimana’ proses rapat abal-abal itu berlangsung. Tapi pengen ndobos soal Koalisi yang mereka gadang-gadang…

Baeklah Jamaah sekalian…

Tentu kita tau kronologi Koalisi itu terjadinya gimana. Kalo situh ndak tau, ya saya anggep udah tau lah agar saya lancar ndobosnya. Golkar memang meguasai korsi Senayan. Tapi Demokrat menang PilPres. Agar pemerentahan bisa jalan, Demokrat butuh “teman” di Senayan. Akhirul kata, mereka joinan agar posisi di Senayan menjadi lebih kuat. Makin banyak korsi di Senayan, berarti makin kuat. Itu “kareppe”, maksute mBilung

Etapi pemerentahan Endonesa ini kalo diperhaikan dengan seksama sebenernya aneh. Sebenernya, Endonesa tuh pake sistim Presidensial. Tapi kalo ngeliat kesehariannya kok gaya Parlementer yang tampil. Gagap demokrasi..??? Mungkin istilah yang pas untuk saat ini: Labil  :lol:

Ndak cuman sama Golkar joinan itu, tapi juga dengan PDIP dan PKS dan beberapa partai gurem laennya. Konsekuensi dari Koalisi itu ya apa lagi kalo bukan  bagi-bagi korsi pemerentahan. Mentri anu dari Golkar, Mentri itu dari PDIP, Mentri pekok dari PKS dst…

Sepengetahuan saya, yang namanya Koalisi kan menyatukan Visi. Karena ini urusan negara tentu harusnya menyatukan Visi untuk negara dan rakyat Endonesa. Tapi yang namanya Koalisi di Endonesa ini kok aneh banget. Mereka berpikirnya, “gimana caranya orang (partai) saya makmur”.

Gebleknya lagi, ngakunya Koalisi dan “ngemis jabatan” tapi “suaranya” ndak seirama dengan Pemerentah dalem hal ini Presiden. Seinget saya jaman belajardi eSDe dulu, kalo udah join Koalisi mestinya apa yang di gariskan Presiden dari partai yang berkuasa ya nurut aja. Tapi ini yang terjadi kan ndak gitu. Partai yang ndompleng ngemis jabatan itu demen banget menentang Pemerentah. Dari mulai soal Century, BLBI, dan laennya.

Pernah kapan hari tuh orang PKS yang sok pinter ngomong gini,” Oh, partai kami memang berkoalisi dengan Demokrat. Tapi Koalisi kami Koalisi yang kritis. Kami akan mengkritik kebijakan Presiden bila itu ndak sejalan dengan policy PKS“.

Oalaaaah…… Idiot kok dipiara….

Koalisi ya Koalisi, Dul !!!

Partai yang sibuk mengkritisi Pemerentah, namanya Oposisi…!!!

Oposisi ya Oposisi..!!! Artinya penentang..!!!

Mana ada Koalisi kok menentang, kalo ndak di Endonesa yang gagap demokrasi ini…?!!

Wahai Jamaah Madzab Bocor Alus Sekalian…

Inget selalu yaaa…. Saya ndak pro pemerentahan saat ini yaa… Saya saat ini terserah SBY aja… Saya ndak pro dengan SBY. Jadi jangan nganggep ini tulisan yang pro SBY ato Demokrat, khususnya buat yang baru tersesat ke Blog Jelek inih…

Koalisi mestinya kan kayak perusahaan Merger. Artinya, segala hal yang terjadi setelah Merger ya harus ditanggung bareng-bareng. Kalo untung ya tambah kaya, kalo rugi ya udah resiko.

Kalo PKS udah Koalisi dengan Demiokrat, mestinya ya tau diri. Presiden mereka kan (walaaah…) udah dapet jatah mentri Kominfo, misale. Ya ndak usah ikut-ikutan ndukung Hak Angket tersebut. Lha sekarang apa jadinya…??? Mereka udah ngelawan Demokrat dengan tereak minta Hak Angket dan ternyata kalah dalam Voting terbuka. Apa Presiden PKS akan tetep melacurkan diri sebagai mentri Kominfo…???

Seperti pernah saya tulis DI SINIH, demokrasi Endonesa ituh Demokrasi yang nanggung, gagap, banci. Demokrasi yang setengah-setengah. Tereak minta ekonomi bebas, tapi begitu harga bengsin naek ngikutin perdagangan minyak dunia, ndak mau trima….

Minta liberalisasi perdagangan diperluas, ndak usah ada aturan ini itu, tapi begitu supermarket kecil masuk ke tingkat kelurahan pada ngeluh. Katanya mematikan pasar tradisional….

Tereak-tereak anti korupsi, ganyang korupsi, tapi saat mbikin SIM nyogok juga…. Kena tilang nyogok juga….

Mahasiswa tereak-tereak minta NKK-BKK dihapuskan karena membelenggu demokrasi. Tapi bagitu subsidi universitas dicabut, mereka bilang kuliah kok mahal….

Yang saya tangkap dari masyarakat Endonesa ini kok maunya yang enak-enak aja. Ndak mau nrima sulitnya. Sungguh, saya bingung ngadepin orang-orang yang kayak gitu.

>>Situ orang endnesa yang gimana, Ki Sanak…???

33 Responses leave one →
  1. 2011 February 23

    ane juga nonton mbah, sampe sempet kenapa tuh ngga sekalian lemparin kursi aja buat adu otot haha

    Mbel:
    Ini baru di posting belom kelar ngedit udah nyamber aja…

  2. 2011 February 23

    sepertinya PKS bakal kena talak 3, dan Golkar talak 1 nih gara2 sinetron angket pajak semalem….

    Mbel:
    Gerindra naek pangkat..??
    ;)

  3. 2011 February 23

    saya sudah menyerah dengan politik di Indonesia om. apalagi para politisi yang suka nampang di tipi itu. itulah sebabnya saya juga berhenti nonton berita.
    gimana kalo nanti 2014 om Mbel bikin partai baru dengan om Mbel sebagai imam presidennya.

    Mbel:
    Nama partainya, Partai Mbelgedez, gitu..???
    :lol:

  4. 2011 February 23

    Yah ndak papa lah mbah, sesekali ane jadi pemburu pertamax haha

    Mbel:
    Masih di YK ?
    Buruan mbuntingin anak orang, ntar kalo sekolah udah kelar malah ndak keburu..
    . :lol:

  5. 2011 February 23

    simbah nyalon aja jadi anggota DPR, nanti saya dukung

    Mbel:
    Butuh duit banyak tuh…

  6. 2011 February 23

    kan nanti kalok udah jadi anggota DPR duidnya balik mbah..apalagi kalok simbah rajin nongol di tipi. Naaa, setelah jadi anggota DPR, kan simbah populer, nyalon jadi walkot ato bupati gitu, duidhnya tambah mbalik2

    Mbel:
    Kalo gitu ntar saya ndak beda dengan mereka.
    Lha terus ngapain saya mbacot terus selama ini..??

  7. 2011 February 23

    coba2 sih ehem belom (boonk), bosen sama yangs eumuran lagi nyari yang dibawah umur wakakakak.. (lah kok malah reuni)

    Mbel:
    Situh gawulnya kan sama jilbaber. Mosok ndak isa merawani satuuuu…. aja…. *eh
    :D

  8. 2011 February 23

    ndak bisa ngomong kalo sudah mambu partai mbah, kalo kata orang jawa wis ora iso diomong.

    mungkin sekarang saatnya buat pak beye untuk nunjukkan bahwa beliau ini dulu pernah jadi tentara, mbok yo rodo sangar gitu lho, tunjukkan kalo beliau punya ketegasan, punya nyali sebagai presiden yang dipilih sebagian besar rakyat.

    Mbel:
    Nah…
    Itu yang saya kecewa dari dia….

  9. 2011 February 23
    mahendraNo Gravatar permalink

    lama gak nongol disini hehehe pantau dlu mbah

    klo ngomongin meja bundar mah emg gak ad abisnya mbah, dosen ku aj mpe bilang mereka semua itu gelarnya SH (sarjana humor) wkwkwkw

    kemarin rapat lama-lama biar dapet uang rapat ma uang lembur mbah (bener gak ya, maaf klo salah)

    masalah koalisi sekarang mkn jelas mbah perbedaan nya (di bola lebih rame tuh mbah )

    semoga setelah SBY ini ad kgi pemimpin yg bsa mengatur negara ini amin (nunggu satria piningit ya klo kta Permadi lupa aku )

    salam untuk imam bocor alus

    Mbel:
    Bener banget, mereka demen rapat ini itu sampe lembur segala. Tapi mana hasilnya ???

  10. 2011 February 23
    WijayaNo Gravatar permalink

    Saya yo judeg nonton dagelan ra pupuran di Indonesia ini kok mbah :(
    Weeessss…., mending kita berkoalisi aja mbah, kumpul di Tamini square mengganyang bebek goreng. Piye?

    Mbel:
    Situ omong doang….

  11. 2011 February 23
    adiPatiRembangKudusNo Gravatar permalink

    dah muak dng pesinetron senayan…pada mbelgedes kabeh! gombale mukiyo! sok-sokan buntutnya duwid dan kekuwasaan…

    Mbel:
    Bener…
    Kapan mikirin rakyat biar lebih makmur ya ??

  12. 2011 February 23

    Lho…duidhnya jangan buat kepentingan simbah doang, disumbangken ke siapa gitu, mbikin yayasan buat janda, ato anak2 terlantar gitu. Kalok ndobos kan signifikansinya kurang to mbah, mau ngarepin kayak mesir sama libiya itu ya kan malah jadinya kacau to… Jangan sampek kayak DA itu, dulu kritis sekarang malah mau maen boikot.

    Ringkesnya itu lho kayak yang simbah tulis dulu itu to, jadi diktator yang baek hati itu lho http://mbelgedez.com/2008/01/18/sayah-diktator/

    Mbel:
    Hahahaha…..
    Jadi seriusan nih,mbikin Partai Mbelgedez ???

  13. 2011 February 23

    emang sistem pemerintahan harus saklek gitu yah mbah?

    Mbel:
    Sebuah sistim bukannya harus rigid…???
    :roll:

  14. 2011 February 23

    wah mbah kalo tumbal sih ude ada satu hahaha… tempat buat ngilangin stres wkwkwk (hadooh)

    Mbel:
    Maksut situh, tatakan lendir, gituh..??

  15. 2011 February 23

    Bukan mbah, tapi areal cuocok tanem haha

  16. 2011 February 23
    MunibellNo Gravatar permalink

    nyesel saya ikutan noblos..eh nyontreng kemaren.
    Ijin nyantri mbah…biar tersesat dari jalan yang sesat..

    Mbel:
    Monggo silakan…
    Bekali diri dengan banyak referensi yaa… Agar ndak tersesat makin jauuh..

  17. 2011 February 24
    WijayaNo Gravatar permalink

    Lha piye to?
    Diajaki makan2 kok ra gelem….yo weesss.

    Mbah, gak nulis soal geger Ahmadiyah?

    Mbel:
    Sebenernya pengen nulis juga sih. Tapi saya kuatir menjerumuskan Jamaah terlalu jauh. Soale sangat kritis dan orang salah ambil kepsimpulan…

  18. 2011 February 25

    Mbah, bukannya PDIP blm masuk koalisi? *cmiiw*

    Yng “cerdik” saya liat gerindra, karena punya agenda 2014 dgn galangan dukungan yg didapat sekarang, bs jadi ini “duri dalam dagingnya” koalisi, seperti demokrat dulu.

    Saya jg heran ma orang2 yg dalam koalisi, senangnya ribut perang statemen, yg org demokrat treak2 dimedia minta PKS -Golkar kluar, yg disuruh keluar muka badak.

    Cuma emang disisi pak Beyenya sendiri yg selama jadi presiden bisanya cuma intruksi dan keinginan, tidak ada perintah dan komando yg tegas.

    Saya setuju mbah dengan saran Ndharu, bikin partai mbah, saya pasti nyoblos simbah wes.. :D

    Mbel:
    Mbikin partai tuh modal awal 3 milyar boss….
    :roll:

  19. 2011 February 27

    Perkenankanlah daku ngutip yg asyik2:

    … Mentri pekok dari PK$ dst…

    … Idiot kok dipiara…

    Apa Presiden PK$ akan tetep melacurkan diri sebagai mentri Kominfo…???

    Tapi kalau menanggapi ini:

    Yang saya tangkap dari masyarakat Endonesia ini kok maunya yang enak-enak saja. Ndak mau nrima sulitnya. Sungguh, saya bingung ngadepin orang-orang yang kayak gitu.

    Ini sih sudah natural. Manusia memang mau yg enak, yang aman dan nyaman, gitu. Tapi kalau meliyat para anggota itu, ya mereka maunya keenakan banget. Kalau perlu mencla-mencle, yg penting enak terus. Masalah prinsip mah nomer sekiyan. Hehehe…

    Salam ya, Mbah.

    Mbel:
    Ya begitulah…
    Kentara sekali “kekuasaan” lagi digilai oleh orang-orang di Senayan itu. Apapun keputusan pemerentah “seolah” harus di homologasi dulu oleh mereka.
    Kalo keputusan ituh menguntungkan, mereka akan aproove. Kalo dianggep merugikan (konstituennya), ya di tolak.
    FYI: Karena sifat tamak mereka itulah dulu (Golkar PDIP) mereka terjebak cek perjalanan Gultom. Remembah..??
    :lol:

  20. 2011 February 28
    kevinNo Gravatar permalink

    nganuh… sayah nyoblosnya nunggu nantih ada calon indehpenden

  21. 2011 February 28
    vickNo Gravatar permalink

    Sy kok mbosen ngeliat dagelan orang2 senayan..partai koalisi ndak konsisten..Presidennya ndak teges..Rame2 ntar adem..Rame2 lagi ntar adem lagi.mau nya apa seh.Mikirin kepentingan Rakyat atau partai doang anggota dewan yang terhormat ituh (katanya). Jadi kapan siMbah mau mbikin partai? Sampeyan kayaknya lumayan galak dan teges dalam bersikap..Cucok jadi presiden sepertinya..Untuk Modal,pijem sama prabowo aja doloo..Hehehe…

  22. 2011 March 3
    t4rM1nNo Gravatar permalink

    sebenernya masih ada nggak sih mereka-mereka yang di gedung bunder mikirin (yang katanya) kepentingan rakyat seperti waktu dulu koar2 waktu kampanye?

    Seandainya ada pun, kesannya kok kaya jadi iklan aja ya?

    “mau dibawa kemana…. negara kita…” ['armada' mode: on]

  23. 2011 March 3
    si air minumNo Gravatar permalink

    jadi gimana, mending nonton sinetron opo nonton dagelan politik di tipi..
    huuhh.. mending nonton OVJ sambil ngemong bayi aja deh :D

  24. 2011 March 5

    Wah, ternyata sudah dibahas sama Mbah ya.
    Saya juga orang yang tidak ingin terlalu ikut campur, tapi koq negeri kita ini makin lama makin begitu ya?
    Hayo Mbah, ikut pemilu, saya dukung Mbah jadi Menkominfo.
    Eh menteri dipilih Presiden ya bukan dari pemilu.
    Dipilih Presiden koq bisa mbalelo?

    Mbel:
    Hahahahaha….
    Gagap demokrasi, dok….
    :lol:

  25. 2011 March 8

    Wooo…Koalisi itu ternyata definisinya begitu to mBah?
    Saya mikirnya, Koalisi itu sejenis makhluk hasil mutasi dari Koala, yang harus dilestarikan/dilindungi.
    Kalau Koala bersifat herbifora, sementara Koalisi bersifat OMEGAPHORA, lebih dahsyat dari omnifora. Bayangkan coba…Bank Century–llebbb, KrakatauSteel–llebbb, Pajak–llebbb, Devisa TKI–lleee(mbuh dhing)?!…

    Jayalah Republik MBELGEDHEZZZ…

    Mbel:
    Yaaa,… begitulah sikap samin….
    :lol:

  26. 2011 March 9

    hahaha…..kocak juga pak sikap samin…

  27. 2011 March 13

    DPR kan gantinya Srimulat, Mbah…
    hiburan sontoloyo yang ndak mutu pengisi waktu luang. bedanya DPR itu ngembat duit pajak kita buat gaji mereka, sedang Srimulat tidak.

    Mbel:
    Woogh…
    Situh udah terkenal terus nggaya ndak maen sini lagi…

  28. 2011 March 21
    jayNo Gravatar permalink

    namanya juga peninggalan orde baru yang dibikin zionis internasional. sebenarnya kalau mau naikin harga, juga liat2, contoh aja, pakistan bensin 2300 kalau dirupiahkan sebab daya konsumsinya kecil. jangan pukul rata dgn negara2 yang daya konsumsinya gede.

  29. 2011 March 23
    DeZiGHNo Gravatar permalink

    Rakyat endonesia banyak yang bikin saya bingung, ada banyak kejadian di mana motor yang melaju melawan arah marah-marah saat laju motornya terhalang kendaraan saya yang sedang dalam arah yang benar. Udah salah ngotot pula.

    Mbel:
    Yang bego yang dari arah yang benar.

    Udah jelas yang melawan arus orang gila… Masih juga ditegur… Ya marahlah dia… Orang gila tuh sakti…kebal apapun juga… diemin ajaa… Oke boss…??? :lol:

  30. 2011 March 28
    DeZiGHNo Gravatar permalink

    Oke booooos, ahahahahahahaha :D

  31. 2011 August 26
    Badrun FrickNo Gravatar permalink

    PENGEN JADI PENULIS GAK KESAMPEAN JADI NULIS DI BLOG DEH…. HAHAHAH KEEP YOU’R FUCKING MOUTH… SAMPAH MASYARAKAT….

  32. 2011 October 1
    Yovita HendraniNo Gravatar permalink

    saya benci politik dan politisi (di Indonesia dan di negara manapun)kesannya munafik dan gak terbuka sok santun dll yang penting normatip (negoro ne dewe kok jek nduwe pemerintahan sing ababil padhal wes merdeko suwi #sigh menghela nafas karo kepentut#)….
    tp setelah saya pikir2 apa bisa sebuah negara berdiri tanpa politisi?? negara sereligius vatikan pun penuh intrik politic….

    hmmmmmmmmmm #nglamun sembari ngeces mergo loro untu #

    salam kenal mbah mbel…

  33. 2012 March 30

    kalo mbah mbel bikin partai pasti ijin bikin panti pijet baru bakalan lebih gampang :)

    Mbel:
    Keplak…keplak…keplak…

Komentar situh bergantung pada amal dan ibadah situh

Note: Situh bisa pake basic XHTML dalem komentar. Email situh Ndak Bakalan dipamerin ke orang-orang.

Komentar lewat RSS

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.