ANTARA YANG HUK, PRESIDEN, DAN NEGERI BEDEBAH REPUBLIK MALING….

2011 July 8
by mbelGedez™

 

 

Pada saat saya eSDe, di kampung saya ada seorang anak cina yang sangat terkenal. Dia terkenal karena ternyata “ada juga anak cina yang edan”. Maksute, pada saat itu kami sekampung taunya dia ya edan aka gendeng aka gila aka majenun. Padahal waktu itu biasanya kalo ada orang ndak waras adalah orang jawa aka pribumi. Namun seiring waktu kedewasaan dan bertambahnya pengetahuan saya, mungkin dia bukan edan aka gendeng aka gila aka majenun. Mungkin dia cuma embisil bin idiot. Ato bahasa kerennya: Keterbelakangan mental.

Nama panggilannya Yang Huk. Tapi rasanya ndak ada ya, cina namanya Huk. Mungkin yang bener namanya Yang Ho, atau mungkin Yang Hok. Karena proses asimilasi bacot Jawa, biar gampang namanya jadi Yang Huk. Okelah, untuk memudahkan dobosan kali ini saya akan pake nama panggilannya saja, Yang Huk.

Yang Huk ini di awal-awalnya cuman “ngedan” di sekitar rumahnya aja. Mungkin ortunya malu dan ditutup-tutupin. Tapi saat makin gede dia mulai keluar rumah. Mulanya cuman keluar aja jalan-jalan ndak jauh. Tapi lama-lama makin jauh. Kemudian “hartanya” juga makin nambah. Yang di tenteng di tangannya makin banyak. Semuanya mainan anak-anak.

“Dok derodok dok dok dok… Bumi gonjang ganjing langit kelap kelip segarane mbludag, ooooeeeeeee… Dyar…!!!”

Begitulah Yang Huk sukak pamer kemahirannya memaenkan wayang bagian Goro-Goro. Itu hampir bagian akhir dari pertunjukan wayang. Entah tokoh apa yang digenggamnya, nampaknya dia menghayati banget sebagai dalang edan. Dia juga mencoba menirukan nada diatonik kenong pada alat musik gamelan…

“Ning e ning e ning e ning e ning e ning e ning e ning e ning e ning e dst….”

Yang Huk punya mobil-mobilan terbuat dari plastik  seukuran sepatu kets  orang dewasa yang selalu diseret-seret kemanapun dia pergi. Namanya juga mobil-mobilan plastik, rodanya dari plastik juga. Pada mulanya mobil-mobilan plastiknya cuman satu. Terus nambah satu lagi, dan digandeng dengan yang pertama. Demikian seterusnya mobil-mobilannya terus bertambah sehingga seiring waktu sekali dia menyeret mobil-mobilannya sebanyak 25 buah…

Saking banyaknya mobil-mobilannya, dia sempat dijulukin sebagai cina terkaya di kampung saya. Bayangin aja, dia mbawa mobil sekaligus 25 buah. Satu-satunya orang yang bisa mengendalikan mobil sebanyak itu. Yang dibikin repot adalah polantas yang jaga deket perempatan jalan raya. Kalo dia sedang nyebrang maka orang dari arah manapun kudu ngalah. Mobilnya melintang dari ujung ke ujung. Kalo ada yang nyoba mbantu nyebrangin mobilnya, dia malah marah-marah dikiranya akan mengganggu jalannya…

Pada awal-awalnya mobil-mobilannya standar aja seperti apa adanya. Namun karena dijalanin di jalan raya yang ndak rata tentu mobil-mobilan itu jalannya ndak karuan. Ada yang ngguling dengan sendirinya, ada yang rodanya copot, macem-macem lah pokoknya.

Saya dan temen-temen eSDe yang biasa kongkow gaul di bengkel sepeda mencoba membantunya. Mungkin karena umur ndak terlalu beda jauh, Yang Huk mau dibantuin, Ternyata kalo diajak ngomong ya seperti orang normal adanya. Tapi kalo yang mau nolongin dia orang dewasa dia malah pasang tampang curiga. Dia jadi bersifat defensif. Padahal orang dewasa kan mestinya lebih pinter. Tapi Yang Huk lebih suka ngobrol kepada yang seusianya ato lebih muda. Mungkin dia merasa lebih berkuasa.

Mobil-mobilan Yang Huk oleh kami yang biasa maenan Mini Cross dimodifikasi pada bagian as rodanya. Dengan memotong jari-jari sepeda, kami jadikan as roda baru. Sengaja as roda tersebut kami biarkan tetep  panjang dengan maksut, kalo jarak sumbunya lebar maka mobil ndak akan mudah terguling.

Kerjaan sederhana ini sungguh manjur. Yang Huk senang sekali. Memang terlihat agak aneh, roda mobil-mobilannya jadi terlihat seperti ngangkang. Rodanya jauh keluar dari body mobil. Tapi Yang Huk suka, karena mobilnya jadi melaju lancar di jalanan aspal. Dia sangat ahli mengontrol mobil-mobilannya saat dia harus berbelok. Bagai Leader of The Pack yang menghela mobil-mobilan agar bagian baris belakang ndak nyangkut.

“Matur nuwun yho We. Ciamik tenan sak iki mobilku”

Demikian Yang Huk mengucapkan terima kasih kepada saya. Dia memanggil nama saya dengan We. Singkatan dari inisial nama saya.

Seiring waktu pula, Yang Huk entah kemana. Ada yang bilang pernah melihatnya Mobile di Cirebon. Ada yang bilang udah mati. Entahlah mana yang bener. Yang pasti dia hilang ndak tentu rimbanya…

Itu sekelumit dobosan saya mengenai masa lalu. Di masa saya masih eSDe. Dimana saat ini saya baru tau bahwa waktu itu semuanya masih zaman analog. Belom ada mobil-mobilan remote control. TV masih item putih dengan puteran (dial) untuk mindah channel sebanyak 12 klik.

Syahdan kini saya mengalami hidup di zaman digital. Semuanya di digital kan kalo ndak mau dibilang ketinggalan zaman. Sekarang orang mau ngomong atau berkirim pesan semudah menjentikkan jari. Padahal di zaman saya eSDe kalo mau ngirim pesan mesti pake telegram yang sehari baru sampe. Bahkan kalo saya mau nelepon mesti ngengkol puteran generatornya dulu. Setelah tersambung dengan sentral telkom, mereka akan menyambungkan ke nomor yang saya inginkan.

Luwar biyasa memang zaman digital…

Di zaman digital ini saya hidup di negeri bedebah. Negerinya para bedebah di mana saya, situh, kami, kita ndak dimanusiakan. Ndak dianggep sebagai manusia. Saya, situh, kami, kita hidup di Republik Maling. Di mana orang demen maling baek besar ato kecil. Pokoknya kalo bisa dimaling, ya dimaling aja. Apapun bentuk dan caranya. Malingnya pun ndak kayak maling zaman dulu. Maling di zaman digital ini pake jas dan dasi. Keren-keren.

Di Negeri Bedebah Republik Maling ini ada aja kejadian yang menimpa. Mulai dari maling-maling yang menggerogoti keuangan negara, sampe bencana alam rutin terjadi. Ada faktor dari luar, ada faktor dari dalem. Maling di zaman digital ini makin canggih. Nyaris ndak isa dibuktiin kalo seseorang ternyata maling. Yang lebih riweuh lagi, yang mengusut seseorang itu maling apa bukan juga kelibet masalah. Yaitu dianggep nerima duit dari para maling.Puyeng…

Di Negeri Bedebah Republik Maling dipimpin oleh seorang presiden. Sebenernya asal muasal presiden itu baik. Pinter dan dipilih oleh rakyatnya semdiri. Tapi seiring waktu dalem memimpin negerinya, adaaaaa aja masalah yang menderanya. Mulai dari yang ringan macem demo-demo ndak penting, sampe skandal mega korupsi. Belom lagi bencana alam Tsunami sampe banjir bandang. Semua ada, dan semua menguras pikiran.

Negeri Bedebah inih sangat kaya raya alamnya. Segalanya dihasilkan oleh alamnya yang gemah ripah loh jinawi. Tapi pengelolaannya sungguh mencemaskan. Perekonomiannya tidak merata dan seperti jalan sendiri-sendiri. Beberapa daerah sangat minim perputaran ekonominya (kalo ndak boleh disebut miskin), sementara di daerah laen sangat berlimpah.

Nampaknya presidennya juga udah berusaha memperbaiki kerusakan, namun sungguh seperti menambal ban bosok. Tambal di sinih, bocor di sanah. Permasalahan udah teramat banyak dan saling keterkaitan. Misalnya seseorang melakukan korupsi. Dia akan disidik pulisi, kemudian jaksa, dan berakhir di pengadilan. Nah, semua mata rantai inih saling terkait. Apesnya, seringkali karena saking gedenya duit yang dikorupsi, maka dari pulisi, jaksa dan hakimnya sekalipun bisa disuap.

Bagai Yang Huk yang sibuk menyeret mobil-mobilannya…

 

>> Jangan bingung Ki Sanak, mari kita Sholat Jumat saja…. :lol:

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

29 Responses leave one →
  1. 2011 July 8
    ylabdoNo Gravatar permalink

    weh saya terkesan kalimat terakhir…yuk sholat jum’at kisanak…

  2. 2011 July 8
    areepNo Gravatar permalink

    Akhire bisa rusuh…
    Lebih parah didaerah ane mbah.

  3. 2011 July 8
    ArisNo Gravatar permalink

    Jadi Yang Huk tadi termasuk bedebah gak Om? ternyata Yang Huk itu Joko Sembung ya..? hehehee……

  4. 2011 July 8
    J4PNo Gravatar permalink

    kayak iklan djarum 76 yg paling baru..
    jin tsb adalah representasi presiden republik bedebah ini :D
    *ngono salah, ngene salah! karepe opo tho yo??*
    *ngomong opo koweee???* bag big bug :P

    Mbel:
    ………….. :lol:

  5. 2011 July 8

    Satu orang bawa mobil-mobilan 25 buah? Sama seperti bapak RI 1 yang sekali lewat bawa 25 mobil ;)

    Sayah sering maen kesini tp jarang komen, maaf ya mbah :|

  6. 2011 July 8

    Walah mbah, ndak paham otak saya khotbahnya simbah Jumat ini..

    Mbok ya artikel mesum to mbah, saya cepet konek nek ntu… :lol:

    *itu berarti mobilnya perlu dipermak sekaligus gitu to mbah?

  7. 2011 July 8
    nganuku_mlintirNo Gravatar permalink

    mbah mbel.//aku kolo2 koment yo,..sui sui moco terus moso ra koment,…tak enteni sui tenan kok agy njedul wae tulisan mu mbah……

  8. 2011 July 8
    nganuku_mlintirNo Gravatar permalink

    koment manehhhh ah mbahhh,…..

  9. 2011 July 8
    nganuku_mlintirNo Gravatar permalink

    hidup mbah mbelll………

  10. 2011 July 8
    vickNo Gravatar permalink

    Cerita tentang Yang Huk yg menarik si awal dobosan mbah…Setuju mbah di zaman digital ini dinegeri tercinta kita ini hidup banyak bedebah bedebah yg kerjaannya jadi maling diberbagai sektor…Negeri kita ini kaya tapi kenapa masih banyak yg miskin.Pertanyaan klasik yg mungkin sudah banyak orang membahasnya tapi tidak pernah terselesaikan..Ya itu karena banyak bedebah bedebah maling berkeliaran di negeri ini. Bencana alam yang datang beruntun selain mungkin sudah menjadi siklus alam yg sudah jatuh tempoh bisa juga tegoran dari sang maha kuasa untuk republik maling inih..Jadi kesimpulan saya yang ndak ngerti apa2 ini kita butuh pemimpin yg bukan cuma baik,pinter dan jujur saja..Tapi kita butuh pemimpin yg baik, pinter, jujur, tegas kalo perlu yg agak kejam yg bisa mengambil keputusan dengan cepat dan mau turun langsung ke lapangan melihat yg sebenarnya terjadi bukan hanya mendengar dari pembantu dan staf nya yg mungkin juga maling. Soale maling di republik ini pinter dan bandel2..begeto doolo kisanak..Apakah pendapat saya inih salah…..

  11. 2011 July 11

    PERUBAHAN atau GOLPUT. Mbelgedez for President 2014 ;)

  12. 2011 July 11

    mungkin kita butuh presiden secuek Gus Dur tapi sekuat Pak Harto. yang jelas kebijakan ndak bakal bisa memuaskan semua pihak, kalo mencoba memuaskan semua yang ada malah dimaki-maki semua pihak :lol:

    telat bener saya bacanya

  13. 2011 July 12

    wuidih 2 bulan ngak ndobos, kayaknya lagi serius memperhatikan gonjang ganjing negeri bedebah :D
    kapan revolusi nih ada revolusi?

  14. 2011 July 12

    huwww… apdet postingan rak kondo-kondo ki…

    *scroll keatas*

  15. 2011 July 14

    Sebenarnya Presiden negeri bedebah ini kebingungan sendiri dgn banyaknya kendaraan yg dia naiki, berbeda dgn yang huk mobil di gandeng supaya bisa ditarik bareng2, klo yg ini dia ngangkang diantara dua kendaraan yg jenis, berat dan kecepatannya berbeda.

    yg terjadi jelas akan sering “jatuh” karena kaki yg satu bergerak lebih cepat dr kaki yg lain, atau tiba2 salahsatu kendaraan mogok mendadak sehingga kaki pun ikut terhenti sebelah.

    karena kedua kaki tidak bisa lepas dari kedua kendaraan yg berbeda itu, sang presiden mensiasatinya dgn mengeluarkan Inpres dan sebagian Inpres itu tidak dipatuhi, sehingga mau tidak mau akan sering membuat satgas dan konfrensi pers

    ah kasian bener presiden negeri bedebah itu ya mbah..

    Mbel:
    ………….. ciamik

    Top banget situh Nden…

  16. 2011 July 14

    Kalok Yang Huk mingsih idup..calonin aja jadi presiden mbah..sapa tau keahliannya narik mobil2an yang 25 biji itu bisa berguna buat negara ini

  17. 2011 July 18
    bjlNo Gravatar permalink

    lebih seneng membaca cerita yang huk, cerita negeri bedebah maling saya skip aja
    paling isinya ya sama ama di tipi tipi… bosen…

  18. 2011 August 7
    pak hanNo Gravatar permalink

    yang huk? kayaknya saya pernah dengar nama itu. jaman saya masi esde, abang saya yang skola sma di daerah kutoarjo, juga sering critain tentang yang huk. ciri2nya persis seperti yang simbah ceritain. di awal mbaca postingan ini, ingatan saya langsung tertuju tentang yang huk yang punya mobil2an itu. ah, mungkinkah sama dengan yang huk kutoarjo, purworejo? :D

    Mbel:
    Betul…
    :lol:

  19. 2011 September 7
    ardhinugrosNo Gravatar permalink

    kok sama Mbah.. di kampung saya, di suatu kota kecil di pesisir selatan Jawa Tengah, juga ada orang gila panggilannya Yang Huk, sukanya narik mobil2an plastik banyak banget, pake mantol plastik transparan, pake topi juga kalo gak salah.. tapi udah dewasa, bukan anak2 lagi.. saya nggak berani ngajak ngobrol.. takut lha wong waktu itu saya masih kecil..

  20. 2011 September 7
    ardhinugrosNo Gravatar permalink

    eh.. gak baca komen sebelumnya.. ternyata bener Yang Huk wong thorjo.. :D

  21. 2011 September 19

    absen pakdhe…. udah lama nih g absen, 2 tahun belakangan ini terkena imbas maruknya penguasa negeri bedebah aka maling ini…..tapi ngalkamdulilah sudah bs lepas…

    Mbel:
    Situh ngeksis tp lewat jalur laen yaa..??
    :lol:

  22. 2011 September 28

    menanti dgn sabar postingan baru *duduk dipojokan*

  23. 2011 October 5
    A R KNo Gravatar permalink

    katanya ndak ada kerjaan…kok ndak posting-posting..

  24. 2011 October 16

    Saya juga absen om. :grin:
    Sudah setaon kali ya ndak sowan sini….

    Mbel:
    Lama juga yaa….
    :D

  25. 2011 November 18
    vickNo Gravatar permalink

    Ealah web nya si mbah di Blokir sama operator inet ku…Punya dendam pribadi kayaknya perusahaan inet ku ini…kekekeke…Tapi ndak masalah buat ku…tetep bisa komen nih..Tapi kasihan penggemar si Mbah yg lain yg ndak bisa masuk….Kok bisa di blokir sih mbah…Mosok udh dot com masih koyo begene….

  26. 2012 January 29

    hehe negeri bedebah..ya beitulah negeri kita….semoga bisa jadi lebih baik negeri ini kawan…

  27. 2012 October 23
    wetan pelangiNo Gravatar permalink

    wahahaa.. iki yang huk kutoarjo yah yg di maksud ?
    mehong tapi filosofinya tinggi
    we are miss him.. hahahaa

    Mbel:
    Ho oh…
    :lol:

  28. 2012 November 2

    akhirnya bisa dibuka juga linknya
    well, itu juga sedang dilakukan di tempatku, hueheheue.
    perbaiki sana sini, kurangi yg bikin rusak2

  29. 2013 April 19
    omdoangNo Gravatar permalink

    tak perlu komentar dinegeri dongeng

Komentar situh bergantung pada amal dan ibadah situh

Note: Situh bisa pake basic XHTML dalem komentar. Email situh Ndak Bakalan dipamerin ke orang-orang.

Komentar lewat RSS

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.