SELEBTWEET ITUUH…

2012 October 17
by mbelGedez™

 

Tulisan ini sekedar mencoba menjelaskan pandangan sayah tentang suatu kejadian, dimana masing-masing orang memiliki cara melihat yang berbeda. Buat sayah perbedaaan pandangan ndak masalah. Yang membuat sayah risih adalah, manakala pandangan sayah berbeda dengan orang-orang, lalu mereka bersifat memusuhi. Kemudian menganggap sayah ini Anti Mainstream, Wong Edan, dan hal-hal semacem itulah. Padahal, sayah ndak mempermasalahkan pandangan/ opini mereka. Kenapa mereka pada sewot begitu sama sayah..??

Kalo mereka bebas mencaci maki siapapun, kenapa saya ndak boleh..?? Apa karena sayah bukan wartawan..??  Apakah karena sayah hanyalah blogger abal-abal..??   Sayah dikatain sebagai “pengacau” yang cuman bermodal “keberanian”. Hahahahaha….   :lol:      *ngakak kejengkang*   Kalo sayah yang mencela, sayah dikatain sebagai “pengacau”. Tapi ya entah juga sih… Hawong mereka jugak sukak mencela sesama “rekan jurnalis”, semacem TV One ato Metro TV misale…  :lol:

Oke, kegaduhan bermula pada Selasa 16 Oktober 2012 lalu, ada sebuah pesawat tempur Hawk 200 yang jatoh di Riau. Kemudian  di Twitter menjadi rame, tapi bukan pada pesawat jatoh tersebut, melainkan lebih pada seorang “wartawan” yang katanya dipukulin oleh seorang anggota TNI AU.

Akun-akun pembenci ABRI langsung membully ABRI. Segala macem sumpah serapah ada deh. Dari yang biasa sampe yang menjijikkan. Seperti biasa, di awal-awal sayah ambil posisi defensif. Tidak memihak kepada salah satunya. Namun jelang sore lama-lama kepancing jugak kalo kasar.

Defensif yang sayah maksut; apa benar si wartawan dipukulin begitu aja tanpa ada sebab.

Menurut pengetahuan sayah. Tentara tuh ndak akan maen pukul ndak jelas tanpa sebab. Besar kemungkinan, saat kejadian tersebut si wartawan udah diingatkan untuk ndak ngambil gambar tapi dilanggar, sehingga si tentara marah dan merebut cameranya.

Kalo udah dilarang ngambil gambar, ya dipatuhin saja. Kalo dilanggar, ya terima resikonya. Jangankan itu obyeknya pesawat jatoh, tangsi militer pun, ndak isa semena-mena diambil gambarnya. Ato contoh laen, pas sayah di Cilacap pernah dilarang berfoto di deket tangki penimbunan bahan bakar milik Pertamina. Itu cuman tanki minyak lho. Barang mati. Tapi ya ndak boleh foto-foto di situh. Kalo dilanggar, mungkin sayah dikeplaki juga…

Ato contoh laen, misale situh lagi mbawa mobil, dan mobil situh entah kenapa kebakaran mesinnya. Kalo pas kayak gitu terus ada yang sibuk ambil gambarnya, gimana perasaan situh..??  Kalo rumah situh lagi kebakaran dan situh sibuk memadamkan, sementara di deketnya ada orang sibuk ambil foto, gimana perasaan situh..??

Misale situh ndak ngijinkan orang ngambil foto-foto mobil ato rumah situh yang sedang kebakaran, sementara di deket situh ada yg sibuk motretin kebakaran ituh, gimana tindakan situh..??  Diem ajaa..?? Ndak pengen ngerebut camera nya..??

Cool…

Beda dengan tentara. Saat tentara bilang “jauhin tempat ini !!”, artinya ya pergilah menjauh. Bukan malah sibuk motret-motret. Apa yang terjadi dengan property militer, ndak penting buat sipil untuk tau sampe detail, sepanjang ndak ada sangkut pautnya. Apa pentingnya sayah ato situh dengan berita Hawk 200 jatuh dengan gambar detail..?? Cukuplah dapet berita resmi dari PuspPen ABRI : Hawk 200 Jatuh Di Riau. Enough !!

Kita kudu bisa juga memahami bahwa, ndak semua orang sukak untuk dipotret. Apalagi dalem kondisi musibah. Sapa tau, dalam kaca mata ABRI, TNI AU khususnya, nekat/ memaksa ngambil foto itu juga semacem “pemaksaan kehendak”, dan pemaksaaan kehendak kan termasuk “kekerasan” juga. Ya toh…??   Boleh tho, kalo mereka ( TNI AU ) berpikir gitu..??

Nah, mungkin di era sak kareppe dewe seperti saat inih, banyak wartawan abal-abal karbitan ndak mateng alias mentah. Cuma modal handy cam, pocket camera, ponsel ber fitur Voice Recorder, dan kursus kilat jurnalisme, udah peteantang petenteng ngaku sebagai wartawan. Padahal sih cuman tenaga lepas suatu Koran Anu… Ato hanyalah sebagai Kontributor suatu TV Anu…. Jangan mbantah daaah… Banyak tuh “wartawan” model kayak gituh. Udah pernah sayah ngadepin “wartawan sontoloyo” yang model begituan…

Kalo wartawan senior,  menanggapi masalah “wartawan dipukul tentara” kayak kemaren ituh lebih bijak. Nih kalo ndak percaya…

Skrinsut di atas adalah tweet dari Arbain Rambey yang “tukang foto” di Kompas. Beliau jelas acap makan asam garam dunia potret memotret. Jelas banget beliau paham kondisi seperti saat kejadian. Sayah yakin, andai saat ituh Arbain Rambey yang dilarang mendekat lokasi kejadian, beliau pasti patuh mlipir menjauh.

Namun demikian, ndak semua tweet memaki-maki TNI-AU. Ada jugak Jamaah Twitteriyah yang “sepaham” sama sayah, dalam menyikapi kasus di atas, meski ndak sefrontal sayah, misalnya dari bro @Sandalian

Menurut ilmu kemeruh sayah, Sandalian juga memahami hal yang sama dengan sayah.

*TOSS*

 

32 Responses leave one →
  1. 2012 October 17
    areepNo Gravatar permalink

    betul tuh mbah. media kan ndak jelasken sejaca detile kronologisnya… taunya cuma dari satu pihak doang… cadi masih belon jelas mana yg bener kalau cuma satu sumber. lah penelitian aja kalau sumbernya cuma satu dianggap kaga falid, masa info yg panas n kayak gini kaga diliat dari banyak sumber…
    inilah imbas banyak orang mikir pake selangkangan, isi jidat kaga dipake

  2. 2012 October 17

    sipil dan militer beda
    itu yang masih dianggap sama oleh sebagian orang di tengah era-yg-namanya-kebebasan seperti sekarang ini

  3. 2012 October 17

    emang fendafat imam bocor alus ini selalu antimainstraim #eh

    mungkin selain larangan kata2 adalah dibentangkannya TNI Line om, semacam Police Line gitu, menungso saiki nek dipenging ki malah ngeyelan jhe..

  4. 2012 October 17

    seorang jenderal sekalipun tidak dibenarkan melakukan tindak kekerasan terhadap siapapun, termasuk jurnalis. apa yg disampaikan Arbain, benar adanya, tapi dalam konteks pemotretan di obyek vital seperti menyangkut dunia kemiliteran. itu memang masuk kategori wilayah ‘rahasia dapur’.

    tapi dalam kasus kecelakaan pesawat di Riau kemarin, karena kejadian di luar zona larangan militer, maka wartawan berhak melakukan tugas reportase (foto, tulis, dll). beds perkara jika peristiwa terjadi di kompleks Lanud atau kompleks TNI AU.

    yang tak asik adalah pendapat Saudara Mbelgedez di Twitter, yang terkesan membabi buta membela institusi TNI, bahkan mendukung tindakan kekerasan terhadap jurnalis dan mengabsahkannya. lebih menyedihkan lagi jika menyebut sikap kritis sebagai bentuk kebencian terhadap institusi TNI.

    terus terang, saya juga tak rela jika profesi wartawan dilecehkan.prinsipnya, kerja jurnalistik tidak ditentukan oleh statusnya, apakah sebagai kontributor, freelancer maupun staf. itu urusan internal yang bersangkutan dengan media yang mempekerjakannya. perampasan alat kerja juga merupakan pelanggaran terjadap UU Pers.tak ada yang dikecualikan oleh undang-undang, termasuk anggota TNI.

    jangan sekali-kali menyamakan dengan pekerja infotainment yang masuk ke wilayah pribadi untuk dipamerkan ke publik. kecelakaan Hawk juga harus diketahui publik karena dibeli dengan dana rakyat juga. TNI adalah alat Negara untuk menjaga keamanan, harus didukung dan diperkuat.

    supaya tak terjadi seperti kemarin, mestinya sang perwira bicara baik-baik. naluri jurnalis adalah mendapatkan informasi dan data sebanyak-banyaknya untuk diolah. saya kita, itu yang perlu sampeyan ketahui. mssg kalau saya kasar menyikapi, sebab saya juga kurang sreg dengan cars sampeyan menghakimi. menyamakan peristiwa di dalam kompleks Lanud Halim dengan di perkampungan tempat Hawk jatuh, jelas beda.

    berpendapat pun harus proporsional. kekerasan.

    Mbel:
    Saya setuju, mestinya ndak perlu terjadi kekerasan.

    topicclosed

  5. 2012 October 17
    dio rmNo Gravatar permalink

    Kemaren gk terpancing komen sih aku mbah.. Aku uda liat gambarnya kmrn sebelum rame, trus semalam aku uda baca duluan twitnya bang Arbain.. Makanya begitu pagi2 si mbah muncul lagi sambil mensyen si abang, aku inget aja sm twitnya mbah.. Sekarang jg aku gk mau terpancing dah.. Orang aku lebih abal2 inih..
    Pokoknya tiap buka twit, tetep nyari mbah duluan deeehh.. Kan aku cinta padamu dr lubuk hati yg paling dlm mbah… #byorr

    Mbel:

    ………….. yupi

  6. 2012 October 17

    Walah pakde curcol toh
    *hihihi*
    tp emang sih, byk wartawan skrg yg suka berlaku seenaknya demi berita, dan sambil nenteng name tag wartawannya mereka merasa diatas angin *pernah kenal wartawan model begini*

    Menanggapi berita kemarin itu, sy cm berkomentar ‘sukurin, sapa suruh seenaknya’
    Bukannya benci wartawan ato belain tentara, tp setiap keadaan pny aturan sendiri. Dan yg spt pakde bilang wartawan yg benar2 seorang jurnalis “berbeda” dgn wartawan abal2 yg cm modal name tag

  7. 2012 October 17

    Di negara manapun AFAIK kl ada pesawat militer jatuh pasti terlarang tuk difoto. Kalo dateng doang gak sambil nenteng kamera sih pasti gak dibanting, tapi keknya wartawan2 lokal kurang tau hal ini. OTOH Paskhasnya jg panik sih. Mestinya bikin barikade. :)

    Mbel:
    Mungkin paniknya bingung antara ngurusin api yg berkobar dan mengamankan lokasi…

  8. 2012 October 17

    Hehehe.
    *ngekeh dulu*

    Pertama, soal selebtweet: Aku ndak suka dengan kebanyakan “selebtweet”. Sejak dulu. Dengan resiko dianggap sirik, iri, dengki, bla-bla-bla. Karena aku melihat mereka ini (siapapun itu, yang pede dan merasa sudah jadi nabi dengan memiliki umat (baca: follower) ribuan) tak beda dengan geng anak-anak sekolah yang suka mem-bully dengan modal keroyokan. Kalau sudah ngos-ngosan tak bisa memberi argumen, atau karena diserang pendapatnya oleh pengguna twitter yang tak se-KONDANG mereka, dengan cepat mengibarkan asap SOS “Help! Saya diserang oleh user marjinal-kampungan-ndeso-ndak-rame-follower-inih!”. Dan serentak seleb-seleb lain, berikut umat mereka yang seperti fanboys yang tak rela idolanya dikritiki atau dibantah pendapatnya, menyerang, mem-bully.

    Aku sudah pernah sepertimu, Mbah. (Meski bukan dengan orang yang sama di skrinsutmu yang sejauh ini aku belum pernah berkasus apa-apa). Dan ya disikapi dengan “fight fire with fire” tapi sambil ngekeh, karena mereka yang dielu-elukan sebagai seleb ini tak lebih dari pecundang yang berlindung di balik nama besarnya di twitter.

    Kedua, soal mainstream. Hal yang paling menyebalkan dan sememangnya sudah lumrah adalah mainstream-nya bacritan di Twitter ini. Dan biasanya memang dikomandoi oleh mereka yang disebut selebtweet. Jadi, kalau ada apa-apa yang tidak disukai oleh selebtweet, seolah seluruh jagad raya mesti kompak untuk tak suka. Kalau ada yang mereka sukai, apalagi oleh seleb-seleb yang ngojek cari sampingan sebagai buzzer, maka seakan semua user twitter mesti suka. Kalau mereka promo suatu produk, dengan mengelu-elukan setinggi langit, lalu ada yang buka aib produk itu, misuh-misuh dan -kembali gaya klasik- menyalakan asap SOS: Tolong! Lapak saya diganggu!”

    :lol:

    Ironisnya, para seleb ini sering berlagak humanis, demokratis, teori selangit bukan main bak kaum akademisi, penuh toleransi, arif waskita, modern, level tinggi, kaum sekolahan, bacaan luar negeri, selera amriki, tahu segala misteri, lagi bijak bestari. Tapi begitu dicolek, keluar sifat asli yang nggak suka perbedaan pendapat, jadi maunya semua otak manusia itu diseragamkan dengan otak mereka yang seakan ber-IQ tinggi tapi hakikatnya sejongkok jamban model jongkok di pinggir Ciliwung. Untuk apa membacot toleransi dan demokrasi, kalau semua harus di-mainstream-kan, diseragamkan menurut bacot dan isi kepala mereka saja. Dikira semua pengguna twitter itu bayar tagihan internet pakai rekening emak-bapaknya?

    Ketiga, soal wartawan.

    Wartawan nggak semulia dikira orang. Aku sering melihat dan pernah berurusan dengan kaum tukang berita itu. Terkadang dengan jargon “kebebasan informasi”, semua norma dan aturan mau mereka terabas. Ada orang-orang yang disebut tukang berita itu yang hakikatnya sama arogan dengan mereka yang mengantongi KTA sebagai aparat. Petantang-petenteng dengan kartu pers yang seakan jadi ajimat untuk bisa masuk ke kamar paling pribadi orang sekali pun.

    Jadi di kasus seperti jatuhnya pesawat itu, meski aku sendiri kurang suka dengan ABRI (tapi lebih pada per individu, bukan institusi keseluruhan, karena mesti ada yang elok dari mereka), kukira sudah benar kalau kena tabok sekali. Kalau ndak bisa pakai kata-kata, ya sepak keluar pantatnya.

    Mbel:
    Aku ndak ingin merusak komenmu di atas, maka hanya ada satu kata:

    Menjura !!

  9. 2012 October 17

    Setahu saya, memang perimeter dan pihak pengaman militer belum dateng pas kejadian dan ada pemotret2 itu..
    Mungkin memang wartawan kita ga paham kalau pesawat militer jatuh ga boleh photo (walau saya sendiri ga tahu nih aturan dr mana, belum nemu sumbernya)..

    Nah jadi intinya boleh atau tidak, lihat kondisi yg chaos dan serba mendadak, juga militer belum tiba dan sebagainya,..
    rasanya ini faktor salah paham saja..
    dan seperti semua salah paham, kenapa harus dengan bogem mentah penyelesaiannya?

    Prosedur yg saya tahu, begitu tiba pihak militer itu segera menghampiri wartawan yg motret dengan baik2..
    Data nama, dan kantor beritanya..
    lalu tinggal diingatkan tidak boleh motret lagi dalam perimeter..

    Sisanya, tinggal urusan antar instansi, Puspen segera hubungi kantor berita terkait, ngomong “Foto dari wartawan anda si Fulan tidak boleh dinaikkan” ..
    selesai..

    Kekerasan ya tetap kekerasan..

    Mbel:
    Setuju. Bagus..

    apalagi jika tanpa alasan, dan melangkahi prosedur..

  10. 2012 October 17

    sepaham dgn komen leksa =))))

    Mbel:

    ………. idiot

  11. 2012 October 17

    Ini judulnya Selebtweet tapi kok gak ada bahas selebtweetnya ya mbah? :p

    Saya setuju sama Mas Leksa nih mbah, pihak TNI juga sudah mengatakan maaf kemarin di radio.

  12. 2012 October 17

    @ leksa

    Sedikit tanggapan:

    Setahu saya, memang perimeter dan pihak pengaman militer belum dateng pas kejadian dan ada pemotret2 itu..

    Tapi saat pemukulan terjadi, dan sedang ada pengambilan gambar, sudah ada pihak militer, dalam hal ini ya si pemukul itu sendiri. Setahuku tidak harus ada perimeter jika ada tempat yang dianggap penting untuk ditutupi terlebih dulu. Nanti kuberikan contoh kasusnya.

    Mungkin memang wartawan kita ga paham kalau pesawat militer jatuh ga boleh photo (walau saya sendiri ga tahu nih aturan dr mana, belum nemu sumbernya)..

    Sama. Aku juga belum dapat aturan resminya soal ini. Namun kukira itu kebijakan suatu instansi tersendiri. Di kawasan bandar udara dan kawasan militer, selalu ada aturan begini. Ya mesti dimaklumi, kalau itu dianggap kandangnya mereka.

    Nah jadi intinya boleh atau tidak, lihat kondisi yg chaos dan serba mendadak, juga militer belum tiba dan sebagainya,..
    rasanya ini faktor salah paham saja..
    dan seperti semua salah paham, kenapa harus dengan bogem mentah penyelesaiannya?
    Prosedur yg saya tahu, begitu tiba pihak militer itu segera menghampiri wartawan yg motret dengan baik2..
    Data nama, dan kantor beritanya..
    lalu tinggal diingatkan tidak boleh motret lagi dalam perimeter..
    Sisanya, tinggal urusan antar instansi, Puspen segera hubungi kantor berita terkait, ngomong “Foto dari wartawan anda si Fulan tidak boleh dinaikkan”
    selesai..

    Poin pertama yang kulihat dari kejadian itu justru di kalimat pertama di paragraf kedua komentarmu ini. Aku ingat dengan kejadian jatuhnya pesawat di Gunung Salak. Ketika kemudian beredar gambar-gambar mayat yang tak selayaknya dipamerkan kepada publik. Juga di beberapa kecelakaan lainnya. Meski tak semua gambar bersumber dari wartawan, tapi aksi memotret-motret itu terkadang pukimak juga efeknya. Tidak mempedulikan perasaan keluarga korban yang melihat mayat keluarganya dijemur di internet, di media, seperti binatang yang hangus terbakar. Jadi kukira, sekali-kali elok juga ditonjok tukang potret itu. Karena ketika prosedur dijalankan, foto para korban sudah dijemur macam ikan asin, dan keluarga korban melihat foto itu dipajang tanpa peduli perasaan mereka.

    Mungkin sudut pandangku berbeda soal ini karena memang pengalamanku melihat/berurusan dengan tukang potret, apalagi yang mengaku dari media berita, tidak menyenangkan. Dari musibah kebakaran sampai dengan 2004 di daerah kita dulu. Beberapa dari kelompok orang media ini, dalam situasai chaos, persis parasit yang cari makan dengan cara sialan, bahkan mengorbakan perasaan atau norma-norma yang berlaku. Yang penting dapat objek untuk memperpanjang isi periuk nasinya. Jeprat-jepret kian-kemari meski sudah ditegur. Sepukimak mereka yang berwisata-bencana ke lokasi bencana. Esok atau lusa, menyebarlah itu foto-foto korban akibat ulah tangan mereka di internet. Mungkin jika emak-bapaknya yang dipamer begitu, akan lain cakap tukang potret.

    Kekerasan ya tetap kekerasan..

    Terkadang ada manusia tipe lembu yang tak mempan diberi kata-kata. Sekali-kali layak diberi ketupat bangkahulu di batang hidungnya. Dalam hal ini, kekerasan ada perlu. Kalau mau dilemah-lembuti selalu, enak di mereka tak enak bagi yang lain.

    *just my gocap*

    Mbel:
    …………. Rrrrr:roll:

    *nunggu mas bero Leksa*

  13. 2012 October 17
    vickNo Gravatar permalink

    Mau kejadiannya di luar fasilitas militer kek di luar Lanud kek tetep aja itu property militer. Memang pas waktu kejadian belum ada dari pihak TNI AU tapi waktu kemudian mereka datang, pihak TNI AU langsung melarangnya. Tapi si wartawan cuek aja terus meliput…Ya pantes aja tentara itu emosi..Inilah kondisi terkini wartawan di endonesa. Mereka merasa punya hak luar biasa untuk menjalankan tugasnya. Ndak punya toto kromo. Memang ndak semuanya seperti itu. Masih banyak yg baik2 dan profesional. Tapi kebanyakan yg senior dan tuek2. Saya sendiri pernah mengalami seorang wartawan mengeluarkan berita yg menyerang bisnis saya dan menguntungkan lawan bisnis saya. Yg herannya si wartawan ndak kroscek ke pihak saya tentang isi yg di beritakannya. Ndak abis pikir saya kok bisa begitu. Apa karena dibayar mereka bisa seperti itu. Makanya saya ndak heran si tentara emosi kelas dewa. Apa mungkin si wartawan di nasehati dan di beritahu secara baik2 dan pelan2 sementara keadaan sedang darurat seperti itu. Kalo saya ada di lokasi..Saya mungkin mau bantuin si tentara untuk nambahin bogem mentah tambahan. Ya jadi wartawan jangan sok sok bangetlah..

  14. 2012 October 17
    anggaNo Gravatar permalink

    klo saya sih, harusnya liat dulu peristiwanya secara keseluruhan, pasti sebelumnya ada larangan dari pihak AU, karena bagaimanapun dunia sipil dan militer berbeda.
    Tapi ya harusnya sie ga usah pake kekerasan, dan tapi lagi dalam kondisi darurat seperti kecelakaan pesawat pasti masing2 pihak panik, stress, emosi dan tidak berpikir jernih makanya terjadi hal diatas.

  15. 2012 October 17

    Wahaha, saya turun gunung gegara baca judul blog ini mbah.
    Saya sepakat dengan judulnya, titik!
    #antimainstream

  16. 2012 October 18

    Njenengan ketoke bisa baca pikiran saya Mbah. Pas ada berita tersebut, ndilalah saya baca twitnya Pak Arbain dan setuju dengan pendapat ybs.

    Dan terus terang untuk saat ini saya kurang respek ke wartawan, kecuali dengan orang-orang yg sudah saya kenal secara personal. Bukan kurang respek dengan profesi sih, tp dengan “kemampuan” wartawan saat ini.

    Wis ah, nggak usah panjang-panjang :P

  17. 2012 October 18

    Wah, diskusinya soal apa ini?
    pertama, biar adil komposisi artikel nya, supaya tdk ada direct opinion bahwa pakde blontang tukang racau atau mbak ivva jahat, coba om Bel naikkan juga skrinsyut situ yg membela TNI di kasus ini.. kalau bisa dalam twit yg paling kasar sehingga memancing org2 brrkomentar..
    Sadar tidak sadar, om belz juga selebtwit.. kenapa? hanya komentar nyeleneh selebtwit lah yg mendapat respon yg ramai, bhkan respon yga berasal dr selebtwit juga.. karena emg gitu pola jejaring sempit di dunia twitter kita.. akui saja lah…

    Kedua, buat komentar bang Alex jawaban saya cuma satu ” ditunggu kabar dodolnya..”

    thx..

  18. 2012 October 18

    memukul wartawan tetap saja tidak boleh, apalagi sekelas perwira TNI-AU.

    Tetapi reaksi teman-teman media terlalu berlebihan memojokkan TNI-AU sehingga pemberitaan melenceng dari kecelakaan pesawatnya. Bahkan koran Kompas pun menulis headline tentang kecelakaan pesawat TNI AU tersebut, tetapi fotonya tentang perwira TNI-AU yang sedang mencekik wartawan. Besar pula fotonya.

    Mestinya, yang kontekstual kan foto tentang kecelakaan pesawat. Ada bias di sana.

  19. 2012 October 18

    sampeyan juga seleb kok mbah, banyak penggemar, beberapa juga gak berani berseberangan dengan idolanya, membeo sampeyan. hehe.

    kalo saya sih melihat si tentara sebagai manusia, mosok ya orang akan memukul tanpa provokasi? cuma kebetulan di sini dia pake seragam, yang membuat ceritanya lebih gampang diseret kemana-mana.

  20. 2012 October 18

    Kalo saya personally gak setuju dengan kekerasan. Wartawan itu sebetulnya kasih warning, tidak boleh motret, kalo masih bandel, tangkap (tanpa dipukul), dan sita kameranya.
    Kalau ngeyel dan ngajak berantem, tangkap, borgol dan bawa ke polisi setempat biar diproses.

    Gak perlu digamparin apa lagi sampe penyok2, krn susah skrg cari spare partsnya yg doyan ngeyel.

    Gitu aja kok repot. :p

  21. 2012 October 18

    oh dan saya bukan selebtweet. Salep tweet saja, karena katanya sih tweet saya seperti salep salonpas, dingin menyejukkan. hihihihi

  22. 2012 October 18
    dudungNo Gravatar permalink

    ha mbok ya gtu…situ udah mulai sregep lagi…ga mbisu..
    matur suwuun..

  23. 2012 October 18

    @ leksa

    :lol:

    Ini malah yang komentar banyakan pesohor-pesohor di Twitter juga memang :-”

    BTW, soal aturan, aku ketemu satu aturan (dari komentarmu di atas, jadi ngubek-ngubek undang-undang dan peraturan tentang penanggulangan bencana (AFAIK, kecelakaan seperti pesawat jatuh, kapal karam dan tabrakan kereta dapat dikategorikan dalam bencana). Dalam Peraturan Pemerintah No. 21 tahun 2008 tentang Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana, pasal 46 ayat, berbunyi: Untuk memudahkan penyelamatan korban bencana dan harta benda, kepala BNPB dan/atau kepala BPBD mempunyai kewenangan:
    a). menyingkirkan dan/atau memusnahkan barang atau benda di lokasi bencana yang dapat membahayakan jiwa;
    b). menyingkirkan dan/atau memusnahkan barang atau benda yang dapat mengganggu proses penyelamatan;
    c). memerintahkan orang untuk keluar dari suatu lokasi atau melarang orang untuk memasuki suatu lokasi;
    d). mengisolasi atau menutup suatu lokasi baik milik publik maupun pribadi;
    e). memerintahkan kepada pimpinan instansi/lembaga terkait untuk mematikan aliran listrik, gas, atau menutup/membuka pintu air.

    Jadi, dalam kasus-kasus bencana, peraturan ini berlaku, seperti poin c dan e di pasal tersebut; meski dalam kasus pesawat tempur yang jatuh di Riau itu sepertinya tidak diberlakukan aturan berdasarkan PP ini. Tapi sering dalam bencana, memang ada yang menyebalkan soal “hak mencari informasi” itu. Jadi aparatur pemerintah, seperti militer dan Satkorlak, kadang-kadang wajar kesal karena ngeyel yang ditegur.

    Untuk aturan militer yang resmi, aku belum ketemu. Kalau ada boleh dikau bagikan. Masa kau mesti pulang ke Lampineung bertandang ke Laksus untuk tanya-tanya :mrgreen:

    Soal dodol nanti kita negokan.
    *halah*

  24. 2012 October 18

    Eh di atas itu maksudnya Pasal 46 ayat 2.

    *kelewatan nulis ayat berapa* :mrgreen:

    #typodemikianlah

  25. 2012 October 19
    renabejoNo Gravatar permalink

    klo dh ngomongin aparat..mau bener ato salah mdg jd kura2 dlm prahu deh..yg aparat kdg terlalu egois dan yg sipil sok jd warga yg selalu mauny d turuti..ya kan..ujung2nya ya mmg hrs kmbali k pribadi msg2..mau aparat ato sipil yg santun jg byk..yg bajingan jg byk..

  26. 2012 October 20

    Kalau aku ga menjawab/membantah bang Alex, ~malah minta dodol, alesannya sederhana,
    Bang @alex sudah paham karakter aku,..
    kalau pendapat org lain valid dan logikanya benar, tidak perlu ada hal yg kubantah..

    Yg membedakan tiap orang adalah toleransinya.. toleransi saya terhadap salah paham dan miss-informasi bisa lebih besar.
    Di sisi lain org lain bisa jadi toleransinya ga besar..

    Kita sepakat, soal kekerasan adalah salah, kita sepakat ada yg salah dgn wartawan, ada yg salah dgn pencerdasan informasi ke masyarakat.. nah kalo cerdas, kita kan pikirkan solusinya dari kasus begini..

    Satu catatan untuk tulisan ini, bukan berarti kita membelokkan isu dengan sebuah istilah selebtwit lah,.. atau playing the victim.. fokus saja pada informasi dan opini..

    Demikian.. thanks buat ruang nya Om Belz dan bung Alex..
    Saya selesai disini

    Mbel:
    Trima kasih Leksa atas komentar dan masukannya…

  27. 2012 October 21

    wah emang tentara boleh gaplok orang yah… mungkin karena sering di gaplokin atasan atau seniornya kali tuh, trus jadi dendam dan cari sasaran deh, weeh ngeri….ampun mbah emosinal

  28. 2012 October 27

    saya nggak begitu perhatian sama kasus itu, tapi lihat foto gelutan itu saya malah kasihan sama anak SD yang nonton… misakne, kaos kakine mung sitok!

    Mbel:
    Apa boleh buat, atas nama tuntutan “demokrasi”, krannya dibuka lebar-lebar..

  29. 2012 October 29

    kesasar ke blog ini dari mana lupak deh, tapi salam kenal ya mas mbel :)

    Mbel:
    Salam kenal kembali…

  30. 2012 November 1

    meh dilirik ke atas ini seluruh pemain2 blogger tua semua turun gunung ui.

    btw pada beberapa alasan sudah dikemukanan semua, saya tetep memantau saja. karena sepengetahuan saya, jangankan itu pesawat, nenteng camera di depan pos polisi ato tentara aja bisa di tanya macam2.

    tapi lagi2 mbah mbel selalu punya pendapat yang bersebarangan dari publik yang tetep2 kalo dipikir punya alasan yang mantap.

    Mbel:
    Heheheh…
    ;)

  31. 2012 November 30
    jape metheNo Gravatar permalink

    nyuwun sewu nderek komen..ga sengaja nemu artikel ini setelah baca artikel xenia, blognya apiik mas dab
    cuma urun rembug, soal wartawan vs tni di kasus ini kayaknya dua2nya perlu introspeksi
    yang pertama utk TNI kenapa harus main pukul apa tdk bisa bicara baik2? lagian soal pelarangan ambil gambar fasilitas TNI itu buat apa? rahasia negara? lah semua sdh tahu itu pesawat uzur, apalagi mau nutup2in kalo ada pesawat jatuh ya ga mungkin. Kalau di jaman sebelum kemerdekaan atau kejadiannya di tengah samudera sih bisa saja. Dan lagi bukannya sering TNI gelar peralatan perang seperti beberapa waktu lalu di Monas, apa yg ambil foto saat itu dipukulin juga? Disini oknum tni terlihat emosional hanya berdasar etika yg dibuat sendiri dan bukan sebuah aturan formal berdasar hukum. Padahal banyak di jalan kita lihat oknum yg melaggar aturan baku yg diatur UU, contoh di jalan ada oknum naik motor tanpa kelengkapan atau melanggar rambu, misal polantas ada yg lihat terus ngejar dan main pukul apa ya bisa dibenarkan? padahal jelas2 melanggar uu
    Untuk wartawan begitu juga, kadang tidak memperhatikan privacy sumber berita demi alasan keterbukaan, contoh saat ada razia di hotel2 biasanya wartawannya meliput dan menyorot atau ambil foto para terduga pelaku zina, saya bayangkan misal saya sdg checkin dg istri sdr pas ada razia dan tdk bawa buku nikah (buku nikah buat apa juga dibawa2) terus disiarin di TV, lah temen yg tdk kenal istri saya pasti ngiranya ketangkep demenan spt yg lain, atau kalo di media cetak sering nulis jelek2 padahal cuma berdasar keterangan saksi yg tidak disebutkan siapa atau tidak jelas, dan kita sbg objek berita merasa itu fitnah cuma dikasih hak jawab yg dimuat di surat pembaca, ga sebanding dg berita jelek yg sudah tersebar. Tapi itulah masyarakat kita (bisa jadi termasuk saya) yg lebih suka ributnya dibanding ayemnya
    Nuwun, salam kenal

    Mbel:
    Salam kenal kembali

  32. 2012 December 5

    di luar konteks, simbah selebtuit bukan ya? :mrgreen:

    Mbel:
    Ndak lah… Followerku cuman 1000 an.

    *ngelus janggut*
    *prihatin*
    *syedih*

Komentar situh bergantung pada amal dan ibadah situh

Note: Situh bisa pake basic XHTML dalem komentar. Email situh Ndak Bakalan dipamerin ke orang-orang.

Komentar lewat RSS

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.