DIR-615 D LINK WIRELESS N ROUTER…

2012 January 30
by mbelGedez™

.

 

Beberapa minggu lalu modem router sayah meleduk. Ndak tau napa tiba-tiba  modemnya mampus. Namanya juga udah lengket internet, jadi kalo ndak ada sambungan internet rasanya hilang seluruh sendi kehidupan. Duh, lebih banget.. haha..  Sayah langsung oprek-oprek namun ndak isa karena memang udah ndak mancar lagi wifi nya. Kalo ngenet cuman wired ke lappie ndak masalah, tapi kan berarti iPod, BB, dan IP Cam jadi mampus.

Beruntung saya mendapatkan penggantinya. Yakni D Link  Wireless N 300 Router.

Saya pilih D Link Wireless N 300 Router ini karena termasuk perangkat yang sangat memanjakan penggunanya. Saya sampe bingung mau nulis apa di sinih, karena saking gampangnya menyambungkan modem pada router ini, sehingga semua perangkat sayah bisa terkoneksi ke internet. Pendek kata, Wireless Router ini menganut paham PnP (Plug n Play). Cocok bangetlah buat sayah yang gaptek, ndak ngerti acara setting menyeting. Hahahah…

D Link Wireless N 300 Router

Pokoke, begitu barang ada ditangan yang mesti kita lakukan adalah mengecek seluruh kelengkapan isinya. Modem itu sendiri, power supplynya, kabel mbuh apa namanya untuk penghubung modem ke router, dan antenanya 2 biji. Konon kabarnya antenanya dirancang secara khusus uuntuk menghasilkan pancaran yang sempurna.

Sebelom nyambungin atau ngidupin Wireless Router inih sangat sayah sarankan untuk mbaca dulu manual book nya. Baca dulu secara perlahan, dan coba pahami maksutnya dari petunjuk dan gambar yang ada. Seperti pada gambar di bawah inih, lobang dibelakang router masih di segel. Kalo sudah merasa mantab, coba ikutin sesuai petunjuknya. Kapan suruh nyolokin kabel, ya ikutin nyolokin kabel. Saatnya diem karena Router sedang “belajar”, ya diem aja.Rasanya ndak perlulah sayah jelasin satu persatu karena sayah kuatir situh ntar malah bingung.

Jangan Maen Tancep. Perhatikan Segel

 

Sayah mengikuti semua petunjuknya, selangkah demi selangkah. Sayah kan gaptek. Ndak ngerti cara setting menyeting modem maupun router. Setelah sayah ikutin persis dengan yang diperintahkan pada tampilan monitor, sayah pun sukses menyambungkannya… Jreng..!!  Semua perangkat mobile sayah langsung nyambung.

Oiya. Ada suatu permintaan dalem menu saat kita menyambungkannya, yaitu pilih menu “langsung nyambung” ato pilih WEP. Kalo pilih “langsung nyambung”, maka sembarang orang bisa “memanfaatkan” wifi kita. Sedangkan WEP ndak gituh.  Dalem hal inih sayah pilih WEP, dimana semua perangkat yang wifi nya nyala, pasti pancaran wifi inih akan dikenali jati disinya (SSID), namun ndak akan serta merta “nyambung dua arah” sebelom router inih di sentuh tombol WEP nya.

Mode yang sayah pilih pas banget. Karena sayah ndak perlu pake password segala. Ibaratnya seperti orang mau bertamu yang mesti dibukakan pintunya oleh empunya rumah.

Kalo situh lagi butuh Router yang Andal, D Link inih bisa jadi alternatif utama. Saya katakan pilihan utama karena dari segi harga sangat bersahabat. Ndak mahal, cuman 400 ribuan saja dan semenjak saya pasang hampir sebulan lalu sampe dengan sayah nulis inih ndak pernah sayah matikan karena D Link Wireless N 300 Router inih juga harus men support IP Cam sayah, dimana sayah selalu memantau beranda rumah sayah di Cibubur lewat internet…

Kalo penasaran dengan produknya, coba klik www.dlink.co.id atau ngintip akun Facebook nya: facebook/d-linkindonesia. Mereka juga punya akun Twitter @dlinkID yang bisa situh follow.

.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

paid review

 

 

ALL NEW DAIHATSU XENIA 2012 IBLIS CANTIK MBELGEDEZ…

2012 January 29
by mbelGedez™

 

Kalo ndak salah di tanggal 24 Desember saya  dapet undangan dari Daihatsu untuk Test Drive All New Xenia 2012. Kebetulan hari itu adalah Launching produk tersebut untuk secara resmi di jual ke masyarakat. Saya akan membeberkan secara singkat saja karena pasti udah banyak dibahas media cetak. Yang akan saya bahas adalah beberapa perbedaaan nyata dan manfaat yang terasa dari All New Xenia.

simbol iblis

Saya diberi kesempatan menjajal Xenia versi matic. Namun karena saya ndak antusias dengan matic, maka saya justru meminta yang manual saja. Buat saya, Real Man Use Three Pedals…    ;)

Akhirnya saya pilih Type M. Ini Type standar satu grade di atas type D yang berharga paling murah. Meski type D type dengan harga termurah, namun jangan salah type D ini justru paling laris dan habis dipesan sampe bulan Juni 2012. Artinya, kalo kita minat dengan type D, maka delivery baru dapet dilakukan pada bulan Juli 2012. Sebab, type ini banyak dipesan oleh perusahaan-perusahaan besar.

Alesan saya pilih type M ini karena mesin yg dipergunakan “hanya” 1000 cc. Mesin 1000 cc disuruh menghela body mobil sebesar Xenia. Memang benar, dari dulu juga sudah banyak mobil menggunakan mesin 1000 cc. Namun setelah saya mencoba All New Xenia 2012 ini saya dibikin heran. Teknologi VVTI dan DOHC, Injection nya, mampu melesat secara responsif dan mencapai kecepatan 140 km/ jam di tol Jagorawi. Saya panteng di kecepatan tersebut untuk sekitar 3 km saja, untuk mengetahui adakah getaran yang berlebihan.

Tolong  jangan di tiru yaa… Ngebut 140 km/ jam di tol adalah pelanggaran, membahayakan diri sendiri dan orang laen...

Type M ini paling pas buat yang demen modif. Sudah central lock minus alarm, tanpa radio cd player, tanpa kepet roda dengan ban standar velg kaleng, sudah pake wiper belakang dan spion elektrik, sudah pake AC minus AC tengah.

Dari test drive yang cuman beberapa jam saja saya mengambil kesimpulan:

1. Ini mobil irit yang responsif. Level bensin pada panel digital tetep aja pada posisi setengah tanki. Namun perlu dicatat, mobil cuman bermuatan saya dan supervisor dari Daihatsu. Kalo dimuatin penuh tentu konsumsi bensin lebih boros dan saya yakin reaksi mesin lebih lemot…

2. Suspensi belakang lebih enak daripada Xenia model sebelomnya. Ini memang pembenahan yang signifikan dimana saat roda belakang masuk lobang, suspensi ndak akan langsung melemparkan body “naek”, tp menahannya sehingga penumpang di belakang ndak serasa ajrut-ajrutan seperti pada model terdahulu. Satu hal yang pasti adalah dipasangnya Stabilizer Bar yang berukuran besar pada gardan belakang untuk menjamin body ndak mudah oleng…

Stabilizer Bar

 

 

 

 

 

 

 

 

.

 

3. Dashboard mendapat rancangan ulang sehingga tampilan lebih sederhana dan fungsional namun terlihat mewah. Jam digital yang biasanya di tengah dashboard ditiadakan karena telah tampil pada panel digital yang juga memuat Odometer, Tripmeter  dan meteran bensin. Lagian, jam digital sering mubazir karena juga tampil pada display CD player (kalo dipasang). Perlu diketahui, semua type memiliki tampilan display yang sama ndak ada pembedaan seperti model-model terdahulu.

 

 

 

 

 

 

 

.

 

4. Bangku penumpang bisa dilipat rebah untuk memuat barang lebih banyak, dan ruang bagasi belakang yang “sedikit” lebih lega dibanding versi lama.

5. Power Steering model elektrik. Sehingga “ringannya” daya puntir setir mengikuti kecepatan. Maksute, kalo kita jalan pelan setir akan terasa sangat ringan. Namun saat mobil melaju kencang, katakanlah 80 km/ jam maka setir menjadi berat. Dengan demikian mobil ndak mudah oleng dibandingkan versi lama yang masih menggunakan hidrolis.

6. Kaca depan lebih landai dibanding versi terdahulu, yang tentu mengurangi hambatan angin pada kecepatan diatas 80 km/ jam. Pantesan diajak ngebut 140 km/ jam lancar aja ndak ada efek “bersiul” dan bensin tetep irit..

7. Lampu belakang dengan chrome reflektor yang “nanggung” sehingga kurang menghasilkan kecerahan yang maksimal. Lampu sen dan mundur menurut sayah desainnya agak “wagu”.

8. Lampu depan reflektor masih model lama. Mestinya dirancang model proyektor. Disamping menghasilkan cahaya lebih fokus namun ndak menyilaukan pengemudi dari arah berlawanan.

9. Sekring menggunakan model kecil mungil. Ini agak merepotkan kalo pas di daerah dan ngalamin masalah sekring putus maka ndak bakal nemu di warung mak Ijah..

Sementara cuman ituh yang sempat saya rasakan. Kalo entar nemu sesuatu yang laen maka akan saya up date.

Gimmick After Test Drive

 

ANTARA GEREJA YASMIN, KAMPUNG SAWAH, DAN COPY KTP…

2011 December 2
by mbelGedez™

 

(Lama sekali sayah menahan draft dari post inih, karena “issue” yang ndak kunjung reda. Namun semakin ditahan semakin membuat hati saya bergejolak. Posting inih udah saya edit sampe minim sekali sehingga (menurut saya), hilang ciri khas saya menulis dan terlalu tunjuk hidung. Mari dewasa dan cerdas berpikir )

Pada suatu hari di taon 2007 di komplek perumahan dimana sayah tinggal ada panggung heboh. Tajuknya memang keren, “Bekasi Berbagi”. Sebenernya woro-woronya udah lama sih, meski caranya ndak jelas. Panggungnya keliatan megah dengan soud system menggelegar. Banyak permaenan tebak-tebakan sepele atau nyanyi karaoke asal-asalan, langsung dapet hadiah.

Yang paling disukai emak-emak adalah adalah acara pembagian sembako gratis. Ya, gratis. Saya ndak salah nulis. Mereka membagikan sembako secara gratis nyaris tanpa syarat. Cukup menyerahkan copy KTP dan menuliskan nama seperti tertera di KTP, dan menandatanganinya. Kata mereka panitianya, copy KTP tersebut sebagai bukti laporan bahwa sembako sudah sampai ke tangan yang berhak.

Gampang sekali. Emak-emak pun sangat suka dan memuji-muji aksi ini,”Haambok gini kalo mau mbagiin sembako. Ndak pake ribet inih ituh“. Celetukan emak-emak yang laen,”Sering-sering ya mas mbagiin sembako. Kita siyap menampung…

Saya sempat mengunjungi panggung tersebut dan melihat keriuhan suasana. Orang-orang berjoget ndang ndut dan anak-anak kecil sibuk ngunyah Chiki ato biskuit pembagian “kakak-kakak”. Yang saya sebut sebagai “kakak-kakak” inih rupanya sodara kita yang berasal dari Timur.

Saya mendekat untuk sekedar ngobrol dengan “kakak-kakak” ituh, dan ternyata kebanyakan dari mereka berasal dari Flores. Ada juga yang berasal dari Tim-Tim (sekarang Timor Leste). Mereka masih muda. Saya ngobrol yang ringan-ringan saja. tentang Flores ato Timor-Timur dimana saya sedikit-sedikit bisa sok teu..

Setelah ngobrol saya anggep cukup, saya menghubungi tetangga-tetangga yang saya anggep bisa di ajak ngomong, bisa memahami apa yang saya katakan, dan mau menyikapi dengan kepala dingin. Terkumpullah 5 orang bapak-bapak. Dua orang diantaranya masih menjabat sebagai RT. Berarti tiga orang RT termasuk sayah. Kami bicara singkat, padat, dan satu visi.

Kami berlima kemudian mendatangi “kakak-kakak” panitia yang baeh hati dan mencoba bertemu dengan ketua panitia. Agak repot karena acara tengah berlangsung. Namun kami sedikit memaksa, dimana akhirnya kami bisa bertemu dengan sang ketua dan ditemani beberapa anggotanya.

Kami bicara seperlunya tanpa intonasi emosi, dan kami telah menyiapkan kertas kosong, materai, Handy Cam dan digicam. Intinya adalah, mereka bertanggung jawab penuh dengan isi acara dan penggunaan copy KTP. Kami meminta mereka menuliskannya di kertas kosong yang kami persiapkan dan kemudian menandatanganinya di atas materai.

Saya juga sibuk mengabadikan tampang mereka dengan HandyCam, sekaligus memotret tampang mereka satu persatu dengan pengambilan gambar close up dan seluruh badan. Tak lupa saya meminta KTP mereka dan memotretnya dengan setelan Macro. Pendeknya, saya usahakan mendapatkan bio data mereka.

Isi dari surat yang ditandatangani di atas materai adalah: Benar kami dari anu-anu-anu… beralamat di anu-anu-anu dengan ini mengakui sejujurnya telah mengumpulkan copy KTP dari warga komplek anu di mBekasi. Kami berjanji bahwa copy KTP tersebut HANYA kami gunakan sebagai bukti “telah menerima sembako yang kami bagikan” dalem acara Bekasi Berbagi. Kami berjanji dengan sesungguhnya bahwa copy KTP tersebut TIDAK akan dipergunakan untuk keperluan laen, selaen yang kami sebut di atas. Apabila di kemudian hari kami menyalah gunakan copy KTP tersebut untuk keperluan laen, misalnya: seolah warga menyetujui dibangunnya pasar, tempat bilyar, cafe, tempat keagamaan, maka kami bersedia dituntut di muka hukum, Demikian Surat Pernyataan ini ditandatangani dan disaksikan bpk anu dan bpk anu selaku anu…

Begitulah inti dari pertemuan yang cukup singkat, santai, dan tanpa intimidasi. Alhamdulilah hingga kini tanah kosong di sebelah “sono” yang konon kabarnya milik suatu agama anu, aman-aman saja di tumbuhin semak belukar… Ndak ada tanda-tanda hendak dibangun tempat bilyar, bordil, bar, ato gereja…

Bertransformasi ke masa saat ini…

Saya denger ada masalah yang ndak kunjung kelar di mBogor. Yaitu kisruhnya gereja Yasmin. Kasus yang serut sengkarut bin amburadul tersebut udah sampe di tingkat MA. Dalam “pertandingan” hukum antara Yasmin vs Walikota ato pun warga mBogor MA memenangkan gugatan pihak Yasmin. Namun dalem hal inih walikota mBogor tetep bersikukuh TIDAK MENGIJINKAN adanya gereja di Yasmin.

Adu otot pun ndak terelakkan. FPI pun ikutan terjun payung membuat barikade mengusir jamaah gereja yang akan kebaktian. Kekisruhan makin menjadi manakala Kontras dan HAM dan entah tai kucing dan tai kebo mana lagi yang ikutan “jualan” kisruh tersebut. Tumpang tindih ndak karuan. Salah siapa..??

Ambil cara berpikir sederhana, kenapa gereja terebut bisa dibangun..??  Ato, kenapa setelah gereja tersebut kelar dibangun, masyarakat sekitar menolaknya..?? Bukankah untuk melengkapi perijinan harus disertai “persetujuan” dari warga setempat yang dibuktikan dengan copy KTP dan membubuhkan tanda tangan..??  Bukankah Gereja Yasmin memiliki seluruh bukti tersebut..??  Faktanya MA menguatkan mereka…

Sekarang masalahnya, kita mau bicara fakta hukum, ato “etika sosial” ??

Di suatu tempat bernama Kampung Sawah (mbekasi jugak), ada sepenggal jalan kira-kira sepanjang 5 km. Di ruas jalan sependek ituh berdiri 6 gereja berbeda merek. Bersaing dengan mesjid yang ndak kalah juga jumlahnya. Semuanya jualan agama, menjanjikan surga. Ada gereja Kristen Pasundan, GKJ Kramat, gereja HKBP dan laen-laen saya sampek lupa saking banyaknya.

(Soal gereja di sepanjang jalan Kampung Sawah inih sebenernya sayah punya videonya. Sayang saat mau saya unggah ke YouTube ndak isa karena kegedean file).

Kalo di Kampung Sawah semua agama bisa jualan dengan rukun damai, kenapa di Yasmin mBogor ndak isa..?? Take a conclusion by your self…

 

 

 

>> Mari Jumatan, Ki Sanak…

ANTARA YANG HUK, PRESIDEN, DAN NEGERI BEDEBAH REPUBLIK MALING….

2011 July 8
by mbelGedez™

 

 

Pada saat saya eSDe, di kampung saya ada seorang anak cina yang sangat terkenal. Dia terkenal karena ternyata “ada juga anak cina yang edan”. Maksute, pada saat itu kami sekampung taunya dia ya edan aka gendeng aka gila aka majenun. Padahal waktu itu biasanya kalo ada orang ndak waras adalah orang jawa aka pribumi. Namun seiring waktu kedewasaan dan bertambahnya pengetahuan saya, mungkin dia bukan edan aka gendeng aka gila aka majenun. Mungkin dia cuma embisil bin idiot. Ato bahasa kerennya: Keterbelakangan mental.

Nama panggilannya Yang Huk. Tapi rasanya ndak ada ya, cina namanya Huk. Mungkin yang bener namanya Yang Ho, atau mungkin Yang Hok. Karena proses asimilasi bacot Jawa, biar gampang namanya jadi Yang Huk. Okelah, untuk memudahkan dobosan kali ini saya akan pake nama panggilannya saja, Yang Huk.

Yang Huk ini di awal-awalnya cuman “ngedan” di sekitar rumahnya aja. Mungkin ortunya malu dan ditutup-tutupin. Tapi saat makin gede dia mulai keluar rumah. Mulanya cuman keluar aja jalan-jalan ndak jauh. Tapi lama-lama makin jauh. Kemudian “hartanya” juga makin nambah. Yang di tenteng di tangannya makin banyak. Semuanya mainan anak-anak.

“Dok derodok dok dok dok… Bumi gonjang ganjing langit kelap kelip segarane mbludag, ooooeeeeeee… Dyar…!!!”

Begitulah Yang Huk sukak pamer kemahirannya memaenkan wayang bagian Goro-Goro. Itu hampir bagian akhir dari pertunjukan wayang. Entah tokoh apa yang digenggamnya, nampaknya dia menghayati banget sebagai dalang edan. Dia juga mencoba menirukan nada diatonik kenong pada alat musik gamelan…

“Ning e ning e ning e ning e ning e ning e ning e ning e ning e ning e dst….”

Yang Huk punya mobil-mobilan terbuat dari plastik  seukuran sepatu kets  orang dewasa yang selalu diseret-seret kemanapun dia pergi. Namanya juga mobil-mobilan plastik, rodanya dari plastik juga. Pada mulanya mobil-mobilan plastiknya cuman satu. Terus nambah satu lagi, dan digandeng dengan yang pertama. Demikian seterusnya mobil-mobilannya terus bertambah sehingga seiring waktu sekali dia menyeret mobil-mobilannya sebanyak 25 buah…

Saking banyaknya mobil-mobilannya, dia sempat dijulukin sebagai cina terkaya di kampung saya. Bayangin aja, dia mbawa mobil sekaligus 25 buah. Satu-satunya orang yang bisa mengendalikan mobil sebanyak itu. Yang dibikin repot adalah polantas yang jaga deket perempatan jalan raya. Kalo dia sedang nyebrang maka orang dari arah manapun kudu ngalah. Mobilnya melintang dari ujung ke ujung. Kalo ada yang nyoba mbantu nyebrangin mobilnya, dia malah marah-marah dikiranya akan mengganggu jalannya…

Pada awal-awalnya mobil-mobilannya standar aja seperti apa adanya. Namun karena dijalanin di jalan raya yang ndak rata tentu mobil-mobilan itu jalannya ndak karuan. Ada yang ngguling dengan sendirinya, ada yang rodanya copot, macem-macem lah pokoknya.

Saya dan temen-temen eSDe yang biasa kongkow gaul di bengkel sepeda mencoba membantunya. Mungkin karena umur ndak terlalu beda jauh, Yang Huk mau dibantuin, Ternyata kalo diajak ngomong ya seperti orang normal adanya. Tapi kalo yang mau nolongin dia orang dewasa dia malah pasang tampang curiga. Dia jadi bersifat defensif. Padahal orang dewasa kan mestinya lebih pinter. Tapi Yang Huk lebih suka ngobrol kepada yang seusianya ato lebih muda. Mungkin dia merasa lebih berkuasa.

Mobil-mobilan Yang Huk oleh kami yang biasa maenan Mini Cross dimodifikasi pada bagian as rodanya. Dengan memotong jari-jari sepeda, kami jadikan as roda baru. Sengaja as roda tersebut kami biarkan tetep  panjang dengan maksut, kalo jarak sumbunya lebar maka mobil ndak akan mudah terguling.

Kerjaan sederhana ini sungguh manjur. Yang Huk senang sekali. Memang terlihat agak aneh, roda mobil-mobilannya jadi terlihat seperti ngangkang. Rodanya jauh keluar dari body mobil. Tapi Yang Huk suka, karena mobilnya jadi melaju lancar di jalanan aspal. Dia sangat ahli mengontrol mobil-mobilannya saat dia harus berbelok. Bagai Leader of The Pack yang menghela mobil-mobilan agar bagian baris belakang ndak nyangkut.

“Matur nuwun yho We. Ciamik tenan sak iki mobilku”

Demikian Yang Huk mengucapkan terima kasih kepada saya. Dia memanggil nama saya dengan We. Singkatan dari inisial nama saya.

Seiring waktu pula, Yang Huk entah kemana. Ada yang bilang pernah melihatnya Mobile di Cirebon. Ada yang bilang udah mati. Entahlah mana yang bener. Yang pasti dia hilang ndak tentu rimbanya…

Itu sekelumit dobosan saya mengenai masa lalu. Di masa saya masih eSDe. Dimana saat ini saya baru tau bahwa waktu itu semuanya masih zaman analog. Belom ada mobil-mobilan remote control. TV masih item putih dengan puteran (dial) untuk mindah channel sebanyak 12 klik.

Syahdan kini saya mengalami hidup di zaman digital. Semuanya di digital kan kalo ndak mau dibilang ketinggalan zaman. Sekarang orang mau ngomong atau berkirim pesan semudah menjentikkan jari. Padahal di zaman saya eSDe kalo mau ngirim pesan mesti pake telegram yang sehari baru sampe. Bahkan kalo saya mau nelepon mesti ngengkol puteran generatornya dulu. Setelah tersambung dengan sentral telkom, mereka akan menyambungkan ke nomor yang saya inginkan.

Luwar biyasa memang zaman digital…

Di zaman digital ini saya hidup di negeri bedebah. Negerinya para bedebah di mana saya, situh, kami, kita ndak dimanusiakan. Ndak dianggep sebagai manusia. Saya, situh, kami, kita hidup di Republik Maling. Di mana orang demen maling baek besar ato kecil. Pokoknya kalo bisa dimaling, ya dimaling aja. Apapun bentuk dan caranya. Malingnya pun ndak kayak maling zaman dulu. Maling di zaman digital ini pake jas dan dasi. Keren-keren.

Di Negeri Bedebah Republik Maling ini ada aja kejadian yang menimpa. Mulai dari maling-maling yang menggerogoti keuangan negara, sampe bencana alam rutin terjadi. Ada faktor dari luar, ada faktor dari dalem. Maling di zaman digital ini makin canggih. Nyaris ndak isa dibuktiin kalo seseorang ternyata maling. Yang lebih riweuh lagi, yang mengusut seseorang itu maling apa bukan juga kelibet masalah. Yaitu dianggep nerima duit dari para maling.Puyeng…

Di Negeri Bedebah Republik Maling dipimpin oleh seorang presiden. Sebenernya asal muasal presiden itu baik. Pinter dan dipilih oleh rakyatnya semdiri. Tapi seiring waktu dalem memimpin negerinya, adaaaaa aja masalah yang menderanya. Mulai dari yang ringan macem demo-demo ndak penting, sampe skandal mega korupsi. Belom lagi bencana alam Tsunami sampe banjir bandang. Semua ada, dan semua menguras pikiran.

Negeri Bedebah inih sangat kaya raya alamnya. Segalanya dihasilkan oleh alamnya yang gemah ripah loh jinawi. Tapi pengelolaannya sungguh mencemaskan. Perekonomiannya tidak merata dan seperti jalan sendiri-sendiri. Beberapa daerah sangat minim perputaran ekonominya (kalo ndak boleh disebut miskin), sementara di daerah laen sangat berlimpah.

Nampaknya presidennya juga udah berusaha memperbaiki kerusakan, namun sungguh seperti menambal ban bosok. Tambal di sinih, bocor di sanah. Permasalahan udah teramat banyak dan saling keterkaitan. Misalnya seseorang melakukan korupsi. Dia akan disidik pulisi, kemudian jaksa, dan berakhir di pengadilan. Nah, semua mata rantai inih saling terkait. Apesnya, seringkali karena saking gedenya duit yang dikorupsi, maka dari pulisi, jaksa dan hakimnya sekalipun bisa disuap.

Bagai Yang Huk yang sibuk menyeret mobil-mobilannya…

 

>> Jangan bingung Ki Sanak, mari kita Sholat Jumat saja…. :lol:

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

TWITTER NDAK LAKU DI LIBYA…

2011 April 18
by mbelGedez™

.

( Entah angin mana yang mbawa saya untuk nyelesain tulisan ndak mutu sekarang inih. Soale TV sekarang sedang asik membombardir dengan berita Timur Tengah dengan menampilkan pakar-pakar jejadian macem saya inih. Etapi beneran lhooh,… Tulisan saya yang lalu  ternyata mulai menunjukkan “kebenarannya”. Maka saya sarankan buat situh yang baru nyasar ke tulisan ini, saya sarankan MBACA YANG INI DULU ).

 

Saya ituh sebenernya ndak ada kerjaan. Tapi karena biar keliatan sibuk, maka saya suka menyibukkan diri ngapainlah, gitu. Jadi post kali ini yang udah ketahan 2 minggu lebih, saya selesaikan buru-buru dan ngasal. Semua ini gara-gara Pak @nukman.

Ceritanya udah agak lama. Yaitu tatkala saya maen ke rumah abang saya dan asik ngomentarin berita di TV soal keberadaaan negara-negara di kawasan Timur Tengah, dimana efek karambol (atau efek domino, mana yang situ suka aja deh), mulai merambah Libya/ Afrika.

Saya waktu itu langsung vonis, bahwa keterlibatan Amerika sangat kental. Aroma maling minyak sangat menyengat. Itulah sebabnya saya pasang status di BBM saya, bahwa Amerika mencuri minyak Libya. Sama seperti yang dia lakukan di Irak. War For Oil.

Agak menarik yaitu tatkala akhir-akhir ini Amerika “menarik diri” dari Libya dan diteruskan oleh “konsorsium Perancis” atas nama NATO. Apa urusannya coba, antara demonstrasi masyarakat Libya menuntut Kadhafi mundur  dengan NATO yang turut campur urusan negri orang dengan menggempur Libya ???

Beda lagi dengan Mesir dan Tunisia. Dimana menurut pak @nukman Media Sosial berperan dalam penggulingan kekuasaan. Kalo menurut saya sih kebeneran aja situasinya memungkinkan. Nyatanya Twitter ndak isa apa-apa di Bahrain juga Libya. Tegas-tegas saya katakan dalem diskusi pendek di twitter, ada ato ndak ada Twitter revolusi di sana jalan terus. Kenapa begitu ? Karena Paman Sam yang punya mau.

*Halah Mbel… mosok dikit-dikit Paman Sam….*

Lhooo… Lha iyaa…. Jangan dikira negara-negara di dunia ini bisa merdeka dengan begitu aja, pilihan presiden dengan begitu aja tanpa “restu” dari Paman Sam, bahkan untuk presiden endonesa sekalipun You Know !!!

Sebelom Paman Sam merekayasa penggantian penguasa di kawasan Timur Tengah dan Teluk, mereka udah memikirkannya minimal sejak 25 taon lalu (termasuk endonesa). Mempersiapkan calon penggantinya lewat bea siswa S2 dan S3 inih ituh, Foundation ini ituh, sekolah atau kursus militer inih ituh, dan mendidiknya sedemikian rupa, yang kelak bisa mendukung kepentingan Paman Sam di negara sang siswa berasal.

Berkaitan dengan penggulingan kekuasaan di Tunisia dan Mesir, Paman Sam belajar dari “kesalahan” mereka dalem mengganti penguasa “dari dalem”. Contohnya adalah Aljazair, dimana “demokrasi” dipasang di sana. Demokrasinya berjalan mulus. Demokrasi banget. Ada pemilu ini itu. Tapi apa yang terjadi ??? Ternyata Ikhwanul Muslimin memenangkan pesta demokrasi di Aljazair tersebut. Terus gimana ? Jelas Paman Sam ndak trima !!!

Drama selanjutnya adalah, penguasa yang memenangkan pesta demokrasi yaitu Ikhwanul Muslimin “digulingkan” oleh militer !!!

Gimana caranya ???  Ya Paman Sam lah yang ngongkosin itu jendral-jendral keparat doyan duit. Ikhwanul Muslimin digulingkan dan direkayasa pemilu ulang yang dimenangkan oleh orang/ partai yang di restui Paman Sam. Itulah sebabnya sampe sekarang militer Aljazair adalah militer bobrok, korup, bahkan melebihi busuknya militer endonesa sekalipun. Karena Paman Sam mesti nduitin terus itu militer sontoloyo agar kepentingan Paman Sam lancar.

Sama halnya dengan Mesir. Kurang baek gimana tuh Husni Mubarak dengan Paman Sam ??? FYI, 60% bantuan militer luar negri Amerika adalah untuk Mesir !!! 10% untuk Israel dan 30% sisanya untuk seluruh dunia. Terus terang saya ndak tau kenapa Mubarak diturunkan paksa wong dia sobat kental Paman Sam. Kalo perkiraan saya sih, sebelom Ikhwanul Muslimin makin besar, makin kuat mengakar, harus buru-buru diambil tindakan untuk mengubah arah politik dalem negri Mesir. Maklumlah, beberapa taon terakhir ini Mubarak mulai welcome dengan Ikwanul Muslimin…

Lantas apa urusannya dengan Twitter ???

Ya kebetulan aja lah Media Sosial tersebut bisa dimanfaatkan di sana. Membantu proses iya. Tapi bukan alat utama. Ada ndak ada Twitter, Mubarak pasti jatoh. Wong itu maunya Paman Sam. Liat aja, begitu Mubarak menyatakan mundur, menlu Amerika Hillary Clinton langsung nyamperin Mesir. Demikian pula PM Enggres… Masih inget ???

Penggulingan kekuasaan secara hampir bersamaan di kawasan Timur Tengah (minus Arab Saudi) tentu sebuah skenario besar yang rasanya otak kita yang baru demen maenan Blackberry ini ndak nyampe deh. Tapi setau saya, menguasai energi adalah menguasai dunia. Ada 3 hal utama menguasai dunia, yaitu menguasai Teknologi/ Informasi. Menguasai Energi, dan Menguasai Air.

Jelas Amerika udah menguasai Teknologi Informasi. Hal tersebut yang membuat mereka adi daya. Kemudian menguasai energi sedang mereka lakukan secara berkesinambungan. Dengan menguasai minyak, maka Amerika “mengendalikan” dunia. Ndak percaya ?? Liat aja deh, produsen minyak dunia tuh sebagian besar dari kawasan Arab. Tapi “pasar minyak” adanya di New York dan London. Hahahaha… :lol:

Siapa yang goblok, coba…???   :lol:

Lantas, kenapa Amerika ndak masuk nyerbu Libya ???

Wooogh… itu sulit Gan… Bisa-bisa terulang lagi idiom militer “bisa masuk, ndak isa keluar”. Idiom ini timbul dari pengalaman “kekalahan” Amerika di Vietnam. Babak belur mereka di sana membela sesuatu yang “kurang penting” untuk dibela selaen masalah kekuatiran menyebarnya ideologi komunis masuk ke asia tenggara.

Amerika juga “bisa masuk ndak isa keluar” di Afganistan. Dulu taon 90an pernah disumpahin tuh sama mendiang Uni Sovyet, kalo Amerika masuk Afgan tuh sama dengan masuk neraka, katanya. Masuk dalem perang yang ndak jelas.

Amerika perang dengan Mujahiddin (Pashtun), tapi juga ditembakin sama suku kecil laennya. Sementara antara suku Pashtun dan suku laennya juga berperang. Untuk mempertahankan eksistensinya Amerika “ngongkosin” juga tentara Pakistan untuk berperang melawan Pashtun.

Ekonomi Amerika bangkrut berdarah-darah karena perang di belahan dunia laen. Meskipun kemungkinan besar Amerika tetep jaya hingga 100 taon kedepan karena berhasil “menguasai” Irak dengan minyaknya yang melimpah.

Naah, itulah sebabnya Amerika ndak mau masuk lebih jauh di Libya. Mereka ndak mau ngulangin kesalahan yang sama, “bisa masuk, ndak isa keluar”. (Amerika sedang konsentrasi mengamankan Irak, dan rencananya akan meninggalkan Afghanistan 2014 nanti). Jadi lebih baek dipasrahin kepada “konsorsium Perancis”, cukuplah nanti trima komisi dikit dari proyek pengeboran minyak di Libya…

*Ini ndobos Twitter kok sampe Afghan, Vietnam, Irak, Libya*

Wooogh… Saya cuman mau negesin Gan… Bahwa Twitter sekedar mbantu proses aja. Ada ndak ada Twitter proses penggulingan dan penguasaan terus jalan sesuai kemauan Paman Sam…

*Lha soal Amerika menguasai air, gimana ?*

Lhoo… Air kan sumber kehidupan. Maka kelak menguasai air berarti menguasai kehidupan…

*Terus apa hubungannya air dengan Twitter ?*

Asyeembuh…

*Aiiish…. Ndak nggenah*

Ben !!!

 

 

AHMADIYAH MBELGEDEZ….

2011 March 18
by mbelGedez™

.

(Lebih 2 minggu tulisan ini saya tahan berhubung saya pikir tulisan ni ndak akan bermanfaat buat siapapun. Isinya cuman dongeng dan katanya anu, katanya inu. Setelah saya di desak jamaah sekalian, akhirnya saya edit sana sini, dan lahirlah tulisan ndak nggenah ini).

 

Kemaren-kemaren Endonesa ribut banget soal Ahmadiyah. Khususnya soal Cikeusik yang sedemikian biadabnya, hingga sesama anak bangsa membunuh saling serang dan berakhir dengan kematian di pihak Ahmadiyah.

Yang menarik buat saya bukan soal orang Ahmadiyah digebukin kayak anjing mau dibikin tongseng, tapi “kekisruhan” yang tiba-tiba menonjolkan Ahmadiyah. Kenapa baru sekarang ???

Kemudian soal komentar orang yang “ndak ngerti dan ndak mau ngerti” kenapa Ahmadiyah dimusuhin, dengan yell-yell “kebebasan beragama berkeyakinan” yang sedemikian bergemuruh baek di media massa maupun di media sosial macem Facebook dan Twitter.

Bahkan yang membuat saya akhirnya termotivasi untuk mempublish tulisan ini karena adanya desakan Jamaah Madzab Bocor Alus yang ternyata juga ndak ngerti “apa itu Ahmadiyah”. Saya bisa maklum, beliau mungkin bukan Muslim.

Baeklah…

Sesuai namanya, Ahmadiyah tentu berkaitan dengan induk kata tersebut, yaitu Ahmad. Ndak bedalah kalo kita suka bilang Jamaah Fesbukiyah. Artinya penganut aliran Fesbuk. Jamaah Twitteriyah, ya penganut aliran Twitter. Jamaah Muhammadiyah, ya pengikut jejak Muhammad. Nabi Muhammad maksute.

Lha si Ahmad ini 200 taon lalu semacem Imam juga, gitulah. Nama lengkapnya konon Mirza Ghulam Ahmad. Orang India. Selevel sama saya Imam Bocor Alus. Madzab ato alirannya ya Mbelgedez. Si Ahmad ini awalnya mimpin komunitas kecil masyarakat Qadiyan, sebuah kota kecil banget di India.

Mungkin pada awalnya dia mimpin ummat ya lempeng-lempeng aja. Namun mungkin juga karena mengalami suatu Trance, sedemikian khusyu’ dalem berdoa, dia jadi merasa seperti menerima wahyu. Trance yang sama akan dialami oleh orang yang berpuasa 20 hari dan sibuk beribadah. Mungkin itulah sebabnya dikatakan malam 1000 bulan. Berkunang-kunang soale…

Orang yang Trance, mengalami suatu Spiritual Shock. Gegar Rohani. Bila Iman masih tipis maka akan cerita yang kagak-kagak. Merasa diri bagai terbang melayang. Dunia menjadi terang. Diri seperti bersih suci.

Menurut ilmu kemeruh saya, pengalaman rohani Mirza Ghulam Ahmad ini ndak beda dengan Lia Eden dengan Tahta Syurga nya. Basic nya sama, yaitu berangkat dari Islam. Kenapa Islam ? Karena Islam yang “pelajaran” agamanya paling lengkap. Dongengnya lengkap. Dari Allah sang maha satu dan maha suci, punya asisten Malaekat, dan Muhammad (dan nabi-nabi laennya) sebagai penyampai tuah suci Firman.

Mirza Ghulam Ahmad ini mulutnya bangor. Kalo ngomong mungkin asal nyablak. Yang lebih eksotis adalah, dia brani beda pendapat. Beda pendapat dengan ulama “mainstream” pada saat ituh. Cara penyampaiannya sarkas. Ndak heran kebangorannya itu dimanfaatkan oleh Enggres yang saat itu menjajah India. Lewat kebangorannya itulah Enggres bisa mengendalikan daerah jajahannya.

Strategi Enggres ini juga dilakukan di Arab. Lewat juru dakwah Wahab enggres kongkalikong untuk mengendalikan Arab. Turunan dari ajaran Wahab ini ya disebut Wahabbiyah, meski dikemudian hari Jamaah Wahabbiyah ini ndak mau mengakui. Mereka lebih senang disebut Salafy. Salafussalih, katanya…. ;)

Soal hubungan Ahmadiyah dengan Enggres ini bukan isepan jempol. Soale sampe detik ini Kantor Pusat Ahmadiyah di London, Enggres. Bukan di India ato Pakistan. Konon kabarnya Ahmadiyah London ini masih nrima warisan pensiunan dari Enggres. Hebat ya Enggres… Bener-bener tetep mau melihara hubungan baek.

Soal kenapa sampe saat ini Enggres masih miara Ahmadiyah, saya ndak tau. Mungkin buat Enggres Ahmadiyah akan berguna suatu saat dibutuhkan. Who Nows… Namanya juga kemeruh… (Kitab Ruhani Khazain, Mirza Ghulam Ahmad, Volume 3, Halaman 21), (Kitab Tuhfah Qaishariyah, Mirza Ghulam Ahmad, Halaman 16)

Terus, apa yang mbikin Ahmadiyah dimusuhin ???

Pertama adalah, Ahmadiyah menyatakan bahwa kenabian Muhammad bukanlah yang terakhir. Akan ada nabi-nabi berikutnya dan salah satunya adalah Mirza Ghulam Ahmad. Thats Okay syariaat nya Muhammad Enough sampe disitu. Tapi kenabian ini jalan terus. Itu versi mereka.

Meski demikian saya pernah ketemu dengan member Ahmadiyah, mereka ndak ngaku soal rebutan status nabi ini. Kata mereka, “Sebenernya ndak gitu. Kami Ahmadiyah tetep mengakui Muhammad sebagai nabi pamungkas. Yang bilang Mirza Ghulam Ahmad adalah nabi penerus kan pengikut suka mengelu-elukannya hingga menyebutnya nabi. Mirza Ghulam Ahmad bukan nabi“.

Wokeh, alesyan bisa dibuat. Namun setelah saya telusuri jalur “keimamannya”, nampaknya yang ngomong gitu sama saya adalah member Ahmadiyah versi Lahore, Pakistan. Ahmadiyah Lahore ini “agak lebih bener” dari versi Qadiyani, India. Maklum, dulu Ahmadiyah pernah pecah karena perebutan kekuasaan Keimaman.

Perlu situ ketahui, Ahmadiyah ini “Imammiyah”. Artinya Imam adalah segalanya. Keimaman ini bisa bersifat turun temurun. Kalo Imamnya bilang besok tanggal 30 Pebruari akan kiamat dan untuk lebih dulu sampe di syurga mereka harus mati dengan minum racun, maka disuruh minum racun pun, jamaah nurut aja.

Kedua adalah Ahmadiyah ndak pake Alquran, tapi pake kitab karangan Mirza Ghulam Ahmad yang namanya Tadzkirah. Sedemikian yakin dengan Gegar Rohani yang dialaminya, Ahmad sampe berani bilang Bahwa Allah SWT menurunkan kitab suci Tadzkirah kepadanya di Qadiyani. Padahal kalo kita mbaca isi Tadzkirah isinya ya pengalaman rohani Mirza Ghulam Ahmad.

Nampaknya hal ini yang paling fatal bagi Ahmadiyah sehingga dimusuhin. Sebab Islam kan sudah memastikan bahwa Al quran adalah satu-satunya kitab sucinya. Dari sejak Muhammad SAW hingga saat ini. Benturan inilah yang ndak isa ditolerir oleh Islam. Sebab Ahmadiyah jelas-jelas bilang dalam Tadzkirah bahwa “Tuhanku berbicara langsung kepadaku dan berfirman” (Tadzkirah, Mirza Ghulam Ahmad, Halaman 48 Baris ke 8)

Maklumlah, di masa itu di India ngisep Hasish bolehboleh aja…

Jamaah Madzab Bocor Alus Sekalian…

Dua hal utama itulah pemicu bentrokan yang akhir-akhir ini terjadi. Kenapa baru sekarang dan bukan dari dulu-dulu..??

Halah, kata sapa ?!!

Sejak dulu pun Ahmadiyah udah bermasalah. Cuman sebagian dari situ Jamaah di sinih kan ndak ngerti. Situh masih ndak paham. Soale dulu dengan mudah dibungkam dan informasi belom ngalir deras kayak sekarang ini. Sekarang kan orang ngupil di Gedong DPR dalem hitungan detik udah nyampe ke Papua.

Dulu di taon 50an Ahmadiah bisa diakui Negara karena banyak penggede-penggede saat ituh yang menjadi jemaatnya. Tapi begitu kekuasaan di tangan Soeharto (1965), Ahmadiyah langsung diberangus. Dia tau persis bahwa Ahmadiyah bisa menjadi bisul yang mengganggu, sedang dia butuh merangkul kaum Islam. Itulah sebabnya di era Orde Baru Ahmadiyah cuma muncul secara seporadis di berbagai daerah, dan Kejari di daerah mengeluarkan SK-SK yang melarang Ahmadiyah. Situh ndak tau, kaaaan…???   ;)

Ndak heran di era “sak kareppe dewe” kayak saat ini Ahmadiyah mencoba nongol lagi. Apalagi semenjak era pemerentahan Bubar Pasar ala Gus Dur. Dimana semua-muanya dibiar-biarin aja, Top Leader Ahmadiyah di London pada taon 2000  sampe dateng ke Endonesa dan bahkan bertekad memindahkan kantor pusat mereka di London ke Endonesa sebelom akhir abad ini….

Buat situh yang belom paham ato situh pemuja kebebasan, liberalis pluralis dan mbuh apa lagi, menurut saya bukan lagi  soal “ini kan kebebasan berkeyakinan”. Tapi ini sudah ke arah penistaan Islam. Islam tuh pake Al Quran. Nabinya ya Muhammad SAW. Itu aja. Masa Iya sih Mbelgedez menggantikan Yesus dan Anny Arrow sebagai pengganti Injil..?? Ndak mungkin kan ??? Ini adalah masalah Akidah. Ndak isa dibengkokkan sembarangan.

Jalan yang adil di zaman “sak kareppe dewe” sekarang ini mendingan Negara menjadikan Ahmadiyah sebagai agama tersendiri. Ajarannya ndak boleh mbawa-mbawa Muhammad ato surat-surat dalem Al Quran. Silakan aja mereka pake kitab Tadzkirah kek, Tukirah kek, Sakerah kek, monggo…

Tempat peribadatannya ndak boleh berbentuk Mesjid. Misale berbentuk kubus dengan cat warna warni sehingga dari kejauhan mirip Rubik raksasa. Ato boleh juga bentuk setengah bola berwarna krem dengan pentil diatasnya warna coklat. sehingga dari jauh kayak tetek.

Baju peribadatan yang cowok ndak boleh pake baju koko ato gamis. Ntar dikira nitu-niru sekte Salafy yang ke arab-araban. Jadi mesti pake baju gombrang dan ubel-ubel kepala ala pemaen ular kobra India. Bajunya yang cewek juga jangan model burqa. Itu kan ke arab-araban. Pake kaen dan pashmina ala India ajaa…

Jelasnya, Ahmadiyah bukan Islam.

 

>>Apakah abis Jumatan nanti situh masih maki-maki Ahmadiyah, Ki Sanak ??

 

KOALISI MBELGEDEZ…

2011 February 23
by mbelGedez™

.

Hihihi… Saya ndak tahan untuk ndak nulis.

Pokoke™  kudu nulis…

Kemaren sore saya nikmatin berita TV tentang rapatnya orang-orang terhormat di gedung bundar. Mereka dengan semangat menggebu-gebu hendak menggulirkan maenan baru yang namanya Hak Angket Mafia Pajak. Apa itu maksute ? Sesuai namanya, mereka (sebagian orang-orang pinpinbo ituh) ingin menggunakan haknya, yaitu Hak Angket. Sedangkan Mafia Pajak adalah issue yang ingin mereka bongkar (katanya)…

Rame deh rapat itu… Meriah lah pokoke™…

Dari gaya bicara para pengusung Hak Angket itu masih tampak bahwa OTOT masih lebih dikedepankan daripada OTAK. Bicara tereak-tereak seolah sound masih kurang keras. Pake berdiri pulak. Walah…

Baeklah. Saya bukan mau crita ndobos ‘gimana’ proses rapat abal-abal itu berlangsung. Tapi pengen ndobos soal Koalisi yang mereka gadang-gadang…

Baeklah Jamaah sekalian…

Tentu kita tau kronologi Koalisi itu terjadinya gimana. Kalo situh ndak tau, ya saya anggep udah tau lah agar saya lancar ndobosnya. Golkar memang meguasai korsi Senayan. Tapi Demokrat menang PilPres. Agar pemerentahan bisa jalan, Demokrat butuh “teman” di Senayan. Akhirul kata, mereka joinan agar posisi di Senayan menjadi lebih kuat. Makin banyak korsi di Senayan, berarti makin kuat. Itu “kareppe”, maksute mBilung

Etapi pemerentahan Endonesa ini kalo diperhaikan dengan seksama sebenernya aneh. Sebenernya, Endonesa tuh pake sistim Presidensial. Tapi kalo ngeliat kesehariannya kok gaya Parlementer yang tampil. Gagap demokrasi..??? Mungkin istilah yang pas untuk saat ini: Labil  :lol:

Ndak cuman sama Golkar joinan itu, tapi juga dengan PDIP dan PKS dan beberapa partai gurem laennya. Konsekuensi dari Koalisi itu ya apa lagi kalo bukan  bagi-bagi korsi pemerentahan. Mentri anu dari Golkar, Mentri itu dari PDIP, Mentri pekok dari PKS dst…

Sepengetahuan saya, yang namanya Koalisi kan menyatukan Visi. Karena ini urusan negara tentu harusnya menyatukan Visi untuk negara dan rakyat Endonesa. Tapi yang namanya Koalisi di Endonesa ini kok aneh banget. Mereka berpikirnya, “gimana caranya orang (partai) saya makmur”.

Gebleknya lagi, ngakunya Koalisi dan “ngemis jabatan” tapi “suaranya” ndak seirama dengan Pemerentah dalem hal ini Presiden. Seinget saya jaman belajardi eSDe dulu, kalo udah join Koalisi mestinya apa yang di gariskan Presiden dari partai yang berkuasa ya nurut aja. Tapi ini yang terjadi kan ndak gitu. Partai yang ndompleng ngemis jabatan itu demen banget menentang Pemerentah. Dari mulai soal Century, BLBI, dan laennya.

Pernah kapan hari tuh orang PKS yang sok pinter ngomong gini,” Oh, partai kami memang berkoalisi dengan Demokrat. Tapi Koalisi kami Koalisi yang kritis. Kami akan mengkritik kebijakan Presiden bila itu ndak sejalan dengan policy PKS“.

Oalaaaah…… Idiot kok dipiara….

Koalisi ya Koalisi, Dul !!!

Partai yang sibuk mengkritisi Pemerentah, namanya Oposisi…!!!

Oposisi ya Oposisi..!!! Artinya penentang..!!!

Mana ada Koalisi kok menentang, kalo ndak di Endonesa yang gagap demokrasi ini…?!!

Wahai Jamaah Madzab Bocor Alus Sekalian…

Inget selalu yaaa…. Saya ndak pro pemerentahan saat ini yaa… Saya saat ini terserah SBY aja… Saya ndak pro dengan SBY. Jadi jangan nganggep ini tulisan yang pro SBY ato Demokrat, khususnya buat yang baru tersesat ke Blog Jelek inih…

Koalisi mestinya kan kayak perusahaan Merger. Artinya, segala hal yang terjadi setelah Merger ya harus ditanggung bareng-bareng. Kalo untung ya tambah kaya, kalo rugi ya udah resiko.

Kalo PKS udah Koalisi dengan Demiokrat, mestinya ya tau diri. Presiden mereka kan (walaaah…) udah dapet jatah mentri Kominfo, misale. Ya ndak usah ikut-ikutan ndukung Hak Angket tersebut. Lha sekarang apa jadinya…??? Mereka udah ngelawan Demokrat dengan tereak minta Hak Angket dan ternyata kalah dalam Voting terbuka. Apa Presiden PKS akan tetep melacurkan diri sebagai mentri Kominfo…???

Seperti pernah saya tulis DI SINIH, demokrasi Endonesa ituh Demokrasi yang nanggung, gagap, banci. Demokrasi yang setengah-setengah. Tereak minta ekonomi bebas, tapi begitu harga bengsin naek ngikutin perdagangan minyak dunia, ndak mau trima….

Minta liberalisasi perdagangan diperluas, ndak usah ada aturan ini itu, tapi begitu supermarket kecil masuk ke tingkat kelurahan pada ngeluh. Katanya mematikan pasar tradisional….

Tereak-tereak anti korupsi, ganyang korupsi, tapi saat mbikin SIM nyogok juga…. Kena tilang nyogok juga….

Mahasiswa tereak-tereak minta NKK-BKK dihapuskan karena membelenggu demokrasi. Tapi bagitu subsidi universitas dicabut, mereka bilang kuliah kok mahal….

Yang saya tangkap dari masyarakat Endonesa ini kok maunya yang enak-enak aja. Ndak mau nrima sulitnya. Sungguh, saya bingung ngadepin orang-orang yang kayak gitu.

>>Situ orang endnesa yang gimana, Ki Sanak…???

ANTARA TWITTER, DEMONSTRASI MESIR, DAN MENHAN POERNOMO

2011 February 4
by mbelGedez™

.
Post yang sangat telat. Ndak papa lah, memang sedikit saya tunda. Namun demikian beberapa bagian masih up to date saat post inih saya buat.

Seminggu lalu Twitter Indonesia dihebohkan dengan satu statement pendek dari MenHan (Menteri Pertahanan) kita mr. Poernomo yang mengatakan, Twitter adalah ancaman non militer di masa depan. Sontak jamaah Al Twiteriyah mencak-mencak. Ada yang bilang mentri goblok lah, mentri paranoid lah dan sejuta hujatan.

Seperti biasa, jamaah Al Twitteriyah mengomentarin secara membabi buta, merasa paling pinter. Tepatnya, Impulsif.

Saya coba mencari tahu apa maksut dari statemen pak MenHan. Satu jam kemudian saya mencoba ngetweet ngomentarin statemen pak MenHan. Saya pun ndak berani secara frontal merasa bener, karena saya memang ndak tau maksut dari statemen pak MenHan.

Tweet saya,”Mungkin Maksut dr Statemen MenHan Belajar Dari Kasus Mesir, Dmn 18 rb Demonstran Bs Dikumpulkan Dlm Sejam Dgn Media Twitter“.

Kata-kata di atas mungkin ndak sama persis. Beberapa saat kemudian Tweet saya di ReTweet oleh Pak @Nukman. Sepengetahuan saya pak @Nukman hanya me RT Tweet yang dianggap bermutu atau memberi pencerahan. Nampaknya Pak @Nukman kemudian melakukan Search yang kemudian diikuti dengan tweet-tweet lanjutan berkaitan dengan Twitter sebagai Media Sosial penghubung para demontran Mesir. Sifat Twitter yang bagai Blast SMS menjadi sarana yang mudah dan murah untuk mendukung gerakan demontrasi.

Hanya dalem hitungan menit, para jamaah Al Twitteriyah yang tadinya cuma gede bacot tapi ndak punya otak lalu nyela MenHan Poernomo, langsung tiarap. Sementara jamaah yang sedikit punya otak tapi juga nyela-nyela MenHan Poernomo mencoba berbalik sok pinter kayak pahlawan kesiangan, mencoba memborbardir temlen dengan tweet soal mesir dan keampuhan Twitter.

Menggelikan.

Wahai Jamaah Madzab Bocor Alus…
Buat situh yang juga rangkap jadi jamaah Al Twitteriyah, saya berpesan, janganlah mudah mencela sesuatu yang situh ndak bener-bener tau. Janganlah terlalu mencela berlebihan berkesinambungan atas segala sesuatu. Karena situh sesungguhnya ndak lebih hebat dari yang situh cela.

Adalah bener sesekali saya juga mencela MenKomInfo, misalnya. Tapi ya segitu aja. Secukup sekali dua kali tweet aja. Sebego apapun MenKomInfo saat ini, teteplah lebih pinter dia apapun alesannya. Dia jadi mentri, kan..??  Lha nyatanya situh cuman jadi mahasiswa kok… cuman jadi pegawe kelas bawah,… cuman jadi proletar,.. cuman jadi pengusaha UKM….

MenHan Poernomo ???

Wekekeke…. Dia tuh orang hebat boss… Kalo bukan orang hebat ndak bakalan posisi se strategis ituh diberikan padanya oleh SBY. SBY tentu naruh orang yang menguasai permasalahan dan strategis untuk bangsa. Kalo orang yang pekok-pekok bego, bolehlah taruh di MenKomInfo…

Sekedar barbagi pengetahuan, Poernomo itu lama hidup di amrik. Disana kerja diperusahaan multinasional. Kalo bukan orang pinter ya sulit lah orang Indonesia bisa kerja diperusahaan kayak gitu. Setelah Di Indonesia dia pernah di bisnis dan bahkan jadi mentri minyak. Selaen ituh dia juga pernah di Lemhanas. Saya agak lupa, sebagai boss apa wakil boss di Lemhanas…

Jadi jelasnya, statemen MenHan kemaren dulu ituh tentu udah melalui pemikiran yang mendalam dan analisis yang tajem. Nyatanya sehari setelah dia ngomong gituh Mubarak langsung ShutDown internet di negaranya. Artinya, Twitter memang telah di (salah) gunakan untuk menggalang demonstrasi.

Beberapa penggila Twitter yang kemaruk dengan semena-mena mengklaim, Inilah Revolusi Twitter. Berkat kesaktian Twitter Mubarak bisa digoyang. Bla Bla Bla…

Menurut saya sih ndak gitu. Mau ada Twitter ato kagak, ada Fesbuk ato ndak buat naruh foto dan video demo, ada SMS lewat ponsel ato ndak, kalo emang udah dirancang demo makar dan anarki tetep aja akan terjadi.

Untuk menggoyang sebuah pemerentahan ndak perlu harus ada Media Sosial macem ituh. Menurut saya sih semua Media Sosial yang di (salah) gunakan ituh hanyalah anak zaman. Kebetulan aja sekarang kita ini hidup di zaman digital. Bukankah jaman revolusi 45 dulu Media nya adalah selebaran pamflet dan radio ??? Selebaran pamflet itulah Media yang ada di zaman ituh.

Twitter hanyalah alat. Posisinya ndak beda dengan selebaran pamflet dan radio. Ada ato ndak ada Media Sosial, demo di Mesir akan tetep terjadi. Karena apa ? Karena untuk membuat demo yang besar dan bermisi besar juga, ndak isa dipikirin dalem semalem. Ituh butuh pemikiran dan rapat  berbulan-bulan dan bahkan tahun.

Jadi, lupakanlah soal kehebatan Twitter. Lupakan pula soal kebijakan Mubarak ShutDown internet. Situh ndak usah keminter ngajarin Mubarak. Dia 30 taon jadi presiden. Sementara situh cuman jadi mahasiswa… cuman jadi pegawe kelas bawah,… cuman jadi proletar,.. cuman jadi pengusaha UKM….

Bicara kebijakan Mubarak yang ShutDown internet adalah keputusan yang bagus dan sah-sah saja. Apapun alasannya. Baek sebagai kepentingan pribadi maupun nasional untuk melindungi kepentingan laen yang dianggap lebih krusial.

Sebagai gambaran, Sebelom taon 2000 (etapi saya lupa tepatnya), amrik benci banget dengan barang yang namanya GSM Phone. Amrik benci dengan GSM Phone bukanlah karena amrik bukan sebagai penemunya ato pengusahanya. Melainkan karena Frekuensi GSM ndak isa disadap. Karena GSM ndak isa disadap, maka di amrik ndak ada yang namanya telepon GSM. Kalo ndak isa disadap berarti membahayakan keamanan dalem negri mereka.

Orang diseluruh dunia sibuk mencoba teknologi WAP, warga amrik cuman bisa gigit jari. Pemerentahnya tetep melarang operator GSM apapun dari seluruh dunia untuk mbuka bisnis telepon di amrik. Sampe dengan hasil temuan mahasiswa MIT di 1997 dimana dia berhasil men decode frekuensi GSM dan berhasil dikembangkan untuk skala komersil, barulah amrik membuka diri terhadap GSM Phone. Itupun masih dibatasi di frekuensi 1900mhz.

Selama beberapa taon Motorola mengangkangin produk GSM Phone 1900mhz sendirian di amrik. Itulah sebabnya di taon-taon ituh ponsel Motorolla GSM dari amrik ndak isa dipake di Indonesia karena mereka adalah satu-satunya operator GSM Phone 1900mhz di dunia. Karena apa ? Karena frekuensi 1900 khusus amrik ituh udah melewati proses penyadapan oleh National Security mereka.

Barulah kemudian produsen dunia membuat ponsel quad band. 800, 900, 1800 dan 1900 sehingga ponsel tersebut bisa dipake di amrik dan sebaliknya, ponsel amrik bisa dipake di Indonesia (seluruh dunia).

Kembali ke soal Mubarak yang ShutDown internetnya dan ponsel di Mesir, ya wajar aja lah. Situh ndak usah ikutan marah-marah. Mubarak tentu maunya bisa meredam kerusuhan. Twitter hanyalah alat. Tergantung ditangan siapa penggunanya.

MenHan Poernomo juga orang pinter. Dia ngomong begitu sesuai dengan pengetahuannya dan kapasitasnya sebagai MenHan saat inih. Wajar bila dia warning.

Mubarak juga orang pinter. Dia tau kalo dia harus bertahan saat inih. karena kejatuhannya dia akan memicu efek karambol. Yaman akan jatuh, Yordania mungkin juga akan diusik. Dia tau persis harus menghentikan aksi demo ini secepatnya. Efek karambol kejatuhannya akan mengubah “peta” kekuasaan para pemimpin Timur Tengah.

Ah, sudahlah… mari kita twitteran yang mesum dan cabul ajaa….

>> Jangan lupa Jumatan Ki Sanak…. ;)

ANTARA REPUBLIK, MONARKI, DAN DEMOKRASI BANCI

2010 December 2
by mbelGedez™

.
Selasa sore kemaren saya kelaparan. Berhubung lapernya nanggung maka saya cuman berniat ngganjel perut aja. Maka makan endomi pinggiran jalan rasanya pilihan pas. Ada motor terparkir di luar, dan dua orang yang udah di dalem warung sempit itu. Dua orang yang lagi asik ngunyah mi goreng instan itu nampaknya mereka berteman. Terlihat dari mimik bicaranya yang nampak akrab satu sama laen.

Satu dari mereka berambut kriwil. Kribo kagak, kriting pun ndak. Ndak jelaslah. Mungkin pikirnya udah segaya dengan penyanyi lagu pop emo endonesa yang norak najis ituh. Dari logat bicaranya nampaknya seorang pendatang ato keturunan orang Jawa. Medok banget soale.

Satunya lagi kayak keturunan Betawi. Mungkin Betawi pinggiran ato “yang terpinggirkan”, berambut agak lurus dengan gaya tarikan rambut kesamping memanjang seperti dikasi sisa minyak goreng emaknya, klimis. Jelas dia ndak isa mbeli Gel bermutu yang cukup mahal ituh. Lagi-lagi dia pikir rambutnya udah segaya dengan penyanyi pop emo yang kampungan…

Si krebo: “Anjrit, masa pemrentah jakarta mau mbatesin motor bro ? Motor akan dilarang lewat Sudirman. Gimana caranya tuh ? Goblok bener yak, Pemda Jakarta ?”

Si Rambut Lurus: “Iye. Mobil aja bejibun yang bikin macet yang dikurangin. Motor mah cuman dikit makan jalanan. Ngepot sana ngepot sini nyelip-nyelip pan kaga napa tuh..!?”

Mereka asik mengumpat Pemda Jakarta sambil mulutnya ngunyah endomi. Pembicaraan makin intens dan melompat ke berbagai topik.

Si Rambut Lurus: “Eh, Bo, Taon depan mobil-mobil juga banyak yang sekarat tuh. Loe denger ndak rencana pemrentah mbatesin premium untuk mobil-mobil buatan 2005 ke atas ? Biar mampus tuh orang-orang kaya ngisi Pertamax !!!”

Si Krebo; “Orang kaya mah ndak masalah mbeli Pertamax bro. Yang repot kan yang kaya nya pas-pasan. Mobil udah kelas termurah, tapi buatan 2006. Nah, apa ndak gempor tuh minum Pertamax molo..?!”

Si Rambut Lurus: “Eh..???”

Si Rambut Krebo: “Yang anget neh bro, pemrentah malah mau mbatesin penjualan kendaraan bermotor. Caranya gimenong tuh ? Duit-duit kita, ada yang jual kendaraannya, tapi kok mau diatur-atur. Aneh banget emang republik ini…!!!”

Si Rambut Lurus: “Eh…???”

Nampaknya si Krebo paling angot bin nyolot seolah dia mewakili suara sebagian masyarakat. Suara yang kontra dengan rencana-rencana pemrentah. Sepertinya suara macem ginih populis, meski dimata saya ituh ndak lebih ungkapan kekesalan yang ndak berdasar, sangat dangkal, dan ndak ada dasar berpijak berpikir ke masa depan.

Pesanan endomi saya terhidang. Pake telor dan kornet. Sebenernya ndak layak deh disebut kornet. Lha cuman secuil dan bercampur rata. Dimana ada rasa..??? Ah, sudahlah. Kalo mau makan enak ya di restoran. Sayapun ngunyah perlahan mencoba menikmati makanan rakyat sambil nguping pembicaraan mereka berdua.

Sementara yang jualan endomi asik duduk dipojokan dengan kuping disumpel headphone yang tersambung ke ponsel. Kepalanya manggut-manggut perlahan dan mulutnya sedikit komat-kamit menirukan lagu yang sedang mengalun. Kayaknya dari grup musik emo lokal yang lagunya kampungan ituh.

Mereka berdua udah menyelesaikan makan endominya dan berlanjut dengan menyulut rokok kebal kebul. Tiba-tiba Si Rambut Lurus ikutan nyolot,

“Eh, bo krebo, barusan loe nyebut-nyebut republik. Gimana tuh dengan ribut-ribut soal Sultan Jogja soal monarki-monarki ituh ? Apa goblok juga tuh pemerentah endonesa ???”

Si Krebo: “Wooiya tuh… Pemrentah kita si Beye goblok juga tuh. Lha Sultan kan udah ada sejarahnya dari dulu yang namanya Jogjakarta ya DIY, Daerah Istimewa Yogyakarta. Namanya aja udah istimewa. Jadi tempatnya di republik ini ya beda dong dengan daerah laennya. Udah dari dulunya begitu ya ndak usah dikutak – utik. Goblok !!”

Gatel juga saya pengen ngomong. Sambil menelan minuman teh dalem botol, saya mencoba masuk pembicaraan mereka,

“Pemrentah kita sekarang memang orangnya goblok-goblok ya mas..?”

Umpan saya masuk.

Si Krebo: “Iya dong oom… Mosok mbikin kebijakan kok aneh-aneh semua. Mbok yao mbikin kebijakan tuh misale nurunin harga BBM dan sembako. Gitu kan asik, rakyat pada bisa mbeli. Lha ini mbikin kebijakan kok yang nyusahin rakyat semua…”

Saya mencoba menyampekan pendapat saya perlahan dan sesederhana mungkin agar bisa dipahami. Soale saya maen nyamber aja dan pendapat saya berseberangan dengan mereka. Salah-salah karena pendapat yang berbeda saya malah dikeroyok…

“Saya pikir pemerentah tuh udah mikirin juga kebijakan-kebijakan yang akan diambil. Ndak mungkinlah pemrentah ambil kebijakan yang ngasal. Bisa jadi kebijakan pemrentah ituh ndak ngenakin kita. Tapi tentu ada perhitungan secara matang pada setiap keputusannya. Resiko tetep saja ada, tapi diminimalisir.”

“Kalo pemrentah melarang motor masuk Sudirman tentu ada sebabnya. Coba deh liat dengan seksama, gimana para motoris nunggang motornya. Hampir bisa dipastikan semuanya serampangan. Ndak isa mbedain apa itu marka jalan yang putih lurus tanpa putus. Mbawa motor gaspol kayak dikejar setan. Nyelip kanan kiri diantara mobil tanpa babibu lagi. Ngembat trotoar seenak udel dimana mestinya trotoar adalah tempat pejalan kaki. Maap lho mas, saya juga sering mbawa motor jadi saya tau banget kelakuan para motoris”

“Pendeknya, saya oke-oke aja lah kalo motor dilarang masuk Sudirman di jam-jam tertentu misalnya. Udah puluhan taon mobil kena tri in wan. Bahkan sekarang sore pun mobil kena tri in wan. Mobil aja mau trima diatur gituh, kenapa para motoris harus sewot ? Liat tuh dijalan, suruh nyalain lampu besar aja susah banget. Padahal ituh demi keselamatan kaum motoris juga. Apa susahnya sih nyalain lampu besar di siang hari ??? Belom lagi tuh kalo situh pernah liwat antara Cawang – Prapatan Kuningan pas pagi hari. Suruh lewat jalur khusus motor aja ndak mau. Eeeee… malah lewatnya lajurnya Bus Way. Gimana coba ???”

“Menurut saya memang orang-orang kita yang ngeyelan mas. Keras kepala. Susah diatur. Tapi kalo didiemin aja ndak ada aturannya, ntar gilirannya udah terjadi sesuatu bisanya marah-marah doang sama pemrentah. Kenapa ndak diatur soal ini itu. Seperti halnya soal penjualan kendaraan. Udah saatnya pemrentah mengatur populasinya. Ndak isa didiemin gitu aja. Sama halnya soal kita makan yang kita sepakati bersama, sehari 3 kali. Sehari mandi 2 kali. Ya kan ? Populasi orang diatur lewat KB. Kalo ndak diatur, gimana dong masa depan nanti..???”

Mereka berhenti ngisep rokoknya…

“Soal populasi motor khususnya di Jakarta ini mungkin teraneh di dunia. Dimana jumlah motor lebih banyak dari jumlah penduduknya. Gila, kan ??? Katakanlah jumlah motor ada 8 juta buah. Masing-masing tiap hari misalnya butuh 2 liter aja bengsin. Artinya pemerentah kudu nyediain 16 juta liter bengsin. Misalnya lagi perliternya pemrentah menyubsidi bengsin 100 perak, artinya 3.200.000.000 rupiah dibuang gitu aja sama pemrentah untuk memanjakan rakyat Jakarta. Inget, ituh baru Jakarta. Belom seluruh endonesa….”

Rokok mereka masih nyala terbakar. Tapi ndak kunjung diisep. Mungkin masih terpana dengan dobosan saya.

“Endonesa inih orangnya memang aneh mas. Kayak saya ini. Tuntutan rakyatnya yang (keminter) pada pemrentahnya setinggi langit. ndak kira-kira deh pokoke™ . Anehnya lagi, suka ndak sinkron. Dulu tereak-tereak minta demokrasi seluas-luasnya. Gilirannya kran demokrasi dibuka, rakyatnya ndak siap. Misale, resiko dari kran demokrasi dibuka adalah adanya perdagangan bebas. Mau ndak mau pemerentah akan melakukan evaluasi harga bengsin mengikuti pasar dunia. Rakyat endonesa ndak siap. Tereak-tereak bengsin mahal. Lha gimana..??? Katanya minta demokrasi….”

“Demokrasi dalem sistim pemerentahan dirombak. Anggota dewan dipilih langsung. Presiden juga dipilih langsung. Tapi liat sekarang, endonesa ini ndak jelas. Presidensial apa parlementer..??? Sistim presidensial nya dipake, tapi parlementernya juga jalan… Gimana cobaa…???”

“Efek dari demokrasi langsung mestinya juga merambah Jogja. Katanya Gubernur harus dipilih langsung….   ;) ya kan ??? Tapi begitu masa jabatan Gubernur Jogja selesai, orang mulai ribut. Dicampur adukkan antara kerajaan dan pemerentahan saat ini. Nuntutnya sih demokrasi di segala bidang, tapi begitu kebentur masalah begini, masyarakat ndak siap. Parahnya lagi, banyak yang ndak paham apa itu monarki, apa itu pemerentahan… dan semua dicampuradukkan”

Mereka masih melongo. Batang rokok hampir habis, dan saya malah makin semangat ndobos….

“Kalo memang mau lebih maju dari saat ini, mestinya Jogja mau berubah. Bedakan antara pemerentahan dan kerajaan. Kenapa harus Sultan yang menjadi Gubernur…??? Apa rakyat Jogja udah sedemikian gobloknya ndak punya orang yang lebih cakap memimpin daerah..??? Katanya Jogja kota akademis. Mestinya banyak orang pinter dooong…???”  ;)

“Kalo situh pernah ke Jogja situh bisa liat akibat dari tumpang tindihnya kebijakan. Pembangunan daerah suka ndak liat keadaan. Fisik Jogja sekarang kondisinya udah runyam. Ini akibat dari keputusan yang ndak jelas. Diputusin saat Sultan sebagai Raja, apa sebagai Gubernur..???”

“Menurut saya yang memiliki ilmu kemeruh, sebaeknya Sultan lengser aja dari Gubernur. Beliau tetep Raja Jogja. As is, symbol aja. Pemerentahan serahkan kepada mereka yang memang ahli atau lebih mengerti pemerentahan. Memang siih, saat ini di endonesa banyak juga Gubernur yang talal. Tapi mosok Jogja mau nyerahin kepemimpinan daerah kepada orang talal..???”

“Pak Sultan duduk manis aja di singgasananya. Maen Golf di Kaliurang apa Meguwo sana. Ato ngapain lah. Beliau tetep Raja Jogja. Jogja bisa aja tetep dipertahankan sebagai Daerah Istimewa. Apa susahnya ? Soal polemik monarki itu kita liat aja, siapa yang bakal diuntungkan dari polemik ini ??? Apa Jogja juga mau ikutan sebagai demokrasi nanggung..???”

“Maap ya mas. Kalo pemikiran saya ndak sama dengan situh. Tapi saya meliat pada Jepang ato Enggres dimana Kaisar ato Raja ndak ikut-ikut mikirin pemerentahan, tapi diserahken pada Perdana Mentrinya… Kalo mau njalani demokrasi jangan nanggung. Itu demokrasi banci namanya. Maju kagak, mundur juga ndak mau….”

Sambil  membayar, saya ambil sepotong krupuk dan menggigitnya…

“Kriuk..!!!”   ;)

MODEM ZTE 2726 SMART TELECOM MASIH NGEBUT…

2010 November 2
by mbelGedez™

.

Well…

Seminggu lalu saya ngomel-ngomel soal modem SMART Telecom yang bikin kesel. Kesel sekesel-keselnya. Andai saja ndak selemot ituh saya ndak pernah sekeras ituh sama mereka. Biasanya di saat siang hari di jam-jam sibuk sekalipun, paling sial dapet 700Kbps. dan saya ndak pernah protes. Namun udah sebulan lebih belakangan inih saya dirugikan oleh SMART Telecom.

Tapi untunglah mereka ndenger protes saya. Masih lewat Tweeter mereka meminta nomer ponsel saya, dan saya merancang tempat ketemuan. Di hari yang ditentukan, kami ketemuan di Dunkin Donuts Tamini Square pada jam 1 siang. Sayang sekali, yang dateng bukan mbak-mbak sekseh yang nelpon saya ngajak ketemuan. Tapi mas Sigit. Orang bagian pelayanan komplen….  Woaaasyeeeem….

Kartu RUIM saya diganti dengan RUIM yang udah mereka persiapkan sesuai data saya. Kemudian dikutak katik settingannya yang udah standarnya. Ndak tau lah, diapain wong dari dulu settingannya ya gitu-gitu aja ndak diapa-apain. Sambil mas Sigitnya telpan telpon rekannya di kantor dia kutak katik. Gituuuu,… terus selama 2 jam tanpa mendapatkan hasil. Heran juga saya kok keliatannya rumit banged.

Padahal saat mas Sigit nyoba modem Axesstel yang dibawanya bisa ngebut di 1.5 Mbps. Kemudian dia nyoba modem ZTE 2726 yang dibawanya, sama juga ndak isa ngebut. Tetep di 170Kbps. Udah di test berulang-ulang ZTE nya tetep aja cuman 170Kbps. Artinya dari segi BTS ndak ada masalah, Masalah ada pada internal SMART Telecom. Soale ZTE mereka juga cuman jalan di 170Kbps….

Hingga jam 3 sore ndak beres jugak. Sampe akhirnya saya putus asa dan saya suruh mbawa aja modem saya, ntar kalo dah kelar baru balikin. Tapi saya tau persis, permasalahan bukan pada laptop saya, modem saya, atopun BTS di seputeran Tamini Square. Saya yakin ada di kantor SMART.

Memang pada akhirnya justru di saat saya bilang untuk di sudahin saja, mas Sigit dapet telpon dari kantornya supaya nyoba lagi karena permasalahan udah diketemukan. Nampaknya teknisi di kantor SMART ndak putus asa dan mencoba untuk menemukan permasalahan. Hasilnya pada saat ituh…

.

Maap kalo pict di atas ini norak. Saya cuman melakukan pemotretan pada layar laptop, lupa melakukan embeded karena test dilakukan di laptop mas Sigit. Udah saya coba lacak di Speedtest.net tp test pada tanggal 27 ndak ketemu.

Setelah beberapa hari semenjak ketemuan di tanggal 27 Oktober ituh iseng-iseng saya test lagi modem Smart Telecom pada tanggal 1 Nopember sekitar jam 6 sore:

.

Hasilnya tetep mantab, boss…

Artinya modem SMART Telecom tetep jalan dengan semestinya. Harap diinget ya, modem ZTE 2726 saya diisi pulsa 140 ribu, untuk langganan paket Platinum Unlimited, demgan Speed Up To 3.1Mbps. Jadi kalo situh ngisi pulsa cuman 50 rebu ato 75 rebu, ya jangan komplen dan ngiri dengan speed ini. Setau saya 50 rebu untuk Unlimited dengan Speed max 152Kbps. Kemudian yang 75 rebu untuk Unlimited dengan Speed max 512Kbps.

Wokeh….

Post inih sebagai clearance atas Post saya sebelomnya. Saya merasa SMART Telecom sudah sepantasnya mendapatkan karena mereka telah melakukan kewajibannya. Jadi kedepannya agar ndak terjadi miskomunikasi.

Buat rekan netter ndak perlu kuatir dengan modem dari SMART Telecom, Terbukti produk mereka handal dan dapet dipercaya. Thank’s to SMART Telecom.

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.