MODEM SMART TELECOM BOSOK DAN MENIPU !!!

2010 October 25
by mbelGedez™

.

*Dua hari setelah saya posting ini, pihak SMART Telecom sudah menemui saya pada tanggal 27 Oktober, dan Modem ZTE 2726 saya kembali normal. Untuk selengkapnya, silakan KLIK DI SINIH

Udah hampir 2 taon lalu saya menggunakan mobile wireless modem produk dari SMART Telecom. Ndak lama setelah mereka Launching produknya yang dikasi nama JUMP, saya langsung dapet. Terus terang aja saat ituh kecepatannya mbikin sayah takjub, bisa ngebut 2.6 Mbps !!! Yang namanya mbuka Youtube ato  Streaming video laennya ndak masalah. Lancar tanpa nge Lag. Seinget saya, saat ituh merupakan Mobile Wireless modem tercepat yang pernah saya pake. [ klik di sinih ]

Saking percayanya saya pada kemampuan Mobile Wireless modem SMART inih, setaon kemudian saya mbeli lagi. Saya mbeli modem SMART inih merek ZTE AC2726. Saya mbeli modem lagi karena ganti laptop yang lebih sexy. Lebih langsing dan lebih mulus. Sedangkan modem yang lama ndak isa dipake pada WIN7 64 bit. Apa boleh buat…  [ klik di sinih ]

Di masa awal saya mbeli ZTE AC2726 speed nya bisa diandalkan. Jarang sekali modem ZTE inih down di bawah 1 Mbps. Bener-bener bisa diandalkan. Meski saya bukan netter yang gila download, namun kecepatan sebuah modem adalah kewajiban. Bukan jamannya lagi duduk termenung cuman nungguin mbuka detikcom, mbuka admin blog, ato searching apa gituh. Padahal saya mbeli pulsa untuk modem saya inih selalu 150 rebu ( paket platinum 140 rb ) untuk Unlimited satu bulan.

Dengan 140 rebu perbulan mestinya saya dapet paket Unlimited dengan speed yang di janjikan 3.1 Mbps. Kalo pun saya dapetnya 1 Mbps saya ndak pernah komplen. Tapi udah sejak Agustus 2010 ini saya mulai geregetan. Dimulai saat saya ngisi pulsa 150 rebu dengan kode permintaan paket *333*30*3 yang artinya saya minta paket platinum, namun saya ndak kunjung dapet notifikasi. Orang kan paling males menunggu. Maka modem segera jalan dan ternyata saya diperlakukan sebagai penggunaan pulsa, bukan paket. Maka dalem 2 minggu ludes dah ituh pulsa.

Wokelah. Ndak masalah buat saya. Yang penting kecepatan masih bisa di andalkan, dan saya dalem kondisi jauh dari kantor tetep bisa up date kerjaan. Masalah speed ini mulai timbul akhir-akhir inih. Bukan lagi bicara Mbps, tapi udah anjlok ke kbps. Gebleknya lagi, cuman dapet 100an kbps !!! bajingan kan ?!! Saya bayar mahal, lhoo… Bukan yang ketengan 50 rebu/ bulan !!!

.

Gambar per tanggal 21 Oktober diatas agak aneh karena saat saya mau kerja itu modem lemot banget, dan saya buru-buru abadikan dengan Blackberry dan langsung saya tweet ke akun saya @mbelgedez. Tentu reaksi jamaah/ follower saya macem-macem. Apalagi dari para kompetitor….   ngakak

Penasaran saya dengan komplen per telepon pada tanggal 18 Oktober yang ndak ada tindak lanjut, maka pada pagi ini tanggal 25 Oktober saya nelpon lagi ke Customer Service nya. Perlu di inget, nelpon ke CS Smart Telecom ituh mahal lhoo… Soale mereka make nomer selular 088 1122 3344.

Pagi ini telepon saya ke 088 11223344 di terima oleh Sigit. Saya sampekan keluh kesah saya, bahwa modem saya lemah syahwat. Letoy. Meski dia bilang katanya nomer saya 0811 untuk konfirmasi ndak isa dihubungin. Alaaaah…. Alesan jadul yang udah saya buang sejak taon 90an masih dipungut juga. Apa ndak isa mbikin alesan yang lebih canggih, gituh…???

Biar saya ndak dikirain ndobos ndak nggenah, inih bukti betapa bosoknya modem Smart Telecom sekarang… angryidiot


.

Skrinsut di atas saya ambil hari ini 25 Oktober sekitar jam 07.20 Anjrit banget kan ???

Saya sampekan kepada Sigit si CS yang melayani saya pada pukul 06.30, kalo hari ini ndak beres juga saya berencana mendatangi galerinya Smart Telecom di Mall Ambassador. Di sana saya mau kasi unjuk pada Kastemer Serpis nya yang sekseh ituh Modem saya akan saya palu sampe remuk. Semua aktifitas saya di videokan, kemudian akan saya Up Load ke Youtube.

Keren kan ???  Daripada ditipu terus-terusan,… Ya ndak ??? Mbiyen yho mbiyen- sak iki yho sak iki. Kalo bosok tetep aja saya bilang bosok !!!

INDOMIE MENGANDUNG METHYL P-HYDROXYBENZOATE ???

2010 October 11
by mbelGedez™

.

Belom juga jam 12.00 siang tiba-tiba aja Timeline Twitter jadi rame soal Indomie. Saat saya ngetweet pertama kali soal Indomie yg heboh di Taiwan, saat ituh baru sekitar jam 07.00 pagi. Belom ada yang ngetweet soal ituh sebelomnya. Saya sendiri ngetweet soal Indomie berdasar dari Broadcast Message via BBM. Kenapa sepagi ituh saya udah melempar mercon ? Sederhana aja. Pertama adalah Link tempat saya lempar issue ituh dari Kompasiana. Jadi, salahkan Kompasiana….   :D Keduanya, issue soal yang “miring” untuk produk-produk dari Indonesia udah sangat biasa.

Saya ndak ada kepentingan soal Indomie. Tulisan inipun bukan Black Campain atopun mbelain dia. Saya cuman mau nulis karena pengen nulis.  Sungguh. Soale saya ndak tau apa ituh Methyl P-Hydroxybenzoate, zat yang kata orang Taiwan untuk pengawet kosmetik, dan dipake pada Indomie. *halah, alesan ndak mutu banged*

Produk apapun di luar negri sangat rentan dengan hantaman issue macem-macem. Sangat mungkin itu persaingan bisnis untuk menjatuhkan penguasaan Indomie di pasar luar negri, dalem hal ini Taiwan. Di Taiwan, Hong Kong, Singapore, Malaysia, mie instan produk Indonesia cukup menguasai pasar. Misale produk yang dijual diluar negri adalah mebel kayu, maka issue yang beredar adalah kayu-kayu ituh hasil dari penggundulan hutan. Macem gitu deh.

Bisa juga issue ituh atas “pesanan” pengusaha bajingan dari Indonesia sendiri. Misale dengan maksut agar harga saham Indomie jatoh di level terendah. Setelah harga sahamnya di Bursa Efek Indonesia jatoh sangat murah, maka dia akan dateng sebagai pahlawan yang menyelamatkan harga saham dengan cara memborong semua. Maklumlah, kalo lagi panik, maka orang akan rame-rame jual. Setelah saham banyak diborong, dengan kekuatan media dia poles lagi citranya hingga naek dan kembali mengkilat jadi Blue Chip. Untung besar tuh pengusaha bangsat macem gituh….

Terlepas dari bener ato ndaknya produk Indomie inih mengandung bahan pengawet yang biasa dipake pada kosmetik, pemerentah kudu bijak menanggapinnya. Bukan bersifat impulsif ngotot bahwa Indomie ndak bahaya. Sebab kadar kandungan pengawet yang diijinkan tiap negara kan ndak sama. Ato mereka (Taiwan) menaekkan standarnya, dan kebetulan Indomie inih masih menggunakan standar lama. Walahualam.

Saya ndak akan ndobos panjang-panjang deh. Issue inih ndak akan lama, I Garantie… Hahhahaha… Sebab Brand Indomie udah begitu kuat. Apalagi konsumennya di sana kebanyakan juga TKI. Jadi ndak akan mudah goyah. Sedangkan untuk dalem negri ndak akan ngaruh secuilpun.

Orang Indonesia terlalu pemaap dan pelupa. Jangankan cuma issue pengawet kosmetik, wong pengawet mayat dipake untuk tahu, tetep aja tahunya laris manis. Boraks dipake buat ngawetin bakso, tetep aja baksonya laris. Kue-kue pake wantek pewarna tekstil, tetep aja kuenya laris. Rokok yang mbikin kanker, tetep aja rokoknya laris. Begitu selalu, bukan…???

Tiga hal yang patut digaris bawahi: Bener mengandung pengawet kosmetik, ato persaingan bisnis di luar negri, ato menghancurkan Indofood lewat pasar saham. Itu aja, gan…   ;)

GMC (GENIUS MIND CONSULTANCY)…

2010 August 23
by mbelGedez™

.

Bermula dari emaknya keponakan saya yang ngerumpi tentang hebatnya anak-anak “ber otak tengah” yang abis di aktivasi di GMC (Genius Mind Consultancy). Mereka bisa naek sepeda dengan mata ketutup, mbaca tulisan dengan mata ditutup, dan hal-hal ajaib laennya. Saya ndak begitu ngerewes rumpiannya karena saya memang ndak tau permasalahannya. Lha saya taunya otak kanan – otak kiri soale…

Dia masih terus ngerumpi dan mbikin saya agak kaget, soale dia berencana akan mengikuti kegiatan mengaktifkan otak tengah anaknya ituh pasca lebaran nanti bareng-bareng “geng” nya sesama emak-emak di sekolah anaknya. Well, rada sinis saya bilang kalo emang bagus, kenapa ndak… Toh murah, cuman 3.5 juta untuk 2 hari kursus…    ;)

Kebetulan banged, TV One Sabtu kemren woro-woro soal otak tengah inih yang di gagas oleh GMC, sampe-sampe saya pasang alarm di ponsel agar ndak ketinggalan untuk nonton acara tersebut. Pas di acaranya wawancara di TV One, saya udah mencium aroma ketidak beresan ketika melihat gambar anak-anak peserta aktivasi otak tengah ala GMC inih.

Dalem keadaan ketawa-ketawa sendiri dan ngomentarin ceplas-ceplos pada tayangan TV One, pada saat yang sama Mansup nge Tweet soal otak tengah inih (mungkin lagi nonton TV One juga). Mbikin saya makin penasaran dan rupanya gayung bersambut ditimpali oleh Amed yang memberi info soal otak tengah inih di blognya Joe.

Saya mbaca postingan si Joe, sampe dengan Link yang penuh se abreg-abreg, yang rupanya udah rame di lapak sebelah sejak awal Agustus 2010. Berjam-jam saya mbaca pergulatan di lapak sebelah, dimana saya berani mengambil kesimpulan bahwa GMC inih suatu bentuk penipuan canggih gaya baru.

Kenapa saya berani berkesimpulan seperti ituh ???

Karena saya udah nanya mbah Gugel dan ndak nemu referensi yang valid tentang otak tengah. Yang ada justru “penipuan” di luar negeri, dengan “menjual” kata-kata yang mirip, yaitu tentang otak tengah. Pseudo Science ???

Liat nih video tentang hal yang sama, yang dilakukan oleh Vyacheslav Bronnikov di Moscow…


.

Lantas, apakah GMC akan kebakaran jenggot dan menyomasi saya ???

Silakan aja saya di somasi. Sekalian aja untuk ajang mbuktiin, bener ndak GMC mampu “membangkitkan” otak tengah ???

Well, tulisan ini segini aja. Maap kalo situh ndak dapet apa-apa dari Blog Jelek dan Sesat inih. Lha memang yang namanya mbaca dengan mata ditutup (blindfold) ituh ndak ada. Saya sekedar mbantu untuk nemukan otak tengah yang menghebohkan inih. Situh bisa mbaca lengkapnya dari thread SINIH , ato pernyataan keras namun sopan dari sebuah Facebook page Stop Manipulasi Anak Indonesia.

Up Date:
Detik.com 28 Agustus 2010

http://bit.ly/9SIiZw

ANTARA TWITTER, FPI, DAN BENTROK HKBP CIKETING

2010 August 10
by mbelGedez™

.

( Gatel tangan saya pengen nulis. Sengaja saya tunda sehari untuk publish, dgn harapan menghindari cek cok yang ndak perlu. Cocoknya sih buat khotbah Jumat,. )

.

Hari Minggu pagi Twiiter dihebohkan dengan Twitt kerabatnya mantan dewa (kayaknya sih) dengan nick Wahid di belakangnya. Isinya tentang adanya orang-orang kristen di desa Ciketing – mBekasi yang (katanya) dilemparin batu di depan gereja mereka oleh FPI.

Siyalnya, orang-orang Twitter suka impulsif. Ndak berpikir dua kali. Untung beberapa “pemaen” senior khususnya yang memiliki follower ribuan cukup bisa menahan diri. Twitt yang belom jelas kebenarannya banyak di retwitt dengan membabi buta. Nampak beberapa akun twitter pentolan wartawan menghujat FPI.

Nyaris bersamaan, di Twitter saya mempertanyakan “kebenaran” berita ituh. Sebab beberapa jam setelah itu ndak ada berita apapun di TV bahkan dalem bentuk news ticker sekalipun. Rekan @memethmeong a.k.a restlessangel juga melakukan googling tapi sama sekali ndak ada secuilpun berita ituh. Baru pada sorenya ada berita sedikit soal “ribut” misa pagi di tempat “yang katanya” gereja tersebut.

Ternyata cuman segitu ajah. Maap, bukan ngecilin permasalahan, tapi TV sekaliber TVone yang demen ngulas sampe muntah berita macem ituh aja ndak minat untuk tayang (ulang). Intinya, ribut soal gereja digerudug ituh cuman riuh di twitter.

Kebetulan, siang itu saya juga kena masalah besar dan baru bisa maenan blekberi pada jam 7 malem. Udah ndak heboh, tapi orang-orang masih menghujat FPI. Sementara berita di TV nyaris ndak ada. Hasil penelusuran sampe senen sore cuman ada sepotong berita di Detikcom. Saya sarankan silakan mbaca dulu DI SINIH sebelom ngelanjutin mbaca dobosan saya…

Lalu saya bertanya-tanya. Ada apa sebenernya ???

1. Pers nampaknya udah lebih dewasa menyikapi berita “rawan” macem begini. Sedikit keliru dalem memberitakan, salah-salah kepleset sebagai “penyiram bengsin” dalem sekam perselisihan. Kecuali kalo media cetak yang memang “dari sononya” di desain untuk pro salah satunya. Terbukti pada hari Senen nya, ndak ada berita heboh yang memasang head line soal gereja di gerudug massa Islam

2. Saya melihat akhir-akhir inih ada suatu “Social Enginering” yang luwar biyasa untuk menggoyang dan menyudutkan Islam. Makin hari caranya makin canggih ngikutin perkembangan jaman. Para pakar social enginering inih paham banged cara memanfaatkan Social Network (facebook) dan Social Media (twitter) di internet. Berbekal pemahaman cara kerja kedua maenan yang lagi top tersebut, issue disebarkan.

Saya nulis ini bukan karena saya Islam. Tapi saya sekedar menyajikan gambaran aja agar Jamaah Madzab Bocor Alus yang berlatar belakang macem-macem agama inih juga paham. Mari kita buka satu-satu dengan kepala dingin.

1, Pers cetak ndak mau nulis karena berdasarkan informan yang juga mbisikin saya, tempat yang katanya disebut sebagai “gereja” ternyata hanyalah sebuah lahan kosong. Kenapa lahan kosong dibilang gereja ? Hla ya ndak tau. Namanya juga sebuah rekayasa sosial. Menurut informasi yang saya terima, beberapa ummat Kristen di sana memang menginginkan dibangunnya gereja. Tapi warga sekitar ndak ngijinkan.

  • Kenapa ?
  • Hla wong yang agama Kristen di situh cuman dikit.
  • Etapi waktu mau “ribut” kemaren kan ada ratusan jemaat ??
  • Oooh.. Itu ndak kenal…

Bisa jadi lahan ituh memang udah milik sekelompok warga Kristen. Tapi seinget saya, soal pendirian rumah ibadat di sebuah tempat yang udah dominan dengan pemeluk agama laen, ada peraturannya. Pasal sekian ayat sekian, gituh. Nah, dari info yang saya dapet, HKBP inih “mengimpor” warga entah dari mana, agar seolah pemeluk Kristen di Ciketing “memenuhi kuota” untuk bisa mendirikan gereja.

  • Mbelgedez ngarang-ngarang cerita ???
  • Enak aja !!!

Saya pernah jadi ketua RT, dan saya pernah ngadepin orang-orang Nasrani inih dalem misi “kepengen mbangun gereja”. Sukurlah sampe saat inih masih aman terkendali. Bukan karena kami larang gerejanya atao peribadatannya, tapi agar sama-sama menghormati aturan dan keadaan yang ada. Nyatanya sampe hari inih kami yang mayoritas juga fine-fine aja saat tetangga kami yang Nasrani pada “ngunduh pengajian” di rumahnya pada hari Minggu. Nyatanya, jemaatnya ndak banyak, ya cuman seukuran rumah dan halamannya.

Upaya impor mengimpor inih udah jamak. Di kampung saya yang berpenduduk 10.000 KK juga terjadi pergulatan hebat. Saya liat ada beberapa “aliran” dari ummat Nasrani inih. Macem-macem lah pokoke™. Ada dari Advent, HKBP, Protestan, Katholik, Belom lagi rasa kecocokan antara gereja “anu” dan turunannya. Ampun dah banyaknya.

  • Mbelgedez ngarang-ngarang cerita ???
  • Enak aja !!!

Waktu saya jadi Ketua RT mereka kan pada ngasih tau saya kalo mau “ngunduh pengajian” di hari Minggu. Jadi saya tau, kalo ada banyak aliran inih ituh. Masalahnya, banyak orang Islam yang ndak paham soal aliran inih-ituh dalem Nasrani. Pokoke™ Kristen ya Kristen. Padahal ndak gituh. Akibatnya, saat sekelompok kecil Nasrani inih ituh mau mbikin gereja, kesannya mau mbikin sendiri-sendiri. Seperti di Kampung Sawah, Dalem 5 kilometer jalan lurus ada 6 gereja yang berbeda. (udah sempat saya video kan sebagai dokumentasi).

Nah, karena jumlah pemeluk yang masih sedikit dalem komunitas tersebut, seringkali mereka mengimport jemaat dari desa laen agar berduyun-duyun “ngaji” di lahan yang diproyeksikan sebagai gereja “di masa datang”. Kalo setiap Minggu jemaatnya keliatan banyak, maka akan bisa mbangun gereja. Pers yang “peka”, udah tau hal-hal beginian dan mereka ndak mau nampilin jadi berita.

2. Menguasai media adalah menguasai dunia. Kata-kata tersebut sering saya sampekan. Faktanya memang demikian. Untuk membuat suatu Believe tertentu, memang media lah alat paling pas. Bukan lagi lewat kentongan ato gossip dari mulut ke mulut, tapi sesuai perkembangan saat inih, ya lewat fesbuk ato twitter.

Untuk membuat suatu berita, maka “diciptakanlah” berita. Andai kemaren HKBP nya secara sengaja memang “ngajak” bentrok, sampe bakar-bakaran, maka akan terciptalah “berita”.

Setelah bentrok terjadi, berita dikirim lewat telepon ato akun twitter abal-abal berfollower belasan dulu, ke akun twitter “orang laen” yang  ber follower ribuan dengan cara Mention. Kalo orang yang dituju ndak menyadari bahwa akunnya dimanfaatkan, maka akan keluarlah Twitt ngawur tersebut.

Setelah “orang laen” ituh nge twitt seperti yang diinginkan, maka orang-orang dalem jaringannya yang ber follower ribuan akan nge Re-Tweet berita ituh. Agar makin rame, mereka juga punya akun abal-abal sampe 10 biji untuk nge Re-Tweet. Maka dalem sekejap twitter akan bercicit cuit, me re-twitt berita yang belom tentu shahih tersebut. Beruntung Logaritma Trending Topics di twitter udah berubah system nya. Sehingga sekarang ndak mudah nyiram bengsin di Twitter untuk menjadi Trending Topics.

Terus terang, saya memperhatikan dan mewaspadai beberapa akun Twitter yang berfungsi seperti ituh. Asiknya adalah, mereka ndak mau follow saya meski di sekitar saya juga berjejer akun-akun orang terkenal. Mereka inih tampak santun, manis, bijak, loveable lah pokoke. Tampak Wise di ranah Twitter, dan Followernya juga ribuan. Tapi begitu ada issue yang udah menjadi “mission” mereka, maka akan keluarlah Tweet-tweet ajaib dari akunnya.

Ituh baru salah satu langkah. Langkah selanjutnya adalah mem blow up lewat media laen. Macem-macem deh caranya. Ibarat tadinya nggosok batu api, mereka coba nyiram bengsin ke atasnya agar menyala besar. Seperti halnya kasus ribut (gereja HKBP) Ciketing, yang “ditembak” adalah FPI khususnya dan Islam umumnya.

Secara pribadi saya juga ndak sepaham dengan FPI. Kalo mbikin organisasi Islam ya ndak usahlah pake nama Front segala. Kesannya memang selalu ngajak perang. Kata-kata Pembela juga bikin risih kuping. Siapa yang mau dibela ? Untuk apa ? Saya ndak mau berdebat di soal inih, tapi imbas dari Tweet ndak bener kemaren memang “hampir” besar.

Ternyata yang ribut dengan HKBP kemaren adalah FUI, Forum Ummat Islam. Bukan FPI. Saya ndak kenal FUI inih. Mungkin bersifat lokal Ciketing yang menolak adanya gereja di desanya. Apapun bentuk oraganisasinya, entah FBR, Forkabi, FPI, TAI saya juga ndak suka keributan tersebut. Pasti ada jalan keluar penyelesaiannya. Mengenai kenapa Islam yang dibidik, ya situh mikir sendirilah. Namanya juga sebagai upaya rekayasa sosial…

PREMIUM BUSUK MBELGEDEZ….

2010 July 28
by mbelGedez™

.

( Saya mau ngomongin soal premium. Ituh nama dagang milik Pertamina untuk BBM jenis bensin dengan kadar oktan paling rendah. Sebenernya saya rada enggan nulis ini, soale mengingat tipical juragan-juragan Pertamina bermental ambtnaar, ndak punya mata dan budeg kupingnya. Apalagi dirutnya sekarang berkelamin perempuan. Salah-salah gara-gara tulisan ini, dia menyomasi saya karena tersungging peranakannya. Untuk ituh, saya nulis ini justru setelah ribut-ribut premium busuk udah mereda )

.

Yeaaah…
Syahdan, ngomongin bengsin jenis premium ndak akan ada habisnya. saya tekankan: ndak akan ada habisnya. Mau diomongin tujuh hari tujuh malem juga ndak akan klaar. Soale premium inih memang unik keberadaannya. Disamping sebagai lahan bisnis sekaligus bisa menjadi alat politik. Mungkin cuman di Indonesia aja bensin bisa menjadi alat politik.

Sebagai lahan bisnis, premium justru menguntungkan untuk rakyat dipinggiran yang jauh dari pompa bensin pertamina. Mereka bisa ngecerin bensin dipinggir jalan. Dari sekian banyak negara di Asia yang pernah saya kunjungin, cuman di Indonesia ada orang jualan bensin eceran.  :lol:         Sementara buat pertamina sendiri premium ini bagai duri dalem daging. Mereka merugi.

Sebagai alat politik, premium bisa melenakan rakyat yang goblok-goblok (besar kemungkinan saya termasuk di dalemnya). Dengan premium dijual dibawah harga, rakyat akan senang. Para ABG bisa momotoran sampe elek cukup dengan 4 liter premium seharga 20.000 rupiah. Dengan premium yang di subsidi, maka rakyat menjadi “cinta” pada presidennya. Padahal, untuk bisa menjual premium murah, berarti pemerentah melakukan subsidi trilyunan rupiah yang berdarah-darah…

Entah, siapa yang goblog kalo udah begituh…

Berbagai jalan ditempuh oleh pemerentah untuk mengurangi subsidi inih. Bayangin aja, di Jakarta saat inih ada 8 juta sepeda motor. Kalo satu motor butuh 2 liter bengsin per harinya, berarti butuh 16 juta liter bengsin. Kalo seliter bengsin disubsidi 200 perak aja, berarti pemerentah mbuang duid 3.200.000.000 rupiah per harinya. Kalikan 30 hari ketemu sekian…. Kalikan 360 hari ketemu sekian….   Belom lagi mobil di Jakarta yang udah nembus 5 jutaan….        :roll:

Semua inih karena pemerentahan terdahulu ndak pernah mikirin yang namanya Mass Transportation. Bahkan di jaman rezim Soeharto, jelas-jelas bengsin menjadi alat politik untuk “menyejahterakan” rakyatnya. Kesejahteraan yang semu. Rakyat seneng dapet bengsin murah. Padahal Soeharto setengah mati “menyangga” harga bengsin, dengan jualan inih ituh. Ngontrakin Freeport misalnya. Ngasih konsesi tambang inih-ituh,… ngasih konsesi mbabat hutan… Dsb… Dst…

Sekarang hutan udah abis… Tambang udah terbatas… Ndak ada lagi yang bisa dijual secara semena-mena untuk “menyangga” harga premium dengan subsidi. Jaman juga udah berubah, tentara dan pulisi ndak isa lagi nodongin bedil kepada demonstran ‘turunkan harga bengsin’. Akses informasi semakin telanjang dengan adanya internet. Ituh semua menyulitkan pemerentah mengambil keputusan yang massive.

Sebenernya masalahnya sederhana. Jual aja premium dengan harga sewajarnya. Katakanlah, total biaya produksi sampe di pompa bengsin 5500 perak. Maka harga itulah yang harus ditebus rakyat. Maka ndak akan ada lagi kisruh harga di pertamina, pemerentah juga ndak nombokin melulu. Ituh Indahnya.

Tapi bosoknya, rakyat kita ini rakyat bajingan juga. Goblog yang segoblog-goblognya rakyat. Jaman rezim Soeharto  rakyat menuntut dilengserkan dan menuntut “kemerdekaan ” berdemokrasi. Nuntut keterbukaan macem-macem. Nuntut liberalisasi inih ituh. Bagitu semua ituh diberikan, rakyat goblog inih ternyata ndak siyap. Apa yang bisa dibanggakan dengan menuntut demokrasi kalo income situh cuman sebates makan senen kemis ???

Oke, pemerentah buka kran liberalisasi. Buka kran demokrasi. Buka kran Otonomi Daerah. And Then…???

Ternyata rakyat ndak siyap bukan…???

Wajar dong kalo pemerentah mau juwal bengsin dengan harga internasional. Katanya mau demokrasi….. Katanya mau liberalisasi….  Gilirannya pemerentah njual bengsin dengan harga internasional, kalian rakyat yang goblog inih tereak-tereak. Kemahalan katanya. Ndak manusiawi. Tiba-tiba rakyat goblog ini merindukan rezim Soeharto…. Dimana harga bangsin sangat murah… Harga beras sekilo 1000 perak….

Kini pemerentah kelimpungan. Demokrasi yang dituntut rakyat demokrasi semu. Demokrasi goblog. Demokrasi setengah hati. Demokrasi kok selalu merasa di dzolimi. Goblog kan…???

Maka jangan heran kalo pemerentah cari sejuta akal untuk soal premium inih. Dimulai dengan wacana motor wajib pake bengsin non subsidi, yaitu pertamax. Belom apa-apa para pemilik motor udah tereak-tereak demo di bunderan HI. Soal motor inih kaco banget dah. Pemerentah seneng ekonomi bisa nggelinding karena industri otomotip, tapi sekarang kegencet pulak msalah bengsinnya.

Wacana motor wajib pertamax pupus sudah. Mungkin,.. Mungkin ini yaa… Ada wacana yang (dikiranya) lebih hebat, yaitu dengan mengubah spesifikasi premium. Mungkin maksute biar ndak rugi-rugi amat lah. Yaitu dengan mempertinggi campuran sulphur pada premium. Efek awal mungkin sekedar turun nilai oktan. Semisal premium nilai oktannya 88, sekarang jadi 80. Ituh rendah banget.

Kalo motor, jelas ndak ada masalah. Wong seliter premium di campur seliter minyak tanah, motor juga bisa jalan asal mesin dalem kondisi panas. Laen masalahnya saat oktan rendah masuk ke mobil dengan spesifikasi mesin DOHC dan menerapkan teknologi VVTI. Maka reaksi paling mudah di deteksi adalah: Sulit di starter saat dalem kondisi mesin masih dingin. Kemudian, bila menggunakan gigi tinggi dengan kecepatan rendah akan timbul ngelitik/ Knocking.

Padahal, dengan adanya VVTI  (Variable Valve Timing) mesin ndak akan semudah ituh Knocking, Karena komputer dalem ECU udah pinter “mbaca”, kapan waktu pembakaran yang tepat, pada kecepatan tertentu. Lha kalo mesin ber VVTI aja masih ngelitik bin Knocking, artinya ECU ndak isa lagi “mbaca”. Dia bingung karena “daya bakar” bengsin yang dipake ndak ada dalem literatur programnya….

Ituh sebenernya “tanda” awal ketidak beresan premium. Saya mengalaminya. Kendaraan saya termasuk jadul, yaitu kijang produk 2005 akhir. Tapi orang laen bilan Innova generasi pertama. Jangan bingung…    ;)

Bertao-taon saya ndak pernah ngalamin hal tersebut pada mobil saya. Namun dengan pengalaman ngoprek mesin, saya langsung feeling kalo ada yang ndak beres dengan premium. Apa pasal ??? Ya itu tadi, ndak pernah ngelitik.

Langkah awal yang saya lakukan adalah mencolek lobang knalpot yang ternyata lebih berjelaga daripada biasanya, dan berwarna kehitaman. Ini mencurigakan. Maka saat ituh dalem kondisi meter bengsin masih separo, saya langsung isi pertamax penuh satu tanki. Efek ngelitik memang ilang. Tapi dipagi hari masih belom tok cer. Masih mbrebet. Kuatir dengan ruang pembakaran masih ndak sip, saya isi dengan produk Shell, yaitu Super. Mahal memang. Tapi meyakinkan. Maap aja kalo saya untuk sementara inih meragukan produk Pertamina….

Singkat cerita, saya berhasil menyembuhkan penyakit mbrebet dan susah di starter hanya 2 hari sebelom kasus ini meleduk ribut-ribut. Saat saya denger statement Blue Bird ngalamin jebol Fuel Pump pada 1200 armada taksinya, saya baru ngeh bahwa ternyata ndak cuman saya yang ngalamin, dimana tadinya saya cuman berpikir mobil saya aja yang lagi manja.

Apa jadinya kalo Blue Bird ndak tereak..???
Konsumen bego kayak saya akan menganggap kerusakan Fuel Pump adalah hal yang wajar. Saya merasa beruntung cukup ngerti soal mesin. Buat yang ndak ngerti tabiat mesin ya celaka deh, jebol Fuel Pump nya. Dibawah ini ada sampel bengsin yang gambarnya saya colong dari AvanzaXenia.net atas info dari  @mas_stein

.

Saya ndak tau kapan foto ituh diambil. Tapi menurut keterangannya sampel premium ituh diambil dari tanki distribusi Penggilingan (Jaktim), Cimanggis (Jabar) dan Cilegon (Banten)

So, you bisa banyangkan. Untuk satu jenis produk yang sama, bisa ada tiga perbedaan. Menurut pandangan mata saya, premium yang baek adalah gelas yang kanan. Berwarna kuning muda dan jernih

Kalo petinggi pertamina yang bersuara cadel bilang, kenapa cuman ribuan taksi Blue Bird yang jebol Fuel Pump nya dan kendaraan laen kagak, dan andai disebabkan oleh kualitas premium yang buruk maka akan ada ribuan mobil mogok di jalanan Jakarta, menurut saya ituh adalah pernyataan orang goblog. Karena apa, karena ndak semua mobil menggunakan sistim pompa di dalem tanki bengsin. Misalnya angkot kijang yang bermesin serie 5 K, ituh menggunakan pompa mekanik di bagian samping mesin. Dia kebal premium busuk !!!

Well…

Apapun yang telah terjadi, adalah fenomena aneh di republik aneh. Pertamina silakan aja ngelak bahwa ini adalah Black Campain menjelang dibukanya tender bengsin subsidi, dimana Petronas, BP, dan Shell boleh ikut serta jualan.

Boleh juga ada yg nggosip di Twitter, bahwa pertamina sedang di sabotase. Walo ternyata Tweet gombal tersebut ndak laku. Ndak ada yang nge RT soale,….     :lol:

Yang pasti, andai pompa bengsin asing boleh jualan bengsin beroktan rendah macem premium, kayaknya saya cenderung mbeli di sana aja deh. Maklumlah…. Udah puluhan taon ditipu. Mulai dari kualitas bangsin abal-abal… Takaran ndak bener…  Cih !!!

Buat saya pribadi, mendingan slogan pertamina Pasti Pas ituh dibuang ke tempat sampah aja deh. Saya lebih rela kalo pertamina jualan premium seliter tapi isinya cuman 0.8 liter namun dengan oktan yang bener, yaitu 88. Buat apa takeran seliter isinya 1.1 liter tapi isinya bengsin busuk…???

Memang seh, mestinya premium rendah oktan ndak harus ngerusak Fuel Pump. Masalahnya, inih pasti ada campuran misterius yang materinya membuat Fuel Pump bekerja terlalu berat. Misalnya karena menimbulkan korosi. Soale situh patut ngerti juga, bahwa Fuel Pump dirancang untuk bebas perawatan.

Berikut ini ada tips mendeteksi secara awam kualitas premium busuk:

Bila di teteskan ke jari tangan kita sambil di gesek-gesek antar jari terasa lebih licin dan proses menguapnya lama. Disamping ituh tercium aroma kerosen.

Sedangkan premium yang bagus:

Teteskan pada jari tangan dan gesek-gesekkan antar jari, maka akan segera menguap kering dalem hitungan detik. Disamping ituh ada meninggalkan efek putih pada jari dengan aroma segar khas.

Jadi sementara inih tiarap dulu deh pake pertamax ato produk asing. Daripada jebol Fuel Pump. Mahal boss…

TUTUT vs HARI TANOE REBUTAN TPI

2010 July 5
by mbelGedez™

.

( Rasanya sulit untuk memulai ndobos yang kali ini. Permasalahannya, banyak istilah ajaib yang saya yakin isi tengkorak situh ndak nyampe. Ketinggian gituh. Saya pun juga ndak paham-paham amat. Maklum, permaenan tingkat tinggi. Jadi saya berusaha ndobos  semudah mungkin agar kita bisa sama-sama belajar. Padahal, saya pengen banget nulis ini sejak 2 taon lalu, khususnya saat tumbangnya Adam Air ).

.

Syahdan, pasca tergulingnya rezim soeharto sebagai penguasa negri inih, maka euphoria demokrasi di tereakkan dimana-mana. Peduli setan paham apa ndak dengan demokrasi yang dituntut, pokoke™ tereak dulu.

Bersamaan dengan ituh, kecemburuan kepada penguasa keuangan republik inih pada segelintir orang dalem lingkungan Cendana juga mewarnai aksi-aksi demo. Semua orang yang dianggep bersalah dengan menggunakan uang bank-bank BUMN secara ndak bener, mulai diincer satu-satu.

Ndak terkecuali Tutut. Dianggep menggunakan uang bank BUMN secara ndak prosedural dan ditengarai bakal macet. Maklum, dulu dalem mbikin usaha bank-bank ituh bagai kasir pribadi. Maka pada era reformasi dia termasuk yang dibidik untuk masuk jeruji besi.

Katakanlah, duit bank ditangannya 100 Milyar, dan dia ndak isa mbalikin. Bukannya apa, duit tersebut udah berubah menjadi aset usaha CMNP (dulu ngetop abis dah). Ancemannya jelas: penjara.

Datenglah pengusaha cina Hari Tanoe menawarkan bantuan. Oke, semua utangnya Tutut sebanyak 100 M akan dilunasi, demi menghindarkan Tutut masuk bui. Nyatanya memang ndak masuk bui bukan ??

Dalem keadaan kepepet, Tutut menerima bantuan Hari Tanoe. Hari bilang, ada pengusaha dari Singapore banyak duit yang bisa mbantu dia dalem tempo cepat. Nama perusahaan ituh adalah Drosophila. Pokoke™ duite banyak deh. Tingal metik. Keliatannya gampang, tinggal metik, ndak taunya malah di isep. Sesuai namanya Drosophila yang artinya lalat buah, mengisep sari manis buah.

Keliatannya mudah, dapet pinjeman tanpa berbelit. Tapi, ada tapinya neh, Tutut mesti ngasih 75% saham bisnisnya sebagai jaminan. Karena ketakutan bayang-bayang penjara dan udah pusing banget karena ndak ada lagi “kekuasaan” merentah direktur bank BUMN untuk ngasih duit, apa boleh buat. Duit diterima dan langsung buat mbayar utang pada bank agar ndak dipenjara.

Sebenernya itulah awal dari mala petaka ancurnya CMNP Tutut, masuk dalem jebakan ala yahudi. Sebab, kedepannya yang namanya “penjaminan” saham ituh bisa berubah menjadi “penjualan” saham.

Gimana bisa ?

Ternyata, Drosophila membayar Tutut pake duit dari UNIBANK dalem bentuk NCD dollar (negotiable certificate of deposit). Apesnya, UNIBANK dikemudian hari semaput masuk rumah sakit BPPN. Apes kedua kali, CMNP ndak tau kalo yang namanya NCD harus Rupiah. Akibatnya bisa ditebak, pemerentah ndak mau nggantiin.

Lha Drosophila nya gimana ?

Walaah… Ituh kan perusahaan abal-abal bikinan Hari Tanoe sendiri yang dibikin dengan modal 100.000 Dolar Sing. Yang ajaibnya bisa merentah UNIBANK seolah punya duit banyak buat minjemin Tutut.

Yang cekikikan ya Hari Tanoe. Bisa mbeli CMNP dengan duit Rp 0,-

Belakangan hari, Tutut  baru nyadar kalo dia dikerjain abis-abisan. Untuk ituh, dia tetep berjuang untuk merebut kembali kejayaannya. Kalo untuk utang, semua orang ya bisa ngutang ndak terkecuali Tutut. Masalahnya saat ituh Tutut ndak mungkin gali lobang tutup lobang. Ndak ada bank yang mau ngasih utangan. Sampe datengnya tengkulak merangkap rentenir.

Yang pasti, dengan TPI berpindah tangan kepada Hari Tanoe, berarti masuk dalem jajaran MNC. Karena menguasai 75% saham, MNC bisa sesuka hati naruh orang-orangnya kedalem TPI. Dandy rukmana ditendang dari korsi direktur TPI. Dst…dst…

Wokeh. Ceritanya sederhana saja: Orang bego dikibulin orang pinter. Entah jajaran manajemen CMNP yang geblek. Ato memang ada orangnya Tutut yang berkhianat dengan “menggoblokkan diri” agar CMNP mau dibayar dengan NCD abal-abal dari UNIBANK.

Saya ndak akan ndobos lebih lanjut soal perebutan TPI antara Hari Tanoe dan Tutut. Udah banyak yang ndobos juga. Kalo situh pengen dobosan yang detail ato pengen tau istilah yang ajib-ajib, bisa klik Di SINIH, Di SINIH, dan DI SINIH.

Yang saya tau pasti, konsep yang sama diterapkan Hari Tanoe saat hendak mengakuisisi paksa Adam Air. Dengan modal 100 M, Hari hendak mencaplok Adam yang nilai usahanya saat ituh skitar 1 Trilyun. Kondisinya sama persis: Adam kepepet ndak punya duit gara-gara pesawatnya banyak jatoh dan yang terakhir malah nyungsep ke laut. Masih inget ???

Sebenernya dalem bisnis yang namanya “akuisisi paksa” sah-sah aja. Namanya aja yang satu lagi butuh duit, yang satunya (mestinya) banyak duit. Masalah menjadi rumit saat banyak aksi tipu-tipu di dalemnya.

Lantas, gimana sebenernya cara kerja Hari tanoe ??

Pertama; Dia harus ngumpulin data-data perusahaan yang akan diincer. Caranya ??? gampaang… Banyak yang bisa disogok untuk dapetin data. misalnya data dari Bank, untuk melihat tingkat likuiditas perusahaan. Kemudian dari pajak juga akan keliatan. Juga kapan utangnya jatoh tempo.

Kedua: Mesti tau sapa aja orang-orang dibalik perusahaan yang akan diincernya. Kalo bisa seminimal mungkin menimbulkan masalah.

Ketiga: Didukung jaringan yang ciamik dalem dunia keuangan perbankan. Mereka inih, bank-bank inih kudu siap kalo sewaktu-waktu dipinjem duitnya. Kalo bisa pake duit orang, ngapain pake duit sendiri ???

Keempat: Memiliki jaringan media untuk “nyonthong bin mbacot”. Inih penting ! Banyak pengusaha yang belom meyadari pentingnya media. Inget, menguasai media ato informasi adalah menguasai dunia !!! Itulah sebabnya core business Hari Tanoe adalah bidang Media Informatika.

Kelima: Memiliki orang-orang komunikasi massa yang hebat. Mereka inilah yang bertugas “menggoreng” berita agar “renyah, enak dan gurih”.

Keenam: Menyewa pengacara hitam. Bukan hitam orangnya, tapi hitam dalem bekerja. Pengacara ini menghalalkan segala cara, pake ilmu kudu. Yaitu kudu menang. Peduli setan caranya dengan anceman ato nyogok sekalipun.

Setelah memiliki Enam kekuatan ituh, maka didukung kepinterannya menguasai dunia keuangan (saham, obligasi) dan lemahnya regulasi pemerentah yang korup, lengkap sudah bagai monster yang siap menerkam pengusaha yang lemah dan lengah.

Caranya, perusahaan yang lemah dideketin pelan-pelan. Dibujuk-bujuk agar bisa gabung ikutan berbisnis bersama. Yaitu dengan menyetor duit. Tapi dari setor duit ituh mesti berstatus seolah setor saham juga.

Setelah kondisi megang saham minimal 50%, maka Hari Tanoe mulai bisa naruh orang kepercayaannya. Korsi yang diincernya adalah Direktur Keuangan. Posisi yang laen dia ndak minat. Sebab apa ? Sebab, begitu Direktur Keuangan mengonci brandkast, maka perusahaan akan collaps,  dan kemudian (sengaja) dibangkrutkan.

Ituh skenario terburuk, seperti yang dialami Adam pemilik Adam Air.

Skenario yang ciamik adalah saat mencaplok CMNP, dimana Tutut baru nyadar setelah 2 taon berlalu. Dimana orang-orangnya di CMNP “dihabisi” dan ndak punya kerjaan.

Bila skenario yang ciamik ituh sukses, maka buru-buru dia akan melakukan IPO. Yaitu penawaran saham kepada publik. Misale TPI (di bawah kendali MNC) njual saham ke bursa saham.

Dengan didukung ahli komunikasi massa yang hebat lewat media RCTI, GLOBALTV, Radio Tri Jaya FM, Koran Sindo, dan OkeZone, mereka akan bicara “yang baek-baek” tentang saham yang akan IPO. Saat itulah mereka “menggoreng” sampe renyah sehingga harga saham bisa makin meningkat tinggi.

Kalo dalem setaon dua taon saham bisa dikerek setinggi langit, mereka akan untung gede. Yaituh, mbeli paksa murah banget dan njuwal mahal banget. Lantas, kenapa banyak bisnis mereka yang bermasalah ? Ya silakan dianalisis sendiri dari berbagai kasus yang melibatkan Hari Tanoe. Seperti saat inih kasus sisminbakum yang udah diredam lama, juga melibatkan mereka.

Mungkin banyak yang heran ato malah ndak menyadari, kenapa pebisnis sebesar Hari Tanoe ngurusin bisnis ecek-ecek sekelas kerja sama dengan koperasi. Ngurusin komputerisasi pendaptaran perusahaan di kantor mentri Hukum dan Ham. Jawabnya mudah aja. Karena Hari Tanoe membutuhkan informasi  perusahaan-perusahaan. Ingat, menguasai informasi adalah menguasai dunia.

Setiap situh mbikin perusahaan lewat notaris maka notaris akan ndaptarin nama perusahaan ke kementrian tersebut. Misalnya PT. Mbelgedez Madzab Bocor Alus. Nah, kalo mereka mbikin kerja sama begituh, maka mereka akan mendapat informasi tentang PT yang dibuat, siapa pemiliknya, tempatnya dimana berapa modalnya dsb… dsb…

Dengan mendapatkan informasi dasar tersebut, akan lebih mudah “memilih” bisnis mana yang bisa disikat.

Ituh ilmu yahudi.

SEKOLAH INKLUSI MBELGEDEZ….

2010 June 29
by mbelGedez™

.

Well,..

Ini tulisan rikues seorang jamaah saat ngobrol. Tulisannya pendek aja, karena saya pikir cukup banyak tulisan tentang sekolah Inklusi. Namun saya ndak sekedar nulis. Karena kebetulan udah setaon belakangan ini salah seorang kolega saya nyekolahin anaknya di sekolah inklusi.

Woiya, jangan nanya saya apa maksut ato definisi Inklusi sama saya, karena saya ndak bakal bisa njawab. setau saya kata Inklusi dipake pada beberapa hal. Dalem soal penyakit, ada istilah Inklusi. Dalem matematika kayaknya juga ada istilah bilangan Inklusi.

Nah, kalo disuruh njelasin apa itu sekolah Inklusi, saya juga ndak begitu paham. Tapi ada garis besar yang bisa ditarik dari Sekolah Inklusi. Yakni adanya kesempatan untuk menerima beberapa siswa yang memiliki kekurangan tertentu untuk tetap bisa begabung belajar bersama dengan anak normal laennya.

Sekali lagi, penjelasan saya mungkin ndak tepat. Tapi kita bisa belajar bareng untuk sama-sama bisa mengerti apa ituh sekolah Inklusi. Kenapa ?  Karena setau saya definisi secara baku dari pemerentah kayaknya juga belom ada.

Jadi, selama ini anak-anak Indonesia dengan “kekurangan” yang dimilikinya ndak isa sekolah secara wajar selayaknya anak-anak yang laen. Padahal secara kemampuan otak, bisa jadi anak-anak yang memiliki kekurangan ini mungkin lebih pinter.

Seperti diyakini akhir-akhir ini, anak autis memiliki kemampuan matematis yang lebih baek dibanding anak normal laennya. Nah, anak-anak autis inih kebetulan juga kayak anak yang hyperactive. Ndak isa diem gituh. Maka saat disekolahin di sekolah umum, tingkahnya dianggep nyebahi, nyebelin. Padahal sebenernya dia tuh lagi asik dengan dunianya.

Sebelom adanya woro-woro sekolah Inklusif inih, anak-anak autis banyak yang disekolahkan secara khusus. Padahal sebenernya ndak perlu. Soale anak-anak autis inih juga perlu bergaul dengan anak-anak non autis untuk perkembangannya. Hal inilah yang sekarang sedang dirintis di Indonesia, meski belom begitu banyak sekolah seperti inih.

Tanpa bermaksut ngiklanin produk orang, saya mau ngasih contoh adaanya sekolah yang cukup ngetop di jakarta. Namanya Sekolah Alam Aljannah. Kebetulan banged letak sekolah inih ndak jauh dari rumah saya di Cibubur. Mungkin sekitar 3 ato 4 kilometer. Namanya sekolah alam, tentu banyak belajar hal-hal yang berkaitan dengan alam sekitar, ndak melulu dalem ruangan.

.

Di aljannah inih juga menerima siswa dengan “kekuarangan” bawaan. Misalnya ada anak yang secara fisik kurang kuat untuk bergerak dari satu tempat ke tempat laen, maka bisa sekolah di Aljannah. Meski menyandang gelar sebagai sekolah alam, Aljannah sekaligus sebagai sekolah inklusi.

Biaya sekolah Inklusi inih bisa dibilang ndak murah. Joining fee tingkat SD di Aljannah sekitar 17 jutaan. Sedangkan biaya bulanan sekitar 3 jutaan. Bulanan inih menjadi mahal karena untuk anak yang menyandang kekurangan inih dibutuhkan Maid, yang disebut Shadow Teacher.

Secara akademis anak didik peserta Inklusi ndak kalah dengan anak normal. Hanya saja secara fisik dia memiliki kekurangan, kelemahan, dimana dalem melakukan aktifitasnya dia butuh orang laen untuk membantunya. Nah, Shadow Teacher inilah yang akan membantunya untuk inih ituh.

Kebutuhan Shadow Teacher inih mutlak. Satu Shadow Teacher hanya melayani satu siswa. Jadi bener-bener konsentrasi membantu tumbuh kembang anak. Di dalem kelas Inklusi hanya boleh ada 2 siswa yang perlu dibantu. Ndak boleh lebih. Jadi bisa dibilang, setiap kali proses belajar mengajar minimal ada 3 guru dalem satu ruangan.

Kebutuhan Shadow Teacher inih fleksibel. Bisa setaon, dua taon sesuai kebutuhan sampe anak dianggep bisa mandiri.

Untuk di SMP, ada satu SMP Negri yang kebetulan taon ajaran baru ini menerima siswa yang memiliki kekurangan. Yaitu SMP 287 di Pinang Ranti Jakarta Timur. Menurut info terbaru yang saya terima, SMP 287 ini mendapat tugas dari pemerentah untuk menjadi sekolah Inklusi di kawasan Jakarta Timur.

Soal kesiapan ato ndak nya, saya ndak tau. Bukan urusan saya. Saya cuman sekedar cerita aja. Heheh…

Pegang aja prinsip Ada Harga Ada Rupa. Mana mungkin di Indonesia barang gretongan bisa bagus….   *eh..

Pokoke™, mulai sekarang jangan bingung dengan istilah sekolah Inklusi. Mereka anak-anak yang normal juga dan butuh pendidikan. Bukankah pendidikan merupakan hak setiap warga negara ???

Jadi jangan jauhi mereka. Kalem aja… Oke..???

ASAL MUASAL BINATANG FPI…

2010 June 25
by mbelGedez™

.

( Post ini ndak terlalu panjang. Ibarat kata, saya hanya menunjukkan arah jalan yang bisa jadi sesat, dan situh semua hendak menuju arah yang sesat. Masalahnya, dalem menuju arah sesat ituh situh semua bebas menentukan “jalan mana” yang hendak situh lalui… )

.

Wokeh. Kemaren Kamis 24 Juni 2010 di Twitter riuh dengan hestek #bubarkanFPI . Riuh seriuhnya. Saya memantau berjam-jam untuk melihat kearah mana keriuhan itu. Hingga pukul 20.00 saya masih memantau dan akhirnya turut menceburkan diri.

Saya termasuh dalem barisan yang setuju dengan #bubarkanFPI. Keputusan saya bulat, karena sudah mulai ada yang akan membenturkan masalah ini dengan Kristen – Islam, dengan tweet yang sudah mulai kasar. Apesnya, yang “ditembak” adalah selebritis yang kebetulan beragama Kristen.

Agar kembali pada fokus  #bubarkanFPI, saya tweet : Saya jg beragama Islam dan saya mau #bubarkanFPI . Mereka adalah gerombolan preman berjubah !! Bajingan bersorban !! | cc: @deelestari @FauzanHakim.

Saya sadar sepenuhnya, hestek ituh sangat sensitip. Kaum jilbaber yang saya kenal secara personal dalem Twitter, kebanyakan tiarap. Mereka sebenernya ndak senang dengan FPI. Tapi mereka nampaknya ndak cukup nyali untuk bersuara. Ndak papa. Mereka memang kaum yang lemah.

Menurut sejarah yang pantas untuk diragukan, FPI didirikan oleh orang yang mengaku ulama, tapi ndak mau disebut sebagai ulama. Mungkin karena istilah ulama terlalu ngindon. terlalu berasa indonesia. Jadi dipandang kurang sip. Kurang angker.

Sedangkan kalo dipanggil Kyai, mereka nampaknya juga ndak sudi. Mungkin mereka pikir julukan Kyai terlalu udik, ndeso bin kampungan. Apalagi julukan Kyai ituh deket dengan Islam jadul macem NU. Sedangkan NU lebih sering mereka anggep kaum Khawarij, alias tulang Bid’ah.

Kalo mau disebut Buya, mereka nampaknya juga ndak mau. Mungkin juga berasa jadul dan mereka belom bisa sebijak Hamka dimasa lalu. Karena pimpinan ummat yang ini udah hidup hedon juga. Menikmati perkembangan teknologi dan hidup sangat nyaman diatas berkecukupan. Ndak mau lah mereka disebut Buya.

Woiyaaa… Mereka juga ndak mau dengan julukan Syech. Julukan Syech udah menjadi sinkretis. Mirip halnya Syaid di Malesia. Pimpinanan ummat inih juga tau diri rupanya, mereka ndak ada garis keturunan dari nabi muhammad SAW rupanya. Jadi merasa ndak pantes makek gelar Syaid ato semacemnya.

Maka merekapun mbikin istilah sendiri. Nyempal dari semua istilah yang telah ada, namun tetep terdengar eksotis, mambu-mambu arab, soale. Mereka menjulukidirinya Habib. Konon katanya, ndak beda ato so close lah dengan simbah. Jadi kalo situh semua suka manggil sayah Mbah/ simbah, sebenernya situh juga sedang manggil saya sebagai Habib. Habib Mbelgedez…. ;)

Lalu kenapa FPI menjadi oraganisasi yang menonjol “kekerasannya”…??? Tentu maksutnya keras disinih bukan keras penisnya karena bau-bau arab. Tapi keras kelakuannya. Jauh dari norma agama yang semestinya santun.

Menurut kabar gossip yang sangat diragukan kebenarannya, yang namanya Rizieq ituh orang Jakarta biasa. Awalnya ya sekedar keturunan arab gitu deeh… Kayak arab di Jawa yang biasa juwalan kaca mata dan mebel ituh. ( di Jogja namanya Akur Optic yaaa…??? ). Tapi Rizieq yang ini berguru Islam sampe ke Pakistan dan Arab.

Seperti lazimnya berguru Islam di Pakistan, mestinya sih bergelar Lc, Lecture kalo ndak salah. Seperti pada umumnya pula, satu – dua mahasiswa tentu bergairah pada suatu aliran pemikiran. Sama halnya anak sosiologi tertarik banget dengan Karl Marx, dan otaknya ter intercept dengan pemikiran-pemikiran Nietzhe.

Nah, si Rizieq ini juga terpengaruh dengan pemikiran-pemikiran Nganuh ( maap, lupa namanya, Syusyah ngejanya ). Konon kabarnya, Rizieq ndak pinter-pinter amat sekolahnya. Goblok juga ndak. Biasa-biasa aja deh. Nah, sekolah di Pakistan ini belom kelar, ada yang mbisikin untuk jalan-jalan ke Arab. Ndak tau deh ngapain. Mungkin kerja sambilan sebagai Tour Leader jamaah haji. Maklum, kerja sebagai TL ini udah lazim banget.

Singkat kata, dia malah betah di Arab dan bayak ngobrol dengan pimpinan ummat setempat. Secara ndak langsung, terbukalah akses dengan boss-boss di Arab yang sanggup mbuang duid untuk tegaknya syiar. Apesnya, di sono dia cuman jalan-jalan tapi kabar yang terdengar dia lulus Ummul Qurro. Ndak jelas inih Ummul Qurro ituh pesantren, ato cuman semacem kursus singkat menuju sukses menembus perguruan tinggi macem Primagama dan Gama 81 dan Gama Exacta…

Sekembali ke Indonesia, mulai deh bekoar-bekoar. Mirip halnya lahirnya sebuah Blog, tentu perlu membuat tulisan yang segmented diantara ratusan Blog ngetop dalem ribuan Blog abal-abal. Perlu ada sesuatu yang menonjol sebagai pembeda. Tanpa ituh, dia ndak ada apa-apanya dibanding dengan boss-boss turunan arab laennya yang lebih dulu establish di Indonesia.

Kalo sekedar juwalan sekte salafy, semua juga udah juwalan sekte ituh. Senior-seniornya udah lebih duluan ngusung sekte impor arab ituh. Maka, meskipun sama-sama jualan sekte salafy, harus ada “pembeda”. Nampaknya dia sadar betul, diferensiasi dalem sebuah produk ituh sangat penting. Maka lahirlah yang namanya FPI.

Pertanyaannya, kenapa FPI ???

Konon kabarnya, konon lho yaaa…. Rizieq tuh ndak sabar dengan gelaran pengajian melulu. Menggelar pengajian yang cuman bisa bekoar inih bid’ah – ituh bid’ah, inih harom – ituh harom udah terlalu umum. Semua senior-seniornya juga bekoar gituh. Basbang. Semua yang ditereakkan cuman nguap ditelan angin. Cuman ada di mulut doang ndak ada implementasinya.

Sebagai langkah konkrit, yang namanya bulan puasa ya mesti bener-bener nahan lapar perut, mata dan napsu. Maka ndak boleh ada warung makan tetep buka siang-siang. Mbikin air liur keluar…. dan terasa makin lapaar… Jadi warung-warung ituh kudu ditutup.

Ealah… Ndilalahnya kebetulan yang punya warung ngelawan. Wong ituh sumber penghidupannya. Berhubung ngelawan, ya dirusak aja sekalian dengan pentungan dan batu. Maka warung ituh akan tutup selamanya, ndak cuman selama bulan puasa. Bangkrut soale…

Perlu situh ketahui, di Indonesia inih sekte salafy terpecah belah. Kalo ndak salah ada 5 ato 7. Hebatnya, semunya mengaku sebagai salafy yang aseli. Yang laennya khawarij alias palesu ngaku-ngaku sebagai salafy.

Dulu dekade 90an mereka asik saling serang menyerang. Seperti Ja’far Thalib yang mbikin Laskar Jihad dan sering menyerang salafy yang laen.Namun setelah para ahli syurga ituh duduk bersama, mereka membahas perlunya saling berbagi roti. Mirip-mirip era mafia Italy di Amerika itulah.

Intinya, jangan saling menjelekkan dan berebut pengikut. Semua pasti kebagian. Ada rejekinya masing-masing. Meminjem istilah tukang debus, sesama sodara seperguruan jangan saling mengganggu. Istilah sopir bis Jakarta, sesama bis kota dilarang saling mendahului…

Maka sektenya rizieq mulai mendapat pengikut yang sepemahaman dengan isi kepalanya. Sebab ndak mungkin orang waras kayak saya dan situh akan ikut pengajiannya. Naek truk ato motor tanpa helm ( kepalanya pake ubel-ubel sorban soale ) mbawa pentungan nglanggar lalu lintas pecicilan di jalan. Betul begituh ??

Lantas, kenapa pulisi diem aja ndak menertibkan mereka ato bahkan membubarkan pereka…???

Jawabnya mudah. Karena FPI bisa menjadi “Invisible Hand” mereka dalem menggerakkan sesuatu. Apa situh masih inget saat SatPol PP mati di rajam manusia setan di Tanjung Priuk karena rebutan tanah ??? Ndak laen ndak bukan, karena setan berujud manusia ituh sebagian besar adalah FPI.

Itulah sebabnya pulisi mundur meninggalkan arena perang, sebab ada sodara jauh mereka yang kesurupan haus darah saling bantai. Pulisinya asik lenggang kangkung, dan sekarang kita semua udah lupa dengan tragedi memilukan nan memalukan tersebut. Para pimpinan ummat yang ngakunya habib ituh, bersimbah darah isi dompetnya….

Lihatlah komentar salah seorang Pamen AD yang saya kontak lewat YM! :

.

Nyata terlihat, FPI memang bisa dimanfaatkan sebagai kepanjangan tangan pulisi. Tangan mereka akan tetep bersih. Itulah sebabnya saat anggota DPR Rieke Pitaloka diusir dari diskusi di sebuah cafe di Banyuwangi, pulisi ndak bertindak apa-apa. Alesannya, kegiatan diskusi ituh ilegal karena ndak ada ijinnya. Astaga !!!

Sedangkan seorang pensiunan jendral bintang empat memilih menjawab diplomatis:

*maap, saya hapus avatarnya, demi menjaga Ukhuwah…

Kalo kondisinya seperti inih, udah saatnya kita semua melawan FPI dengan membuat gerakan. Misalnya membuat laporan kepada polisi secara resmi. Kita bisa minta pengacara yang mau kerja suka rela.

Kita bisa minta bantuan sutradara yang jengah karena filmnya diturunin dari bioskop oleh FPI, untuk mbikinin film pendek  gerakan pembubaran FPI. Kita bisa minta bantuan juragan besar berduit untuk ngongkosi agar film pendek tersebut bisa ditayangkan di TV nasional.

Kita bisa minta rekan-rekan AJI untuk membuat publikasi lewat media masing-masing. Tanpa bersatu padu, bahu membahu, dan rela kerja gratisan,  rasanya sulit kalo sekedar minta bubarin begitu aja sama pemerentah.

Harus ada tindakan riil….


>>Jumatan nanti, kita doakan semoga pemerentah ikhlas mbubarin FPI

ANTARA R-SBI/ SBI, KOMITE, DAN UAN…

2010 June 7
by mbelGedez™

.

(Kali ini saya pengen juga nulis soal pendidikan di negri ini. Saya yakin banyak yang ndak sepenuhnya ngerti, karena bisa jadi saya juga ndak sepenuhnya ngerti. Malah mungkin situh ndak setuju dengan ilmu kemeruh saya. Apa yang saya tuliskan bisa jadi udah basi saat ini. Tapi saya percaya akan menjadi rujukan setiap saat. Pada dasarnya saya nulis ini karena diskusi lewat ceting, twitter, maupun telepon. Sekali lagi, ini berdasar ilmu kemeruh saya).

Pertama adalah soal sekolah dengan “taraf-tarafan” dan “tarif-tarifan” baek dari SD, SMP dan SMA yang dikenal dengan SBI ( Sekolah Berstandar Internasional ), dan ke dua soal keberadaan Komite sekolah, dan yang ke tiga  masalah UAN ( Ujian Akhir Nasional ) yang dari taon demi taon diributkan. Dari boss-boss di gedung miring Jakarta sampe dengan rakyat proletar yang (merasa) kesulitan nyekolahin anak.

Saat ini sekolah di Indonesia lagi musim “memeringkatkan” sekolahnya masing-masing. Saya ndak begitu paham dengan di luar Jawa, tapi terakhir saya denger Papua juga punya SBI. Jadi pada intinya, Indonesia sedang mewajibkan pendidikan dasar 9 taon. Artinya, tingkat pendidikan paling dasar bagi manusia Indonesia adalah sampe dengan SMP.

Kalo ilmu kemeruh saya mengatakan, kelak pendidikan dasar Indonesia sampe level SMA, karena julukan untuk kelas adalah kelas 1 (SD) sampe dengan kelas 12 (SMA). Berhubung sekarang baru mampu di level SMP, ya SMP dulu deh. Dulu SD kan udah.

Oke. Di level SMP ini (banyak ortu yang ndak ngerti) ada standar nya. Paling apes adalah SMP ndak punya peringkat. Adalah betul, SMP nya negri. Tapi ndak punya peringkat. Sekolah seadanya, muridnya (otaknya) seadanya. Tentu juga minim prestasi. Mungkin gurunya pun, kumuh. Namanya juga baru di taraf non setandar. Sedikit diatasnya adalah R-SSN, Rintisan Sekolah Setandar Nasional.

Setelah R-SSN sukses dilalui, bisa naek level menjadi SSN. Kemudian bila syarat-syarat kelengkapan sekolah tersebut makin lengkap, bisa membuat R-SBI. Yaitu Rintisan Sekolah Berstandar Internasional. Di level ini bila prestasinya bagus, bisa naek lagi menjadi SBI. Semua level itu harus diperjuangkan. Bukan turun dari langit hadiah dari para Dewa. Kalo prestasinya jeblok maka standar tersebut dapet diturunkan.

Sekolah jaman sekarang ndak kayak dulu di zaman Suharto berkuasa. Kalo dulu kan semuanya terpusat di Jakarta. Sekolah tinggal diem nadah tangan. Sekarang berkaitan dengan semangat Otonomi Daerah, maka Gubernur selaku penguasa tertinggi bisa turut serta “mengatur” daerahnya dalem memajukan sekolah. Apapun bentuknya. Sepanjang bermaen dalem rambu yang dibuat gubernur, sekolah bisa dapet dana dari mana aja.

Nah, dalem berbagai hal sekolah digratiskan dengan adanya dana BOS. Tapi ada yang harus dipahami, besaran BOS ini ndak sama antara sekolah yang satu dengan yang laen. Orang tua siswa yang pengetahuannya minim ( kalo ndak isa dibilang geblek), taunya sekolah SD, SMP adalah gratis. Memang benar, gratis. Tapi gratis hanya pada standar pelayanan minimal. Sesuai dengan dana BOS yang dimiliki sekolah tersebut.

Misale, di Jakarta ada SMP 49 (Kramatjati) yang terkenal ituh. Mereka memiliki SBI. Sesuai dengan standarnya yang udah tinggi, BOS nya mereka pun juga besar. Untuk bisa diterima di sana nilai UAN SD harus 27. Ndak isa dong di samain dengan SMP yang ndak punya standar-yang tentu juga- ber BOS kecil. Woiya,.. Di SBI SMP 49 ini perekrutan siswa SBI dimulai jauh sebelom UAN SD dijalani, dan “tarif”  masuk SBI sekitar 15 juta…

Ada hal laen yang juga harus di ketahui, sekolah dengan SBI tentu juga masih memiliki kelas reguler. Bedanya adalah; dalem proses belajar mengajar di SBI menggunakan bahasa Inggeris sebagai bahasa pengantar. Jadi walopun sedang ngajar matematika, gurunya ngecuprus pake bahasa Inggeris. Jangan salah, banyak SBI menggunakan guru bergelar S2. Namanya juga kelas internasional….

Yang ke dua adalah; di antara murid/ ortu murid dan sekolah ada yang namanya Komite sekolah. Komite sekolah adalah “wakil” dari  ortu siswa, yang dipilih dalem sebuah rapat. Tugasnya “menjembatani” antara sekolah dan siswa. Komite yang baek harus punya kemandirian sikap. Bisa bener-bener menjadi “corong” ortu. Bukan sekedar tukang teken dan malah menjadi “pemeras” ortu siswa atas kemauan sekolah.

Komite yang baik akan memiliki program kerja setaon ke depan, dan memiliki laporan kerja setaon kebelakang, baek kepada sekolah maupun kepada ortu siswa. Lewat Komite sekolah inilah dana sumbangan masyarakat dikelola untuk memajukan pendidikan di sekolah tersebut. Janganlah membesar-besarkan soal gratis dari pemerentah. Kandungan gratis ini cuman memenuhi 10%-15% proses pendidikan. Kepedulian ortu siswa lah yang dibutuhkan.

Well, banyak yang ndak paham soal ini. Mungkin suatu hari saya akan mbahas soal ini secara terpisah.

Ke tiga adalah soal UAN. Program UAN menurut saya bagus. Malah ndak isa ditunda lagi. Kalo Indonesia mau bersaing dengan SDM internasional, maka awalnya adalah dimulai dari UAN. Wokeh, saya yakin banyak yang ndak setuju sama saya.

Begini…

Dengan UAN, maka diharapkan ( kedepannya ), akan menyaring SDM yang berkualitas. Misale begini; katakanlah saat Luna Maya lulus SD nilainya UAN nya: 27. Dengan bekal nilai UAN 27 maka dia akan bebas memilih SMP yang memiliki standar penerimaan siswa 27. Ke SMP 49 misale. Kita kesampingkan soal SBI, kemudian Luna Maya sekolah selama 3 taon dan ternyata sukses mempertahankan prestasi hingga dia mendapaet nilai 27 lagi saat UAN SMP.

Dengan modal UAN SMP sebesar 27, dia bisa ndaptar di SMA favorit. Katakanlah SMA 8 Tebet. Kemudian selama 3 taon pulak dia bisa mempertahankan nilai tinggi dengan hasil UAN SMA yang tinggi pula. Karena berasal dari jurusan IPA dan pinter, maka dia bisa melanjutkan ke Perguruan Tinggi Negri dengan mudah. Misale ambil fakultas kedokteran biar pinter maen dokter-dokteran…

Ituh tadi contoh anak pinter. Laen lagi dengan si Ariel. Waktu SD nilai UAN nya bagus banget: 27. Maka Ariel bisa ndaptar SMP manapun yang dia sukai. Karena pengen deket rumah, si Ariel milih SMP nganuh. Padahal di SMP nganuh ituh nilai penerimaan siswa baru cuman 24. Sayang sebetulnya. Di SMP nganuh ituh tentu setandarnya ndak setinggi SMP yang setandar penerimaannya 27. Akibatnya si Ariel kurang berkembang. Apa boleh buat.

Saat lulus UAN SMP nilai si Ariel makin turun, hanya 22. Dengan bekal nilai UAN SMP sebesar 22 si Ariel cuman bisa nyari SMA yang kualitasnya pas-pasan. Selama sekolah di SMA dengan kualitas pas-pasan semakin sulit untuk mengembangkan diri. Ariel pun harus pasrah masuk di jurusan IPS. Apesnya lagi udahlah jurusan IPS, temen gaulnya si Ariel juga kacau.

Ariel makin bego karena punya hobi baru nenggak khamr mabok-mabokan dan untuk mendukung kebiasaan maboknya ituh dia ikut-ikutan temennya yang Punk- Punk an Kampunkan, ngamen di angkot-angkot pake kecrekan dan gitar kentrung. Lagu yang di nyanyiin juga lagu norak macem ST12, D’Masive, dan Kangen Band. Hasilnya bisa ditebak. Sekolahnya ancur lebur.

Saat kelulusan SMA ternyata si Ariel ndak lulus. Bener-bener ndak lulus alias kalo pengen ber ijazah ya harus ikut Kejar Paket A. *halah* . Karena menjadi anak bodo, bego, dan sial, maka jadilah dia anak sialan. Ndak isa maen dokter-dokteran kayak Luna Maya  kuliah kayak Luna Maya. Jadilah dia pengangguran… Jadilah dia beban masyarakat… Ndak tau jadi apa… *jadi artis ‘kali…*

Wokeh,..

Saya nulis garis besarnya aja. Silakan dikembangkan dengan lingkungan sekitar, dan cobalah pahami walo ini sekedar ilmu kemeruh saya. Nama yang saya jadikan contoh memang nama orang. Tapi ndak ada hubungannya dengan isi Post. Kalo pun mirip sama situh, sungguh saya sengaja. Lantas, gimana dengan yang di daerah ato anak-anak bego yang UAN nya ancur ???  Well, apa boleh buat. Mungkin untuk mengejar ketinggalan setandar SDM memang harus ada tumbal…      :P

>> Selamat hari Senen, Ki Sanak….

GREEN WASH MBELGEDEZ….

2010 May 21
by mbelGedez™

.

Corporate Social Responsibility atau biasa disingkat CSR aja, memang ndak semua perusahaan sanggup melakukannya. Pada umumnya selalu terbentur pada masalah biaya. Saya beberapa hari inih memang lagi sering ngobrol sama orang-orang yang demen dalem hal CSR dan hal-hal yang berkaitan dengan kelestarian lingkungan.

Salah satu hal yang mengganggu pikiran saya adalah mengenai aksi tanem Trembesi yang saya lakukan seminggu sebelomnya. Saya heran, dari sekian banyak perusahaan besar yang ada di Indonesia kok hanya segelintir yang tertarik dengan masalah lingkungan. Eh, katakanlah, saya cuman tau Djarum aja yang melakukannya.

Yang saya tau dari Djarum ini memang unik. Jaman saya SMP dan masih di kampung di Jawa Tengah, saya heran dengan Djarum yang punya pembibitan pemaen badminton, yang dikemudian hari mencetak jagoan-jagoan pebulu tangkis tingkat internasional. Bahkan saat lulus SMP, banyak temen saya yang “merasa  bisa” nepok shuttle cock, mencoba mencari peruntungan ke Djarum di Kudus untuk dapet bea siswa sebagai pemaen badminton.

Aneh, pabrik rokok tapi ngurusin badminton. Itu dulu, taon 80 an  saat saya ndak ngerti. Sekarang ini mulai banyak perusahaan besar menyisihkan sedikit keuntungan perusahaan untuk aktifitas sosial seperti yang dilakukan Djarum dengan sebutan CSR, dimana Djarum telah melakukannya sejak 30 taon lalu.

Nah, sekarang Djarum punya CSR yang fokusnya pada masalah lingkungan. Aktifitasnya ya penghijauan kembali dengan menanam Trembesi di sepanjang Semarang – Kudus, Kudus – Demak, seperti yang minggu lalu kami lakukan.

Sejujurnya, saya masih juga bertanya-tanya. Untuk apa Djarum membuang ongkos untuk melakukan pembibitan dan menanam Trembesi hingga ribuan bibit ??

Kalau sekedar nyari sensasi agar dapet liputan media, rasanya nggak banget deh. Soale Djarum ini perusahaan besar. Udah sangat terkenal. Sedemikian solid brand Djarum, rasanya kalo kita nanya orang apa ituh Djarum, pasti akan mengasosiasikan pada rokok.

Kalo nanem Trembesi untuk mendapetkan keringanan pajak, rasanya ndak gitu deh. Soale setau saya belom ada aturan kalo orang nanem Trembesi ato melakukan penghijauan, lalu akan mendapaet keringanan pajak…     :lol:

Lalu, apa hubungannya rokok dan Trembesi..???

Tentu jawabnya bukan karena rokok dibuat dari Trembesi. Kemudian apakah ini bentuk kompensasi dari efek samping produk rokoknya ??

Hihihi..  Saya nyoba nyari tau sama mbah Gugel atas pertanyaan saya, apa efek samping dari barang yang diproduksi. Dalem hal ini saya ndak bicara soal kesehatan dan rokok lho yah.  Nah, dalem pencarian saya ituh ndak menemukan hasil yang saya inginkan, sampe kemudian saya inget Bang Aip pernah ngulas soal GreenWash di Pebruari lalu. Isinya sangat investigative.

Ada sedikit ulasan Bang Aip yang mengatakan bahwa filter rokok termasuk produk yang susah di daur ulang.

Ahaa…

Andai CSR Djarum membidik masalah ini dengan kompensasi penanaman Trembesi sebagai wujud tanggung jawab sosial, saya pikir sah-sah aja. Yang sering jadi masalah adalah saat sebuah perusahaan memproklamirkan diri sebagai produsen Hijau. Padahal setelah ditelusuri dengan seksama produknya sama sekali ndak isa dipertanggung jawabkan “kehijauannya”.

Maksut saya begini. Kalo sebuah perusahaan memang ndak memiliki kapasitas sebagai produsen yang Hijau, sebaeknya ya jangan mbikin pernyataan kalo produk mereka Hijau, akrab lingkungan. Inilah yang disebut sebagai GreenWash. Mengaku-aku seolah hasil produksinya Hijau atau akrab lingkungan. Melakukan recycling, inih ituh, bla bla bla. Eh, perusahaan yang melakukan “penipuan” bagini banyak lhoo…

Saya ngasi contoh laen misalnya sebuah perusahaan pengeboran minyak Nganuh. Karena ingin menunjukkan kepada publik bahwa perusahaan tersebut akrab lingkungan, maka mereka merasa perlu mengganti logo perusahaan dengan dominasi warna hijau, dan mencoba melakukan branding di media dengan biaya besar bahwa mereka Green Company. Berhasil ??? Sama sekali ndak !!

Semua orang juga tau yang namanya penambangan pasti punya efek samping merusak ligkungan. Benul begituh ??

Nah, berkaitan dengan CSR  yang konsentrasinya pada masalah lingkungan, saya pikir lebih baek memang terjun pada sisi sosialnya saja. Saat mengawinkan masalah issue kelestarian lingkungan dengan barang hasil produksi, itu adalah soal yang rawan. Konsumen zaman sekarang pinter-pinter. Ndak isa dikibulin begitu aja.

Jadi saya pikir, Djarum pada langkah yang benar dan patut ditiru perusahaan besar laen andai tertarik pada masalah kelestarian lingkungan. Ndak usah gembar-gembor sebagai produsen Hijau ato berwawasan lingkungan, tapi cukup beraktifitas (concern) pada masalah kelestarian lingkungan aja.

Atau,… mungkin ada baeknya kalo Djarum mbikin semacem jaringan on line secara khusus di internet. Bisa berupa forum ato web khusus soal CSR dan kelestarian lingkungan. Sehingga semangat menanam Trembesi inih bisa meluas keseluruh Indonesia dengan cepat. Kan asik tuh, kalo onliners ato netters yang di Kalimantan bisa menanam Trembesi juga dengan bantuan bibit dari Djarum..???

.

>> Mata saya Hijau kalo liat duit, Ki Sanak…. ;)

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.